Sebelah Negeri Laskar Pelangi a.k.a Kepulauan Bangka

Sembari menunggu datangnya sore setelah semua kerjaan beres akhirnya bisa nge blog juga. Aktivitas yang sudah jarang-jarang saya lakukan dengan alasan males sibuk. Kali ini saya mau cerita tentang jalan-jalan saya ke Pangkal Pinang Kep Bangka Belitung dalam rangka jalan-jalan sambil kerja. Eh kebalik ding !

Pantai Parai Kepulauan Bangka.
Pantai Parai Kepulauan Bangka.

Banyak yang nyangka kalau ke Pangkal Pinang itu ya pasti ke Belitung, begitupun saya, karena awalnya saya mengira kalau Pangkal Pinang dan Belitung itu satu pulau. Nyatanya mereka adalah 2 putri yang tertukar pulau yang berbeda. Pangkal Pinang adalah ibukota provinsi Bangka Belitung dan terletak di Pulau Bangka. Nah, ternyata Belitung itu beda pulau lagi. Padahal saya ngidam banget pengin lihat pantai yang buat shooting Laskar Pelangi. Awalnya merasa, ihhh dodol banget sih saya… peta Indonesia aja belum hapal. Tapi nyatanya pemandangan di Pulau Bangka ini menarik juga kok apalagi kulinernya. Mantaaappp!!!

Saya sempetin seharian muter-muter Pangkal Pinang setelah kerjaan selesai. Sengaja milih pesawatnya paling sore, biar bisa jalan-jalan. Tujuan pertama adalah Parai Beach Resort dan pemandangannya bikin saya merinding. Ternyata typical pantai di Bangka nggak kalah dengan pantai di Belitung. Batuan-batuan besar , pasir putih yang lembut, airnya jernih ditambah lagi suasana resortnya yang oke punya. Betah deh berenang di situ, apalagi ngga ada ombak dan pantainya juga landai. Kalaupun cuma mau nongkrong dan foto-foto doank juga oke. Nyiur melambainya bikin ngantuk. Anyway, kandungan saya udah 4 bulan dan alhamdulillah emaknya dedeknya seneng.

20161026_12222320161026_121311

Nah disini juga ada bangunan yang menarik namanya Puri Tri Agung yang berlokasi di kawasan Pantai Tikus Sungailiat Kabupaten Bangka dan yang unik lagi tempat ini adalah kawasan tempat ibadah/sembahyang bagi Agama Budha, Khongfutze dan Laotze. Jadi ada 3 patung dalam satu tempat ibadah. Tempatnya keren ada diatas bukit dan bisa melihat lautan yang membentang luas apalagi di tambah angin yang semilir sepoi-sepoi. Rasanya adem ayem disini. Selain itu interior nya dan arsitektur bangunanya juga keren. Dominan warna emas dan merah bikin Puri Tri Agung ini jadi lebih eyecatching. 

20161026_104807.jpg
Puri Tri Agung
20161026_110031
3 kepercayaan satu tempat ibadah
20161026_110332
Dupa di Puri Tri Agung

Nah terakhir saya berkunjung ke Locomotive, tempat hang out yang konsepnya menarik banget. Disitu ada galeri seni seperti lukisan dan kerajinan tangan karya asli sana. Apalagi gimmick-gimmick interiornya juga unik jadi betah disana. Selain ada restauran, galeri seni, ada juga permainan air loh kayak speed boat, banana boat dan lain-lain. Yang lebih penting lagi disana ada yang namanya penangkaran penyu. Disitu bakal dikasih liat tempat bertelurnya penyu, tempat penyu menetas, tempat karantina penyu sebelum di lepaskan ke laut dan ada juga fasilitas learning untuk konservasi. Tempat menarik ini bisa jadi pilihan buat wisata dan juga edukasi.

