Mengatasi Kaki Bengkak Saat Hamil

Sharing lagi yuk tentang kehamilan. Hehehe

Ibu hamil pasti banyak yang mengalami kaki bengkak apalagi di trisemester tiga kayak saya sekarang ini. Minggu lalu sempet bengkak gede banget, sampai masuk ke sepatupun ga bisa. Akhirnya saya pakai sandal aja kemana-mana.

Kata dokter ada beberapa indikasi kalau kaki bengkak saat hamil, diantaranya : darah tinggi atau hipertensi, kurang lancarnya aliran darah ataupun kecapean. Alhamdulillah waktu di tensi ternyata tekanan darah normal. Yang perlu diwaspadai itu hipertensi. Duh semoga jangan sampai ya…

Nah berikut ini tips untuk meringankan bengkak di kaki. beberapa sudah saya jalani dan lumayan mengurangi dan lainnya adalah pengalaman bumil yang lain

  1. Tidur dengan kaki lebih tinggi dari kepala. Yups, buat bumil yang kakinya bengkak bisa tidur dengan bantal sebagai alas kaki. Cuma agak sulitnya karena sekarang lebih sering tidur miring bukan telentang yang ada bantalnya malah ketendang-tendang. Jadi kalau saya disiasati dengan tidur tetap miring sambil meluk guling nah bawahnya guling ada bantal lagi buat alas deh. Walaupun kalau bangun udah nggak jelas lagi bantal itu ada dimana.
  2. Aktivitas olahraga ringan. Yups, bisa jalan kaki atau berenang. Berhubung kalau hari kerja mau jalan pagi itu susahnya minta ampun karena saya harus berangkat 6 pagi dari rumah maka saya alihkan jalan kakinya pas nyari makan siang aja dibelakang kantor. Hehehe. Dan untungnya saya suka berenang jadi setiap weekend pokoknya sekarang harus disempet-sempetin berenang. Keliatan banget perubahanya loh. Bengkaknya  jadi berkurang setelah berenang. Ditambah lagi kalau katanya berenang itu bagus untuk otot-otot persiapan melahirkan.
  3. Ada yang bilang kurangi garam. Tetangga saya sampai harus bedrest karena kakinya bengkaknya kebangetan. Mungkin ini yang dimaksud kaki bengkak karena hipertensi ya. Jadi memang harus bisa atur menu makan sih. Sekarang saya bela-belain masak sendiri walaupun pulang ngantor udah malem dan kadang udah ngantuk. Pagi sisa masak sayurnya aja . Daripada beli diluar terus, nggak jelas masaknya gimana. Yang jelas kalau saya masak sendiri nggak pernah pakai penyedap rasa. Kalau sempet mending pakai kaldu yang bikin sendiri dari rebusan daging.
  4. Saat duduk di kantor kaki harus napak. Yups, sekarang saya sudah sedia kardus buat jadi alas kaki saya kalau duduk biar  kakinya nggak gantung.

Pada tahap ini apapun yang terjadi dengan perubahan tubuh saya selalu saya nikmati dan syukuri. Walaupun badan udah bengkak hampir 20 kg, tapi demi dede bayi apapun dilakukan. Bismillah ya nak, semoga sehat terus sampai waktunya nanti

Source : https://kesehatandia.blogspot.co.id/2015/06/kaki-bengkak-saat-hamil.html

Diabetes Gestasional pada ibu hamil

Yang mau cerita suka duka jadi bumil gabung disini yuk!!!

Ceritanya kemaren tanggal 14 Januari lagi seneng-senengnya kontrol dede bayi ke dokter apalagi bisa  lihat muka manisnya apalagi sudah memasuki usia 7 bulan :D. Sebulan sebelumnya memang disuruh cek darah dan cek ke dokter fetomaternal juga, cuma karena hasilnya angka-angka dan nggak dapat penjelasan lengkap dari dokternya jadi memang harus kembali lagi ke dokter kandungan awal.

