Kini saya resmi menjadi Ibu :D

Hai hai hai… 😀

Kalau penulis moody ya gini, bisa hilang berbulan-bulan nggak nulis. Maafkan yaa

Well, akhirnya setelah perjuangan panjang menuju dan akhirnya hamil, alhamdulillah sekarang saya sudah menjadi Ibu dan bayi saya sudah berumur 6 bulan. Wew.. tuh kan udah hampir 8 bulan nggak nulis. :p

Cerita melahirkan setiap ibu pasti berbeda-beda. Ada yang drama, ada juga yang lancar langsung plosnong kayak di jalan tol. Nah saya termasuk yang drama. Jadi hari itu tanggal 26 Maret 2017 saya udah muncul flek darah yang lumayan cukup banyak. Malam-malam jam 10 buru-burulah saya dan misua ke RS. Kan katanya salah satu tanda-tanda melahirkan kalau muncul bercak darah banyak. Udah heboh aja kan… Nggak ngerasain mules, cuma panik aja. sampai di RS masuk UGD terus diperiksa sana diperiksa sini diperiksa sini sejam kemudian disuruh pulang. Hahaha. Katanya belum pembukaan, mules aja nggak. Kalau mau lahiran itu mulesnya kayak dikrues-krues. Yah harap maklum pak dokter, kan pengalaman pertama. Hehehe.

Dirumah disuruh jalan kaki lama banget… eh malemnya bener-bener mules. Setiap beberapa menit sekali itu rasanya ngilu. Boyongan lagi ke RS deh, dicek ternyata pembukaan 2. Berarti bener mau lahiran ini. Waktu itu senen malem jam 1 pagi nunggu pembukaan sampai pembukaan 5 sampai hari Rabu tanggal 29. Bayangin donk rasanya kayak apa-apa. Ibu-ibu lain yang barengan masuk RS nya udah pada lahiran semua. Lah saya pembukaan 5 aja, 2 hari. Makan nggak bisa, tidur pun ga bisa. Badan rasanya udah babak belur. Waktu itu jam 2 siang, dokternya nawarin mau induksi atau sc aja. Saya merasa udah nggak sanggup akhirnya saya pilih sc. Tahu gitu dari awal sc aja yak. Hahaha (Kalau sekarang sih bisa ketawa tapi waktu itu boro-boro ketawa, senyum aja nggak !).

Akhirnya jam 3 siang saya udah diruang operasi. Wajah suami juga udah pias… was-was saya dan juga bayi kami. Akhirnya jam 15.30 bayi saya lahir. Lengkap dan sehat alhamdulillah.  Anyway, berat badan saya naik 25 kg sampai tiba saatnya melahirkan. Makanya pipi semua. Hehehe

Drama selanjutnya saya ceritakan chapter depan yak. Biar banyak. Hahaha

Hello world... :D
Hello world… 😀
It was me, 85 kg :p
It was me, 85 kg :p

 

Iklan

Sudah 5 bulan :D

Ternyata sudah hampir 3 bulan lebih saya nggak nulis ya. Kandungan saya sudah menginjak 22 minggu sekarang. Udah ngerasain suka dukanya terutama di 4 bulan awal kemaren. Terutama mual dan muntal hebat, tapi alhamdulillah selalu dinikmati dan disyukuri. Setiap makan dikit aja muntah lagi dan muntah lagi sampai pernah keluar darah, sempet takut sih. Alhamdulilah periksa ke dokter katanya nggak apa-apa

Apa kabar dengan loading pekerjaan? tentu saja bukannya berkurang malah bertambah. Maklum saja ini menjelang akhir tahun, jadi semua harus selesai.

Saya mengeluh, tentu tidak. Capek, pastinya. Tapi saya selalu yakinkan diri kalau saya mampu dan saya kuat. Kecuali kalau badan nggak bisa diajak kompromi lagi saya akan ijin kepada atasan dan rekan-rekan saya. Alhamdulillah, mereka semua peduli  tapi itu tidak membuat diri saya manja. Selama masih bisa saya kerjakan, pasti saya kerjakan.