Bumil yang maunya tetep eksis :D
Bumil yang maunya tetep eksis 😀
The Locomotive Pangkal Pinang
The Locomotive Pangkal Pinang
Penangkaran penyu di The Locomotive
Penangkaran penyu di The Locomotive
Dipisah-pisah kolamnya menurut umurnya
Dipisah-pisah kolamnya menurut umurnya

Jangan lupa icip-icip kulinernya yang khas disini adalah Luwah kuning yang terbuat dari kepala ikan tenggiri, rasanya seger banget. Walaupun kelihatannya kental banget tapi nggak bikin eneg karena memang rasa jeruk dan segernya berasa banget. Selain itu cobain juga otak-otak ikan tenggiri asli Pangkal Pinang yang ikan tenggirinya berasa banget, pokoknya beda deh dengan otak-otak yang selama ini makan.

Kepulauan Bangka Belitung ini terkenal sama timahnya. Dulu waktu timah masih berjaya sebutannya emas hitam karena memang harganya tinggi. PT Timah masih ada di Kepulauan Bangka walaupun katanya prediksi untuk mendapatkan timah di Bangka hanya 20 tahun lagi. Disini bakal banyak di lihat kapal-kapal dilaut yang menyedot timah didalam laut. Kalau di Kepulauan Belitung katanya kapal-kapal pengebor timah sudah di usir  karena masyarakatnya sadar karena penambangan timah bisa merusaha sumber daya alamnya dan mereka menggantungkan hidupnya dengan wisata. Well, Laskar Pelangi jadi magnet kuat memang untuk wisata disini.

Rugi pokoknya kalau belum pernah menginkan kaki di Kepulauan Bangka Belitung ini.

Sudah 5 bulan :D

Ternyata sudah hampir 3 bulan lebih saya nggak nulis ya. Kandungan saya sudah menginjak 22 minggu sekarang. Udah ngerasain suka dukanya terutama di 4 bulan awal kemaren. Terutama mual dan muntal hebat, tapi alhamdulillah selalu dinikmati dan disyukuri. Setiap makan dikit aja muntah lagi dan muntah lagi sampai pernah keluar darah, sempet takut sih. Alhamdulilah periksa ke dokter katanya nggak apa-apa

Apa kabar dengan loading pekerjaan? tentu saja bukannya berkurang malah bertambah. Maklum saja ini menjelang akhir tahun, jadi semua harus selesai.

Saya mengeluh, tentu tidak. Capek, pastinya. Tapi saya selalu yakinkan diri kalau saya mampu dan saya kuat. Kecuali kalau badan nggak bisa diajak kompromi lagi saya akan ijin kepada atasan dan rekan-rekan saya. Alhamdulillah, mereka semua peduli  tapi itu tidak membuat diri saya manja. Selama masih bisa saya kerjakan, pasti saya kerjakan.

Sebenarnya saya melihat mama saya dulu. Menurut beliau, kalau hamil nggak boleh manja apalagi males-malesan. Nanti anak juga jadi manja dan males-malesan. Selama masih bisa dikerjakan dan badannya masih mampu ya harus diusahakan dikerjakan. Well, saya juga berharap anak saya nantinya jadi orang yang pekerja keras dan cerdas kayak emaknya. Hehehe. Namanya doa boleh dong ya.

Jangan salah ya, walaupun hamil begini saya masih sering keluar kota loh. Dari Pekanbaru, Pangkal Pinang, Lampung , Jogja, Bandung, Makassar dan lain-lain. sebagian temen sih ada yang nanya, nggak kasihan tuh sama calon bayinya. Alhamdulillah, saya sayang banget bayi saya dan saya juga selalu periksa ke dokter sebelum dinas luar kota untuk memastikan dedenya sehat. Emaknya suka traveling sih, kalau di rumah doank malah berasa suntuk dan bosannya. Hehehe. Kayaknya nih kalau dedenya lahir bakal suka jalan-jalan deh. Insya Allah bakal nemenin emaknya keliling dunia ya nak :p

Untuk yang masih ikhtiar tetep semangat ya, saya yakin Allah selalu mendengar doa-doa kita. Malah saya sering diberi berkah yang tak terduga dan  yang penting jangan pernah putus asa. Mungkin Allah mau menguji kita seberapa inginnya  kita untuk diberi keturunan, seberapa jauh usaha kita untuk mendapatkan keturunan, seberapa layak kita menjadi orang tua.

