Dokter kandungan mana yang bagus sih?

Suka duka menunggu buah hati itu banyak cerita ya. Disini saya tidak merekomendasikan siapa-siapa hanya menceritakan pengalaman saya saat ikhtiar untuk mempunyai anak. Saya banyak mencoba dokter kandungan dan alhamdulillah semuanya baik. Ini sebagai referensi aja ya karena banyak juga teman-teman saya yang sedang program menanyakan ini,

Dokter mana yang bagus sih?

Bagus tidaknya dokter sebetulnya relatif ya. Tapi saya percaya dokter yang berumur lebih banyak pengalamannya, lebih tahu lika-likunya jadi lebih tahu tips dan tricknya. Hehehe. Makanya saya cari rumah sakit yang dokternya berumur. Mau rumah sakit swasta ataupun pemerintah sebetulnya sama saja. Menurut saya ya itu kemampuan dokternya kan. Saya sudah pernah program ke beberapa rumah sakit, tapi akhirnya ke RS Harapan Kita juga. Walaupun harus menempuh jarak 22 km dari rumah saya, tapi dijabanin juga. Waktu program hamil saya ketemu dengan dr. Agus Supriyadi yang memang bidangnya program kehamilan dari inseminasi sampai bayi tabung. Tepatnya di klinik Melati RS. Harapan kita. Yah walaupun saya sudah 2 kali inseminasi gagal juga tapi mungkin dengan informasi dari beliau jadi saya tahu caranya memperbesar peluang kehamilan. Apa-apa yang harus saya makan, apa yang harus saya kurangi dan apa saja yang harus saya lakukan.

Beliau enak diajak ngobrol kok, biar kita nggak lupa saya biasanya sudah menyiapkan daftar pertanyaan. Jadi nggak ada yang terlupa.

Selanjutnya adalah saat kehamilan. Sebenarnya sewaktu saya hamil saya lebih mencari yang lebih dekat dengan kantor biar gampang kalau kontrolnya.  Karena waktu itu pernah kontrol di RS Harapan kita ke dr. Gatot Abdurrazak tapi pasiennya banyak banget. Jadi saat itu saya merasa kelelahan nunggu dari jam 8 pagi sampai jam 12 siang. Akhirnya berganti haluan. Hehehe

Akhirnya saya kontrol dengan dr. Noni di RS Jakarta di daerah Semanggi. dr Noni, orangnya detail, jadi kalau periksa agak lama. Nah ini malah jadi nilai tambahnya beliau. Penjelasan mengenai kondisi bayinya jadi rinci. Tapi menjelang umur 7 bulan saya ditangani 2 dokter obgyn karena kondisi saya yang kena diabetes gestasional. dr Noni menyarankan menemui dokter obgyn fetomaternal, untuk melihat dalemannya bayi. Akhirnya malah balik lagi ke RS. Harapan kita buat ketemu dr. Gatot Abdurrazak. Hahaha. Jodoh dokternya emang harus balik lagi ke dr. Gatot Abdurrazak.

Walaupun nunggunya lumayan, tapi tetap dijalanin dengan hati happy karena menunggu sang buah hati. ceilaaaahhh… beliau itu memang to the point penjelasannya, ga terlalu lama kalau periksa, tapi kayak udah tau semua. Ya itu pengalaman dan ilmu nya memang kali ya. Saya juga jadinya lega, karena setiap ada masalah dia langsung ngasih jalan keluarnya, ini.. ini.. ini. begitu.

Akhirnya saya melahirkan juga RS Harapan kita dengan beliau.

Nah sekian cerita dokter obgyn yang menurut saya bagus. Yang masih menunggu sang buah hati benar-benar harus selalu berusaha dan berdoa.

 

 

Iklan

Tips Mengajak bayi jalan-jalan keluar negeri pertama kali

Hi, ketemu lagi dengan saya, ibunya Abang Liam yang mood-mood an kalau nulis.

Kali ini mau nyeritain pengalaman saya bersama misua yang udah ngajak abang Liam jalan-jalan keluar negeri di umur nya yang baru 9 bulan. Sebenarnya si bayik udah diajak jalan-jalan dari umur 1 bulan. Ini diluar harus bolak-balik rumah sakit buat imunisasi yaa. Umur 1 bulan itu buat aqiqah di kampung halaman emaknya.  Naik mobil anteng-seantengnya. Bangun kalau pas mobilnya berhenti aja, mungkin karena nggak merasakan sensasi goyangan mobilnya kali ya. Kata orang kan, kalau bayi naik mobil itu kayak diayun.

