Curug Penganten yang Tersembunyi

Mudik lebaran kalau nggak diselingi jalan-jalan kayaknya kurang afdhol ya. Apalagi kalau muter ke saudaranya udah semua. Kemaren saya nyari sesuatu yang nggak biasa, maunya yang belum terlalu dikenal orang, nggak mainstream biar nggak dibilang pasaran.

Kalau ke daerah Tegal yang terkenal pastinya Guci, daerah pemandian air panas di kaki gunung Slamet. Saya nggak pengen kesana karena pasti penuh sesak manusia. Boro menikmati air panasnya . Nyari tempat buat duduk aja biasanya susah.

Searching-searching dan nanya di group akhirnya pilihan saya jatuh ke Curug Penganten. Sebenarnya nggak sulit aksesnya kesana. Apalagi tempatnya deket SMA 1 Bojong. Tapi karena namanya baru pertama jadinya bolak-balik nanya jalan plus keujanan gede pula. Saya nggak bawa jas hujan terpaksa harus ngiyup beberapa kali. Memang daerah ini terkenal dengan hujan lokalnya. Di Slawi Tegal panas ngentak-ngentak, eh daerah Bumijawa dan Bojong bisa jadi hujan sehari-hari.

Dan akhirnya kami sampai juga. Karena belum seterkenal curug lainnya jadi nggak terlalu ramai parkirannya. Hahaha. Iya, saya baru sampai parkirannya aja. Kalau ke curugnya harus turun ke pematang sawah. Turunannya itu loh licin banget. Pokoknya harus persiapan alas kaki yang kuat deh. Satu lagi, kita kan mau main di alam ya boo. Jadi nggak usah pakai dan bawa barang yang aneh-aneh deh. Mending kalau cuma nyusahin diri sendiri tapi seringnya nyusahin orang lain juga.

Walaupun di kampung, anak alay yang mau eksis ternyata ada juga. Udah tahu mau ke curug yang pasti becek dan berlumpur masih ada aja yang pake sandal selop tinggi. Ah, saya cuma bisa geleng-geleng kepala. Turunnya susah naiknya apalagi. Mungkin biar cantik kali ya, mungkin biar eksis kali ya, mungkin biar keren kali ya. Tapi ya  Mas Mba kan harus lihat tempat dulu mau kemana. Salah satu imbas sosial media salah satunya ya ini ;p

Oke, nggrundelnya udah. Sekarang balik lagi ke perjalanan kesana. Anyway, sebenarnya di satu lokasi itu ada 2 curug. Curug Penganten sama Curug Luhur, cuma beda arah aja. Karena saya kesana juga udah kesorean, saya memutuskan milih Curug Penganten aja karena kayaknya lebih bagus aja. Satu curug bercabang dua….cekidot.

20160713_150944
Curug Penganten dari samping

 

20160713_151826
Curug Penganten dari Tengah
20160713_151915
Penunggu Curug Penganten (ini misua deng ;p)
Iklan

Happy Birthday Teacool *

Saya ulang tahun loh, kemaren tanggal 28 Januari. Tahun kelahirannya nggak usah disebut ah nanti ketahuan masih muda lagi *plak!*.
Saya rasa ini adalah tahun teristimewa saya karena saya mempunyai banyak hal yang menyenangkan dan membahagiakan dalam hidup saya. Bersyukur dengan segala yang telah saya capai walaupun masih banyak juga cita-cita yang belum sempat tergapai. Saya sangat sehat, punya pekerjaan yang cukup menghasilkan (walaupun utang juga banyak *wew!) dan bisa berkumpul dengan keluarga adalah kebahagiaan yang tak terkira tentu saja dan ehm… apalagi ada Gembul disisi saya, tambah lengkap deh kebahagiaan saya.

Bisa menikmati semua kuliner yang ada dikampung , sampai saya menggendut dengan instan. Tapi saya nggak mau mikir gendut dulu yang penting makan enak dulu. Wakakak. Maklum, sudah 3 tahun di Palu dan keliling Indonesia saya masih merasa Tegal adalah kota yang mempunyai makanan terenak didunia. Hehehe.

Kalau flashback lagi mengenai hidup saya, nggak sepenuhnya saya senang-senang tertawa haha hihi loh, yang kerjaannya travelling mulu ngabisin duit. Pasti yang namanya manusia ada sedih ada senang ada pencapaian ada kegagalan semuanya warna-warni dan membuat saya berpikir lebih dewasa.

