Day 4 Nami island and Petite France

Maaf nge-blognya lompat-lompat ya… Niat sih dari kemaren-kemaren ada. Tapi nulisnya itu loh. Malesnya minta ampuunnn… Kena sindrom blogger males kayaknya. Melanjutkan jalan-jalan kita di Korea ya

Day 4, time to Nami Island and Petite France 😀

Bagi pecinta drama Korea yaitu  Winter Sonata pasti tahu banget Nami Island. Kalau saya sih nggak terlalu tahu drama itu, jadi ya dalam imajinasi saya Nami island ya pulau di tengah laut dan nyatanya pulau di tengah danau tapi dengan kemasan yang unik dan cantik.

DSCN4130

Orang Korea itu oke banget deh kalau mengemas suatu tempat wisata. Yang seharusnya biasa aja bisa jadi menarik. Asal tahu aja ya…di sana banyak selebaran wisata yang isinya spot-spot shootingnya film Korea. Yah, sekarang ini drama Korea memang sedang berjaya di seluruh dunia. Saya pun suka drama Korea karena ceritanya yang memang bagus dan pemainnya  ganteng.  dan nggak akting berlebihan. Inget donk kalau sinetron Indonesia pemainnya gimana. Matanya dipicing-picingin, tidur aja bedaknya tebel banget, selalu ada head voice sambil ekspresi muka aneh, yang jahat ya jahat banget, yang baik ya keterlaluan baiknya. Bukan maksud ngeledek produksi dalam negeri ada sih yang bagus, tapi… ya sudahlah.

Tuh kan kebiasaan jadi ngglambyar. Balik lagi ke Nami island deh.

Dari Seoul 2 jam perjalanan naik kereta ke Nami Island. Biar murah mending naiknya bis aja. Bisa sih naik taxi, tapi yah lumayan mahal lah. Kalau bus tour ini nggak akan bayar-bayar lagi kalau mau pergi ke lain tempat. Sayangnya waktunya cuma sehari jadinya cuma bisa ke Nami island sama Petite France. Itupun udah menggigil kedinginan.

Ini katanya spot First Kiss di Winter Sonata
Ini katanya spot First Kiss di Winter Sonata

Ke Nami island katanya bagus kalau pas musim semi. Tapi menurut saya winter pun tempat ini sempurna. Ditambah banyak ornamen-ornamen winter. Jangan lupa disana ada spot-spot buat shooting film Winter Sonata yang ditunjukin gambarnya dari adegan ciuman, pegangan tangan, sampai pelukan. Hahaha. kalau di Indonesia mungkin udah di gerebek FPI ada simbol-simbol begitu. Wakakak. Temen saya yang nge fans banget sama Winter Sonata sampai naik di patungnya mereka berdua. Nggak naik diatasnya loh ya, cuma naik di atas kaki patungnya aja.

Welcome to Nami Island
Welcome to Nami Island
Cantiknya winter di Nami Island :D
Cantiknya winter di Nami Island 😀

Buat yang muslim jangan kuatir buat sholat karena disini udah tersedia mushola dan kalau mau makan pun nggak usah takut karena ada restaurant halal disini.

Waktu itu jam udah menunjukan jam 3, kami memutuskan untuk segera keluar dari Nami island biar bisa ngejar Petite france yang jaraknya lumayan jauh. Walaupun kami dapet bis, tapi kami harus berdiri dan kebayang donk jalanan pegunungan gitu, rasanya udah mau mual aja. Keluar dari bis kami bertiga pusing-pusing dan mual. Nongkrong dipinggir jalan menstabilkan badan dan perasaan. Buset dah tuh bus berasa naik roller coaster.

DSCN4150

Ini yang bikin unik
Ini yang bikin unik

Masuk ke Petite France memang berasa kayak di Eropa beneran. Arsitekturnya, dekorasinya semua-semuanya mengingatkan saya sama desa di Inggris 😀 Ada miniatur Eifel dan sosok Petite France tentu saja. Memang luasan wilayahnya nggak terlalu luas tapi banyak spot yang bisa buat foto-foto dan ditambah lagi karena ini salah satu tempat shootingnya My Love from the Star eh ada juga layar tivi yang ada adegan di Petite Francenya. Itu mulu yang diulang-ulang. hahaha.  Disini juga ada rumah dan isinya yang bergaya eropa, sampai barang pecah belahnya.

