Kini saya resmi menjadi Ibu :D

Hai hai hai… 😀

Kalau penulis moody ya gini, bisa hilang berbulan-bulan nggak nulis. Maafkan yaa

Well, akhirnya setelah perjuangan panjang menuju dan akhirnya hamil, alhamdulillah sekarang saya sudah menjadi Ibu dan bayi saya sudah berumur 6 bulan. Wew.. tuh kan udah hampir 8 bulan nggak nulis. :p

Cerita melahirkan setiap ibu pasti berbeda-beda. Ada yang drama, ada juga yang lancar langsung plosnong kayak di jalan tol. Nah saya termasuk yang drama. Jadi hari itu tanggal 26 Maret 2017 saya udah muncul flek darah yang lumayan cukup banyak. Malam-malam jam 10 buru-burulah saya dan misua ke RS. Kan katanya salah satu tanda-tanda melahirkan kalau muncul bercak darah banyak. Udah heboh aja kan… Nggak ngerasain mules, cuma panik aja. sampai di RS masuk UGD terus diperiksa sana diperiksa sini diperiksa sini sejam kemudian disuruh pulang. Hahaha. Katanya belum pembukaan, mules aja nggak. Kalau mau lahiran itu mulesnya kayak dikrues-krues. Yah harap maklum pak dokter, kan pengalaman pertama. Hehehe.

Dirumah disuruh jalan kaki lama banget… eh malemnya bener-bener mules. Setiap beberapa menit sekali itu rasanya ngilu. Boyongan lagi ke RS deh, dicek ternyata pembukaan 2. Berarti bener mau lahiran ini. Waktu itu senen malem jam 1 pagi nunggu pembukaan sampai pembukaan 5 sampai hari Rabu tanggal 29. Bayangin donk rasanya kayak apa-apa. Ibu-ibu lain yang barengan masuk RS nya udah pada lahiran semua. Lah saya pembukaan 5 aja, 2 hari. Makan nggak bisa, tidur pun ga bisa. Badan rasanya udah babak belur. Waktu itu jam 2 siang, dokternya nawarin mau induksi atau sc aja. Saya merasa udah nggak sanggup akhirnya saya pilih sc. Tahu gitu dari awal sc aja yak. Hahaha (Kalau sekarang sih bisa ketawa tapi waktu itu boro-boro ketawa, senyum aja nggak !).

Akhirnya jam 3 siang saya udah diruang operasi. Wajah suami juga udah pias… was-was saya dan juga bayi kami. Akhirnya jam 15.30 bayi saya lahir. Lengkap dan sehat alhamdulillah.  Anyway, berat badan saya naik 25 kg sampai tiba saatnya melahirkan. Makanya pipi semua. Hehehe

Drama selanjutnya saya ceritakan chapter depan yak. Biar banyak. Hahaha

Hello world... :D
Hello world… 😀
It was me, 85 kg :p
It was me, 85 kg :p

 

Iklan

Awkward moment adalah

Kayaknya udah beberapa kali saya ngalamin ini deh.
Udah jadi resiko hidup di luar kali yak *ngeles
Kalau di Indonesia buat “say hello” itu biasanya salaman.
Baru kenalan, atau baru ketemu, atau nitip amplop biasanya lewat salaman. Kondangan, ramah tamah dan sebagainya deh

Lah kalau disini, suka awkward sendiri deh, nyodorin tangan eh malah dipeluk. Foto bareng malah dipeluk juga. Untung ga dicium. Soalnya ada beberapa temen gitu juga. Cupika-cupiki kalau di bahasa kita. Budaya mereka gitu sih. Artinya sebenernya sama sih kayak salamannya di Indonesia, tapi kalau yang nggak biasa ya rasanya aneh. Pernah waktu itu ketemu temen yang asal Prancis, dia kocak banget sih emang orangnya. Waktu ngelihat saya malah tangannya udah kebuka duluan, sambil manggil nama saya. Kayak udah pisah berapa lama aja. Padahal cuma beda waktu semalem doank ya elah. Kalau udah tangannya direntangin gitu, biasanya dia udah mau meluk tuh. Udah gitu saya bilang, “jangan meluk! jangan meluk” Ini otaknya yang separo atau kurang sajen yak, eh malah disangka guyon. Di peluk kenceng, sampai kepala saya nggak bisa napas. Maklum, tinggi dia ampun-ampunan. Eh malah bilang kangen, ya elah mas bule lebaynya kebangetan ah.