Nah setelah masuk ke ruangan dokter Nonny di RS Jakarta, beliau  agak mengernyitkan dahi setelah baca hasil lab saya. Pertama hasil gula darah pas puasa 93 tapi setelah di kasih air gula jadi tinggi yaitu 190 dan itu termasuk tinggi, bisa-bisa suspect diabetes.

Nah setelah itu hasil dari dokter fetomaternal, alhamdulillah semua organ bayinya normal tapi untuk usia 7 bulan beratnya cuma 900 gram itu kurang. Akhirnya gantian saya yang langsung pusing. Selama ini saya udah naik hampir 15 kg loh, makan mulu juga tapi karena ada permasalahan di plasenta jadi nutrisinya ga keserap 100 % sama bayinya, eh giliran  di USG lagi ternyata air ketuban saya kurang. Ya Allah, sedih banget saya. Kok buat dedenya banyak kurangnya dan baru ketahuan sekarang. Akhirnya saya disuruh rawat inap untuk observasi dan yang paling penting lagi sih untuk menjaga bayi saya tetap sehat.

saya juga dirujuk ke dokter internis katanya memang ada kasus dimana pada saat hamil mengalami gula darah yang tinggi, walaupun sebelumnya nggak pernah ada indikasi punya gula darah tinggi. Bisa jadi bawaan bayi atau keturunan. Nah dari situ saya harus menjaga makan saya tapi tetap harus makan protein dan zat besi sebanyak-banyaknya seperti daging dan telur.

Seumur-umur baru kali itu saya harus rawat inap, tapi demi dede bayi apapun saya lakukan, karena dengan kondisi seperti ini yang dikhawatirkan dede bayi lahir prematur padahal organ tubuhnya belum siap semua. Jadi apa yang dokter katakan saya ikuti semua. Padahal saya itu phobia jarum suntik loh. Jadinya awal mau diinpus malah bengkak, alhasil malah harus pindah dan kena suntik lagi.

Seminggu dirawat rasanya seperti setahun, bergerak cuma ke kamar mandi aja. Apalagi cairan yang dimasukan saya agak pekat jadi berasa cenat-cenutnya waktu di infus. Dan harus ganti tempat 3 kali di tangan karena tangan saya berkali-kali bengkak. Mungkin ini ujian ya… demi kehadiran sang buah hati. Seberapa besar saya rela berkorban demi dia dan seberapa ikhlas saya menerima amanah ini.

Bidan yang ada di RS Jakarta, kontrol saya sehari 3 kali untuk memeriksa denyut jantung dedenya, dokter kandungan dan dokter internis pun selalu datang setiap harinya. Jadi makan saya terkontrol walaupun setiap mau makan harus disuntik insulin sampai melahirkan nanti, tapi Insya Allah saya ikhlas demi dede bayi 😀

Alhamdulillah dirawat seminggu berat dedenya nambah hampir 350 gram lebih dan minggu kemaren saya kontrol lagi pun sudah 1400 gram. Besok saya mau kontrol lagi karena sekarang harus setiap minggu kontrolnya, semoga dia sudah bertumbuh besar.

Oh iya yang perlu dijaga oleh saya sekarang ini tentu saja pola makan ya. Susu protein yang saya minum itu nutrican, dan setiap hari harus makan daging dan telur. Yang terpenting lagi harus mengurangi karbohidrat dan selalu minum air putih sebanyak-banyaknya. Biasanya sehari saya minum sampai 4 botol hampir 3 liter ya untuk mencegah air ketubannya kurang. Yang menggoda banget sih gorengan yah, tapi inget gorengan itu banyak tepungnya jadi dia termausk karbohidrat juga.