Ada cita-cita dan keinginan yang belum tercapai dan terkadang hal itu membuat saya kesal entah kepada siapa atau apa. Sebetulnya kecewa terutama kepada diri sendiri. Kenapa belum bisa, apa yang belum bisa, salahnya dimana, kurangnya apa. Pertanyaan-pertanyaan itu yang kadang terngiang-ngiang di otak saya. Mungkin memang saya belum mampu dan mungkin saya masih harus bekerja lebih keras atau mungkin saya kurang berdoa. Mungkin. Saya juga masih mencari.

Tapi di awal umur saya ini pada tahun 2013 saya mengucap syukur atas semua yang telah saya raih. Keluarga yang menyayangi saya, orang terkasih, sahabat-sahabat setia, rekan kerja dan bahkan orang yang tidak suka sama saya. Hihihi, kenapa begitu. Karena menurut saya orang yang tidak suka dengan kita sampai misalnya iri atau dengki berarti mereka cemburu dengan kita. Bener nggak? Saya tidak mau ambil pusing. Hehehe.

Pokoknya ayo semangat untuk tahun 2013! Untuk apapun itu!

Oh iya, saya dapet kado dari orang-orang terkasih saya loh. Mungkin dari segi nilai ini biasa saja, tapi saya merasa ini nilainya tak terhingga. Luar biasa!!! Cetar membahana!!!
Cake dari Siskul adik saya. Pantesan waktu dirumah dia getol banget pengin ngusir saya. Pokoknya saya disuruh pergi aja. Ternyata awalnya dia mau bikin sendiri cakenya. Tapi berhubung saya nongkrong dirumah aja nggak mau pergi akhirnya dia yang pergi deh. Ternyata mau ngasih surprise kasih cake.Thanks a lot Sista ^^.

nyam.. nyam..nyam
nyam.. nyam..nyam

Kedua dari sahabat saya yang cantik jelita yaitu Ari. Mungkin otak saya suka nge-hang, udah gitu grubak-grubuk nggak jelas, suka disorientasi arah makanya dia kasih saya ini. Biar otak saya fresh…wakakak

cocok untuk yg suka grubak-grubuk
cocok untuk yg suka grubak-grubuk

Terakhir dari Gembul. Awalnya dia nggak mau ngasih kado. Uhh pelit! Becanda dink! Bersama dengan saya saja itu sudah merupakan kado. Maklum LDR boo! Lebay! Saya juga bingung waktu ditanya mau apa. Tahun kemaren dia kasih saya boneka segede gambreng plus buku Ainun Habibie. Masa mau boneka lagi. Kan udah bukan anak TK lagi. Sampai menjelang pulang pun saya nggak tahu mau apa. Nah waktu masuk toko buku saya lagi tergila-gila sama MSB (My Stupid Boss). Saya baru punya satu seri, itupun beli di Makassar. Satu seri saja udah bikin saya ketawa sendiri sampa guling-guling kayak orang gila. Akhirnya saya ambil semua serinya, maklum di Palu nggak ada boo! Eh tiba-tiba Mbul dateng terus dia bilang “Itu aja kadonya ya…” Saya sampai kaget karena melihat penampakan dibelakang saya. Hehehe.
Padahal saya rencananya mau minta cincin berlian 2 kg. Wakakak. Tapi janganlah entar Mbul jantungan pula. Hihihi.

Oh iya, ditambah lagi buku hijab wedding *kedipkedip* berasa gimana gitu…

MSB  *kecupkecup*
MSB *kecupkecup*

Acungan Jempol buat PT. KAI

Wow keren!
Itu kata pertama yang saya keluarkan, karena PT. KAI benar-benar sudah membuat terobosan baru yang inovatif, walaupun belum semua berjalan baik tapi saya akan acungi jempol karena kerja kerasnya.