Arsitektur gaya Eropa di Korea
Arsitektur gaya Eropa di Korea

DSCN4240

Tempat ini semakin cantik waktu pas hujan salju loh, apalagi ditambah kelap kelip lampu. Sedikit mengobati kerinduan saya sama UK #gagalmoveon.

Udah baca bukunya belum?
Udah baca bukunya belum?
Interior di salah satu rumah
Interior di salah satu rumah

Anyway, cerita sedikit waktu saya sarapan di hostel ketemu sama anak-anak Korea yang lagi liburan di Seoul. Yang bikin bangga adalah mereka tidak hanya tahu Bali tapi tahu Indonesia :D. Mitos Bali lebih terkenal daripada Indonesia telah terpatahkan di Seoul. Hihihi.

 

Iklan

Longweekend di Krakatau

Longweekend kemana aja??

Awalnya sih nggak pengen kemana-mana, pengen leyeh-leyeh aja di kamar biar bisa istirahat total. Mungkin saya terlalu lelah. Hayati lelah bang! hehehe

Tapi ternyata Misua ngajakin jalan-jalan sama temen kantornya. Nggak ikut, kasian dianya sendirian ya akhirnya dengan kepasrahan ikut aja. Berhubung ini temen maen dan budget terbatas jadinya kami-kami ini ikutan open trip,. Kebayang donk ikutan trip yang jumlah penduduknya ada 57 orang. Saya penasaran sih sama gimana sistem koordinasinya. Yang sebenarnya simple aja yaitu Grup Whatsapp.

Jam 7 malam kami sudah diwajibkan ngumpul di Slipi Jaya buat nyari bus jurusan Merak. Agak susah nyari yang kosong mengingat ini longweekend. Untungnya tetep dapet tempat duduk. Biayanya 30 ribu.  Bisnya lumayan ber AC kok, tapi tempat bagasinya sempit jadi nggak muat buat tas terpaksa tas saya pangku deh. Nah ada nih kejadian yang bikin kesel. Udah tahu bus ber AC masih ada aja orang dengan nggak tahu malunya ngerokok. Saya tegur donk. Kalau nggak bisa naik bis ber AC mending sono naik odong-odong. Ganggu orang banget soalnya.

Sampai Merak kami harus nunggu teman-teman yang lainnya datang karena memang nggak muat dalam satu bis. Baru sekitar jam 11 malem dapet tiket dan masuk kapal. Kalau dipikir-pikir gaya jalan-jalan saya sekarang beda loh. Kalau dulu jaman masih kuliah dan nggak punya duit mau tidur dimana aja, mau naik apa aja boleh-boleh aja. Tapi sekarang aduh males banget kalau mau gituan. Mungkin udah faktor U dan udah punya duit walaupun dikit-dikit. Bayangin aja daripada saya harus duduk di deck kapal yang sempit-sempitan dan kena angin malem mending saya nyari ruang eksekutif walaupun harus ngeluarin duit tapi masih mending manusiawi bisa istirahat. Hehehe

Nyampe di Bakauhuni sekitar jam 2 pagi. Harus nunggu lagi angkot yang akan membawa kami ke Darmaga Canti. Eh ditunggu-tunggu belum dateng juga. Giliran dateng harus ngantri lagi nggak jelas angkotnya yang mana. Sempet  mau esmosi juga. Udah sejaman berdiri disitu nunggu malah nggak nongol-nongol. Eo nya itu loh kurang koordinasi banget dah. Sampai Darmaha Canti  badan rasanya mau remuk, walaupun bisa selonjoran di kapal tapi saya tetep nggak bisa tidur. Pokoknya udha nggak enak rasanya badan dah. Tapi udah niat mau kesini ya harus dinikmati kan, sayang kalau nggak. Sebelum naik kapal ke spot snorkeling, kami ganti baju jadi nanti bisa langsung nyemplunk.