Pernah kemaren saya salah makan karena ada acara kumpul di komplek dan khilaf makan gorengan dan jumlahnya agak banyak kali ya, saya juga lupa berapa. eh sorenya di tes langsung tinggi. Pokoknya sekarang gorengan kalau pengin banget pun saya batasi dan bener deh jangan lupa cek gula darah mandiri, biar bisa kontrol makannya

Semoga setelah melahirkan nanti diabetes gestasional saya hilang setelah melahirkan dan dede bayinya sehat-sehat .. Amiin

 

Hasil gambar untuk bayi lucu

 

Sudah 5 bulan :D

Ternyata sudah hampir 3 bulan lebih saya nggak nulis ya. Kandungan saya sudah menginjak 22 minggu sekarang. Udah ngerasain suka dukanya terutama di 4 bulan awal kemaren. Terutama mual dan muntal hebat, tapi alhamdulillah selalu dinikmati dan disyukuri. Setiap makan dikit aja muntah lagi dan muntah lagi sampai pernah keluar darah, sempet takut sih. Alhamdulilah periksa ke dokter katanya nggak apa-apa

Apa kabar dengan loading pekerjaan? tentu saja bukannya berkurang malah bertambah. Maklum saja ini menjelang akhir tahun, jadi semua harus selesai.

Saya mengeluh, tentu tidak. Capek, pastinya. Tapi saya selalu yakinkan diri kalau saya mampu dan saya kuat. Kecuali kalau badan nggak bisa diajak kompromi lagi saya akan ijin kepada atasan dan rekan-rekan saya. Alhamdulillah, mereka semua peduli  tapi itu tidak membuat diri saya manja. Selama masih bisa saya kerjakan, pasti saya kerjakan.

Sebenarnya saya melihat mama saya dulu. Menurut beliau, kalau hamil nggak boleh manja apalagi males-malesan. Nanti anak juga jadi manja dan males-malesan. Selama masih bisa dikerjakan dan badannya masih mampu ya harus diusahakan dikerjakan. Well, saya juga berharap anak saya nantinya jadi orang yang pekerja keras dan cerdas kayak emaknya. Hehehe. Namanya doa boleh dong ya.

Jangan salah ya, walaupun hamil begini saya masih sering keluar kota loh. Dari Pekanbaru, Pangkal Pinang, Lampung , Jogja, Bandung, Makassar dan lain-lain. sebagian temen sih ada yang nanya, nggak kasihan tuh sama calon bayinya. Alhamdulillah, saya sayang banget bayi saya dan saya juga selalu periksa ke dokter sebelum dinas luar kota untuk memastikan dedenya sehat. Emaknya suka traveling sih, kalau di rumah doank malah berasa suntuk dan bosannya. Hehehe. Kayaknya nih kalau dedenya lahir bakal suka jalan-jalan deh. Insya Allah bakal nemenin emaknya keliling dunia ya nak :p

Untuk yang masih ikhtiar tetep semangat ya, saya yakin Allah selalu mendengar doa-doa kita. Malah saya sering diberi berkah yang tak terduga dan  yang penting jangan pernah putus asa. Mungkin Allah mau menguji kita seberapa inginnya  kita untuk diberi keturunan, seberapa jauh usaha kita untuk mendapatkan keturunan, seberapa layak kita menjadi orang tua.

Doakan saya dan calon baby saya selalu sehat dan lahir dengan selamat.

daehan-minguk-manse

                                                                              Sumber : google

Anyway, calon bayi saya adalah laki-laki.  Mohon doanya  ya  😀

 

Alhamdulillah Positif :D

Sebenarnya udah pengin cerita lama, saking bahagianya. Tapi kalau lagi sibuk sama kerjaan, apalagi lagi nyiapin beberapa  event dalam waktu berdekatan, jadinya nggak kepegang deh ini blog.

 

20160625_100318

Masih pada inget kan waktu saya cerita tentang terapi sengat lebah di Cibubur untuk kesuburan. Alhamdulillah sekarang saya sudah mengandung kurang lebih 9 minggu loh. Memang permasalahan setiap orang pasti berbeda-beda dan  rejekinya juga beda-beda tapi saya ingin berbagi pengalaman barangkali ada yang mempunyai permasalahan seperti saya dulu. Berawal dari baca-baca blog juga sih tentang terapi ini. Tapi apa salahnya dicoba kan. Oh iya, sebelum terapi saya memang cek n ricek kesehatan saya terlebih dahulu, kurangnya dimana, karena udah 2 tahun belum ada tanda-tanda juga.