Sebenarnya saya melihat mama saya dulu. Menurut beliau, kalau hamil nggak boleh manja apalagi males-malesan. Nanti anak juga jadi manja dan males-malesan. Selama masih bisa dikerjakan dan badannya masih mampu ya harus diusahakan dikerjakan. Well, saya juga berharap anak saya nantinya jadi orang yang pekerja keras dan cerdas kayak emaknya. Hehehe. Namanya doa boleh dong ya.

Jangan salah ya, walaupun hamil begini saya masih sering keluar kota loh. Dari Pekanbaru, Pangkal Pinang, Lampung , Jogja, Bandung, Makassar dan lain-lain. sebagian temen sih ada yang nanya, nggak kasihan tuh sama calon bayinya. Alhamdulillah, saya sayang banget bayi saya dan saya juga selalu periksa ke dokter sebelum dinas luar kota untuk memastikan dedenya sehat. Emaknya suka traveling sih, kalau di rumah doank malah berasa suntuk dan bosannya. Hehehe. Kayaknya nih kalau dedenya lahir bakal suka jalan-jalan deh. Insya Allah bakal nemenin emaknya keliling dunia ya nak :p

Untuk yang masih ikhtiar tetep semangat ya, saya yakin Allah selalu mendengar doa-doa kita. Malah saya sering diberi berkah yang tak terduga dan  yang penting jangan pernah putus asa. Mungkin Allah mau menguji kita seberapa inginnya  kita untuk diberi keturunan, seberapa jauh usaha kita untuk mendapatkan keturunan, seberapa layak kita menjadi orang tua.

Doakan saya dan calon baby saya selalu sehat dan lahir dengan selamat.

daehan-minguk-manse

                                                                              Sumber : google

Anyway, calon bayi saya adalah laki-laki.  Mohon doanya  ya  😀

 

Saat sedih diperantauan

Trust me, nggak semua yang kalian dengar dan baca tentang tinggal diluar negeri itu enak.

Saya masih bisa handle saat saya harus sakit, entah itu masuk angin, pusing kepala, sampai cacar air.
Walaupun sedih juga karena nggak ada yang keluarga yang nemenin, tapi paling tidak disini saya punya teman.
Well, walaupun nggak bisa nemenin full time, tapi paling tidak itu sangat membantu

Tapi saya nggak bisa control emosi saya saat mendengar orang-orang yang saya sayang kena musibah.
Itu sepertinya rasanya lebih sakit. Ibu, bapak, adik, suami dan keluarga kedua saya.
Kita nggak pernah tahu kapan musibah itu datang,
Kita nggak pernah tahu kapan umur manusia berakhir
Kita nggak pernah tahu kapan kita sakit
Kita nggak pernah tahu kapan kita akan kehilangan.

Ada saat dimana saya ingin sekali pulang, meninggalkan semua yang ada disini
Ada saat dimana saya ingin lari dari sini dan menemui keluarga saya
Ada saat dimana saya rindu-serindunya sama orang rumah, hanya untuk mendengarkan celotehannya.

Hal-hal seperti ini yang membuat saya lemah, karena buat saya keluarga adalah rumah
Rumah yang tak akan pernah terganti walaupun saya telah mengelilingi dunia.
Rumah dimana semua kasih sayang dan cinta berkumpul.
Untuk saya yang seorang anak dan seorang istri, kehilangan bagian dari isi rumah itu rasanya sedih.
Sangat sedih.

Maaf, saya hanya bisa berkirim doa untuk semua yang saya sayang saat ini
Maaf, saya tak bisa selalu bersama dengan orang-orang yang menyayangi saya
Maaf, saya belum bisa memberikan yang terbaik dalam hidup mereka
Saya tahu , mungkin seribu maaf tidaklah cukup.

Ah andaikan pintu kemana sajanya Doraemon telah tercipta.

Untuk yang saat ini diberi nikmat berkumpul dengan keluarga.
Jangan sia-siakan kesempatan ini.
Sayangi mereka, cintai mereka, berikan perhatian kepada mereka.
Percayalah, materi tidak selalu bisa menggantikan cinta dan kasih sayang.

Andaikanpun mau tak mau harus mengalami keadaan yang sama dengan saya, hidup dirantau.
Jangan lupa selalu lantunkan doa dan berikan terus perhatian
Itu cara saya memeluk orang-orang yang saya sayang dari jauh.

