Longweekend di Krakatau

Longweekend kemana aja??

Awalnya sih nggak pengen kemana-mana, pengen leyeh-leyeh aja di kamar biar bisa istirahat total. Mungkin saya terlalu lelah. Hayati lelah bang! hehehe

Tapi ternyata Misua ngajakin jalan-jalan sama temen kantornya. Nggak ikut, kasian dianya sendirian ya akhirnya dengan kepasrahan ikut aja. Berhubung ini temen maen dan budget terbatas jadinya kami-kami ini ikutan open trip,. Kebayang donk ikutan trip yang jumlah penduduknya ada 57 orang. Saya penasaran sih sama gimana sistem koordinasinya. Yang sebenarnya simple aja yaitu Grup Whatsapp.

Jam 7 malam kami sudah diwajibkan ngumpul di Slipi Jaya buat nyari bus jurusan Merak. Agak susah nyari yang kosong mengingat ini longweekend. Untungnya tetep dapet tempat duduk. Biayanya 30 ribu.  Bisnya lumayan ber AC kok, tapi tempat bagasinya sempit jadi nggak muat buat tas terpaksa tas saya pangku deh. Nah ada nih kejadian yang bikin kesel. Udah tahu bus ber AC masih ada aja orang dengan nggak tahu malunya ngerokok. Saya tegur donk. Kalau nggak bisa naik bis ber AC mending sono naik odong-odong. Ganggu orang banget soalnya.

Sampai Merak kami harus nunggu teman-teman yang lainnya datang karena memang nggak muat dalam satu bis. Baru sekitar jam 11 malem dapet tiket dan masuk kapal. Kalau dipikir-pikir gaya jalan-jalan saya sekarang beda loh. Kalau dulu jaman masih kuliah dan nggak punya duit mau tidur dimana aja, mau naik apa aja boleh-boleh aja. Tapi sekarang aduh males banget kalau mau gituan. Mungkin udah faktor U dan udah punya duit walaupun dikit-dikit. Bayangin aja daripada saya harus duduk di deck kapal yang sempit-sempitan dan kena angin malem mending saya nyari ruang eksekutif walaupun harus ngeluarin duit tapi masih mending manusiawi bisa istirahat. Hehehe

Nyampe di Bakauhuni sekitar jam 2 pagi. Harus nunggu lagi angkot yang akan membawa kami ke Darmaga Canti. Eh ditunggu-tunggu belum dateng juga. Giliran dateng harus ngantri lagi nggak jelas angkotnya yang mana. Sempet  mau esmosi juga. Udah sejaman berdiri disitu nunggu malah nggak nongol-nongol. Eo nya itu loh kurang koordinasi banget dah. Sampai Darmaha Canti  badan rasanya mau remuk, walaupun bisa selonjoran di kapal tapi saya tetep nggak bisa tidur. Pokoknya udha nggak enak rasanya badan dah. Tapi udah niat mau kesini ya harus dinikmati kan, sayang kalau nggak. Sebelum naik kapal ke spot snorkeling, kami ganti baju jadi nanti bisa langsung nyemplunk.

13178026_10208044094013718_122663481340638993_n

Pulau Sebuku Kecil

Pertama kami maen ke Pulau Sebuku Kecil, nggak terlalu spesial sih cuma main di pantai. Lanjut ke Sebuku Besar yang ini lumayanlah bisa snorkeling sepuasnya. Cape tapi lumayan terobati dengan indahnya kehidupan laut Sebuku Besar walalupun ada beberapa karang yang udah rusak. Jangan nanya fotonya yak karena saya nggak punya kamera underwater :p

Abis itu saya ke Pulau Sebesi tempat menginap. Harus nunggu kamar kosong selama 2 jam, lama benerrrr… Untungnya mereka punya kamar mandi dibelakang, jadi nggak perlu nungguin kalau mau dapet kamar. Makanan udah dimasakin lumayan lah rasanya . Malemnya paling chit chat aja. Itupun tidur cepet. Capek abis booo…

Penginapannya dari segi fasilitas sudah lumayan lah. Satu kamar disediain 10 kasur single, 1 kamar mandi, 1 kipas angin. Tapi saya dan misua memutuskan tidur di luar aja  bair kena angin sepoy-sepoy.

Nah sampailah kami pada saat harus bangun jam 3 pagi buat persiapan ke Anak Gunung Krakatau. Kenapa cuma disebut anak, karena mamanya udah nggak ada. Meletus di tahun 1883. Naik boat 2 jam sampai sana udah banyak orang. Tapi untungnya masih pagi jadinya enak buat nanjak dan nggak terlalu panas. Tapi memang luar biasa ya ciptaan Tuhan itu. Gunung yang sudah meletus hampir 133 tahun lalu, muncul lagi dari bawah dan membentuk gunung baru yang tak kalah indahnya. Jangan bayangin gunungnya terlalu tinggi ya. Jalurnya sudah enak dan tidak terlalu tinggi kok. Anak-anak aja masih bisa naik asal selalu didampingi orang tua ya. Sayangnya masih ada aja anak-anak alay yang buang sampah sembarangan. Bikin gemessss….

Waktunya pulang dan snorkeling lagi, tapi saya memutuskan untuk nggak nyemplung lagi. Gimana mau nyemplunk, air lautnya kotornya minta ampun. Masa mau berenang di tumpukan sampah… ogah.Aduduh entah darimana datangnya sampah-sampah ini. Mungkin kami sebagai turis juga turut berkontribusi sebagai penyumpang sampah.

Please, jadilah traveler yang cerdas…

Saya juga mau sharing plus minusnya pakai open trip

Open trip kali ini kurang terkoordinir dengan baik. Mulai dari pemberangkatan sampai pulang jadwalnya molor semua. Saya pulang duluan naik kapal Bakauhuni-Merak karena nunggu yang lain leletnya minta ampun. Mending beli tiket sendiri daripada bengong nggak jelas nungguin yang lainnya.

Enaknya ya lebih murah, nggak ngurusin satu-satu untuk ijin atau nyari penginapan dan kapal.

Anyway, sunrise dari Sebesi ke Krakataunya cantik sekali…😀

 

 

5 thoughts on “Longweekend di Krakatau

  1. 57 orang? Beh…macem mau studi wisata SMA aja tiko. Aku pernah sekali ikut open trip, 15 orang. Cukuplah dan koordinatornya memahami karena aku lagi hamil waktu itu jadi naik mobil, ga motoran.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s