Balik lagi cerita jalan-jalan ke luar negerinya. Kali ini nyobain rute yang deket dulu yaitu Bangkok, Thailand. Tentu saja banyak banget persiapannya. Paspor tentu saja harus ada ya. Saya mau cerita selain paspor ya. Ini dia nih segala persiapannya

Okey yang paling dipikirin pertama kali saat pergi-pergi sama bayi itu tentu saja makanannya. Abang Liam udah makan tapi tentu saja makanan khusus bayi. Selama ini saya selalu beli makanan bayi yang dijual itu sisa ditambahin daging dan sayur lagi. Bukannya nggak mau bikin loh ya. Tapi udah pernah bikin nasi tim sendiri si bayi kurang suka. yang ada sedikit banget makannya. Namanya emak-emak kan ya kalau liat anak susah makan galaunya kayak orang belum gajian. Akhirnya untuk trip ini saya beli makanan macem-macem buat bekal abang Liam nanti kayak makanan dalam jar yang lumayan mehong harganya, sebut aja Heinz. Satu jar itu bisa 60 ribu. Terus beli Peachy yang ternyata produk Thailand, beli milna entah itu yang biskuit dan bubur instantnya. Udah gitu keju (belybel), beli Nayz juga buat nasi timnya  dan abon. Nggak lupa bawa slow cooker, peralatan makan dan peralatan minum. Saya nggak bawa pemanas susu karena pasti akan mobile setiap hari. Karena abang Liam nggak mau nenen ditempat umum kecuali dikasur saya bawa peralatan susunya juga tuh, tapi tetep ASIP loh lengkap dengan tas Gabagnya. Tetep juga bawa ice gel nya. Hahaha, kebayang kan rempongnya.

Mungkin ini sekalian review produk makanan instan bayi ya. Karena memang ini pertama kalinya juga abang Liam makan-makanan yang heboh itu.

  1. Heinz: beli yang rasa daging sama ayam. Yang rasa daging nggak mau sama sekali dimakan. mungkin memang lidahnya udah orang Indonesia kali yak, dikasih yang sok-sok barat malah ogah, geleng-geleng mulu.
  2. Peacy: Ga doyan juga.
  3. Nayz: Yeay…akhirnya mau juga, bisa ditambahin macem-macem kayak keju, abon, ikan dll. Karena sudah bawa slowcooker biasanya saya masak dari jam 3 atau jam  subuh jadi pagi-pagi sudah ready. Kalau kami makan diluar lebih sering makan seafood terutama yang berkuah dan pesennya nggak pedes jadi abang Liam bisa makan.

Selanjutnya adalah masalah tempat nginep. Sempet pengen nginep pakai Air bnb, tapi setelah mempertimbangkan beberapa hal seperti: akses untuk kendaraan, jarak dan yang paling penting makanan. Hehehe Well, saya mau jalan-jalan dan pengennya nggak mau ribet buat masak-memasak, kecuali buat abang Liam. Kalau dihotel paling tidak saya bisa sarapan pagi dihotel dengan menu lengkap.  Siang dan malam sudah pasti makan diluar. Waktu di Thailand saya nginep disamping Pratunam market. bener-bener didaerah makanan. Ke pasar tinggal lompat, ke mall tinggal nyebrang.

Masalah selanjutnya seperti yang saya bilang sebelumnya adalah akses. Saya nggak mau dapet hotel murah tapi ternyata mau kemana-mana susah. Malah jadinya jatuhnya mahal. Makanya harus rajin-rajin browsing buat nyari dan baca review orang.