Semoga sembuh my lovely mama
&
Semoga ibu mertua saya diberikan tempat terbaik di sisiNya

Salam sayang selalu

Komunitas Muslim Indonesia di Manchester UK

Jangan gundah gulana kalau merasa sendiri karena merasa diri minoritas di negara lain terutama di Europe.

Setahu saya, rata-rata pasti punya perkumpulan dan berawalan dengan PPI. Kalau di Manchester namanya Persatuan Pelajar Indonesia – Greater Manchester (PPI-GM). Yah walaupun bukan hanya pelajar saja sebenarnya. Orang Indonesia yang bekerja disini dan akhirnya bergabung juga banyak kok. Saling tukar informasi atau sekedar kumpul-kumpul, mempererat tali silahturahmi dan akhirnya merasa ga sendiri karena mera “ada teman” yah walaupun kalau balik ke flat lagi yang cuma sekotak itu ya tetep sendiri, tapi lumayan kan.

Untuk menjadi baik atau tidaknya seseorang itu adalah pilihan individu ya. Kalau mau dibilang di luar negeri banyak orang suka minum-minum, pergaulan bebas, clubbing, pokoknya yang jelek-jelek. Yah kalau mau dibilang seperti itu di Indonesia juga banyak. Pinter-pinter manusianya aja sih. Hehehe

Keluarga PPI GM
Keluarga PPI GM

Camera 360

Makanya biar saya tetep lurus nggak ngikut yang aneh-aneh, saya merasa harus membekali diri dengan agama dan dikelilingi orang-orang sholeh yang ilmunya lebih tinggi dari saya. Untungnya PPI GM di Manchester aktif banget ngadain pengajian. Bukan cuma belajar ngaji tapi ada juga sesi ceramah atau curhat sampai  guyon loh.  Kalau perempuannya ada juga group liqo biasanya lebih kecil sih sizenya jadi lebih fokus gitu. Dunia memang harus dikejar tapi akhirat dimana semua akan berakhir, jadi harus seimbang (again, ngomong beginian saya berasa tua banget :p)

Dan yang paling dinanti lagi kalo pas pengajian itu makan masakan Indonesia. Rasanya tuh nikmat banget. DItambah lagi biasanya kita bisa beli makanan khas Indonesia seperti tempe, kecap ABC, dll ya disini. Acaranya sih selalu bergiliran setiap bulan, jadi sekalian jalan-jalan.

Kalau boleh jujur selama di Palu, mana pernah saya ikutan beginian. Kalaupun mau belajar agama ya harus nyari sendiri, lebih tepatnya sih karena kebanyakan maen ya.. Hehehe. Disini saya ketemu banyak orang hebat dan pintar. Kalau denger pengalaman hidupnya rasanya perjuangan saya cuma seuprit, bahkan sekuku jari pun tidak ada. Ada Pak Heru yang pembua tpesawat terbang di Inggris (Inggris aja ngimpornya dari Indonesia loh), Ibu Santi dan Bapak yang sama-sama nuntut ilmu disini, anaknya tetap berprestasi walaupun orang tuanya jauh mereka tetap mendidik dari  jauh, Mbak Fitri seorang penulis buku cerita anak dua bahasa (next mau bikin 3 bahasa katanya, bahasa Jawa biar bahasa daerah nggak punah) masih banyak yang lain yang saya nggak bisa cerita satu persatu.

Jadi penginnya maen sama belajar itu seimbang, baik yang didunia sama diakhirat. Apalagi sekarang udah jadi istri dan ingin jadi ibu nantinya. Ngumpul sama ibu-ibu ini sekalian belajar parenting, apalagi ada mbak Devi yang doktornya ilmu ini. Hehehe. Jadi semangat deh. Anaknya penginnya rajin, sholeh and pinter tapi kalau orang tua nya nggak bisa bimbing kayaknya imposibble deh.

Mulai dari diri sendiri *

LDR suami istri

 

Kalau ada yang bilang singkatan LDR itu Long Distance relationship saya rasa bukan. Singkatannya itu Long Distance Ribet. Abisnya emang ribet. Hahaha.