Ternyata saluran tuba kiri saya tersumbat yang normal hanya yang kanan saja. Jadi kesempatan sperma bertemu indung telurlebih kecil. Saya sudah pernah coba pijat kesuburan,  HSG, fisioterapi, inseminasi saja sudah 2 kali, tapi saat itu belum berhasil juga. Prinsip saya waktu itu adalah setiap Tuhan memberikan ujian pastinya Dia akan memberikan jalan keluarnya. Hanya saja mau tidak kita berusaha mencari. Bukan cuma pasrah diam ditempat saja.  Bolak-balik ke rumah sakit atau ke tukang urut tiap minggu itu bukan cuma menguras tenaga dan kantong loh. Lebih beratnya sih ke mental ya. Sambil menunggu-nunggu berhasil nggak ya, berhasil nggak ya. Pasti pertanyaan itu selalu ada.

Selain itu saya juga lebih aktif sedekah (bukan bermaksud sombong loh ya), ada yang bilang banyak-banyak sedekah terutama kepada anak yatim dan orang yang tidak mampu. Alhamdulillah saya lebih rajin sedekah ke panti asuhan dan terkadang pas weekend saya bagi-bagi makanan ke pemulung atau orang yang tidak beruntung lainnya. Karena anak itu hak prerogatif Tuhan, saya cuma berusaha menunjukan kalau Insya Allah saya mampu jika diberikan amanat itu. Doa orang tua juga ngaruh banget pastinya, terutama ibu. Well, saya selalu minta di doain sama ibu, walaupun kata ibu nggak usah diminta juga pasti seorang ibu ngedoain. Hehehe

Kunjungan saya ke terapi sengat lebah totalnya 3 kali. Kunjungan pertama di sengat di 4 titik, kedua di 5 titik dan yang ketiga 6 titik. Sebelum kesana pastikan dulu yang kurang sehat dimananya, bair terapisnya tahu titik-titik akupuntur mana saja yang harus disengat.

Semoga informasi ini berguna bagi ibu-ibu yang mempunyai masalah seperti saya. Insya Allah dengan ikhtiar dan doa yang tiada henti, Allah akan selalu memberi jalan keluarnya. Doakan saya juga calon dedenya sehat sempurna sampai waktunya melahirkan nanti ya.

 

Bus Trans Jakarta Mulai Berbenah

Siapa yang jadi penumpang bus Trans Jakarta disini, ayo ngacung!

Saya adalah salah satu pengguna setianya. Yah walaupun baru awal tahun ini sih tapi kalau dirasa-rasa ini salah satu moda transportasi favorit saya. Motivasi awalnya sebenarnya karena capek aja nyetir motor atau males nebeng suami pakai mobil. Kalau naik motor harus full konsentrasi ngeliatin jalan, ditambah kaki pegel apalagi kalau macet dan pantat sakit kalau kelamaan duduk. Naik mobil dari rumah enaknya saya langsung bisa tidur sih, tapi karena harus jalan di jalur biasa jadi berangkatnya harus pagi-pagi bener, belum pulangnya. Intinya pulang pergi macet…

Bus Trans Jakarta dan Mbak-mbak penjaga pintu (Sumber:new liputan 6)

Nah kalau naik busway (anyway, orang-orang disini nyebutnya bukan bus trans jakarta mungkin karena kepanjangan atau mungkin lebih gampang, entahlah yang jelas saya jadi ikut-ikutan juga) saya bisa berangkat dari rumah jam 6.30 pagi sampai ragunan lima belas menit dan nunggu paling 15 menit tapi dijamin dapet duduk karena station pertama. Kecuali saya udah mepet banget jam 7 baru deh berdiri. Cuma 45 menit kok ke kantor. Banyak hal-hal yang saya temui selama saya jadi penumpang Busway ini.

