Diabetes Gestasional pada ibu hamil

Yang mau cerita suka duka jadi bumil gabung disini yuk!!!

Ceritanya kemaren tanggal 14 Januari lagi seneng-senengnya kontrol dede bayi ke dokter apalagi bisa  lihat muka manisnya apalagi sudah memasuki usia 7 bulan :D. Sebulan sebelumnya memang disuruh cek darah dan cek ke dokter fetomaternal juga, cuma karena hasilnya angka-angka dan nggak dapat penjelasan lengkap dari dokternya jadi memang harus kembali lagi ke dokter kandungan awal.

Nah setelah masuk ke ruangan dokter Nonny di RS Jakarta, beliau  agak mengernyitkan dahi setelah baca hasil lab saya. Pertama hasil gula darah pas puasa 93 tapi setelah di kasih air gula jadi tinggi yaitu 190 dan itu termasuk tinggi, bisa-bisa suspect diabetes.

Nah setelah itu hasil dari dokter fetomaternal, alhamdulillah semua organ bayinya normal tapi untuk usia 7 bulan beratnya cuma 900 gram itu kurang. Akhirnya gantian saya yang langsung pusing. Selama ini saya udah naik hampir 15 kg loh, makan mulu juga tapi karena ada permasalahan di plasenta jadi nutrisinya ga keserap 100 % sama bayinya, eh giliran  di USG lagi ternyata air ketuban saya kurang. Ya Allah, sedih banget saya. Kok buat dedenya banyak kurangnya dan baru ketahuan sekarang. Akhirnya saya disuruh rawat inap untuk observasi dan yang paling penting lagi sih untuk menjaga bayi saya tetap sehat.

saya juga dirujuk ke dokter internis katanya memang ada kasus dimana pada saat hamil mengalami gula darah yang tinggi, walaupun sebelumnya nggak pernah ada indikasi punya gula darah tinggi. Bisa jadi bawaan bayi atau keturunan. Nah dari situ saya harus menjaga makan saya tapi tetap harus makan protein dan zat besi sebanyak-banyaknya seperti daging dan telur.

Seumur-umur baru kali itu saya harus rawat inap, tapi demi dede bayi apapun saya lakukan, karena dengan kondisi seperti ini yang dikhawatirkan dede bayi lahir prematur padahal organ tubuhnya belum siap semua. Jadi apa yang dokter katakan saya ikuti semua. Padahal saya itu phobia jarum suntik loh. Jadinya awal mau diinpus malah bengkak, alhasil malah harus pindah dan kena suntik lagi.

Seminggu dirawat rasanya seperti setahun, bergerak cuma ke kamar mandi aja. Apalagi cairan yang dimasukan saya agak pekat jadi berasa cenat-cenutnya waktu di infus. Dan harus ganti tempat 3 kali di tangan karena tangan saya berkali-kali bengkak. Mungkin ini ujian ya… demi kehadiran sang buah hati. Seberapa besar saya rela berkorban demi dia dan seberapa ikhlas saya menerima amanah ini.

Bidan yang ada di RS Jakarta, kontrol saya sehari 3 kali untuk memeriksa denyut jantung dedenya, dokter kandungan dan dokter internis pun selalu datang setiap harinya. Jadi makan saya terkontrol walaupun setiap mau makan harus disuntik insulin sampai melahirkan nanti, tapi Insya Allah saya ikhlas demi dede bayi 😀

Alhamdulillah dirawat seminggu berat dedenya nambah hampir 350 gram lebih dan minggu kemaren saya kontrol lagi pun sudah 1400 gram. Besok saya mau kontrol lagi karena sekarang harus setiap minggu kontrolnya, semoga dia sudah bertumbuh besar.

Oh iya yang perlu dijaga oleh saya sekarang ini tentu saja pola makan ya. Susu protein yang saya minum itu nutrican, dan setiap hari harus makan daging dan telur. Yang terpenting lagi harus mengurangi karbohidrat dan selalu minum air putih sebanyak-banyaknya. Biasanya sehari saya minum sampai 4 botol hampir 3 liter ya untuk mencegah air ketubannya kurang. Yang menggoda banget sih gorengan yah, tapi inget gorengan itu banyak tepungnya jadi dia termausk karbohidrat juga.

Pernah kemaren saya salah makan karena ada acara kumpul di komplek dan khilaf makan gorengan dan jumlahnya agak banyak kali ya, saya juga lupa berapa. eh sorenya di tes langsung tinggi. Pokoknya sekarang gorengan kalau pengin banget pun saya batasi dan bener deh jangan lupa cek gula darah mandiri, biar bisa kontrol makannya

Semoga setelah melahirkan nanti diabetes gestasional saya hilang setelah melahirkan dan dede bayinya sehat-sehat .. Amiin

 

Hasil gambar untuk bayi lucu

 

Iklan