Next adalah transportasi.  Kalau saya pergi sendiri, mungkin sejauh perjalanan saya akan selalu pakai transportasi umum untuk menghemat biaya. Biar berasa feelnya jalan-jalan. Tapi karena ini harus gendong bayi dan bawa perlengkapan perang juga, kami menghindari tersasar dan harus turun naik kendaraan. Akhirnya waktu di Bangkok, hampir selalu naik grab kalau nggak Uber. Naik MRT hanya sekali saja waktu ke Asiatic Riverfront. Hehehe

Kursi Pesawat. Ini termasuk penting nih. Saya menggunakan Air Asia, maskapai sejuta umat yang harganya terjangkau. Awalnya ingin sekali duduk di hot seat atau kursi paling depan pesawat tapi ternyata waktu keberangkatan udah sold yang ada sisa pulangnya aja. Ternyata, waktu keberangkatan nggak ada kehebohan terjadi. Sempet deg-deg an juga sih. Takut abang Liam rewel, tapi ternyata sepanjang perjalanan malah bobo anteng. Bangun gara-gara laper dan itupun hampir sampai Bangkok. Kalau ditengah pembatas kursinya bisa dibuka jadinya dan kebetulan ada kursi yang kosong. Akhirnya Misua pindah ke tempat duduk yang kosong dan tempat duduk saya lega.

Beda lagi dengan kepulangan. Saya milih hot seat kan, karena saya pikir jarak antar satu kursi ke lainnya akan lebih lebar dan karena paling depan jadinya lebih nyaman. Tapi ternyata pembatas kursinya nggak bisa dibuka. Alhasil sempit, apalagi abang Liam maunya nempel kayak perangko sama emaknya mulu.

Baju bayi. Percaya deh, sebanyak apapun baju yang dibawa tapi yang namanya bayi pasti bakal kurang. Namanya bayi, cepet banget ganti bajunya. Entah belepotan karena makan lah, entah keringetan. Saya tetep nyuci baju bayi dihotel loh. Jemurnya ya sebisanya aja diatur di kamar mandi. Hehehe. Itupun tetep beli baju juga.

Gendongan ataupun stroller. Saya bawa keduanya, karena saya rasa pasti butuh keduanya. Dan betul dua-duanya dipakai. Bahkan gendongan saya bawa dua jenis, satunya yang model sling, satunya yang hipseat. Stroller saya pakai kalau jalan kakinya udah pasti bakal jauh atau lumayan lama. Kayak mau shopping atau cari makan. Untung hotel saya pas ditengah shopping center dan tempat makan. Sekali jalan biasanya saya bawa 2 jenis gendongan. Namanya bayi kadang mau di taruh di stroler, tapi ada kalanya minta gendong. Apalagi kalau waktunya makan, pasti harus digendong.

Segala kerempongan terbayar saat bisa bersama dengan keluarga kecil saya ke tempat baru, mencoba experience baru. Jalan-jalan bersama anak bisa jadi lebih melelahkan dan terkadang menguras emosi jadi yang paling penting kerjasama dan pengertian pasangan jadi modal utama kalau jalan-jalan sama si kecil.

Sementara itu dulu ya sharingnya. Kalau ada yang mau nambahin boleh loh.

IMG-20180110-WA0004[1]
Wat Po
IMG-20180110-WA0007[1]
Dekat Grand PAlace, ngejar burung dara
IMG-20180110-WA0002[1]
Rayong station
 

Kini saya resmi menjadi Ibu :D

Hai hai hai… 😀

Kalau penulis moody ya gini, bisa hilang berbulan-bulan nggak nulis. Maafkan yaa

Well, akhirnya setelah perjuangan panjang menuju dan akhirnya hamil, alhamdulillah sekarang saya sudah menjadi Ibu dan bayi saya sudah berumur 6 bulan. Wew.. tuh kan udah hampir 8 bulan nggak nulis. :p

Cerita melahirkan setiap ibu pasti berbeda-beda. Ada yang drama, ada juga yang lancar langsung plosnong kayak di jalan tol. Nah saya termasuk yang drama. Jadi hari itu tanggal 26 Maret 2017 saya udah muncul flek darah yang lumayan cukup banyak. Malam-malam jam 10 buru-burulah saya dan misua ke RS. Kan katanya salah satu tanda-tanda melahirkan kalau muncul bercak darah banyak. Udah heboh aja kan… Nggak ngerasain mules, cuma panik aja. sampai di RS masuk UGD terus diperiksa sana diperiksa sini diperiksa sini sejam kemudian disuruh pulang. Hahaha. Katanya belum pembukaan, mules aja nggak. Kalau mau lahiran itu mulesnya kayak dikrues-krues. Yah harap maklum pak dokter, kan pengalaman pertama. Hehehe.

