Tips Mengajak bayi jalan-jalan keluar negeri pertama kali

Hi, ketemu lagi dengan saya, ibunya Abang Liam yang mood-mood an kalau nulis.

Kali ini mau nyeritain pengalaman saya bersama misua yang udah ngajak abang Liam jalan-jalan keluar negeri di umur nya yang baru 9 bulan. Sebenarnya si bayik udah diajak jalan-jalan dari umur 1 bulan. Ini diluar harus bolak-balik rumah sakit buat imunisasi yaa. Umur 1 bulan itu buat aqiqah di kampung halaman emaknya.  Naik mobil anteng-seantengnya. Bangun kalau pas mobilnya berhenti aja, mungkin karena nggak merasakan sensasi goyangan mobilnya kali ya. Kata orang kan, kalau bayi naik mobil itu kayak diayun.

Balik lagi cerita jalan-jalan ke luar negerinya. Kali ini nyobain rute yang deket dulu yaitu Bangkok, Thailand. Tentu saja banyak banget persiapannya. Paspor tentu saja harus ada ya. Saya mau cerita selain paspor ya. Ini dia nih segala persiapannya

Okey yang paling dipikirin pertama kali saat pergi-pergi sama bayi itu tentu saja makanannya. Abang Liam udah makan tapi tentu saja makanan khusus bayi. Selama ini saya selalu beli makanan bayi yang dijual itu sisa ditambahin daging dan sayur lagi. Bukannya nggak mau bikin loh ya. Tapi udah pernah bikin nasi tim sendiri si bayi kurang suka. yang ada sedikit banget makannya. Namanya emak-emak kan ya kalau liat anak susah makan galaunya kayak orang belum gajian. Akhirnya untuk trip ini saya beli makanan macem-macem buat bekal abang Liam nanti kayak makanan dalam jar yang lumayan mehong harganya, sebut aja Heinz. Satu jar itu bisa 60 ribu. Terus beli Peachy yang ternyata produk Thailand, beli milna entah itu yang biskuit dan bubur instantnya. Udah gitu keju (belybel), beli Nayz juga buat nasi timnya  dan abon. Nggak lupa bawa slow cooker, peralatan makan dan peralatan minum. Saya nggak bawa pemanas susu karena pasti akan mobile setiap hari. Karena abang Liam nggak mau nenen ditempat umum kecuali dikasur saya bawa peralatan susunya juga tuh, tapi tetep ASIP loh lengkap dengan tas Gabagnya. Tetep juga bawa ice gel nya. Hahaha, kebayang kan rempongnya.

Mungkin ini sekalian review produk makanan instan bayi ya. Karena memang ini pertama kalinya juga abang Liam makan-makanan yang heboh itu.

  1. Heinz: beli yang rasa daging sama ayam. Yang rasa daging nggak mau sama sekali dimakan. mungkin memang lidahnya udah orang Indonesia kali yak, dikasih yang sok-sok barat malah ogah, geleng-geleng mulu.
  2. Peacy: Ga doyan juga.
  3. Nayz: Yeay…akhirnya mau juga, bisa ditambahin macem-macem kayak keju, abon, ikan dll. Karena sudah bawa slowcooker biasanya saya masak dari jam 3 atau jam  subuh jadi pagi-pagi sudah ready. Kalau kami makan diluar lebih sering makan seafood terutama yang berkuah dan pesennya nggak pedes jadi abang Liam bisa makan.

Selanjutnya adalah masalah tempat nginep. Sempet pengen nginep pakai Air bnb, tapi setelah mempertimbangkan beberapa hal seperti: akses untuk kendaraan, jarak dan yang paling penting makanan. Hehehe Well, saya mau jalan-jalan dan pengennya nggak mau ribet buat masak-memasak, kecuali buat abang Liam. Kalau dihotel paling tidak saya bisa sarapan pagi dihotel dengan menu lengkap.  Siang dan malam sudah pasti makan diluar. Waktu di Thailand saya nginep disamping Pratunam market. bener-bener didaerah makanan. Ke pasar tinggal lompat, ke mall tinggal nyebrang.