awal-awal saya juga kaget kok orang sini manis-manis banget ya, suka manggil “love” , ” darling” (dadar guling kali) atau sweet heart. Kalau dikita mungkin bahasanya “Cyiinnn” kali yak. Well, jangan ke GR an duluan loh kalau ada temen yang manggil gini. Itu bukan berarti suka, tapi mereka emang suka gitu. Bahkan, waitress atau penjual-penjual toko suka banget manggil itu juga. Bisa dibilang kayak ngerayu juga sih biar beli, hehehe. Kalau yang nggak tahu bisa-bisa melting deh. Jadi hati-hati aja, terutama buat orang Asia karena mereka tahu orang Asia suka banget bule. Wong orang yang jaga toko mirip Brad Pitt aja ada 😀

Orang British itu terkenal lebay juga, apa-apa dibilang briliant, gorgeous, amazing pokoknya yang gitu-gitu deh. Padahal menurut saya biasa-biasa aja. Contoh nih , essay saya dibilangnya briliant, lah tapi nilainya segitu doank. kalau briliant tuh mbok ya kasih nilai jangan pelit-pelit :p

Oh yah, kalau yang baru pertama banget kesini jangan harap American english kita bisa diaplikasikan dengan baik. Yah, karena selama ini sistem pendidikan di Indonesia rata-rata pakai American English kan ya. Padahal beda bangeeettt cyin, sama British English. Awal-awal kesini dan ngomong sama programme director saya, beuuhhh aksennya itu loh bikin sakit kepala. Asli kadang kagak tahu ngomong apa deh. Abisnya huruf “t” nya ilang semua. Hahaha. Yah, walaupun sekarang nggak bisa dibilang jago tapi lumayan bisa ngerti dia ngomong apa. Tapi nggak tahu kenapa ya, ngedengernya tuh berasa asik deh. Ya yang paling gampang ya, coba deh lihat film Harry Potter, gitu gitu tuh aksennya. Itu pun menurut saya agak mendingan daripada yang asli :p

Yak segitu dulu cerita malam ini, lumayan bisa nulis lagi. Nulis gini tuh jadi salah satu obat saya kalau mental lagi nggak stabil (Sakit jiwa donk!). Hihihi. Sebenarnya lagi melow nggak jelas aja. Tapi kalau nulis yang sedih-sedih jadinya malah tambah melow, jadi saya mikir apa ya yang kira-kira nggak ngambil porsi otak dan emosi biar rada-rada ringan.

LDR suami istri

 

Kalau ada yang bilang singkatan LDR itu Long Distance relationship saya rasa bukan. Singkatannya itu Long Distance Ribet. Abisnya emang ribet. Hahaha.

LDR pas pacaran sih biasa kan yak, kalo nggak ada pacar bisa hang out bareng sama temen. Dulu waktu pas pacaran juga LDR an tapi ya nggak mellow-melow banget karena kegiatan dan temen-temen saya banyak termasuk cowok-cowoknya. Jadi ya nggak kesepian banget. Apalagi saya suka kegiatan outdoor yang tiap minggu bisa bikin otak seger, nyemplunk sama paralayang misalnya dan rata-rata mereka itu kan cowok, ceweknya dikit. Kadang kita para cewe malah diperlakukan kayak queen, hihihi.

Lah giliran nikah baru sebulan saya ditugasin buat belajar disini, ya seneng sih. Siapa juga yang nggak mau dapet bonus ke Manchester buat jalan-jalan belajar. Tapi ya itu akhirnya langsung LDR an lagi. Melow donk, apalagi kalo moodnya lagi turun, suka mewek sendiri. Lebay deh eke! Tiap hari sih tetep skype an Cuma kalau suami lagi tugas keluar kota  kampung yang nggak bersinyal, ya harus ke kota yang ada sinyal Hahaha. Tragis yak. Jadi kangennya ditunda dulu. Paling banter cuma kirim message via fb. Kami nggak nggunain Line, Kakao Talk atau yang lain. Ya kadang WA sih. Pertama males daftar-daftar lagi, udah gitu kalau kebanyakan aplikasi malah keder makenya, yang penting real time aja dan menghindari HP nge hang. Nggak kebayang orang dulu yang harus kirim surat berbulan-bulan. Cape deh 😀

Disini nggak bisa nyemplunk karena nggak punya laut, ada sih kolam renang tapi saya nggak mau ambil resiko membeku dibawah sana apalagi pas winter gini. Hehehe. Nggak mungkin juga paralayang, langitnya aja selalu mendung kok. Jadi ya enjoy Manchester aja dengan temen-temen cewek tentunya. Ada sih temen cowok,  cuma kalau nggak ramean dan tujuannya nggak jelas, mending saya minggir saja. Hanya ingin menjaga diri saja. Awal kesini temen flat ngajakin clubbing atau nge pub. Bukannya nggak sopan tapi emang dia nggak ngerti apa artinya hijab kan, jadinya ya ga bisa disalahin juga sih. Bisa-bisanya kitanya aja. Yang awalnya dateng kesini berhijab dilepas juga ada soalnya 🙂