Dirumah disuruh jalan kaki lama banget… eh malemnya bener-bener mules. Setiap beberapa menit sekali itu rasanya ngilu. Boyongan lagi ke RS deh, dicek ternyata pembukaan 2. Berarti bener mau lahiran ini. Waktu itu senen malem jam 1 pagi nunggu pembukaan sampai pembukaan 5 sampai hari Rabu tanggal 29. Bayangin donk rasanya kayak apa-apa. Ibu-ibu lain yang barengan masuk RS nya udah pada lahiran semua. Lah saya pembukaan 5 aja, 2 hari. Makan nggak bisa, tidur pun ga bisa. Badan rasanya udah babak belur. Waktu itu jam 2 siang, dokternya nawarin mau induksi atau sc aja. Saya merasa udah nggak sanggup akhirnya saya pilih sc. Tahu gitu dari awal sc aja yak. Hahaha (Kalau sekarang sih bisa ketawa tapi waktu itu boro-boro ketawa, senyum aja nggak !).

Akhirnya jam 3 siang saya udah diruang operasi. Wajah suami juga udah pias… was-was saya dan juga bayi kami. Akhirnya jam 15.30 bayi saya lahir. Lengkap dan sehat alhamdulillah.  Anyway, berat badan saya naik 25 kg sampai tiba saatnya melahirkan. Makanya pipi semua. Hehehe

Drama selanjutnya saya ceritakan chapter depan yak. Biar banyak. Hahaha

Hello world... :D
Hello world… 😀
It was me, 85 kg :p
It was me, 85 kg :p

 

Sebelah Negeri Laskar Pelangi a.k.a Kepulauan Bangka

Sembari menunggu datangnya sore setelah semua kerjaan beres akhirnya bisa nge blog juga. Aktivitas yang sudah jarang-jarang saya lakukan dengan alasan males sibuk. Kali ini saya mau cerita tentang jalan-jalan saya ke Pangkal Pinang Kep Bangka Belitung dalam rangka jalan-jalan sambil kerja. Eh kebalik ding !

Pantai Parai Kepulauan Bangka.
Pantai Parai Kepulauan Bangka.

Banyak yang nyangka kalau ke Pangkal Pinang itu ya pasti ke Belitung, begitupun saya, karena awalnya saya mengira kalau Pangkal Pinang dan Belitung itu satu pulau. Nyatanya mereka adalah 2 putri yang tertukar pulau yang berbeda. Pangkal Pinang adalah ibukota provinsi Bangka Belitung dan terletak di Pulau Bangka. Nah, ternyata Belitung itu beda pulau lagi. Padahal saya ngidam banget pengin lihat pantai yang buat shooting Laskar Pelangi. Awalnya merasa, ihhh dodol banget sih saya… peta Indonesia aja belum hapal. Tapi nyatanya pemandangan di Pulau Bangka ini menarik juga kok apalagi kulinernya. Mantaaappp!!!

Saya sempetin seharian muter-muter Pangkal Pinang setelah kerjaan selesai. Sengaja milih pesawatnya paling sore, biar bisa jalan-jalan. Tujuan pertama adalah Parai Beach Resort dan pemandangannya bikin saya merinding. Ternyata typical pantai di Bangka nggak kalah dengan pantai di Belitung. Batuan-batuan besar , pasir putih yang lembut, airnya jernih ditambah lagi suasana resortnya yang oke punya. Betah deh berenang di situ, apalagi ngga ada ombak dan pantainya juga landai. Kalaupun cuma mau nongkrong dan foto-foto doank juga oke. Nyiur melambainya bikin ngantuk. Anyway, kandungan saya udah 4 bulan dan alhamdulillah emaknya dedeknya seneng.

20161026_12222320161026_121311

Nah disini juga ada bangunan yang menarik namanya Puri Tri Agung yang berlokasi di kawasan Pantai Tikus Sungailiat Kabupaten Bangka dan yang unik lagi tempat ini adalah kawasan tempat ibadah/sembahyang bagi Agama Budha, Khongfutze dan Laotze. Jadi ada 3 patung dalam satu tempat ibadah. Tempatnya keren ada diatas bukit dan bisa melihat lautan yang membentang luas apalagi di tambah angin yang semilir sepoi-sepoi. Rasanya adem ayem disini. Selain itu interior nya dan arsitektur bangunanya juga keren. Dominan warna emas dan merah bikin Puri Tri Agung ini jadi lebih eyecatching. 