Macem-macem bentuk dan kelakuan manusia

Disetiap busway ada kursi-kursi prioritas untuk ibu hamil, ibu dengan anak kecil, kaum difable dan orang tua namun sayangnya terkadang ada aja orang yang pura-pura “bego” nggak tahu kursi prioritas ini. Nggak sekali dua kali saya lihat ada orang tidur entah tidur beneran atau pura-pura tidur yang nggak mau ngasih kursinya. Untungnya masih banyak orang baik juga yang biasanya  orang yang duduk bukan di kursi prioritas yang bersedia ngasih kursinya. Padahal yah mas-mas atau mak-mbak penjaga pintu busway udah bangunin loh, tapi entahlah dimana hatinya.

Duduk di bagian tangga dan ngedeprok samping supir. Selama masih ada ruang walaupun itu menyalahi aturan keselamatan pokoknya bisa aja dimanfaatkan. Mungkin cuma di Indonesia duduk di tangga pintu keluar sama ngedeprok dekat persneleng mobil sah-sah aja. Kalau yang ditangga pintu keluar saya juga pernah. Hahaha. Maafkan ya. Lumayan biar bisa rehat.

Busway itu dipakai oleh semua level manusia dari miskin sampai kaya. Kemaren, saya lihat seorang ibu dan anak yang nggak pake sendal, bawa karung yang entah apa isinya. Kalau dari segi penampilan bisa dibilang mungkin pemulung. Tapi dia naik busway. Busway ini memang sangat terjangkau sih. Hanya Rp. 3.500 sekali jalan. Apalagi kalau sebelum jam 7 pagi cuma Rp. 2000

Manajemen Bus trans jakarta yang mulai berbenah

Saya masih ingat sebelum saya menggunakan busyway, banyak sekali pemberitaan negatif tentang transportasi ini terutama sumber daya manusianya. Masih ingat nggak kasus penumpang yang dicabuli padahal dia sedang pingsan. Pelaku akhirnya dipecat. Memang seharusnya begitu, tindakan yang menyalahi moral dan aturan harus diberi hukuman tegas.

Memang sih yang namanya ngantri dan penuh sesak terutama pada jam-jam kerja tidak bisa dihindari. Tapi saya perhatikan armadanya saat ini sudah mulai ditambah. Dulu waktu saya pakainya feeder busway dari Ragunan ke Semanggi, bus itu nggak ada penjaga pintunya. Jadi sebanyak apapun orang yang ngantri maunya masuk semua ke busway. Nah sekarang setiap bus pasti ada satu penjaga pintunya. Jadi mereka bisa ngatur masuk naiknya penumpang. Yang bikin salut itu, para penjaga pintu ini harus berdiri sepanjang perjalanan. Entah itu sepi atau rame. Mungkin kalau sepi mendingan kali ya. Kalau pas penuh, mereka berdiri aja susah dan desak-desakan sama penumpang lainnya, entah apa rasa kakinya. Apalagi sekarang bukan hanya cowok loh, cewek juga banyak yang jadi penjaga pintu.

Menerobos kemacetan ibukota (sumber :beritatrans)

Bukan satu dua kali sekarang saya lihat orang difable mau naik angkutan moda ini. Pernah waktu itu ada ibu-ibu bawa tongkat, waktu mau turun saya tawari beliau buat nuntun keluar. Tapi ibu-ibu malah bilang “sama masnya aja” sambil nunggu abang-abang penjaga pintu. Artinya mereka udah percaya kalau mereka akan dibantu.

Pernah ngalamin kejadian kehilangan dompet nggak? entah itu dicuri atau benar-benar hilang. Nih ada pengalaman dari kaskuser yang pernah kehilangan dompetnya di busway tapi dompetnya bener-bener balik lagi tanpa kurang satu apapun. Bus trans  jakarta memang punya call centre buat pengaduan. See, mereka berusaha untuk berbenah.

Walaupun disana-sini masih ada kekurangan paling tidak manajemen bus Trans Jakarta sudah mau mulai berubah. Mungkin hal ini juga tidak terlepas dari peran pemimpin Jakarta yang keras untuk mensterilkan jalan dan perubahan manajemen. Bagian ini bukan maksud promosi siapa-siapa loh, kalau bagian pemilihan gubernur hak anda masing-masing :p

Sekarang semakin banyak orang yang memarkir mobilnya di rumah dan di Ragunan (pool tempat saya berangkat) termasuk saya yang sudah capek dengan kendaraan pribadi di Jakarta, kecuali kalau kepepet ya beda kasus.