Saya adalah salah satu pengguna setia kereta api di Jawa. Terutama rute Tegal – Jakarta. Inget banget yah waktu jaman masih kuliah, kalo duit cekak terpaksa saya naik Tegal Arum yang umpel-umpelan itu (gencet-gencetan). Dari bau tahu sampai bau pesing campur aduk jadi satu. Manusia tidak memanusiakan manusia menurut saya karena bener-bener deh dicampur aduk kayak ayam yang diumpel-umpelin (gencet-gencetan lagi) jadi satu. Orang bisa aja berjejalan di lorong, pedagang ikutan juga naik dikereta dari ujung ke ujung, atau duduk di wc (kebayang nggak gimana bau dan bentuknya >_<) tambah pengaplah itu gerbong. Ada sih ditiketnya tulisan nomer bangku tapi ya, cuma buat pantes-pantesan doank, nggak kepake. Kalo naik ekonomi ya harus berebut, apalagi pas lebaran sampe-sampe ada yang naik jendela, OMG! Tragis tapi itulah kenyataanya. Belum lagi resiko keamanan karena banyak sekali yang kecopetan dan saya pernah mengalaminya. Semoga nggak lagi soalnya saya harus mengeluarkan kekuatan saya jadi power rangers *eh.

Pokoknya naik kereta waktu pas itu kayak persiapan maju ke medan perang deh. Harus kuat fisik dan mental, asli!

Tapi sekarang beda asli beda (bukan asli enak yah), walaupun saya sekarang bukan pengguna kelas ekonomi lagi (bukan maksud hati sombong, tapi karena dicariinnya memang udah kelas bisnis atau eksekutif) dan saya mendengar, merasakan juga perubahannya.

Awalnya mungkin ada pro dan kontra, tapi menurut saya itu biasa. Disetiap lini kehidupan pasti ada aja. Untuk menuju yang lebih baik ya memang harus ambil resikonya. Ini nih contoh-contoh perubahannya:

1. Kereta ekonomi ac walaupun berlabel ekonomi dapet tempat duduk boo! nomer duduknya bukan cuma pemanis tiket semata. Jadi dijamin pasti dapet deh, nggak perlu rebutan kursi lagi sampe-sampe ada yang naik jendela. Saya suka ngeri kalo liat orang-orang yang nekat begitu. Memang sih mudik itu penting, tapi lebih penting nyawa kan.

2. Tiket sama KTP dan orangnya harus sama. Jadi biar tertib, awalnya sistem ini bikin "riweuh" buat sebagian besar manusia Indonesia. Tapi menurut saya bagus juga, bukan hanya maskapai penerbangan aja yang ketat, kereta api juga harus ketat donk. Jadinya menghindari calo juga. Lebih untung kan.

3. Pedagang cuma boleh masuk pada saat kereta berhenti aja, nggak boleh ngikut kalo udah jalan. Tahu sendiri kan, kadang jumlah penumpang sama yang jualan lebih banyak dan itu bikin galau *ehhh* maksudnya kadang kita juga was-was karena ada oknum penjual ini merangkap menjadi pencuri. Walaupun saya kangen sama teriakan "tarahu-tarahu "pecel-pecel" "kopi-kopi" deelel.

4. Ada regu pengaman juga, apalagi kalo ada yang ganteng tambah jadi merasa aman dan nyaman deh *ihir* atau mas-mas nya suruh jagain saya aja. Hahaha.

5. Layanan tiketnya udah online sekarang loh, bisa lewat telepon, indomart, alfamart, dan untuk lebih lengkapnya bisa dilihat di http://www.kereta-api.co.id/

Monggoh dipesen tiketnya
PT KAI sudah lumayan kan. Ayo kita kasih semangat biar tambah oke lagi pelayanannnya, jadi penumpang senang, keluarga tenang, PT. KAI juga untung 😀

Saya sudah 2 tahun ini meninggalkan Pulau Jawa,yang bikin saya penasaran sih kereta Jabotabeknya yah. Semoga saja moda transportasi kayak MRT bisa segera di realisasikan. Mengangkut banyak dengan waktu yang singkat

Ayo cemangka PT KAI!!!

Dari Guci sampai Pantai Alam Indah

Bulan Oktober adalah bulan penuh berkah (loh?) Jadi saya pulang kampung, cuma 2 hari sih bareng si Gembul, ada urusan yang harus dikerjain. Sehari sebelumnya saya maen ke Bogor ke sahabat saya tercinta Ocin (muachhh..muachhh) yang sekarang kuliah S2 di Bogor, jadi makin kurus tapi tambah cantik. Yang selalu saya repotin kalau maen ke Bogor.