13178026_10208044094013718_122663481340638993_n

Pulau Sebuku Kecil

Pertama kami maen ke Pulau Sebuku Kecil, nggak terlalu spesial sih cuma main di pantai. Lanjut ke Sebuku Besar yang ini lumayanlah bisa snorkeling sepuasnya. Cape tapi lumayan terobati dengan indahnya kehidupan laut Sebuku Besar walalupun ada beberapa karang yang udah rusak. Jangan nanya fotonya yak karena saya nggak punya kamera underwater :p

Abis itu saya ke Pulau Sebesi tempat menginap. Harus nunggu kamar kosong selama 2 jam, lama benerrrr… Untungnya mereka punya kamar mandi dibelakang, jadi nggak perlu nungguin kalau mau dapet kamar. Makanan udah dimasakin lumayan lah rasanya . Malemnya paling chit chat aja. Itupun tidur cepet. Capek abis booo…

Penginapannya dari segi fasilitas sudah lumayan lah. Satu kamar disediain 10 kasur single, 1 kamar mandi, 1 kipas angin. Tapi saya dan misua memutuskan tidur di luar aja  bair kena angin sepoy-sepoy.

Nah sampailah kami pada saat harus bangun jam 3 pagi buat persiapan ke Anak Gunung Krakatau. Kenapa cuma disebut anak, karena mamanya udah nggak ada. Meletus di tahun 1883. Naik boat 2 jam sampai sana udah banyak orang. Tapi untungnya masih pagi jadinya enak buat nanjak dan nggak terlalu panas. Tapi memang luar biasa ya ciptaan Tuhan itu. Gunung yang sudah meletus hampir 133 tahun lalu, muncul lagi dari bawah dan membentuk gunung baru yang tak kalah indahnya. Jangan bayangin gunungnya terlalu tinggi ya. Jalurnya sudah enak dan tidak terlalu tinggi kok. Anak-anak aja masih bisa naik asal selalu didampingi orang tua ya. Sayangnya masih ada aja anak-anak alay yang buang sampah sembarangan. Bikin gemessss….

Waktunya pulang dan snorkeling lagi, tapi saya memutuskan untuk nggak nyemplung lagi. Gimana mau nyemplunk, air lautnya kotornya minta ampun. Masa mau berenang di tumpukan sampah… ogah.Aduduh entah darimana datangnya sampah-sampah ini. Mungkin kami sebagai turis juga turut berkontribusi sebagai penyumpang sampah.

Please, jadilah traveler yang cerdas…

Saya juga mau sharing plus minusnya pakai open trip

Open trip kali ini kurang terkoordinir dengan baik. Mulai dari pemberangkatan sampai pulang jadwalnya molor semua. Saya pulang duluan naik kapal Bakauhuni-Merak karena nunggu yang lain leletnya minta ampun. Mending beli tiket sendiri daripada bengong nggak jelas nungguin yang lainnya.

Enaknya ya lebih murah, nggak ngurusin satu-satu untuk ijin atau nyari penginapan dan kapal.

Anyway, sunrise dari Sebesi ke Krakataunya cantik sekali… 😀

 

 

Hanbook, Myeongdong, Gyeokbogung Palace, Namdaemun Market (Day 3)

Melanjutkan cerita Korea saya  sebelumnya  di Songdo dan Gwanghamun  Korea hari ke 3 saya melanjutkan jalan-jalan. Winter belum berlalu hari itu minus 5 tapi kami masih semangat. Hehehe. Walaupun akhirnya yang di foto cuma pakai itu-itu aja. Yah mau pakai baju sebagus apapun nggak ngaruh kalau jaketnya itu-itu aja. Saya udah bawa 2 jaket winter sih, tapi tetep aja berasa nggak pernah ganti. Hehehe.

Anyeong Haseo... Wear your invisible crown princess :D
Anyeong Haseo… Wear your invisible crown princess 😀

Pagi-pagi kami ngejar kereta ke Myeongdong yang terkenal surganya make up dan barang-barang branded. Sebenernya bukan karena mau nyerbu make up nya sih. Tapi mau nyerbu free hanbook di Seoul Global Centre & Tourism Centre @ M Plaza (Level 5) yang letaknya memang di Myeoungdong. Teteup ya nyerbunya gratisan. Sampai sana ternyata udah ada yang ngantri. Satu grup dikasih waktu 15 menit. Udah ada background istana plus propertinya juga. Seru deh. Asal rame-rame. Kalau sendirian agak ribet karena nggak ada yang motoin. Setelah foto-foto selesai  saya mulai khilaf belanja make up. Sampai harus gesek credit card  :p

Myeongdong
Myeongdong
Traditional House of Korea
Traditional House of Korea

Next destination adalah Gyeokbogung Palace yang kemaren sempet tutup. Hehehe. Karena istana yang paling besar dan paling terkenal pengunjungnya juga banyak banget. Apalagi orang Korea pakai Hanbook jadi seru banget bisa foto-foto sama mereka. Oh iya waktu itu kami lagi beruntung, entrance fee nya gratis.. Hihihi.Tapi lupa dalam rangka apa bisa gratis.