Semoga karyawan di bus Trans Jakarta selalu diberi kesehatan di tengah tugas dan ganasnya ibu kota. Hadirmu kini sungguh berarti ….

 

 

Terapi Sengat Lebah di Taman Wisata Lebah

Udah ada yang pernah disengat lebah? Kalau saya dulu waktu kecil karena mainnya suka di semak-semak.Hihihi

Nah saya kemaren sengaja di sengat lebah buat terapi. Iseng-iseng baca blog , tapi saya lupa namanya (maafkeun) katanya bisa buat terapi kesuburan juga, maklum saya juga lagi program. Hihihi. Oh ya namanya Taman Wisata Lebah dan tempatnya nggak jauh dari Jakarta kok. Pintu keluar tol Cibubur langsung sebelah kirinya. Saya kemaren sempet kelewatan dan akhirnya harus muter lewat Buperta dulu dan bayar 9 ribu. Yah nggak apa-apa sih namanya juga baru pertama kan.

20160625_101450

Giant bee 😀

Bisa dibilang di Taman Wisata Lebah ini kayak On Stop Healing, hehehe *maksa. Jadi bukan cuma terapi lebah aja, disitu ada juga bekam, cek darah sama sedot lintah. Kalau yang terapi sedot lintah agak-agak ekstrim sih, geli-geli gimana gitu dan saya belum berniat nyoba. Saya kesana hari Sabtu dan alhamdulillah lagi nggak ngantri jadi langsung dilayani sama mbak-mbaknya. Karena baru pertama saya disengat di 4 titik which means 4 lebah diperut. Sakit sih yang pertama-tama, tapi yang seterusnya udah nggak terlalu kok. Kata mbaknya ada efek sampingnya, biasanya bakal gatal. Kalau gatal sebisa mungkin jangan digaruk, kasih minyak kayu putih. Atau bisa aja demam, nah kalau nggak kuat bisa minum obat demam biasa. Nah kalau ternyata alergi yang membuat merah-merah sekujur tubuh baru deh minum kelapa muda atau susu sebagai penetlalisir racunnya.

20160625_085653

Setelah memberikan racunnya atau obat kali ya… mereka rela dirinya mati loh buat menyembuhkan manusia

20160625_100306

Salah satu kandang lebah penghasil madu

Taman Wisata Lebah

Suami saya di bekam di 12 titik dan total yang harus kami bayar berdua cuma Rp. 160.000. Lumayan murah kok. Saya juga beli madu super nya satu botol 90 ribu. Untuk ukuran madu asli itu termasuk murah loh.

20160625_100730

Pasukan bersih-bersih sampah selalu siap sedia

Bukan cuma itu aja loh, di Taman Wisata Lebah bisa bermain sambil belajar juga. Kenapa saya percaya banget kalau madunya asli, ya karena saya bisa lihat langsung peternakan lebahnya disitu diantara pohon randu dan tatanan taman yang cantik. Ditambah lagi banyak bangunan goa yang bentuknya lucu-lucu plus mainan anak-anak juga. Nggak heran di papan kunjungan banyak banget kunjungan dari anak TK sama SD.

Ramadhan di masa kecilku

Happy Fasting, Happy Ramadhan 😀

Hai hai hai… yuk ngomongin pengalaman Ramadhan dimasa kecil dulu. Mumpung masih Ramadhan di awal biar nambah semangat, walaupun kerja juga tetep seperti hari biasa. Kalau inget masa kecil biasanya semangat lagi kan. Hehehe.