Doakan saya dan calon baby saya selalu sehat dan lahir dengan selamat.

daehan-minguk-manse

                                                                              Sumber : google

Anyway, calon bayi saya adalah laki-laki.  Mohon doanya  ya  😀

 

Alhamdulillah Positif :D

Sebenarnya udah pengin cerita lama, saking bahagianya. Tapi kalau lagi sibuk sama kerjaan, apalagi lagi nyiapin beberapa  event dalam waktu berdekatan, jadinya nggak kepegang deh ini blog.

 

20160625_100318

Masih pada inget kan waktu saya cerita tentang terapi sengat lebah di Cibubur untuk kesuburan. Alhamdulillah sekarang saya sudah mengandung kurang lebih 9 minggu loh. Memang permasalahan setiap orang pasti berbeda-beda dan  rejekinya juga beda-beda tapi saya ingin berbagi pengalaman barangkali ada yang mempunyai permasalahan seperti saya dulu. Berawal dari baca-baca blog juga sih tentang terapi ini. Tapi apa salahnya dicoba kan. Oh iya, sebelum terapi saya memang cek n ricek kesehatan saya terlebih dahulu, kurangnya dimana, karena udah 2 tahun belum ada tanda-tanda juga.

Ternyata saluran tuba kiri saya tersumbat yang normal hanya yang kanan saja. Jadi kesempatan sperma bertemu indung telurlebih kecil. Saya sudah pernah coba pijat kesuburan,  HSG, fisioterapi, inseminasi saja sudah 2 kali, tapi saat itu belum berhasil juga. Prinsip saya waktu itu adalah setiap Tuhan memberikan ujian pastinya Dia akan memberikan jalan keluarnya. Hanya saja mau tidak kita berusaha mencari. Bukan cuma pasrah diam ditempat saja.  Bolak-balik ke rumah sakit atau ke tukang urut tiap minggu itu bukan cuma menguras tenaga dan kantong loh. Lebih beratnya sih ke mental ya. Sambil menunggu-nunggu berhasil nggak ya, berhasil nggak ya. Pasti pertanyaan itu selalu ada.

Selain itu saya juga lebih aktif sedekah (bukan bermaksud sombong loh ya), ada yang bilang banyak-banyak sedekah terutama kepada anak yatim dan orang yang tidak mampu. Alhamdulillah saya lebih rajin sedekah ke panti asuhan dan terkadang pas weekend saya bagi-bagi makanan ke pemulung atau orang yang tidak beruntung lainnya. Karena anak itu hak prerogatif Tuhan, saya cuma berusaha menunjukan kalau Insya Allah saya mampu jika diberikan amanat itu. Doa orang tua juga ngaruh banget pastinya, terutama ibu. Well, saya selalu minta di doain sama ibu, walaupun kata ibu nggak usah diminta juga pasti seorang ibu ngedoain. Hehehe

Kunjungan saya ke terapi sengat lebah totalnya 3 kali. Kunjungan pertama di sengat di 4 titik, kedua di 5 titik dan yang ketiga 6 titik. Sebelum kesana pastikan dulu yang kurang sehat dimananya, bair terapisnya tahu titik-titik akupuntur mana saja yang harus disengat.

Semoga informasi ini berguna bagi ibu-ibu yang mempunyai masalah seperti saya. Insya Allah dengan ikhtiar dan doa yang tiada henti, Allah akan selalu memberi jalan keluarnya. Doakan saya juga calon dedenya sehat sempurna sampai waktunya melahirkan nanti ya.