DSC_0522

DSC_0510

Around Gyeokbogung Palace
Around Gyeokbogung Palace

Kalau ada yang bilang penduduk Korea itu care banget sama muka itu bener banget. Nggak cewek nggak cowo saya suka lihat sibuk sama diri mereka sendiri. Yang cewek bentar-bentar ngeliat kaca, touch up abis itu selang berapa menit gitu lagi. Itu bener banget. kayaknya depan mereka harus digantung spion biar gampang gitu ngacanya. Cowoknya juga gitu bentar-bentar ngaca. Ahh.. entah mungkin memang mereka merasa ganteng atau tau aja kalau saya perhatiin.

Fans KyuHun dari China sampai buat ads nya di stasiun kereta...
Fans KyuHun dari China sampai buat ads nya di stasiun kereta…

Kalau mau siasatin sholat di Korea itu gampang aja sih menurut saya. Sumber air banyak, cari aja tempat bersih dan sepi. Sholat aja disitu nggak ada yang ngelarang atau ganggu kok. Belakang Gyeokbogung Palace ada The National Palace Museum of Korea dan itu free. Kalau tenaga masih banyak sih buat eksplore luas bagus banget. Tapi kami udah lowbat duluan setelah eksplore Gyeokbogung dan foto-foto depan Blue House yang kalau dikita istana presiden ya. Kirain awalnya nggak boleh masuk. Ternyata tentaranya ramah-ramah dan ganteng. Hihihi. Sayang nggak sempet foto.

Blue House :D
Blue House 😀

Kayaknya nggak lengkap kalau jalan-jalan  nggak nyari oleh-oleh. Sebenernya waktu itu udah agak malem. Tapi saya pengin liat Namdaemun market yang pusatnya oleh-oleh. Eh ternyata bener Namdaemun pusatnya souvenir yang harganya bisa di tawar dan rata-rata mereka bisa bahasa Indonesia loh walaupun sedikit-sedikit. Pokoknya tau aja kalau orang kita tuh suka banget belanja. Penutup perjalanan hari ini adalah Namdaemun Gate yang gagah berdiri di tengah modernisasi kota.

Namdaemun Gate (cr : ari)
Namdaemun Gate (cr : ari)

Salut dengan negara ini yang bisa menjaga warisan bangsanya yang terdahulu 😀 Semoga kita juga bisa menirunya yak.

Malem itu semua jaket, earpuff dan sarung tangan keluar semua. Angin kencang dan dingin bikin menggigil bikin rindu matahari di tanah air. Hehehe

 

Gwanghamun-Deouksogung Palace, Bukchon, Namsan Tower and many more (Day 2 )

Akhirnya setelah perjalanan saya ke Songdo nyari Triplet dan akhirnya kami nyari guest house di daerah Yeong Dong Po yang sudah kami pesan sebelumnya. Namanya Leo Guesthouse. Berdua saya hanya bayar 2,7 untuk 6 malam dengan kamar mandi didalam dan free breakfast, walaupun cuma roti tawar and jam lumayan buat ngganjel perut. Plus nggak lupa free water. Ini penting loh karena lumayan membantu menghemat pembelian air. Jadi awalnya saya beli air dalam kemasan, setelah itu saya isi ulang. Setiap pagi sebelum pergi saya isi air sampai 2 botol. Air mineral dalam kemasan biasa di jual dari harga 500 – 1500 won. Anyway, bisa dibilang saya dapat tiket dan hotel cukup murah dari Air Asia cuma Rp.10.500.000 berdua terbang dan hotel selama 6 hari. Total dengan perjalanan 8 hari 6 malam dan saya merasa masih banyak yang harus dijelajahi. Terima Kasih Air Asia 😀 telah memfasilitasi jalan-jalan saya dengan budget terjangkau #sambil nyengir.

Gwanghwamun
Gwanghwamun

Menu makan malam pertama saya adalah tteokbokki yang terbuat dari soft rice cake, fish cake, and the sweet red chili sauce. Harganya cuma 2000 won. Lumayan terjangkau kan. Pagi-pagi jam 8 saya sudah siap-siap berangkat ke destinasi pertama yaitu Gwanghamun. Udah cekrak-cekrek pose sana pose depan gerbang  sini eh ternyata tutup karena hari Selasa. Hahaha. Akhirnya kami ke Deouksogung Palace aja. Di stasiun kami ketemu banyak banget remaja-remaja cantik yang pakai hanbook karena memang bertepatan dengan libur sekolah dan kalau pakai hanbook masuk ke palacenya free :D.

