Curug Penganten yang Tersembunyi

Mudik lebaran kalau nggak diselingi jalan-jalan kayaknya kurang afdhol ya. Apalagi kalau muter ke saudaranya udah semua. Kemaren saya nyari sesuatu yang nggak biasa, maunya yang belum terlalu dikenal orang, nggak mainstream biar nggak dibilang pasaran.

Kalau ke daerah Tegal yang terkenal pastinya Guci, daerah pemandian air panas di kaki gunung Slamet. Saya nggak pengen kesana karena pasti penuh sesak manusia. Boro menikmati air panasnya . Nyari tempat buat duduk aja biasanya susah.

Searching-searching dan nanya di group akhirnya pilihan saya jatuh ke Curug Penganten. Sebenarnya nggak sulit aksesnya kesana. Apalagi tempatnya deket SMA 1 Bojong. Tapi karena namanya baru pertama jadinya bolak-balik nanya jalan plus keujanan gede pula. Saya nggak bawa jas hujan terpaksa harus ngiyup beberapa kali. Memang daerah ini terkenal dengan hujan lokalnya. Di Slawi Tegal panas ngentak-ngentak, eh daerah Bumijawa dan Bojong bisa jadi hujan sehari-hari.

Dan akhirnya kami sampai juga. Karena belum seterkenal curug lainnya jadi nggak terlalu ramai parkirannya. Hahaha. Iya, saya baru sampai parkirannya aja. Kalau ke curugnya harus turun ke pematang sawah. Turunannya itu loh licin banget. Pokoknya harus persiapan alas kaki yang kuat deh. Satu lagi, kita kan mau main di alam ya boo. Jadi nggak usah pakai dan bawa barang yang aneh-aneh deh. Mending kalau cuma nyusahin diri sendiri tapi seringnya nyusahin orang lain juga.

Walaupun di kampung, anak alay yang mau eksis ternyata ada juga. Udah tahu mau ke curug yang pasti becek dan berlumpur masih ada aja yang pake sandal selop tinggi. Ah, saya cuma bisa geleng-geleng kepala. Turunnya susah naiknya apalagi. Mungkin biar cantik kali ya, mungkin biar eksis kali ya, mungkin biar keren kali ya. Tapi ya  Mas Mba kan harus lihat tempat dulu mau kemana. Salah satu imbas sosial media salah satunya ya ini ;p

Oke, nggrundelnya udah. Sekarang balik lagi ke perjalanan kesana. Anyway, sebenarnya di satu lokasi itu ada 2 curug. Curug Penganten sama Curug Luhur, cuma beda arah aja. Karena saya kesana juga udah kesorean, saya memutuskan milih Curug Penganten aja karena kayaknya lebih bagus aja. Satu curug bercabang dua….cekidot.

20160713_150944
Curug Penganten dari samping

 

20160713_151826
Curug Penganten dari Tengah
20160713_151915
Penunggu Curug Penganten (ini misua deng ;p)
Iklan

Bermain di Air Terjun Salodik n Pantai Dongin Banggai

Liburan natal tahun ini sebetulnya saya mau ke TN Togean (again!?) tapi terpaksa gagal karena satu dan lain hal. Libur 3 hari, kalo nggak ngapa-ngapain tangan sama mata saya bakal terkena gatal-gatal deh, ga bisa cuma di rumah duduk diem anteng. Untungnya saya punya teman-teman baru yang nemu di kaskus (terima kasih kaskus) yang berdomisili di Luwuk, dan mereka bersedia menculik saya. hehehe. Bahan-bahannya terdiri dari Mas Thoe, Mas Khaidir, dan mama gaul kita Mba Puji.

Okeh, di Luwuk ini ternyata banyak tempat indah juga kok. contohnya kita bisa wisata industri (glekkk, tolong jangan ditiru, soalnya pulang bersin-bersin kena debu, mandi kembang tujuh rupa), kedua Air Terjun Salodik dan yang ketiga Pantai Dongin. jadi tiga hari libur, tiga tempat saya jabanin. Dari ketiga tempat itu yang paling suka adalah Air Terjun Salodik sekitar 45 menit dari Luwuk ke arah Pagimana. Berempat kita kesana. Awalnya sih niatnya mau maen air doank, tapi lihat airnya yang ajib banget, nggak nahan deh buat nyebur. Padahal bawa baju ganti aja kagak. Alhasil, basah-basah seluruh tubuh…ah ah ah..mandi air terjun… (dangdut mode on)

Adem banget hawanya
Adem banget hawanya

Airnya itu warnanya ijo, kata orang sih biasanya kalo ijo banyak lumutnya jadi licin, tapi enggak tuh. Terus nggak terlalu dalem juga (walaupun saya tetep parno buat nyelem ke bawah. hehe). Serunya lagi di air terjun dalamnya ada guanya gitu deh. Kalo yang berani masuk, bisa aja masuk. Dan kita berempat berhasil masuk, walaupun saya yang terakhir masuk, resiko jadi tukang poto. tapi nggak apa-apa lah, seru juga.