 

Camping Asik di Mandalawangi

12661905_10206802983487282_4692741419621169605_n
Sungainya masih jernih

 

 

Lanjutan dari cerita  sebelumnya ya. Nah sorenya habis ngos-ngosan ngiterin Kebun Raya Cibodas dan pas-pas nya hujan kami memutuskan ke Bumi Perkemahan Mandalawangi yang letaknya nggak lebih dari 100 meter dari Kebun Raya Cibodas. Sebelumnya kami udah google katanya disini bisa nyewa tenda. Setelah celingak-celinguk sambil nanya-nanya ternyata memang ada  penyewaan itu. Kami ketemu Kang Angus yang langsung nawarin tenda sama terpalnya dengan harga 150 K/malam. Harga itu sudah termasuk tenda, terpal dan biaya masuk Mandalawangi. Tendanya kapasitas 3- 4 orang, jadi lumayan lega dipakai cuma untuk berdua.

Dari rumah kami memang udah bawa nesting, kompor camping sama peralatan makan. Kalau nggak mau  masak sih sebenernya bisa aja. Lah wong, didaerah itu banyak warung. Tapi nggak seru aja, masa udah jauh-jauh mau camping makananya beli. Hihihi. Saya juga bawa rendang dari rumah, kalau yang ini ribet soalnya kalau masak sendiri. Alasan sebenarnya sih karena nggak bisa masak rendang… ups ketahuan. Wakakak.

Kami ambil spot buat nge-camp depan sungai persis. Biar gampang kalau butuh apa-apa terutama yang berhubungan dengan air. Tahu sendiri kan air adalah sendi kehidupan *ngomong apa seh… >_<. Ditambah lagi kalau deket sungai terus denger suara alirannya jadi berasa adem dan tenang deh. Mau wudhu, cuci-cuci nesting juga gampang. Hihihi. Sebelum gelap kami cari kayu bakar disekitar situ.Lagi-lagi kalau mau beli bisa aja, tapi ya apa serunya. Mending nyari ranting sama buah pinusnya, sambil jalan-jalan menyusuri bumi perkemahan. Soalnya di Mandalawangi ini nggak cuma  bumi perkemahan aja, tapi ada juga danau yang bisa dikelilingi sama perahu kecil yang satu keliling putaran harus bayar 25K/perahu. Pastikan punya kekuatan dan gaya navigasi yang mumpuni ya, soalnya susah-susah gampang.

Sebelah danau ada yang namanya Rumah Korea, dan gazebo di tengah danau yang difungsikan untuk mushola. Cantik loh 😀 Selain camping, disini bisa flying fox, paint ball, fun games, company gathering deelel. Sebenarnya ada juga yang namanya rumah kayu, tempat untuk nginep kalau misalnya nggak mau pakai tenda. Jadi mirip guest house gitu. Cuman agak masuk ke dalam dan banyak nyamuknya. Yah pilihan, tetap ada ditangan anda sih and tergantung budget juga. Tapi jujur ya, sebenarnya camping disini nggak mahal-mahal amat. Makanan pun masih murah-murah. Daripada bosen ke  mall mendingan sekali-kali maen ke alam bebas deh.

Awalnya saya mengira akan banyak anak-anak alay yang akan nge camp disini. Untungnya nggak sebanyak perkiraan saya. Kebanyakan malah berkeluarga kok yang bawa anak atau istrinya. Salut sih, bahkan ada  yang masih bayi dibawa ke alam begini, jadi agar bisa lebih mengenal dan sayang sama alam . Kalau anak alay nggak mau kali yah camping, mereka nggak mau ribet maunya ke mall aja, ups.

12705412_10206802980287202_4749710949904318784_n
Masaknya sih biasa, rasanya yang luar biasa
12650960_10206802979807190_3677797498548610855_n
Mushola ditengah danau
12669441_10206802981887242_7840515688343012905_n
spot yang pas buat camping
12645150_10206802982207250_6498679593239566095_n
Dayung terus nak, sampai dermaga sana 😀 (Kata ayah)
12705174_10206802979367179_5350982690269704733_n
Rumah kayu Mandalawangi

 

 

Seru-Seruan di Kebun Raya Cibodas

Libur Imlek kemaren saya dan suam memutuskan untuk jalan-jalan ke Kebun Raya Cibodas plus nge-camp di bumi perkemahan Mandalawangi. Sebenernya dulu waktu masa-masa kuliah praktek kami kesini sih, tapi nggak pernah menginjakan kaki masuk ke Kebun Raya Cibodas atau camping di bumi perkemahan Mandalawangi. Alasannya cuma satu: Bayar!!! Hahaha. Maklum dulu namanya mahasiswa maunya serba murah kalau bisa gratis sekalian.