  • Dulu pas SD mulai dari kelas 4 sampai SMP  pasti semua siswa itu punya yang namanya Buku Kegiatan  Ramadhan. Kenapa sekarang nggak ada ya? Ada yang tahu kenapa? Padahal ini salah satu alasan saya dulu rajin sholat Taraweh dan Subuh di masjid loh. Walaupun harus antri buat dapet tanda tangan imam atau ustadz yang mewakili, tapi seru karena rame-rame sama teman yang lain.buku-kegiatan-ramadhan

           Sumber : Pics google

  • Maen petasan, DOR!. Asli kalau pengalaman yang ini jangan ditiru. Saya dulu waktu SD doyan banget maen petasan walaupun bukan petasan yang gede-gede yang kecil-kecil aja kayak petasan cabe dan petasan banting. Nggak berani gede-gede, kalau ketahuan bisa di jewer Bapak. Hahaha. Yang kecil aja harus jauh mainnya dari rumah. Karena dulu saya dan teman-teman sebaya saya ngerasa keren banget kalau udah maen petasan daripada kembang api. Dulu mikirnya, ah kembang api itu maenannya anak kecil,  padahal waktu itu masih kecil juga. Hahaha.

 

Petasan Cabe Rawit (bukanasalinfo.blogspot)

Source: Bukanasalinfo.blogspot

  • Madrasah Ramadhan. Sebenarnya saya lupa istilahnya untuk yang satu ini. Biasanya di ikuti sama anak SD. Jadi saya dan teman-teman saya akan menginap di masjid atau madrasah di kampung (Masjid dan madrasah berdekatan) untuk ikut Kegiatan keagamaan selama Ramadhan. Belajar ngaji, belajar surat-surat pendek, pokoknya banyak deh. Dulu kami nggak manja, nggak harus diantar jemput orang tua. Tapi kebersamaan teman-temanlah yang buat kami semangat.
  • Ikut kegiatan Remaja Masjid. Gini-gini saya dulu aktif banget di Ikatan Remaja Masjid Al-Fatah (IRMA) terutama waktu SMP dan SMA. Jadi yang ngurusin anak-anak Madrasah Ramadhan ya kakak-kakak di IRMA. Hehehe. Selain itu kami juga ada pengajian setiap sore dan malem setelah habis taraweh. Rajin banget ya boo!!! Koordinir zakat dan ta’jil untuk berbuka juga. Pokoknya seru banget deh. Oh iya satu lagi, semangat ikutan ini karena saya naksir ketuanya. Hahaha. Dulu saya jadi sekretarisnya jadi kemana-mana berdua. Bwahaha, ini motivasinya ga bener ya. Tapi bener deh, cuma naksir gitu doank, dan ngerasa happy aja walaupun kegiatan lagi banyak karena ada sang Ke… hihihi 😀 .Hemm, apalagi ya. Ngabuburit dulu kebanyakan ya di masjid karena jadi IRMA itu. Saya merasa punya ikatan besar sama masjid di kampung saya deh. Soalnya banyak kenangan indahnya.
  • Oh iya ada pengalaman nakalnya juga nih. Dulu waktu kelas 3 SD ingettt banget kalau saya puasa tapi masih maen belingsatan kesana kemari. Entah itu maen petak umpet, layangan, dengklek (apa ya istilah bahasa Indonesianya, saya lupa) , sampai lompat tali. Kebayang donk, puasa-puasa masih maen nya ekstrem gitu. Soalnya saya tipikal anak yang nggak bisa diem. Alhasil laper and haus lah. Pulang-pulang minum deh air sama masak mie sendiri. Waktu itu mama nggak ada, lupa kemana. Padahal masih jam 3 sore. Udah kenyang, dibersihin semua TKP biar nggak ketahuan. Hahaha. Eh mama pulang, malah nanya: ” Kamu udah buka?”Sambil merhatiin saya. Saya padahal belum ngomong apa-apa loh. “Bibir kamu ketahuan loh…” Kata mama lagi. Alhasil saya nyengir… hahaha. Sumpah kalau inget moment itu rasanya saya pengin kabur. Itu feeling seorang mama kali ya, kuat banget. Anaknya buka puasa diem-diem aja ketahuan.. hahaha

kids eating

Source: pinterest

Jadi apa pengalamanmu dulu?