LDR pas pacaran sih biasa kan yak, kalo nggak ada pacar bisa hang out bareng sama temen. Dulu waktu pas pacaran juga LDR an tapi ya nggak mellow-melow banget karena kegiatan dan temen-temen saya banyak termasuk cowok-cowoknya. Jadi ya nggak kesepian banget. Apalagi saya suka kegiatan outdoor yang tiap minggu bisa bikin otak seger, nyemplunk sama paralayang misalnya dan rata-rata mereka itu kan cowok, ceweknya dikit. Kadang kita para cewe malah diperlakukan kayak queen, hihihi.

Lah giliran nikah baru sebulan saya ditugasin buat belajar disini, ya seneng sih. Siapa juga yang nggak mau dapet bonus ke Manchester buat jalan-jalan belajar. Tapi ya itu akhirnya langsung LDR an lagi. Melow donk, apalagi kalo moodnya lagi turun, suka mewek sendiri. Lebay deh eke! Tiap hari sih tetep skype an Cuma kalau suami lagi tugas keluar kota  kampung yang nggak bersinyal, ya harus ke kota yang ada sinyal Hahaha. Tragis yak. Jadi kangennya ditunda dulu. Paling banter cuma kirim message via fb. Kami nggak nggunain Line, Kakao Talk atau yang lain. Ya kadang WA sih. Pertama males daftar-daftar lagi, udah gitu kalau kebanyakan aplikasi malah keder makenya, yang penting real time aja dan menghindari HP nge hang. Nggak kebayang orang dulu yang harus kirim surat berbulan-bulan. Cape deh 😀

Disini nggak bisa nyemplunk karena nggak punya laut, ada sih kolam renang tapi saya nggak mau ambil resiko membeku dibawah sana apalagi pas winter gini. Hehehe. Nggak mungkin juga paralayang, langitnya aja selalu mendung kok. Jadi ya enjoy Manchester aja dengan temen-temen cewek tentunya. Ada sih temen cowok,  cuma kalau nggak ramean dan tujuannya nggak jelas, mending saya minggir saja. Hanya ingin menjaga diri saja. Awal kesini temen flat ngajakin clubbing atau nge pub. Bukannya nggak sopan tapi emang dia nggak ngerti apa artinya hijab kan, jadinya ya ga bisa disalahin juga sih. Bisa-bisanya kitanya aja. Yang awalnya dateng kesini berhijab dilepas juga ada soalnya 🙂

Back to topic, LDR bareng suami. Pengin nulis ini karena banyak pasangan yang nasibnya sama deh kayak kami. Temen-temen deket saya pun awalnya gitu. Yah karena tuntutan pekerjaan sih pertama, tapi siapa sih yang nggak mau bareng-bareng apalagi suami istri. Sebelum nikah, saya dulu cuma jadi pendengar aja apa yang mereka rasain eh sekarang ngalamin sendiri. Xixixi. Untung ini ngetiknya masih di pagi hari dan tadi tidur saya nyenyak jadi mood saya masih stabil, kalau nggak saya bakal melow nggak jelas nih nulisnya. Bakal dibarengin isak tangis (mulai deh lebay lagi).

Tapi yang saya ingat ini semua ujian dari Allah SWT kalau Dia ngasih ujian, Insyaallah tidak akan melampaui batas kemampuan hamba-hambanya. Komunikasi (kata-kata dari misua) dan saling percaya itu kuncinya. Saling mendukung juga, ya soalnya suami istri itu tetep aja pribadi yang berbeda. Mereka tetap punya interest masing-masing. Selama itu positif dan masih menjaga utuh rumah tangga kuncinya ya saling mendukung. Kok saya berasa tua banget ngomong ginian. Hahaha

Biasanya yang lebih butuh perhatian itu istri, yang biasanya dimanja kalau dekat suami yah kalo LDR an nggak bisa. Hahaha. Makanya suami juga harus sensitive sama hal ini. Walaupun nggak dekat dengan kata-kata yang baik dan bisa menghibur dia minimal jadi pendengar yang baik kalaupun tidak menemukan solusi, istri akan merasa lebih baik atau kasih surprise yang nggak diduga-duga, bunga, boneka, masakin buat istri itu juga menyenangkan. Datang kekotanya (kalau beda kota), atau datang ke pulaunya (kalau beda pulau) atau datang ke negaranya (kalau beda Negara-> yang paling ribet). Intinya selalu kasih perhatian, kalau nggak entar ilang loh. Mungkin sisi positifnya kalau menurut saya nih, kalau ketemu jadi jarang berantem. Kalopun berantem rasanya sayang aja waktu yang sedikit buat berantem.