Dari Jakarta hari Sabtu kami berangkat dari rumah jam 7 pagi, lewat tol sampai ke Ciawi lumayan macet sejam. Dari Ciawi ke Cianjur sih lancar aja jam 11 kurang udah sampai tuh. Itupun karena kami sempet nyasar jalan terus. Nah dipintu gerbang itu kami bayar karcis retribusi yang berlapis-lapis. Mungkin karena wilayahnya berada di dua Kabupaten kali yak. Jadi di gerbang pintu masuk bayar 5K/orang, setelah itu mobil 10K/mobil. Nah saat kami parkir lagi didepan kebun raya bayar lagi 10K. Masuk ke Kebun Raya 9,5K/orang. Ke Mandalawangi 25k/orang. Parkir depan Bumi perkemahan eh bayar lagi 10K/mobil. Totalnya itung aja sendiri yak.

Mirip Autum di UK yah
Mirip Autum di UK yah

Pertama kali masuk ke Kebun Raya Cibodas, saya langsung tersepona. Cantik banget loh, nggak kalah sama taman-taman yang ada di Eropa. Apalagi ada daun-daun yang menguning berasa autumn. Udah gitu disini juga ada tempat outbondnya juga kayak flying fox, jalan diatas titian kayu (apa sih itu istilahnya) deelelnya. Banyak banget anak TK yang lagi outbond disitu.  Awalnya kami cuma mau muter-muter nyari Bunga Bangkai yang fenomenal itu gara-gara ditimpuk sama pengunjung yang alay and nggak bertanggung jawab akhirnya jadi patah deh. Ternyata sepanjang jalan nemu yang nggak biasa. Bangunan kantornya yang klasik kayak rumah-rumah di Eropa jaman dulu, plus banyak banget air terjun dan sungai mini yang menambah syahdu. Udara dingin plus angin sepoi-sepoi pas banget buat refresh otak deh. Kami juga nemu guest house yang cantik banget arsitekturnya asik banget buat foto-foto, rumah nephentes yang mungil nan cantik dan water fountain yang cantik. Jangan lupa mampir juga ke taman lumut disebelah Bunga bangkai ya. Serunya disini nggak terlalu rame seperti di Kebun Raya Bogor. Kalau di KRB mobil aja bisa masuk, bukannya dapet yang udara seger malah berebut tempat nyari parkiran mobil di dalam.

Mau outbond juga bisa :D
Mau outbond juga bisa 😀
Arsitekturnya cantik
Arsitekturnya cantik

Berhubung kami merasa kuat (padahal tepar juga) jadi nggak naik bus yang disedian sama pengelola. Sejauh mata memandang sejauh juga kami berjalan. hahaha. Kalau capek atau laper disetiap sudutnya ada yang jual makanan ringan kok atau ke kantin juga boleh. Tapi lebih seru lagi kalau bawa bekel terus dimakan dibawah pohon sambil menikmati alam. Kalau di peta rasa-rasanya dari tempat satu ke tempat yang lain itu deket tapi ternyata lumayan juga. Itu kami rasain waktu kami mau nyari air terjun Ciismun. Itupun untung ditunjukin sama penduduk lokal yang lagi nyari kayu. Jangan salah nenek-nenek disini kuat-kuat loh. Mereka masih tergantung sama kayu bakar, jadi mereka nyari ranting-ranting sampai di kebun raya. Nggak tahu juga sih itu masuknya lewat mana, makanya jangan nanya tentang ini yak. Hehehe. Akhirnya sampailah kami ke air terjun yang lumayan rame. Nggak jadi basah-basahan atau maen air… foto-foto aja abis itu ngabur jalan lagi, Hahaha. Jalannya jauh bener giliran nyampe nggak sampai 10 menit. Hihihi. Habis dari air terjun Ciismun kami akhirnya memutar and nemu Taman sakura. Tempatnya cantik deh. Jadi di situ ada jembatan yang dialiri air sungai jadi kesannya kayak air terjun gitu. Anak-anak kecil suka banget maen disitu deh.