Deouksogung Palace (Cr : Ari)
Deouksogung Palace (Cr : Ari)
Cuma bisa foto dari luar aja ya
Cuma bisa foto dari luar aja ya
this part... daebak
This part… daebak (Cr: Ari)

Kombinasi pohon-pohon yang kering, hawa dingin, arsitektur khas Korea bikin hati adem. Bener-bener bikin refresh  deh.

Kejadian nggak enaknya ada juga sih. Ceritanya setelah muter-muter Deouksogung Palace eh laper. Disebelahnya itu ada kedai ramen dan bibimbap. Kami memutuskan untuk makan bibimbap. Satu bijinya 2000 won. Ada tiga pilihan rasa: original, tuna dan daging (kalau nggak salah ya).  2 teman saya pesen tuna dan saya pesan original. Saya kira yang namanya original itu cuma sayuran doank. Makan sepotong… dua potong… tiga potong…. kok ada yang kenyal-kenyal gitu ya kayak daging. Penasaran saya tanya sama yang jual, takutnya daging babi. Saya tanya “ pig ” dia nggak ngerti, ganti lagi “dweji” dia juga nggak ngerti (mungkin pengucapan saya yang salah), “pork” juga nggak ngerti. Sampai saya harus pakai bahasa tarzan lagi. Hahaha. Nggak ngerti juga. Ini nih susahnya kalau interaksi sama penduduk lokal yang nggak bisa bahasa Inggris. Untung ada mas-mas ber jas. Dia ngeliat saya udah desperate pakai bahasa tarzan dan bener aja yang pink dan kenyal-kenyal itu pork T.T Harusnya saya nyadarnya saat udah abis yak. Hahaha. Terpaksa dibuang deh dan saya order ramen tuna ajah. Emang paling aman itu tuna deh. Soalnya babi disini udah kayak makanan pokoknya orang Korea. Kecuali kita masuk ke restaurant yang nyediain menu ikan aja.

Anyeong haseo
Anyeong haseo (abaikan sapunya)

Setelah kenyang kami ke Bukchon. Anyway, Bukchon itu deket banget sama Deouksogung Palace loh. Nggak jauh dari situ juga banyak information center. Minta peta dari information center nggak bakal nyasar deh. Bukchon ini terkenal sama rumah-rumah tradisionalnya yang sering buat shooting film termasuk iklannya Luwak White Coffee yang pemainnya itu mantan saya Lee Min Ho. Disini banyak museum-museum kecil yang bisa dieksplore dan gratis lagi. Walaupun rumahnya tradisional, penghuninya malah termasuk orang-orang kaya di Korea. Mungkin karena lama-lama nggak nyaman karena turis yang berisik.

DSC_0314 DSC_0317                                                                     Those Girls are not from heaven loh ya :p

Bukchon Village
Bukchon Village

Habis eksplore Bukchon yang lumayan pegel karena jalanannya itu turun naik, lanjut ke Namsan Tower karena masih sore. Kalau nggak sampai malem kami nggak mau pulang ke penginapan dulu. Biar nggak rugi. Hihihi. Kemana-mana di Seoul itu gampang kok. Naik MRT semuanya terjangkau. Cuma capek pindah-pindah stasiunnya aja. Kaki saya dengkulnya sampai sakit, jalannya harus pelan-pelan. Cobaan banget dah. Tapi berhubung udah niat harus jalan terus. Kami memutuskan naik cable car ke Namsan Tower. Jarang-jarang kan naik cable car. Tiketnya 8000 won PP. Namsan Tower spot yang nge hitz banget deh. Sering banget buat shooting drama Korea. Ambiencenya juga romantis abis sampai-sampai ada love locks kayak di Paris. Ada juga kursi khusus My love from the star. Kami cuma menghabiskan malam nongkrong di cafe situ sambil ngelihat Seoul yang kelap-kelip bagus banget. Walaupun dingin menerpa entah minus berapa suhu waktu malam itu. Hahaha.