Wanita itu mahluk yang sensitive. Menangkan selalu hatinya, jangan lupa untuk jatuh cinta setiap hari, yang gitu-gitu deh. Lah kok kayaknya istrinya terus yang dibahas bagian suami mana. Yah suami juga sama, karena saya perempuan jadi lebih kesudut pandang perempuan. Nah yang jadi wanita juga harus selalu jaga diri walaupun jauh dimata.

Soalnya gini loh, saya tahu beberapa kasus ya suami istri LDR akhirnya cerai juga (amit-amit) yah walaupun faktanya yang tinggal satu rumah aja cerai banyak. Mungkin karena hilangnya kasih sayang sama perhatian dari keduanya. Bahkan ada pula yang dalam tugas belajar loh, ngeri kan. Sesibuk apapun pokoknya tetap kasih perhatian dan saling percaya. Walaupun sekedar menanyakan kamu dimana, dengan siapa, sekarang berbuat apa (lah kayak lagunya Kangen Band) yah senyamannya ngasih perhatian deh.

Tapi kita nggak bisa mencampuri hidup orang lain, cukup menjadi pelajaran saja. Yang saya petik adalah manusia itu setiap waktu bisa berubah, tentang apapun itu. Cinta pun ternyata sifatnya nggak abadi kalau tidak dipupuk setiap hari, dia bisa layu atau tumbuh subur. Buat para suami istri jangan malu atau gengsi menunjukan cinta kalian, biar orang berkata apa (kayak lagu aja) asal nggak lebay sih. Hahaha.

Disini saya suka deh ngeliat kakek nenek yang masih suka jalan bareng, nonton bareng udah gitu selalu gandengan tangan. Bahkan masih ada yang panggil “baby atau honey” so sweet banget kayaknya. Kalau ngeliat anak muda gitu mah biasa aja kan. Nah kalau kakek-nenek ituloh rasanya ikutan adem n seneng gitu. Yah walaupun mungkin kalau di Indonesia culturenya nggak kayak gitu, tapi kalau yang baik kenapa nggak ditiru. Xixixi

Ini kenapa saya nulisnya jadi kayak psycholog gini yak. Hahaha.  Pokoknya semoga para LDR’es berhasil dan segera berkumpul kembali dengan keluarga masing-masing. AMIEN

 

Lost In Bali

Kenapa saya kasih judul Lost In Bali, karena memang kerjaannya nyasar mulu nyari jalan. Maklum gaya jalan-jalan saya memang seperti Dora, bermodalkan peta dan mulut. Kenapa mulut karena mulut yang buat nanya jalan. Hehehe. ke Bali naek motor bersama mama sama adik. Kenapa nggak naek mobil, karena hawa jalan-jalannya nggak bakal berasa kalo pake mobil (ngeles padahal mah nggak punya duit buat sewa mobil). Akhirnya karena keseringan naek motor sendiri jadi hapal jalan sendiri deh. Banyak oleh oleh saya dari hasil perburuan saya kali ini, walaupun kata orang Bali itu biasa, tapi menurut saya ini perjalanan yang tidak terduga. Hehehe.

Tanah Lot pasang*
Tanah Lot pasang*

Okeh, perjalanan saya yang pertama adalah ke Tanah Lot. Kenapa Tanah Lot, karena awalnya saya nyasar mau ke Garuda Wisnu Kencana, bisa-bisanya bablas ke Tanah Lot. Lumayan juga pula jauhnya. Seperti biasa Tanah Lot indah, sayang sedang pasang. Jadinya saya dan keluarga nggak bisa ke gua yang biasanya ada di bawah pura itu. Atau kenalan sama ular. Tapi saya beruntung karena nemuin orang yang lagi foto prewedding. Hehehe. Pulang dari Tanah Lot akhirnya nemu juga tuh Garuda Wisnu Kencana. Jangan tanya ulang gimana caranya balik lagi ke Tanah Lot, karena saya nggak tahu. Hehehe.