20161026_104807.jpg
Puri Tri Agung
20161026_110031
3 kepercayaan satu tempat ibadah
20161026_110332
Dupa di Puri Tri Agung

Nah terakhir saya berkunjung ke Locomotive, tempat hang out yang konsepnya menarik banget. Disitu ada galeri seni seperti lukisan dan kerajinan tangan karya asli sana. Apalagi gimmick-gimmick interiornya juga unik jadi betah disana. Selain ada restauran, galeri seni, ada juga permainan air loh kayak speed boat, banana boat dan lain-lain. Yang lebih penting lagi disana ada yang namanya penangkaran penyu. Disitu bakal dikasih liat tempat bertelurnya penyu, tempat penyu menetas, tempat karantina penyu sebelum di lepaskan ke laut dan ada juga fasilitas learning untuk konservasi. Tempat menarik ini bisa jadi pilihan buat wisata dan juga edukasi.

Bumil yang maunya tetep eksis :D
Bumil yang maunya tetep eksis 😀
The Locomotive Pangkal Pinang
The Locomotive Pangkal Pinang
Penangkaran penyu di The Locomotive
Penangkaran penyu di The Locomotive
Dipisah-pisah kolamnya menurut umurnya
Dipisah-pisah kolamnya menurut umurnya

Jangan lupa icip-icip kulinernya yang khas disini adalah Luwah kuning yang terbuat dari kepala ikan tenggiri, rasanya seger banget. Walaupun kelihatannya kental banget tapi nggak bikin eneg karena memang rasa jeruk dan segernya berasa banget. Selain itu cobain juga otak-otak ikan tenggiri asli Pangkal Pinang yang ikan tenggirinya berasa banget, pokoknya beda deh dengan otak-otak yang selama ini makan.

Kepulauan Bangka Belitung ini terkenal sama timahnya. Dulu waktu timah masih berjaya sebutannya emas hitam karena memang harganya tinggi. PT Timah masih ada di Kepulauan Bangka walaupun katanya prediksi untuk mendapatkan timah di Bangka hanya 20 tahun lagi. Disini bakal banyak di lihat kapal-kapal dilaut yang menyedot timah didalam laut. Kalau di Kepulauan Belitung katanya kapal-kapal pengebor timah sudah di usir  karena masyarakatnya sadar karena penambangan timah bisa merusaha sumber daya alamnya dan mereka menggantungkan hidupnya dengan wisata. Well, Laskar Pelangi jadi magnet kuat memang untuk wisata disini.

Rugi pokoknya kalau belum pernah menginkan kaki di Kepulauan Bangka Belitung ini.

Sudah 5 bulan :D

Ternyata sudah hampir 3 bulan lebih saya nggak nulis ya. Kandungan saya sudah menginjak 22 minggu sekarang. Udah ngerasain suka dukanya terutama di 4 bulan awal kemaren. Terutama mual dan muntal hebat, tapi alhamdulillah selalu dinikmati dan disyukuri. Setiap makan dikit aja muntah lagi dan muntah lagi sampai pernah keluar darah, sempet takut sih. Alhamdulilah periksa ke dokter katanya nggak apa-apa

Apa kabar dengan loading pekerjaan? tentu saja bukannya berkurang malah bertambah. Maklum saja ini menjelang akhir tahun, jadi semua harus selesai.

Saya mengeluh, tentu tidak. Capek, pastinya. Tapi saya selalu yakinkan diri kalau saya mampu dan saya kuat. Kecuali kalau badan nggak bisa diajak kompromi lagi saya akan ijin kepada atasan dan rekan-rekan saya. Alhamdulillah, mereka semua peduli  tapi itu tidak membuat diri saya manja. Selama masih bisa saya kerjakan, pasti saya kerjakan.

Sebenarnya saya melihat mama saya dulu. Menurut beliau, kalau hamil nggak boleh manja apalagi males-malesan. Nanti anak juga jadi manja dan males-malesan. Selama masih bisa dikerjakan dan badannya masih mampu ya harus diusahakan dikerjakan. Well, saya juga berharap anak saya nantinya jadi orang yang pekerja keras dan cerdas kayak emaknya. Hehehe. Namanya doa boleh dong ya.