Salodik Waterfall
Salodik Waterfall

Sebenernya air terjunnya ada beberapa. Cuman yang laennya belum teruji. Kayaknya belum pernah ada yang ngukur gitu deh. Sayangnya kemaren saya nggak bawa meteran. Hehehehe. Pas disitu ada juga loh yang foto prewedding, lumayanlah cuci mata dikit, walaupun gayanya aneh-aneh, hehehe. Tapi ada juga yang bikin kesel, masa disitu dibuat mabok-mabokan. Gerombolan anak muda yang nggak jelas kayaknya sih masih SMA, lagi pada nyekek botol #wadesig# Mau jadi apa bangsa ini, kalau anak mudanya tingkahnya kayak gitu (sok wise).

Ada cerita lucu di Air Terjun Salodik ini, berhubung saya dan Mbak Puji nggak bawa baju ganti, tapi nekat basah-basahan, akhirnya kita berjemur deh. Mbak Puji berjemurnya sambil nungging nyari matahari, Kalo saya sih berjemur biasa aja (nyari alibi, hehehe) Kan disitu ada yang lagi foto prewedding yak yang kameranya panjang benerr, kami sempet curiga jangan-jangan mba Puji kena candid camera dalam posisi nungging, wakakakak. Pizz mba!
Terus ada cerita tragedi juga, berhubung penyakit ceroboh dan petakilan saya kambuh, kaki saya nginjak kayu, serpihan-serpihan kayu kecilnya masuk dah ke kaki saya. Asli perih euy!!!

Disudut yang lain
Disudut yang lain

Kalo Pantai Dongin itu letaknya di Toili sekitar 2 jam dari Luwuk, sayang saya nggak sempet ambil fotonya. Sebenernya kalo dibandingin Tanjung Karang yah masih bagus Tanjung Karang. Tapi bagi yang nggak suka sama karang dan ikan, pantai ini lumayan buat ngelepas penat atau mencari suasana baru. Dasarnya itu cuma pasir hitam, saya yang bawa snorkle aja nggak lihat ikan satu ekor pun, tapi serunya sampai ke tengah nggak terlalu dalam. Buat yang belajar berenang Pantai Dongin bisa jadi pilihan lah. Oh iya, saya mau cerita tentang Toili, menurut saya kota kecil ini unik, mungkin hampir sama dengan kota-kota transmigran diseluruh Indonesia sih, tapi karena saya mengalami sendiri jadi rasanya gimana gitu. Hehehe. Walaupun berada di Sulawesi Tengah tapi berasa di tanah Jawa (mohon dicatat hanya “berasa”) Soalnya semuanya ngomong pake bahasa Jawa. Yang lebih unik lagi muatan lokal untuk bahasa daerah malah Bahasa Inggris, keren kan. Soalnya gurunya juga orang Jawa semua kok. Hehehehe.

Dari perjalanan ini ada yang saya sayangkan. Pertama, baik di air terjun Salodik maupun di Pantai Dongin sampahnya bertebaran dimana-mana, jadi nggak enak dipandang mata. Coba dikelola dengan baik, pasti lebih banyak yang tertarik untuk berkunjung. Bayarpun nggak masalah kalau emang manajemennya bagus (*plak ). Coba ada tempat outbondnya lebih seru lagi kali yak. hehehe. Yang jelas keindahan alamnya keren banget,walaupun capek, encok, berdarah-darah (okey yang ini sangat lebay) tapi liburannya seru.

Selesai menghitamkan diri, kami harus menyudahi liburan kami yang mendadak itu tapi lumayan seru ini. Terima kasih buat Mbak Puji yang bersedia saya culik dari sang suami, dan menyuguhkan soto yang enaknya tiada tara. Terima kasih buat duet maut Mas Thoe sam Mas Khaidir, yang udah bersedia jadi guide saya selama di Luwuk. Kalo ada waktu mari kita jalan-jalan lagi yah…^^

Dari Guci sampai Pantai Alam Indah

Bulan Oktober adalah bulan penuh berkah (loh?) Jadi saya pulang kampung, cuma 2 hari sih bareng si Gembul, ada urusan yang harus dikerjain. Sehari sebelumnya saya maen ke Bogor ke sahabat saya tercinta Ocin (muachhh..muachhh) yang sekarang kuliah S2 di Bogor, jadi makin kurus tapi tambah cantik. Yang selalu saya repotin kalau maen ke Bogor.