Garuda Wisnu Kencana mengingatkan saya sama teman saya Ocin yang kesana 4 tahun yang lalu, ngebolang di Bali abis penelitian di Komodo. Maen ke temen yang kuliah di Universitas Udayana. Nyangkut di Kuta n Legian sampai subuh *ups* jangan bilang-bilang mama yah. Dengan gaya yang sama ngebolang juga di Bali pake motor cuma berdua.

Nah sekarang bedanya saya bawa mama sama adik saya. Mama saya dengan segala kepolosannya, suka ngeliatin bule dengan tatapan mata yang aneh karena pakaiannya terutama, dan permintaannya yang bikin saya sama adik saya Cuma bisa geleng-geleng kepala adalah “ Mba Ia , mama mau donk foto sama bule, nanti biar bisa dipasang dirumah” Saya Cuma bisa ketawa ngakak sama adik saya. Maklum ditempat asal saya memang nyaris nggak pernah ada bule sih. Jadi mungkin menurut mama saya bule adalah mahluk asing atau alien yang perlu diabadikan. Memang sih saya juga dulu pernah ababil gitu, ngerasa foto sama bule itu keren. Cuma, kayaknya masa-masa itu udah lewat ya, kecuali kalau ada yang memang gimana gitu. Hehehe

Akhirnya mama kesampean juga foto sama bule ^^
Akhirnya mama kesampean juga foto sama bule ^^

Back to Garuda wisnu Kencana, hari itu adalah hari Sabtu dan saya dapat keberuntungan lagi, akhirnya nonton tari kecak loh. Free lagi. Cuma bayar tiket masuknya aja 30ribu/orang. Seingat saya dulu saya masuk gratis, hehehe. foto-foto, loncat-loncat, ngeliat wajah mama sama adik saya yang udah lama saya nggak liat merupakan kebahagiaan tersendiri buat saya. Apalagi melihat mereka ketawa tambah bahagia saya. Ternyata yang nonton tari kecak ini jumlahnya banyak banget untungnya kita dapet didepan persis, jadi puas deh. Ooh iya, waktu itu hujan loh sampe sore. Untung mama saya hebat, dia bukannya mau pulang ke hotel malah minta lanjut terus. Sepertinya hobi jalan-jalan saya didapat dari beliau.

Siska jump jump ^^
Siska jump jump ^^

Datengnya pas...dapet deh Tari Kecak ^^
Datengnya pas…dapet deh Tari Kecak ^^

Berhubung perginya sama mama jadi nggak mungkin saya sama adik saya kelayapan tengah malem di Kuta, padahal hotel kita itu bener-bener di Kuta. Tapi lumayanlah bisa tidur nyenyak. Oh iya saya nginep di Ap Inn Kuta, letaknya di Poppies 1. Tempatnya lumayanlah, harga roomnya sekitar 280ribu, untuk ukuran Kuta lumayanlah. Aksesnya gampang, dapat breakfast yah walaupun menunya nggak terlalu bervariasi. Udah gitu bisa langsung sewa motor disitu. Perharinya cuma 50 ribu. Besoknya saya sambil nungguin teman blanja ke Kresna, seperti pusat oleh-oleh gitu. Ini adalah penyesalan saya yang paling besar. Kenapa, katanya kan Krisna ini udah murah-murah banget yak, ternyata masih ada yang jauh-jauh lebih murah yaitu Pasar Seni Sukowati. Nanti saya cerita lebih lanjut yak.

Pusat Oleh oleh Kresna
Pusat Oleh oleh Kresna
Ap Inn Kuta tempat nginep kita.
Ap Inn Kuta tempat nginep kita.

Abis ketemu Monik, temen backpaker saya ke Bromo yang sekarang tinggal di Bali, akhirnya kita tancap gas ke Uluwatu The Paradise of Macaca. Monyetnya boo, banyaknya dan mama saya termasuk yang agak apes karena digodain monyet terus. Hehehe. Abisnya kalo dibilangin nggak percaya sih. Dari kacamata yang diambil sampai penyangganya itu digigit, narik-narik baju, sampai-sampai topi yang dipegang aja jadi korban. Kalau mau diambil balik yah harus ada gantinya, pokoknya buah-buahan gitu. Biasanya masyarakat lokal tahu itu, jadi mereka sengaja keliling kali ja ad ayang apes bisa tukar satu pisang sama duit 10ribu dan itu seperinya pisang termahal yang pernah mama saya beli. Hehehe