Jangan salah ya, walaupun hamil begini saya masih sering keluar kota loh. Dari Pekanbaru, Pangkal Pinang, Lampung , Jogja, Bandung, Makassar dan lain-lain. sebagian temen sih ada yang nanya, nggak kasihan tuh sama calon bayinya. Alhamdulillah, saya sayang banget bayi saya dan saya juga selalu periksa ke dokter sebelum dinas luar kota untuk memastikan dedenya sehat. Emaknya suka traveling sih, kalau di rumah doank malah berasa suntuk dan bosannya. Hehehe. Kayaknya nih kalau dedenya lahir bakal suka jalan-jalan deh. Insya Allah bakal nemenin emaknya keliling dunia ya nak :p

Untuk yang masih ikhtiar tetep semangat ya, saya yakin Allah selalu mendengar doa-doa kita. Malah saya sering diberi berkah yang tak terduga dan  yang penting jangan pernah putus asa. Mungkin Allah mau menguji kita seberapa inginnya  kita untuk diberi keturunan, seberapa jauh usaha kita untuk mendapatkan keturunan, seberapa layak kita menjadi orang tua.

Doakan saya dan calon baby saya selalu sehat dan lahir dengan selamat.

daehan-minguk-manse

                                                                              Sumber : google

Anyway, calon bayi saya adalah laki-laki.  Mohon doanya  ya  😀

 

Alhamdulillah Positif :D

Sebenarnya udah pengin cerita lama, saking bahagianya. Tapi kalau lagi sibuk sama kerjaan, apalagi lagi nyiapin beberapa  event dalam waktu berdekatan, jadinya nggak kepegang deh ini blog.

 

20160625_100318

Masih pada inget kan waktu saya cerita tentang terapi sengat lebah di Cibubur untuk kesuburan. Alhamdulillah sekarang saya sudah mengandung kurang lebih 9 minggu loh. Memang permasalahan setiap orang pasti berbeda-beda dan  rejekinya juga beda-beda tapi saya ingin berbagi pengalaman barangkali ada yang mempunyai permasalahan seperti saya dulu. Berawal dari baca-baca blog juga sih tentang terapi ini. Tapi apa salahnya dicoba kan. Oh iya, sebelum terapi saya memang cek n ricek kesehatan saya terlebih dahulu, kurangnya dimana, karena udah 2 tahun belum ada tanda-tanda juga.

Ternyata saluran tuba kiri saya tersumbat yang normal hanya yang kanan saja. Jadi kesempatan sperma bertemu indung telurlebih kecil. Saya sudah pernah coba pijat kesuburan,  HSG, fisioterapi, inseminasi saja sudah 2 kali, tapi saat itu belum berhasil juga. Prinsip saya waktu itu adalah setiap Tuhan memberikan ujian pastinya Dia akan memberikan jalan keluarnya. Hanya saja mau tidak kita berusaha mencari. Bukan cuma pasrah diam ditempat saja.  Bolak-balik ke rumah sakit atau ke tukang urut tiap minggu itu bukan cuma menguras tenaga dan kantong loh. Lebih beratnya sih ke mental ya. Sambil menunggu-nunggu berhasil nggak ya, berhasil nggak ya. Pasti pertanyaan itu selalu ada.

Selain itu saya juga lebih aktif sedekah (bukan bermaksud sombong loh ya), ada yang bilang banyak-banyak sedekah terutama kepada anak yatim dan orang yang tidak mampu. Alhamdulillah saya lebih rajin sedekah ke panti asuhan dan terkadang pas weekend saya bagi-bagi makanan ke pemulung atau orang yang tidak beruntung lainnya. Karena anak itu hak prerogatif Tuhan, saya cuma berusaha menunjukan kalau Insya Allah saya mampu jika diberikan amanat itu. Doa orang tua juga ngaruh banget pastinya, terutama ibu. Well, saya selalu minta di doain sama ibu, walaupun kata ibu nggak usah diminta juga pasti seorang ibu ngedoain. Hehehe

Kunjungan saya ke terapi sengat lebah totalnya 3 kali. Kunjungan pertama di sengat di 4 titik, kedua di 5 titik dan yang ketiga 6 titik. Sebelum kesana pastikan dulu yang kurang sehat dimananya, bair terapisnya tahu titik-titik akupuntur mana saja yang harus disengat.