Malemnya langsung cabut ke Tegal, berhubung nggak dapet kereta CIREX dari Gambir alhasil naik bis ekonomi deh. Hadeuhh seumur-umur mudik baru nih naik bis, ekonomi pula. Tapi untungnya kursi yang harusnya bertiga cuma diisi dua orang. Enjoy aja jadinya:)

Setelah urusan selesai, saya ajak Gembul buat jalan-jalan. Di daerah saya ada laut dan gunung sekaligus yang berdekatan. Awalnya nggak direncanain. Saya ajak aja ke Guci salah satu dataran tinggi di kaki Gunung Slamet, cuma sekitar 30 menit dari rumah. Ternyata banyak yang berubah setelah 3 tahun saya nggak pernah maen ke tempat ini.
Banyak tempat wisata baru, kayak strawberry petik sendiri, ATP, pokoknya outbond-outbond gitu deh. Villa sama hotel juga tambah banyak. Terus yang bikin saya sedih ada beberapa bagian yang gundul, entah itu dibakar sengaja atau nggak.Udaranya pun nggak sedingin dulu. Kayaknya dulu saya sampai harus pake 2 lapis jaket,lah ini boro-boro, malah panas euyyyy! Sepertinya memang udah global warming nih. Hiks T.T

Guci saat ini
Guci saat ini

Dulu waktu SMA saya suka banget maen kesini. Disini ada air tujuh air terjun (kalau nggak salah) bisa jadi tempat camping, outbond, dll. Dulu kesini biasanya pake truk atau motor rame-rame. xixixi, lebih seru! Masuk-masuk hutan ke air terjun yang bukan untuk umum cuma buat kita-kita ajah. Berasa punya air terjun sendiri. Oh iya, tiket masuknya cuma 5000, murah kan.

Berhubung saya suka amnesia, nggak tahu kenapa saya lupa banget jalan ke arah air terjun yang dulu saya suka maen. Padahal saya mau pamer. Alhasil cuma liat pemandian air panas yang isinya bapak-bapak sama ibu-ibu sampe anak kecil jadi satu, udah gitu ada yang pake baju seadanya pula. Tolong yah, namanya juga pemandian umum, berasa di British aja kayaknya pake baju seadanya, lemak kemana-mana pula (ups) cuma bisa geleng-geleng kepala. Nemu juga air terjun sih tapi sejuta umat yang maen, berasa kayak cendol, akhirnya cuma nengok bentar terus jalan-jalan di pasarnya sajah….#capedeh# Giliran mau pulang maen ke jembatan eh ternyata masih ada aja yang buang hajat di kali…xixixixixi. Ternyata kebiasaan ini belum berubah.

Coba cari si pelaku...
Coba cari si pelaku...

Nggak puas sampai disitu, kita ke pantai. Karena hari udah menjelang sore akhirnya kita ngebut dah. Giliran saya yang bawa motor, si Gembul ketakutan katanya saya bawa motornya nggak lihat jalan. Semuanya di babat abis aja. Hihihi, belum tahu dia kalo ada mantan pembalap. Akhirnya daripada anak orang jantungan, saya merelakan saya dibonceng. hehehehe.

Museum n rudalnya
Museum n rudalnya

Nama pantainya Pantai Alam Indah (PAI) tiketnya lebih murah lagi. Cuma 5000 berdua plus motor juga. Nah disini nggak cuma lihat pantai aja. Ada museumnya angkatan laut juga loh jadi ada tank-tank, kapal-kapal, rudal, sampe replika helikopter. Terus ada taman bermain, kolam renang yang ada prosotannya, tempat mancing, kereta-keretaan, Pokoknya lengkap deh. Sayang nggak bisa lama-lama. Setelah ngamatin ikan yang lagi pada berenang disitu dan berdebat kenapa tuh ikan cuma ada di situ-situ aja nggak berenang-berenang ke tengah laut dan foto-foto (teteup yah narsis) akhirnya kami pulang deh.

PAI^^
PAI^^

Pulang ke rumah ketemu keluarga, maen-maen ke tempat nostalgia dulu waktu jaman masih muda (sekarang juga masih muda ding), jadi guide dadakan walaupun tetep nyasar, badan encok-encok n mata kiyip-kiyip ngantuk tapi intinya seneng^^.