Udah dikasih penggantinya tetep aja masih rebutan ~_~
Udah dikasih penggantinya tetep aja masih rebutan ~_~
My sista n Monik in Uluwatu
My sista n Monik in Uluwatu

Dari Uluwatu deket loh ke Dreamland. Itu loh pantai yang di pakai Michael Learns To Rock buat bikin video klip. Cuman saya agak kecewa, dream land sekarang kok kotor yah. Terutama disamping hotel itu. Masa airnya sampe ijo udah gitu banyak sampah pula. Perasaan terkahir saya kesini sama Ocin masih cantik aja. Mungkin semakin banyak orang yang nggak bertanggung jawab kali yah. Padahal kawasan elit tuh.Yang nggak bisa dilewatin adalah foto-foto didepanpintu gerbang itu. Yang patung dewanya gede banget.

Gayanya Siska semakin abstrak -_-
Gayanya Siska semakin abstrak -_-

Kalo bawa emak-emak pasti yang dicari pertama itu adalah oleh-oleh. Jadinya berangkatlah kita ke arah Sukowati. Kirain jaraknya deket ternyata 3 jam sama nyasar-nyasarnya. Hahaha. Pantat berasa panas boo. Tapi kalao mau ngerasain Bali yang sesungguhnya menurut saya inilah tempatnya. And do u know, harga disini itu bukan namanya banting harga lagi, tapi udah dibanting dipecah-pecah pula. Nggak percaya coba datang aja sendiri. Makanya saya nyesal belanja banyak-banyak di Krisna. Bayangin aja kaos barong yang di krisna harganya 25 ribu dan itu kayak saringan tahu, di pasar seni ini harganya Cuma 10 ribu, bahannya pun lebih tebel. Sampai saya nggak tega sama satu orang penjual ibu-ibu. Dia ngejual dress cantik Cuma 30 ribu. Awalnya saya udah nggak mau beli lagi sih, Cuma kata temen saya kalo disini harus nawar sampae 50%, jadi saya nurut aja. Awalnya dia nawarin 60ribu, saya iseng-iseng nawar 30 ribu, awalnya sih nggak boleh. Tapi dengan muka memelas dia bilang gini.
“Tolong di beli, disini sudah sepi pembeli. 30 ribu nggak apa-apa. Yang penting ada yang terjual , walaupun modalnya aja. Udah jam segini nggak ada yang beli mba.”
Kasihan kan, ya udah akhirnya saya beli. Padahal saya udah beli dress banyak di Krisna harganya 90ribuan. Ini saya dapet 30ribu. Kalau saya lihat-lihat memang pasar Seni Sukowati ini sepi pengunjung. Mungkin karena jaraknya jauh dari kota, sudah begitu di kota sekarang banyak banget pusat oleh-oleh yang katanya sama murahnya, walaupun pada kenyataannya tidak. Jadinya penjual disini kasihan deh nggak ada yang beli.

Sepi nya Pasar Seni Sukowati
Sepi nya Pasar Seni Sukowati
Galeri lukisan di Pasar Seni Sukowati , dijamin murah ^^
Galeri lukisan di Pasar Seni Sukowati , dijamin murah ^^

Satu peristiwa yang membuat saya beruntung maen ke Sukowati yaitu lihat Ngaben. Bener-bener Ngaben. Seumur-umur belum pernah saya lihat mayat dibakar dan ini jarang loh. Mana kita tahu ada orang mau mati kan, dan ini saatnya. Saya jadi punya perasaan gimana yah, emmm susah sih dijelasin sama kata-kata. Apalagi saat lihat orang yang udah mati bukannya di kubur malah di bakar. Saya sampai kedepan tempat pembakarannya loh, sambil jeprat-jepret saya nggak sadar kalau kakinya itu keliatan mencuat keluar. Gimana nggak merinding. Udah gitu ada bunyi pletak pletok yang katanya isi perut sama isi kepalanya. Wuw bikin saya merinding, tapi beneran pengalaman yang nggak bakal bisa dilupain.