Semoga informasi ini berguna bagi ibu-ibu yang mempunyai masalah seperti saya. Insya Allah dengan ikhtiar dan doa yang tiada henti, Allah akan selalu memberi jalan keluarnya. Doakan saya juga calon dedenya sehat sempurna sampai waktunya melahirkan nanti ya.

 

Camping Asik di Mandalawangi

12661905_10206802983487282_4692741419621169605_n
Sungainya masih jernih

 

 

Lanjutan dari cerita  sebelumnya ya. Nah sorenya habis ngos-ngosan ngiterin Kebun Raya Cibodas dan pas-pas nya hujan kami memutuskan ke Bumi Perkemahan Mandalawangi yang letaknya nggak lebih dari 100 meter dari Kebun Raya Cibodas. Sebelumnya kami udah google katanya disini bisa nyewa tenda. Setelah celingak-celinguk sambil nanya-nanya ternyata memang ada  penyewaan itu. Kami ketemu Kang Angus yang langsung nawarin tenda sama terpalnya dengan harga 150 K/malam. Harga itu sudah termasuk tenda, terpal dan biaya masuk Mandalawangi. Tendanya kapasitas 3- 4 orang, jadi lumayan lega dipakai cuma untuk berdua.

Dari rumah kami memang udah bawa nesting, kompor camping sama peralatan makan. Kalau nggak mau  masak sih sebenernya bisa aja. Lah wong, didaerah itu banyak warung. Tapi nggak seru aja, masa udah jauh-jauh mau camping makananya beli. Hihihi. Saya juga bawa rendang dari rumah, kalau yang ini ribet soalnya kalau masak sendiri. Alasan sebenarnya sih karena nggak bisa masak rendang… ups ketahuan. Wakakak.

Kami ambil spot buat nge-camp depan sungai persis. Biar gampang kalau butuh apa-apa terutama yang berhubungan dengan air. Tahu sendiri kan air adalah sendi kehidupan *ngomong apa seh… >_<. Ditambah lagi kalau deket sungai terus denger suara alirannya jadi berasa adem dan tenang deh. Mau wudhu, cuci-cuci nesting juga gampang. Hihihi. Sebelum gelap kami cari kayu bakar disekitar situ.Lagi-lagi kalau mau beli bisa aja, tapi ya apa serunya. Mending nyari ranting sama buah pinusnya, sambil jalan-jalan menyusuri bumi perkemahan. Soalnya di Mandalawangi ini nggak cuma  bumi perkemahan aja, tapi ada juga danau yang bisa dikelilingi sama perahu kecil yang satu keliling putaran harus bayar 25K/perahu. Pastikan punya kekuatan dan gaya navigasi yang mumpuni ya, soalnya susah-susah gampang.

Sebelah danau ada yang namanya Rumah Korea, dan gazebo di tengah danau yang difungsikan untuk mushola. Cantik loh 😀 Selain camping, disini bisa flying fox, paint ball, fun games, company gathering deelel. Sebenarnya ada juga yang namanya rumah kayu, tempat untuk nginep kalau misalnya nggak mau pakai tenda. Jadi mirip guest house gitu. Cuman agak masuk ke dalam dan banyak nyamuknya. Yah pilihan, tetap ada ditangan anda sih and tergantung budget juga. Tapi jujur ya, sebenarnya camping disini nggak mahal-mahal amat. Makanan pun masih murah-murah. Daripada bosen ke  mall mendingan sekali-kali maen ke alam bebas deh.

Awalnya saya mengira akan banyak anak-anak alay yang akan nge camp disini. Untungnya nggak sebanyak perkiraan saya. Kebanyakan malah berkeluarga kok yang bawa anak atau istrinya. Salut sih, bahkan ada  yang masih bayi dibawa ke alam begini, jadi agar bisa lebih mengenal dan sayang sama alam . Kalau anak alay nggak mau kali yah camping, mereka nggak mau ribet maunya ke mall aja, ups.

12705412_10206802980287202_4749710949904318784_n
Masaknya sih biasa, rasanya yang luar biasa
12650960_10206802979807190_3677797498548610855_n
Mushola ditengah danau
12669441_10206802981887242_7840515688343012905_n
spot yang pas buat camping
12645150_10206802982207250_6498679593239566095_n
Dayung terus nak, sampai dermaga sana 😀 (Kata ayah)
12705174_10206802979367179_5350982690269704733_n
Rumah kayu Mandalawangi