Ngos-ngosan Ke Air Terjun Wera

Indahnya alam Sulawesi memang belum banyak yang terekspos. Padahal keindahannya nggak kalah sama yang lain. Mau tahu, mau tahu, mau tahu dimana itu? Udah ditulis di judulnya tuh, wakakka, sekitar 20 km dari Palu. Aksesnya gampang kok, tinggal naik motor. Saya sudah tiga kali kesana, tapi baru yang terakhir bener-bener nemu air terjunnya. Yang pertama,saya pergi sendiri. Iya sendiri jalan ditengah hutanyang sepi, kata orang sana sih saya rada-rada. Rada-rada gila. *gubrak!* untung nggak digigit macan (boong dink, di Sulawesi nggak ada macan yang ada kadal).

Yang kedua sama temen-temen saya berlima, jalan sendiri tanpa peta tanpa guide, pake feeling, nggak ada orang yang bisa ditanya pula. Jadi waktu ada air terjun yang tingginya cuma 3 meter kita kira kita udah nyampe. Udah heboh aja disitu, foto-foto dengan berbagai gaya, mandi-mandi, sampai makan besar disitu sambil ngerayain kemenangan. Berasa piknik aja bawa bekel. Udah seneng-seneng waktu balik ke desa buat ngambil motor (motor nggak bisa ditenteng ke dalam hutan, jadi harus dititipin) cerita-cerita sama warga disana, katanya air terjun wera sampai 30 meter. Dengan muka kaget kita serentak bilang “apah!” mata melotot dan muka tegang. Bayangkan 3 meter ama 30 meter itu kan bedanya jauh banget. Terus yang tadi itu air terjun apa? Itu mah cuma pancuran aja kali yak.*gigitsandal* kita cuma bisa ngakak bareng-bareng dan teman-teman saya menyalahkan saya. Katanya guidenya nggak becus. Hahaha, meneketehe kalau air terjunnya segede itu. Belum ada di kamus perpariwisataan Indonesia sih. Xixixixi.

Air Terjun Wera
Air Terjun Wera

Nah yang ketiga ini baru berhasil. Awalnya maju mundur juga waktu mau pergi, takut nggak dapet lagi. Tapi dengan semangat 45 yang berkobar-kobar, bantuan dari dunia ghaib (doa maksudnya), dan pencarian harta karun yang tersembunyi tersebut maka kita bertekad harus bener-bener nemu. Kali ini timnya dirombak semua yang tetap cuma dua orang. cuma saya sama Kak Ida, lainnya new comer dalam menjelajah hutan ini. *whueeekk cuihcuih*. Kayaknya bau-bau keberuntungan udah mulai ada nih. Sebelum masuk hutan saya ketemu temen yang lagi ngadain camping disitu. Katanya sekitar 500an meter lagi masuk hutan. Dalam benak saya 500 meter itu pendek kan. Ah itu mah kecil. Tapi ternyata 500 meter nya nanjak dan berbatu abis boo, saya bener-bener ngos-ngosan. Napas rasanya mau putus ditengah jalan. tapi ada yang bikin saya takjub dan sekaligus malu. Ada anak-anak kecil, mungkin kelas 3 atau 4 SD jalan di bebatuan yang nanjak itu sambil lari. Bisa-bisanya yah mereka, saya aja yang mengerahkan segala daya dan upaya udah mau copot aja rasanya paru-paru. Mereka malah nunjukin dimana air terjunnya. Finally, ketemu oiii dan bener-bener tinggi. Kayaknya sih lebih dari 30 meter deh, tinggi banget. Wuw, puas rasanya. Nggak rugi jalan ngos-ngosan. Nggak tahan sama airnya, saya langsung nyebur aja disitu, berkubang, guling-guling, sampai minum. Soalnya asli airnya seger banget, dingin pula dan lagi kalau sampai perjalanan yang ketiga ini nggak sampai ke air terjun Wera yang sebenarnya saya mau nelen sendok, dan untung nggak jadi. Hehehe.

Saking gedenya air terjunnya, teriak-teriak disana juga nggak kedengeran. Padahal tahu sendiri kan suara saya ngelebihin desibelnya klakson truk gede. Arusnya juga lumayan gede, sampai-sampai saya sempet mau kebawa. Untung ditariik sama temen saya. Apes aja yak temen saya yang narik saya, berat soalnya 

Bernasis ria
Bernasis ria

Mau tahu tiket masuknya berapa, cuma 1500. Saya perjelas yah, seribu lima ratus rupiah. Bayangin dengan uang segitu daripada buat beli rokok aja nggak dapet atau beli gorengan cuma dapet 2 biji doank. Tapi kalo kesini, udah liat air terjun yang seindah itu, nikmatin udara seger, badan sehat pula soalnya olahraga jalan kaki.