Hayoo cari mana kakinya .... awas merinding ~_~
Hayoo cari mana kakinya …. awas merinding ~_~
Saat masih utuh atau sebelum dibakar
Saat masih utuh atau sebelum dibakar

Disatu sudut Pura Pasar Seni Sukowati
Disatu sudut Pura Pasar Seni Sukowati

Perjalanan dilanjut Ubud lanjut ke Istana Tampak Siring yang jauhnya ampun, udah gitu ujan gede lagi. Saya sih khawatirnya sama mama, untung mama sehat-sehat aja. Karena mama saya mama yang hebat. Oh iya, akhirnya keinginan mama buat foto bareng bule kesampean juga. Pas di Uluwatu , akhirnya saya luluh buat ngomong sama bulenya buat foto bareng. Hehehe. nggak apa-apa deh yang penting mama saya nyengir.
Mungkin cerita saya ke Bali cukup segini dulu yak, dijelasin lagi satu-satu tempat lainnya pasti udah bosen. Apalagi kalau yang diceritain Kuta, Sanur, dan kawan-kawannya. Soalnya saya masih punya cerita lain masih dalam satu rangkaian cerita liburan saya.

Antara Diego Michiels, Sigung dan Asisten Uya Kuya

Kali ini saya mau cerita tentang keluarga saya yang ajaib. Saya punya adik yang paling kecil, sebut saja Bunga…ups Bagas (bisa-bisa saya dipecat jadi kakak, hehehe). Dia udah kelas 1 SMA tapi masih aja kayak anak kecil yang 4lay-4lay jaman sekarang.

Seperti biasa saya diharuskan absen ke mama, walaupun jarak ribuan kilo memisahkan kita. Buat nge-charge semangat. xixixixi.
Beginilah ceritanya telpon-telponan saya kemaren.

“Ia kamu tahu enggak?” Kata mama dengan suara sangat jelas (maklum emang desiblenya segitu)

“Belum dikasih tahu kali ma…gimana mau tau.”
“Oh iya ya…hehehe. Tau nggak Bagas potong rambut.” Kata mama mantap.

“Terus?”Pasti ada sesuatu.

“Kamu tahu asistennya si Uya Kuya kan, yang rambutnya pinggir kanan kirinya botak, tapi tengahnya tebel terus ngejagrig kayak sigung?” Kata mama saya semangat. Saya masih mencerna kata-kata mama saya tadi. asisten…sigung…asisten…sigung…tumben-tumbenan mama saya tahu jenis hewan berbulu itu. Baru saya tersadar, dan akhirnya saya ngakak deh. Ngebayangin bulu rambut sigung nempel di asistennya Uya…wakakak:hammer.

Kesalahan bukan pada mata anda
Kesalahan bukan pada mata anda

Ini yang namanya Sigung
Ini yang namanya Sigung

Pantesan mama saya syok, wong masih sekolah gayanya udah aneh-aneh. Sebelum terjadi perang teluk di rumah saya yang mungil, isenk-isenk saya tanya si terdakwa

“Bagas, kata mama rambut kamu kayak asistennya Uya yak?” Mungkin pertanyaan ini mengejutkan adik saya yang mana pada dasarnya tidak mengetahui siapa itu asisten Uya (kepanjangan yak…xixixi) agak lama juga dia ngejawab sih.

“Bukan… ini tuh rambut model Diego yang maen di U23 itu loh Mba Ia… masa disamain sama asisten Uya sih. Kan libur sekolah, nggak apa-apa yak. Mama pasti nggak ngerti tren masa kini.”Kata Bagas penuh keyakinan.

Maksudnya si ganteng ini
Maksudnya si ganteng ini

Saya akhirnya ngerti. Maklum anak muda jaman sekarang, modenya begitu. Dulu inget banget waktu SMA temen-temen cowok saya suka banget pake model rambut kayak Jimmy Lin yang belah tengah itu.

Tapi yang namanya pemikiran orang tua sama anak beda kali yak. Akhirnya dengan berat hati adik saya merelakan rambut sigungnya..ups Diegonya dipotong lagi. Rugi dua kali donk. Hahaha. Sayangnya dokumentasi sebelum dimusnahkan model rambut adik saya itu nggak ada. Jadi nggak bisa lihat deh, lebih mirip Diego atau asistennya Uya. kabuuuur:p