Malemnya langsung cabut ke Tegal, berhubung nggak dapet kereta CIREX dari Gambir alhasil naik bis ekonomi deh. Hadeuhh seumur-umur mudik baru nih naik bis, ekonomi pula. Tapi untungnya kursi yang harusnya bertiga cuma diisi dua orang. Enjoy aja jadinya:)

Setelah urusan selesai, saya ajak Gembul buat jalan-jalan. Di daerah saya ada laut dan gunung sekaligus yang berdekatan. Awalnya nggak direncanain. Saya ajak aja ke Guci salah satu dataran tinggi di kaki Gunung Slamet, cuma sekitar 30 menit dari rumah. Ternyata banyak yang berubah setelah 3 tahun saya nggak pernah maen ke tempat ini.
Banyak tempat wisata baru, kayak strawberry petik sendiri, ATP, pokoknya outbond-outbond gitu deh. Villa sama hotel juga tambah banyak. Terus yang bikin saya sedih ada beberapa bagian yang gundul, entah itu dibakar sengaja atau nggak.Udaranya pun nggak sedingin dulu. Kayaknya dulu saya sampai harus pake 2 lapis jaket,lah ini boro-boro, malah panas euyyyy! Sepertinya memang udah global warming nih. Hiks T.T

Guci saat ini
Guci saat ini

Dulu waktu SMA saya suka banget maen kesini. Disini ada air tujuh air terjun (kalau nggak salah) bisa jadi tempat camping, outbond, dll. Dulu kesini biasanya pake truk atau motor rame-rame. xixixi, lebih seru! Masuk-masuk hutan ke air terjun yang bukan untuk umum cuma buat kita-kita ajah. Berasa punya air terjun sendiri. Oh iya, tiket masuknya cuma 5000, murah kan.

Berhubung saya suka amnesia, nggak tahu kenapa saya lupa banget jalan ke arah air terjun yang dulu saya suka maen. Padahal saya mau pamer. Alhasil cuma liat pemandian air panas yang isinya bapak-bapak sama ibu-ibu sampe anak kecil jadi satu, udah gitu ada yang pake baju seadanya pula. Tolong yah, namanya juga pemandian umum, berasa di British aja kayaknya pake baju seadanya, lemak kemana-mana pula (ups) cuma bisa geleng-geleng kepala. Nemu juga air terjun sih tapi sejuta umat yang maen, berasa kayak cendol, akhirnya cuma nengok bentar terus jalan-jalan di pasarnya sajah….#capedeh# Giliran mau pulang maen ke jembatan eh ternyata masih ada aja yang buang hajat di kali…xixixixixi. Ternyata kebiasaan ini belum berubah.

Coba cari si pelaku...
Coba cari si pelaku...

Nggak puas sampai disitu, kita ke pantai. Karena hari udah menjelang sore akhirnya kita ngebut dah. Giliran saya yang bawa motor, si Gembul ketakutan katanya saya bawa motornya nggak lihat jalan. Semuanya di babat abis aja. Hihihi, belum tahu dia kalo ada mantan pembalap. Akhirnya daripada anak orang jantungan, saya merelakan saya dibonceng. hehehehe.

Museum n rudalnya
Museum n rudalnya

Nama pantainya Pantai Alam Indah (PAI) tiketnya lebih murah lagi. Cuma 5000 berdua plus motor juga. Nah disini nggak cuma lihat pantai aja. Ada museumnya angkatan laut juga loh jadi ada tank-tank, kapal-kapal, rudal, sampe replika helikopter. Terus ada taman bermain, kolam renang yang ada prosotannya, tempat mancing, kereta-keretaan, Pokoknya lengkap deh. Sayang nggak bisa lama-lama. Setelah ngamatin ikan yang lagi pada berenang disitu dan berdebat kenapa tuh ikan cuma ada di situ-situ aja nggak berenang-berenang ke tengah laut dan foto-foto (teteup yah narsis) akhirnya kami pulang deh.

PAI^^
PAI^^

Pulang ke rumah ketemu keluarga, maen-maen ke tempat nostalgia dulu waktu jaman masih muda (sekarang juga masih muda ding), jadi guide dadakan walaupun tetep nyasar, badan encok-encok n mata kiyip-kiyip ngantuk tapi intinya seneng^^.