Oh iya pesan saya, perjalanan ini tidak dianjurkan untuk anak-anak dibawah 10 tahun kecuali kalo dari bayi udah dibesariin sama orang utan, atau emang anak asli disitu. Kedua, harus lebih dari satu orang, selain menolong dari segala bentuk disorientasi arah dan meminiimalisir tingkat nyasar, jalan sama temen sangat membantu waktu pas kita di jalanan yang nanjak dan berbatu besar. Kadang harus ada yang narik dari atas atau dorong pantatnya dari bawah, dan satu lagi, ada yang motoin. Hehehe *nyakaraspal*

Team jalan saya*
Team jalan saya*

Dengan semua tantangan itu, jangan pernah takut buat travelling n nyoba hal baru. Seru lagi, bikin hidup lebih hidup. Satu lagi, sampahnya jangan lupa dibawa pulang lagi yak. Taruh di tas lagi, kalo buang sampah sembarangan teganya dirimu….teganya…. *gaya Mansur S*

Saluopa Waterfall @Tentena Poso

Perjalanan dinas saya kali ini sangat berkesan, soalnya bener-bener liat cantiknya Sulawesi tengah seminggu full…

bayangin aja dari Kabupaten Parigi, Poso, Morowali saya jelajahi semua. walaupun jalannya masih dangdut, karena masih banyak jalan yang jelak, tapi saya menikmatinya. Itu kan seninya jalan-jalan, kalau capek ya wajarlah.

tapi dari semua yang paling berkesan adalah waktu nemu air terjun Saluopa di Tentena yang termasuk wilayah Kab. Poso. Ditambah lagi hari itu pas hari Ulang Tahun saya yang ke 24 tepatnya 28 Januari, walaupun tidak ada keluarga dan banyak teman.

Tapi saya dapat kado yang istimewa^^. untung teman seperjalanan saya kompak-kompak yaitu Kak Ani dan Pak Mansur . Yippi…untung ada kalian.. How Lucky Iam 

 

Dari tentena kurang lebih setengah jam untuk ke air terjun ini. Jalannya pun sudah lumayan bagus, jadi nggak usah khawatir. Saat saya sampai suasana sepi sekali, tidak ada penjaga disitu. Ya sudah kami langsung masuk. Jalan setapak pun ada, apalagi kanan-kiri penuh kebun coklat. smeakin masuk kedalam semakin sejuk udaranya, karena kami benar-benar masuk hutan dengan rindangnya pohon-pohon dan gemericik suara air. ada aliran sungai kecil disitu, jadi saya kira pasti air terjunnya juga nggak seberapa alias kecil juga.

Ternyata dan ternyata semakin kami masuk kedalam, suara air semakin besar dan setelah saya lihat air terjunnya, mulut saya sampai ternganga. Belum pernah saya melihat air terjun secantik ini yang menurut masyarakat ada 12 tingkat.

Dengan semangat 45′ langsung kami mabil kamera buat ceprat-cepret donk. Bener-bener nggak mau sia-siain pemandangan seluar biasa ini.  Nggak mantab kalau sudah ke air terjun tapi nggak nyebur. Nggak peduli deh walaupun baju basah kuyup, apalagi merasakan kesegaran airnya, sepertinya semua penat, semua capek hilang seketika.

Kalau di perhatikan dengan seksama, air terjun ini memang unik, ada banyak tingkatan di atasnya. akhirnya karena rasa penasaran, kami bertiga mendaki ke atas. sebenarnya bagaimana sih air terjun ini sebenarnya. Pas mau mendaki, eh ketemu sama bule Perancis xixixi, padahal udah berumur loh, tapi keren yah masih kuat mendaki. Tentu saja tetep minta foto bareng donk, hehehe.

 

 

 

 

 

 

 

Akhirnya kita mendaki juga, semakin ke atas semakin bagus, akrena kami bisa lihat keseluruhan air terjunnya. So wonderfull^^.

Walaupun medannya agak sulit tapi senang kok, anggap aja berpetualang. samapi di aliran sungainya , kami bisa berenang. Awalnya sih ingin susur sungai tapi berhubung waktunya nggak mendukung (kami harus balik lagi ke Palu) dan medannya agak susah, ya dibatalkan deh. Apalagi kami tidak didampingi guide, nggak lucu kan hilang dalam hutan.