Obrolan pencari jodoh di hangatnya Spring

Nemu di draft dan ternyata belum publish. Tapi untung saya inget. Anggap aja di buang sayang

20140711_135728

Di beberapa kelas, saya punya teman dari Indonesia walaupun rata-rata cuma 1 orang.
Enaknya kalau punya teman yang satu bahasa, mau curhat, mau misuh-misuh ataupun mau marah juga orang nggak ada yang ngerti kecuali kita berdua.

Teman saya ini lagi galau jodoh ceritanya,
lebih tua setahun dia daripada saya sih.
Awalnya dia menggebu-gebu pengin banget punya cowok bule disini atau sekalian nikah sama bule.
Ga salah juga sih kalau dia punya impian seperti itu. Toh buktinya emang banyak yang nikah dan tinggal disini sama orang bule, di Indonesia juga.

Setahu saya kemaren-kemaren dia cerita udah punya pacar bule tapi baru lulus SMA, awalnya juga saya kaget.
Kami mahasiswa master degree dan dia pacaran sama anak SMA. Cape deh
Tapi ya terserah sih, kalau buat have fun ajah apalagi mereka ketemu di bar katanya. Dan akhirnya ya putusssss.. (Well, what did u expect?)

Pernah cerita lagi, katanya dia naksir sama temen sekelas yang juga bule ganteng.
Emang saya akuin dia bule ganteng, soalnya dia keturunan Libya dan lahir di Inggris ini.
Dan temen saya ini tipical orang yang kalau emang udah suka ya langsung action.
Ngajak ngopi lah, nontonlah atau nge bar lah… walaupun dia cewek.
Jadi kalau ketemu saya pasti curhatlah kesaya, apa aja yang udah dilakuin sama abang bule ini.
Kalau cerita selalu berbinar-binar deh matanya, seneng banget. Mungkin sang cowok respon kali yak. Walaupun belum jadi pacar sih sebenernya.
Saya cuma bisa bilang: “Well, as long as you happy”

Tapi satu yang jadi catatan saya disini, orang yang lagi jatuh cinta itu susah banget ngeliat keburukan seseorang.
Mau jeleknya bagaimanapun, kalau udah cinta ya cinta aja, taunya itu bagus semua tentang dia. Semua pasti pernah ngerasain kayak gini. Capee deh

Temen saya ini anaknya pinter and rajin. Saya rasa temen deket bulenya itu tahu. Dan ternyata pernah suatu ketika temen cewek saya ini cerita kalau dia di “mintain tolong” buat bikin assignmentnya si abang Bule.

What?!

Awalnya saya syok beberapa detik sambil  mulut nganga. Tapi saya langsung ngga sadar nyerocos panjang lebar. Pleaseee, kamu itu dimanfaatin!!! Bikin assignment itu nggak gampang. Apalagi buat yang masih terseok-seok seperti saya. Harus baca puluhan jurnal cuma untuk bikin satu assignment. Belum lagi harus di cek ulang apakah ada kata-katanya yang sama dengan jurnal aslinya (kalau ada 25% yang sama bisa dituduh plagiat, nggak dapet nilai deh a.k.a failed) Biasanya ada beberapa web untuk mengecek ini. Tapi sumpah deh saya sempet sebel sama dia.

Mungkin temen cewek saya akhirnya mikir. Setelah satu kali itu kalau “dimintain tolong”  yang begitu lagi dia nggak mau.
Bukan gitu caranya kalau kita mau nunjukin suka sama dia, bukan gitu juga caranya kalau mau nunjukin care.

Bijak dalam menyikapi rasa bisa mencegah kita dari PHP…

4 thoughts on “Obrolan pencari jodoh di hangatnya Spring

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s