Masalah selanjutnya seperti yang saya bilang sebelumnya adalah akses. Saya nggak mau dapet hotel murah tapi ternyata mau kemana-mana susah. Malah jadinya jatuhnya mahal. Makanya harus rajin-rajin browsing buat nyari dan baca review orang.

Next adalah transportasi.  Kalau saya pergi sendiri, mungkin sejauh perjalanan saya akan selalu pakai transportasi umum untuk menghemat biaya. Biar berasa feelnya jalan-jalan. Tapi karena ini harus gendong bayi dan bawa perlengkapan perang juga, kami menghindari tersasar dan harus turun naik kendaraan. Akhirnya waktu di Bangkok, hampir selalu naik grab kalau nggak Uber. Naik MRT hanya sekali saja waktu ke Asiatic Riverfront. Hehehe

Kursi Pesawat. Ini termasuk penting nih. Saya menggunakan Air Asia, maskapai sejuta umat yang harganya terjangkau. Awalnya ingin sekali duduk di hot seat atau kursi paling depan pesawat tapi ternyata waktu keberangkatan udah sold yang ada sisa pulangnya aja. Ternyata, waktu keberangkatan nggak ada kehebohan terjadi. Sempet deg-deg an juga sih. Takut abang Liam rewel, tapi ternyata sepanjang perjalanan malah bobo anteng. Bangun gara-gara laper dan itupun hampir sampai Bangkok. Kalau ditengah pembatas kursinya bisa dibuka jadinya dan kebetulan ada kursi yang kosong. Akhirnya Misua pindah ke tempat duduk yang kosong dan tempat duduk saya lega.

Beda lagi dengan kepulangan. Saya milih hot seat kan, karena saya pikir jarak antar satu kursi ke lainnya akan lebih lebar dan karena paling depan jadinya lebih nyaman. Tapi ternyata pembatas kursinya nggak bisa dibuka. Alhasil sempit, apalagi abang Liam maunya nempel kayak perangko sama emaknya mulu.

Baju bayi. Percaya deh, sebanyak apapun baju yang dibawa tapi yang namanya bayi pasti bakal kurang. Namanya bayi, cepet banget ganti bajunya. Entah belepotan karena makan lah, entah keringetan. Saya tetep nyuci baju bayi dihotel loh. Jemurnya ya sebisanya aja diatur di kamar mandi. Hehehe. Itupun tetep beli baju juga.

Gendongan ataupun stroller. Saya bawa keduanya, karena saya rasa pasti butuh keduanya. Dan betul dua-duanya dipakai. Bahkan gendongan saya bawa dua jenis, satunya yang model sling, satunya yang hipseat. Stroller saya pakai kalau jalan kakinya udah pasti bakal jauh atau lumayan lama. Kayak mau shopping atau cari makan. Untung hotel saya pas ditengah shopping center dan tempat makan. Sekali jalan biasanya saya bawa 2 jenis gendongan. Namanya bayi kadang mau di taruh di stroler, tapi ada kalanya minta gendong. Apalagi kalau waktunya makan, pasti harus digendong.

Segala kerempongan terbayar saat bisa bersama dengan keluarga kecil saya ke tempat baru, mencoba experience baru. Jalan-jalan bersama anak bisa jadi lebih melelahkan dan terkadang menguras emosi jadi yang paling penting kerjasama dan pengertian pasangan jadi modal utama kalau jalan-jalan sama si kecil.

Sementara itu dulu ya sharingnya. Kalau ada yang mau nambahin boleh loh.

IMG-20180110-WA0004[1]
Wat Po
IMG-20180110-WA0007[1]
Dekat Grand PAlace, ngejar burung dara
IMG-20180110-WA0002[1]
Rayong station
 

Iklan

Satu respons untuk “Tips Mengajak bayi jalan-jalan keluar negeri pertama kali

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s