Cable Car (Cr: Ari)
Cable Car (Cr: Ari)
Love locks and My love from the star
Love locks and My love from the star

 

Namsan Tower
Namsan Tower

Oh ya saya mau cerita gaya pacarannya orang Korea ya. Kalau diamati, dicermati dan di kepoin emang cowok-cowok Korea itu romantis-romantis banget deh. Eh nggak tahu romantis atau terlalu manis atau terlalu perasa atau lebay  saya nggak tahu juga tepatnya apa. Tapi yang jelas mereka itu sering banget terlihat bawain tas ceweknya dan ceweknya nggak bawa apa-apa. Cupika cupiki ditempat umum berasa dunia milik mereka berdua (kalau yang ini kayaknya karena pengaruh budaya barat deh). Pokoknya kalau mereka lagi berdua yang lainnya itu cuma nyamuk yang lagi nguing-nguing ditelinga mereka deh. Nggak peduli gitu. Hahaha.

Kalau ditanya cowok Korea ganteng-ganteng nggak. Jujur saya katakan emang ganteng boo… pelayan di restaurant langganan kami aja gantengnya minta ampun. Nggak kalah sama Lee Min Hoo atau Song Jong Ki gitulah sayang beda nasib aja. Hahaha.

Song Do, Triplet House (1st day in Korea)

Ada yang tahu Daehan Minguk Manse nggak?

Coba googling deh, pasti bakal gemes-segemesnya. Pengin ketemu triplet ini sampai kebawa-bawa mimpi loh. Hahaha. Awalnya temen saya yang ngasih tahu apartemennya Triplet, Ari namanya, cantik rupanya dan pinter orangnya (loh, ini kayak promosi… tapi yang mau kenalan boleh loh) 😀

Jadi sampai bandara Incheon dan melewati Imigrasi yang biasa saja. Saya bilang biasa saja mungkin karena ya memang biasa saja. Nggak ada rasa deg-deg an atau gimana. Nanyanya juga nggak macem-macem. Malah saya nggak ditanya sama sekali. Tau kali yak, kalo yang traveling ini anaknya baik hati, rajin menabung dan tidak sombong…Hahaha

Nah dari bandara Incheon, setelah nanya-nanya dan makan nasi kepal yang isinya tuna dengan harga cuma 1500 won,perut kenyang lanjut nyari bus jurusan Songdo. Anyway, kalau bisa beli T-money dulu ya. Itu mirip banget kayak kartu flazz atau e-money di Indonesia. Belinya cuma 5000 won, saya top up 10.000 won waktu itu bisa untuk naik bus, ke. Paling 2 hari habis karena jalan-jalan terus dan sekali jalan antara 1000 – 2000 an won. Nah dari bandara ke Song do itu 2800 won.

Songdo Central Park (cr: Ari)
Songdo Central Park (cr: Ari)

DSC_0084                                                        Axis-axis di Songdo Central Park

DSC_0085

Pas saya kesana pas akhir Februari itu lagi winter -8 C, kebayang dong dari negeri tropis yang kaya matahari harus langsung ke beda musim begitu.Sempet sebelum berangkat saya agak-agak panik gitu. Alasannya adalah jacket winter saya sempet nggak muat. Ya jelas nggak muat lah. Setelah pulang dari UK berat badan naik sampai 8 kg. Tapi saya punya prinsip kalau bisa jangan beli-beli lagi. Soalnya sayang, udah harganya mahal dipakai cuma sekali-sekali doank. Huhuhu T.T . Tapi seneng banget H-7 eh ternyata muat juga. Memang diet itu kalau niat pasti berhasil. Hahaha

Walaupun winter, untungnya di busnya ada penghangat jadi nggak berasa dinginnya. Nah turun di Songdo Central Park, walaupun awalnya harus nyasar-nyasar akhirnya nemu juga. First impression saya adalah “kok sepi ya” bener loh Songdo ini berasa sepi banget. Mobil aja jarang-jarang, walaupun banyak sekali gedung-gedung pencakar langit. Mungkin karena winter.