Kebun Raya Cibodas mungkin nggak seterkenal Kebun Raya Bogor,tapi menurut saya lebih nyaman disini, lebih tertata, lebih sepi dan lebih nyaman. Sayangnya perjalanan muter-muter saya di KRC harus disudahi karena hujan gede dan kami juga harus nyari tempat nge-camp di Mandalawangi.

Cerita selanjutnya yah 😀

Obrolan pencari jodoh di hangatnya Spring

Nemu di draft dan ternyata belum publish. Tapi untung saya inget. Anggap aja di buang sayang

20140711_135728

Di beberapa kelas, saya punya teman dari Indonesia walaupun rata-rata cuma 1 orang.
Enaknya kalau punya teman yang satu bahasa, mau curhat, mau misuh-misuh ataupun mau marah juga orang nggak ada yang ngerti kecuali kita berdua.

Teman saya ini lagi galau jodoh ceritanya,
lebih tua setahun dia daripada saya sih.
Awalnya dia menggebu-gebu pengin banget punya cowok bule disini atau sekalian nikah sama bule.
Ga salah juga sih kalau dia punya impian seperti itu. Toh buktinya emang banyak yang nikah dan tinggal disini sama orang bule, di Indonesia juga.

Setahu saya kemaren-kemaren dia cerita udah punya pacar bule tapi baru lulus SMA, awalnya juga saya kaget.
Kami mahasiswa master degree dan dia pacaran sama anak SMA. Cape deh
Tapi ya terserah sih, kalau buat have fun ajah apalagi mereka ketemu di bar katanya. Dan akhirnya ya putusssss.. (Well, what did u expect?)

Pernah cerita lagi, katanya dia naksir sama temen sekelas yang juga bule ganteng.
Emang saya akuin dia bule ganteng, soalnya dia keturunan Libya dan lahir di Inggris ini.
Dan temen saya ini tipical orang yang kalau emang udah suka ya langsung action.
Ngajak ngopi lah, nontonlah atau nge bar lah… walaupun dia cewek.
Jadi kalau ketemu saya pasti curhatlah kesaya, apa aja yang udah dilakuin sama abang bule ini.
Kalau cerita selalu berbinar-binar deh matanya, seneng banget. Mungkin sang cowok respon kali yak. Walaupun belum jadi pacar sih sebenernya.
Saya cuma bisa bilang: “Well, as long as you happy”

Tapi satu yang jadi catatan saya disini, orang yang lagi jatuh cinta itu susah banget ngeliat keburukan seseorang.
Mau jeleknya bagaimanapun, kalau udah cinta ya cinta aja, taunya itu bagus semua tentang dia. Semua pasti pernah ngerasain kayak gini. Capee deh

Temen saya ini anaknya pinter and rajin. Saya rasa temen deket bulenya itu tahu. Dan ternyata pernah suatu ketika temen cewek saya ini cerita kalau dia di “mintain tolong” buat bikin assignmentnya si abang Bule.

What?!

Awalnya saya syok beberapa detik sambil  mulut nganga. Tapi saya langsung ngga sadar nyerocos panjang lebar. Pleaseee, kamu itu dimanfaatin!!! Bikin assignment itu nggak gampang. Apalagi buat yang masih terseok-seok seperti saya. Harus baca puluhan jurnal cuma untuk bikin satu assignment. Belum lagi harus di cek ulang apakah ada kata-katanya yang sama dengan jurnal aslinya (kalau ada 25% yang sama bisa dituduh plagiat, nggak dapet nilai deh a.k.a failed) Biasanya ada beberapa web untuk mengecek ini. Tapi sumpah deh saya sempet sebel sama dia.