Back to topic, LDR bareng suami. Pengin nulis ini karena banyak pasangan yang nasibnya sama deh kayak kami. Temen-temen deket saya pun awalnya gitu. Yah karena tuntutan pekerjaan sih pertama, tapi siapa sih yang nggak mau bareng-bareng apalagi suami istri. Sebelum nikah, saya dulu cuma jadi pendengar aja apa yang mereka rasain eh sekarang ngalamin sendiri. Xixixi. Untung ini ngetiknya masih di pagi hari dan tadi tidur saya nyenyak jadi mood saya masih stabil, kalau nggak saya bakal melow nggak jelas nih nulisnya. Bakal dibarengin isak tangis (mulai deh lebay lagi).

Tapi yang saya ingat ini semua ujian dari Allah SWT kalau Dia ngasih ujian, Insyaallah tidak akan melampaui batas kemampuan hamba-hambanya. Komunikasi (kata-kata dari misua) dan saling percaya itu kuncinya. Saling mendukung juga, ya soalnya suami istri itu tetep aja pribadi yang berbeda. Mereka tetap punya interest masing-masing. Selama itu positif dan masih menjaga utuh rumah tangga kuncinya ya saling mendukung. Kok saya berasa tua banget ngomong ginian. Hahaha

Biasanya yang lebih butuh perhatian itu istri, yang biasanya dimanja kalau dekat suami yah kalo LDR an nggak bisa. Hahaha. Makanya suami juga harus sensitive sama hal ini. Walaupun nggak dekat dengan kata-kata yang baik dan bisa menghibur dia minimal jadi pendengar yang baik kalaupun tidak menemukan solusi, istri akan merasa lebih baik atau kasih surprise yang nggak diduga-duga, bunga, boneka, masakin buat istri itu juga menyenangkan. Datang kekotanya (kalau beda kota), atau datang ke pulaunya (kalau beda pulau) atau datang ke negaranya (kalau beda Negara-> yang paling ribet). Intinya selalu kasih perhatian, kalau nggak entar ilang loh. Mungkin sisi positifnya kalau menurut saya nih, kalau ketemu jadi jarang berantem. Kalopun berantem rasanya sayang aja waktu yang sedikit buat berantem.

Wanita itu mahluk yang sensitive. Menangkan selalu hatinya, jangan lupa untuk jatuh cinta setiap hari, yang gitu-gitu deh. Lah kok kayaknya istrinya terus yang dibahas bagian suami mana. Yah suami juga sama, karena saya perempuan jadi lebih kesudut pandang perempuan. Nah yang jadi wanita juga harus selalu jaga diri walaupun jauh dimata.

Soalnya gini loh, saya tahu beberapa kasus ya suami istri LDR akhirnya cerai juga (amit-amit) yah walaupun faktanya yang tinggal satu rumah aja cerai banyak. Mungkin karena hilangnya kasih sayang sama perhatian dari keduanya. Bahkan ada pula yang dalam tugas belajar loh, ngeri kan. Sesibuk apapun pokoknya tetap kasih perhatian dan saling percaya. Walaupun sekedar menanyakan kamu dimana, dengan siapa, sekarang berbuat apa (lah kayak lagunya Kangen Band) yah senyamannya ngasih perhatian deh.

Tapi kita nggak bisa mencampuri hidup orang lain, cukup menjadi pelajaran saja. Yang saya petik adalah manusia itu setiap waktu bisa berubah, tentang apapun itu. Cinta pun ternyata sifatnya nggak abadi kalau tidak dipupuk setiap hari, dia bisa layu atau tumbuh subur. Buat para suami istri jangan malu atau gengsi menunjukan cinta kalian, biar orang berkata apa (kayak lagu aja) asal nggak lebay sih. Hahaha.

Disini saya suka deh ngeliat kakek nenek yang masih suka jalan bareng, nonton bareng udah gitu selalu gandengan tangan. Bahkan masih ada yang panggil “baby atau honey” so sweet banget kayaknya. Kalau ngeliat anak muda gitu mah biasa aja kan. Nah kalau kakek-nenek ituloh rasanya ikutan adem n seneng gitu. Yah walaupun mungkin kalau di Indonesia culturenya nggak kayak gitu, tapi kalau yang baik kenapa nggak ditiru. Xixixi

Ini kenapa saya nulisnya jadi kayak psycholog gini yak. Hahaha.  Pokoknya semoga para LDR’es berhasil dan segera berkumpul kembali dengan keluarga masing-masing. AMIEN