Kebayang kan baru nyampe belum sempet ke hotel buat naruh barang. Terpaksa geret-geret koper nyari Songdo Central Park. Liat apartemennya Triplet aja udah seneng setengah mati. Apalagi baru ngeh ternyata taman depan apartemennya itu tempat si Triplet shooting dan itu bagus banget. Me                                                      Ga ketemu DMM gpp, asal eksis dulu

 

Mereka maen sepeda (cr: Ari)
Mereka maen sepeda disini loh (cr: Ari)
Kuil di Songdo Central Park (cr: Ari)
Kuil di Songdo Central Park (cr: Ari)
Pulau Kelinci (Cr. Ari)
Pulau Kelinci (Cr. Ari)
When traditional meet modern building
When traditional meet modern building

Setelah puas foto cekrak cekrek dan bernostalgia sama Triplets walaupun nggak ketemu langsung akhirnya kami harus ke Seoul nyari hotel kami. Kami memutuskan naik bis aja, karena bisa lihat pemandangan. Songdo – Seoul sekitar 3 jam. Lumayan bisa buat istirahat selonjoran. Karena saya dapat kecelakaan, koper saya ngambek dan nutupnya nggak kenceng. Alhasil selama di Songdo saya was-was sama koper saya, takut kebuka dan isinya keluar semua. Entah kenapa waktu misua yang packing dia bisa nutup dengan sempurna. Lah giliran ownernya malah ngambek. Huhuhu. Cape banget, tapi happy, yippy !!! 😀

Selanjutnya nanti ya… Waktunya memang nggak bisa sebebas dulu (Gaya mu Tik… Hahaha).

Apply Visa Korea Selatan

Siapa yang mau jalan-jalan ke Korea Selatan?
Pastinya harus ngurus visa dong.

Nah akhir bulan kemaren, saya jadi juga kesana. Setelah drama nggak bisa ngabur-ngabur dari kantor buat bikin visa. Maklum orang sibuk banget (padahal sih sok sibuk). Pas banget bisa urus visa 10 hari sebelum keberangkatan (yang bagian ini nggak recomended buat ditiru yak) bikin deg-deg an abis.

Jadi saya datang ke Kantor Kedutaan Besar Korea udah sampai situ jam 07.00 pagi. Hihihi Saya orang pertama yang dateng, tapi karena nggak ada ruang tunggu saya nongkrong di ruang tunggunya sopir (ngenes#) Nggak apa-apalah demi Lee Min Ho…. Hehehe. Dibawah ini persyaratan yang harus dibawa yak

– Paspor Asli dan Fotokopi Paspor (halaman identitas beserta visa/cap negara-negara yang telah dikunjungi)
– Formulir Aplikasi Visa (dengan satu lembar foto yang ditempel pada kolom foto)
– Kartu Keluarga atau Dokumen yang dapat membuktikan hubungan kekeluargaan
– Surat Keterangan Kerja dan Fotokopi SIUP Tempat Bekerja- Jika tidak bekerja tidak perlu menyertakan
– Surat Keterangan Mahasiswa/Pelajar, bagi yang masih bersekolah
– Fotokopi Bukti Keuangan, pilih salah satu:
* Surat Pajak Tahunan (SPT PPH-21) yang dikeluarkan oleh Dirjen Pajak RI
* Surat Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) yang dikeluarkan oleh Dirjen Pajak RI
* Rekening koran tabungan 3 bulan terakhir dan surat referensi bank
* Surat keterangan keanggotaan golf
* Surat keterangan keanggotaan hotel bintang 5
* Surat keterangan pemegang program jamsostek
* Slip gaji atau bukti tunjangan pensiun

** Untuk tipe visa C-3 Multiple silahkan untuk melihat persyaratan Multiple Visa
** Jika berstatus mahasiswa harus melampirkan surat keterangan mahasiswa dan bukti keuangan orang tua
** Ibu rumah tangga dan yang masih belum memiliki pekerjaan/penghasilan harus melampirkan bukti keuangan suami atau keluarga
** Bagi pengusaha yang ingin mengajak serta asisten rumah tangga, harus melampirkan surat sponsor dari Employernya (surat keterangan kerja, kartu keluarga, bukti keuangan tidak perlu dilampirkan)

Ini saya copy paste dari sini

dan alamatnya : Jalan Jenderal Gatot Subroto Kav. 57 Jakarta 12950, Indonesia

Proses pembuatannya seminggu dengan biaya 560 ribu saja. Percaya deh nggak usah pakai calo juga gampang kok. Asal mau meluangkan waktu aja. Yah tapi orang beda-beda sih barangkali memang sibuk banget. Kalau saya, sayang uangnya. Hahaha. Budget backpaker soalnya.

Oh iya sebagai informasi tambahan, disini nggak bisa bayar pakai debit ya. Semua harus cash. Saya harus nyari ATM dulu, untung di gedung sebelah ada.