Mungkin temen cewek saya akhirnya mikir. Setelah satu kali itu kalau “dimintain tolong”  yang begitu lagi dia nggak mau.
Bukan gitu caranya kalau kita mau nunjukin suka sama dia, bukan gitu juga caranya kalau mau nunjukin care.

Bijak dalam menyikapi rasa bisa mencegah kita dari PHP…

Secuil Surga di Pulau Genting Kecil, Kepulauan Seribu

Untuk sebagian besar warga Jakarta pasti udah pernah denger donk yang namanya Kepulauan Seribu. Dulu waktu kuliah saya suka banget maen ke tempat ini buat identifikasi satwa sama ngitungin burung. Emang dulu saya nggak ada kerjaan sih, burung doank aja di itung.

Anyway, pasti kalau denger laut Jakarta yang kebayang itu yang serem-serem. Saya juga masih begitu sih apalagi kalau maen ke Angke atau Ancol, warna lautnya bukan lagi biru tapi coklat Bro….!!! Makanya saya males kesana.

Nah yang mau ceritakan ini sebenarnya jalan-jalan dalam rangka acara kantor. Ceritanya kita pengen refreshing yang nggak terlalu menyita waktu tapi tetep fun. Kami memutuskan ke Pulau Genteng Kecil deh. Salah satu private island di Kepulauan Seribu yang lumayan bagus.

Here we go…

IMG_9229

Perjalanan kami ini tentu saja pakai travel agent yang ada di Ancol. Jadi kami di wajibkan kumpul di darmaga Marina jam 8 pagi. Perjalanan dari Marina ke Pulau Genting Kecil kira-kira 2 jam menggunakan speed boat. Untungnya saya duduk di atas. Memang dari dulu saya kalau naik kapal selalu ingin diluar saja daripada harus didalam kapal. Karena saya “mabokan”. Akhirnya saya duduk dibelakang sopirnya deh dibagian atas. Kebayang sih bakal di terjang ombak langsung tepat di muka. Malah disitu serunya. Saya dan 2 orang yang duduk diatas saat ada ombak menerjang kapal malah teriak-teriak nggak jelas. Bisa lihat pemandangan bagus juga and ngajak ngobrol supirnya, saya jadi tahu deh nama-nama pulau di Kepulauan Seribu. Awalnya agak heran sih kok bisa-bisanya inget semua nama pulau. Padahal di mata saya kalau dari jauh semua pulau itu terlihat sama. Hahaha

IMG_9190

Saat speed agak stabil dan ombak tidak terlalu besar, ternyata yang didalam speed, kebanyakan mabok laut. I’m so sorry… Jadinya banyak dari mereka ngungsi pindah keluar. Bahkan muka temen saya udah pucet banget. Maaf ya Mas Don, mau seneng-seneng malah jadi sakit.

Tanda-tanda akan sampai Pulau Genteng Kecil sudah kelihatan. Ada darmaga yang cantik dan kapal-kapal speed besar yang bertengger disitu. Jujur ini baru kedua kalinya saya naik speed boat. Yang pertama di TN Komodo numpang petugas TN yang mau ke Pulau Komodo, itupun speed boat yang kecil. Yang kedua ya ini, speed boat yang lumayan gede kapasitas 30 orang dan bikin mabok sebagian besar orang. Hehehe

20150905_100245

Sampai di Pulau Genting Kecil yang harus di urus adalah teman-teman saya yang mabok. menggeleparlah semua di di pinggir pantai, menenangkan diri. Sayangnya kami belum bisa check ini pada saat itu. karena tamu yang sebelumnya belum check out. Ditambah lagi kamar harus dibersihkan terlebih dahulu. Kami meminta teh hangat dan paling tidak tempat untuk istirahat. Untung ada bibi dapur yang bisa mijet. Lumayan lah ya…

Pulau Genteng Kecil luasnya cuma 6 Ha. berisi cottage dan fasilitas lainnya. Seru sih, apalagi kalau rame-rame begini. Nah berhubung kamar belum ready kami makan siang kami pun di pinggir pantai. Berasa lebih menyatu dengan alam.