Tunggu cerita berikutnya 😀

Terima kasih kepada waktu yang telah berbaik hati kepada saya, dan terima kasih kepada mood yang lagi baik hari ini.
Walaupun penyakit ngantuk disiang hari habis makan siang selalu menerpa, untung ada kopi yang selalu setia 😀

Camping Asik di Mandalawangi

12661905_10206802983487282_4692741419621169605_n
Sungainya masih jernih

 

 

Lanjutan dari cerita  sebelumnya ya. Nah sorenya habis ngos-ngosan ngiterin Kebun Raya Cibodas dan pas-pas nya hujan kami memutuskan ke Bumi Perkemahan Mandalawangi yang letaknya nggak lebih dari 100 meter dari Kebun Raya Cibodas. Sebelumnya kami udah google katanya disini bisa nyewa tenda. Setelah celingak-celinguk sambil nanya-nanya ternyata memang ada  penyewaan itu. Kami ketemu Kang Angus yang langsung nawarin tenda sama terpalnya dengan harga 150 K/malam. Harga itu sudah termasuk tenda, terpal dan biaya masuk Mandalawangi. Tendanya kapasitas 3- 4 orang, jadi lumayan lega dipakai cuma untuk berdua.

Dari rumah kami memang udah bawa nesting, kompor camping sama peralatan makan. Kalau nggak mau  masak sih sebenernya bisa aja. Lah wong, didaerah itu banyak warung. Tapi nggak seru aja, masa udah jauh-jauh mau camping makananya beli. Hihihi. Saya juga bawa rendang dari rumah, kalau yang ini ribet soalnya kalau masak sendiri. Alasan sebenarnya sih karena nggak bisa masak rendang… ups ketahuan. Wakakak.

Kami ambil spot buat nge-camp depan sungai persis. Biar gampang kalau butuh apa-apa terutama yang berhubungan dengan air. Tahu sendiri kan air adalah sendi kehidupan *ngomong apa seh… >_<. Ditambah lagi kalau deket sungai terus denger suara alirannya jadi berasa adem dan tenang deh. Mau wudhu, cuci-cuci nesting juga gampang. Hihihi. Sebelum gelap kami cari kayu bakar disekitar situ.Lagi-lagi kalau mau beli bisa aja, tapi ya apa serunya. Mending nyari ranting sama buah pinusnya, sambil jalan-jalan menyusuri bumi perkemahan. Soalnya di Mandalawangi ini nggak cuma  bumi perkemahan aja, tapi ada juga danau yang bisa dikelilingi sama perahu kecil yang satu keliling putaran harus bayar 25K/perahu. Pastikan punya kekuatan dan gaya navigasi yang mumpuni ya, soalnya susah-susah gampang.

Sebelah danau ada yang namanya Rumah Korea, dan gazebo di tengah danau yang difungsikan untuk mushola. Cantik loh 😀 Selain camping, disini bisa flying fox, paint ball, fun games, company gathering deelel. Sebenarnya ada juga yang namanya rumah kayu, tempat untuk nginep kalau misalnya nggak mau pakai tenda. Jadi mirip guest house gitu. Cuman agak masuk ke dalam dan banyak nyamuknya. Yah pilihan, tetap ada ditangan anda sih and tergantung budget juga. Tapi jujur ya, sebenarnya camping disini nggak mahal-mahal amat. Makanan pun masih murah-murah. Daripada bosen ke  mall mendingan sekali-kali maen ke alam bebas deh.

Awalnya saya mengira akan banyak anak-anak alay yang akan nge camp disini. Untungnya nggak sebanyak perkiraan saya. Kebanyakan malah berkeluarga kok yang bawa anak atau istrinya. Salut sih, bahkan ada  yang masih bayi dibawa ke alam begini, jadi agar bisa lebih mengenal dan sayang sama alam . Kalau anak alay nggak mau kali yah camping, mereka nggak mau ribet maunya ke mall aja, ups.

12705412_10206802980287202_4749710949904318784_n
Masaknya sih biasa, rasanya yang luar biasa
12650960_10206802979807190_3677797498548610855_n
Mushola ditengah danau
12669441_10206802981887242_7840515688343012905_n
spot yang pas buat camping
12645150_10206802982207250_6498679593239566095_n
Dayung terus nak, sampai dermaga sana 😀 (Kata ayah)
12705174_10206802979367179_5350982690269704733_n
Rumah kayu Mandalawangi