IMG_9232

Habis istirahat bentar kami langsung maen games, walaupun games nya rada-rada garing gitu sih tapi demi kebersamaan. Sorenya snorkling ^^ bisa dibayangin donk senangnya saya mau snorkeling. Udah hampir 2 tahun nggak snorkeling lagi. Apalagi katanya terumbu karang dan ikan disana bagus-bagus. Kami menuju Pulau Macan, Pulau Dolphin dan ah maafkan saya lupa namanya. Ternyata yang nyemplunk siang bolong itu bukan cuma kami. Yang bikin takjub banyak sekali kapal nelayan yang diisi wisatawan yang liburan di Pulau Seribu. Berseliweran Broooo… Sampai takjub, ini laut rame begini kayak pasar.

20150906_091938

Waktu saya snorkeling, saya sendiri yang nggak pakai life jacket. Alasannya simple, karena saya sudah bisa snorkeling tanpa itu tinggal kasih google sama fin aja saya masih hayuuukkk… Tapi temen saya otomatis terheran-heran dan mewanti-wanti saya untuk tetap hati-hati. Mereka nanya, nggak takut tenggelam. Alhamdulillah udah bisa berenang and free dive walaupun tingkatnya masih dasar banget. Hehehe *sombong

20150905_140709

DCIM100MEDIA

Tapi beneran loh, terumbu karangnya masih banyak yang bagus and ikannya juga banyak. Yah walaupun ada juga spot yang terumbu karangnya rusak. Semoga sih para wisatawan yang katanya mencintai alam ini nggak ngerusak ya. Atau paling nggak, jangan matahin karang. Terumbu karang tempat hidup ikan itu tumbuhnya lama… huhuhu

Habis puas snorkeling kami pulang dan nongkrong di darmaga. Ada yang mancing, ada yang foto-foto, ada yang ngelamun juga. Hahaha. Malamnya acara nyanyi-nyanyi aja sama bagi-bagi doorprize aja sih. Besoknya kami ke Pulau Dolphin maen air. Sama bikin foto-foto yang epic banget *maksa. Ditambah lagi ada canoe and banana boat. Yippy!!! Pokoknya happy-happy!

20150906_090301

Tendangan maut!!!

20150906_095351

Emmm..  beberapa catatan pelayanan di Pulau Genting Kecil.

  • Dari segi view, keindahan alam lumayan bagus karena ini private island jadi nggak campur dengan penduduk. Penduduk yang adapun hanya untuk kepentingan bisnis.
  • Fasilitas udah lumayan lengkap. Grup kami kebanyakan cowo jadi mereka menempati cottage yang berisi 3 kamar yang luas dan 2 kamar mandi. Kalau cewek di cottage yang berisi 2 kamar dan AC nya juga ada. Setiap cottage ada kamar mandinya kok tapi airnya tetep asin. Hahaha.
  • Air galon disediakan di setiap cottage. Kalau habis minta aja. Disediain kopi sama teh juga plus pisang goreng pas sore-sore. Sayangnya makanannya semakin lama semakin nggak jelas menunya apa dan lagi jumlahnya semakin lama semakin menyusut. Padahal kan kami habis beraktifitas pasti pada laper. Apalagi nggak ada yang jualan disana. Ini yang perlu diperbaiki banget deh. NOTED!
  • Alat maennya lengkap dari mulai snorkeling, banan boat, canoe sampai karaoke.
  • Obat-obatan dasar mereka nggak sedia. Memang sih kami bawa juga. Tapi gimana kalau ada grup lainnya kenapa-napa.

Anyway, biayanya sekita 1,5 jutaan per orang ya. Akan lebih murah kalo lebih banyak.

Sekian postingan saya di akhir tahun 2015 yang minim tulisan ini. Huhuhu. Nggak mau yang mainstream yang nyeritain flashback ataupun resolusi 2016 nanti. Nulis secara rajin dan benar aja udah syukur. Hehehe

Salam dingin ya dari ruangan ber AC yang tombol on off nya nggak ada. Hahaha