Tips jalan-jalan bareng pasangan

Pernah nggak sih ngebayangin bakal jalan-jalan di Eropa bareng sang Ke?
entah sang Kekasih entah sang Kekanan atau Kekiri . Nggak nyambung ya, abaikan! *Kibasjilbab
Well, saya nggak pernah sama sekali.
Cita-cita saya emang jalan-jalan ke berbagai negara kalau perlu sampai keliling dunia, tapi nggak pernah tuh sedetikpun bayangan bakal jalan-jalannya sama suami :p
Angan-angannya malah dulu gini, jalannya bareng temen-temen eh terus ketemu sama cowok asli sana atau cowok yang lagi backapakeran juga terus kita jalan bareng, nyasar bareng, cerita bareng, terus benih-benih cinta muncul gitu deh. Wakakak. Sempet cinlok sih pernah, tapi cuma bentar doank, nggak nyampe yang gimana juga. Cuma bumbu jalan-jalan. Maklum kena virusnya film-film sama buku-buku romantis. Hihihi

Jadi gini ceritanya disela ngerjain disertasi kemaren saya dan suami merencanakan jalan-jalan ke empat negara hehehe
Harusnya sih jangan ditiru ya, udah tahu harusnya otak dipakai buat ngerjain disertasi eh malah ngabur. Hahaha
Itu karena tiket kepulangan saya sudah diatur sama kantor pas banget selesai deadline disertasi. Daripada nggak bisa sama sekali, mending nekat aja. Hihihi.
Insya Allah lulus kok … Amien Ya Allah.

Yap, total perjalanan cuma 9 hari tapi udah keliling ke 4 negara. Hehehe, kebayang donk gempor dan kejar-kejarannya gimana sama yang namanya waktu. Kalau dibilang bulan madu, hemmm nggak juga ya. Kalau setau saya itu kan bulan madu kita cuma leyeh-leyeh, santai-santai, candle light dinner. Ini kagak… kagak ada sama sekali. Hahaha Style jalan-jalannya masih sama kok, ngejar-ngejar bus atau kereta, nyasar salah arah karena nggak ikutan tur, jalan kaki sampai gempor, makan dipinggiran, boro-boro candle light dinner. Sempet sih makan agak mahalan dikit tapi kagak ada lilinnya, nggak pas lagi di lidah. Abis itu balik lagi ke makanan jalanan.

Misua memandang takjub istrinya yg hiperaktif :p
Misua memandang takjub istrinya yg hiperaktif :p

Sebelum saya loncat cerita ke negara mana saja maennya, saya kasih dulu tipsnya jalan sama pasangan ya. Well, bener deh kalau jalan sama pasangan itu beda. Biar kita kompak selama dijalan saya kasih sedikit tipsnya. Walaupun sempet argue juga.. hahaha

1. Satukan visi misi tujuannya jalan-jalan nya apa, stylenya apa, budgetnya berapa. Ini tetep, soalnya kalau disamain visi misinya dari awal bakal argue mulu dijalan.
Misal nih, yang satu pengen jalan-jalan santai, satunya lagi pengen jalan-jalannya speednya cepet. Otomatis bakal berantem mulu tuh. Untungnya sih suami saya nurut-nurut aja dengan itinerary saya.

2. Hitung cermat saat belanja. Yang namanya cewek pasti pengen aja semua dibeli. Kalau ada duitnya sih nggak masalah. Nah, kalau backpacker kere kayak saya ya harus cermat-cermat itungnya. Nah, sebelum perjalanan saat emosi dan mood sedang stabil, bilang deh ke pasangan buat cegah saya kalau mau belanja aneh-aneh yang nggak penting. Soalnya kalau udah kejadian pasti saya bakal keras kepala, entar ngambek. Tapi nggak apa-apa, itu perlu deh buat ngerem hasrat belanja saya. Biasanya baru sadar barang itu nggak penting buat dibeli giliran udah pulang dan duit udah abis. Hehehe.

3. Bicarakan mau menginap di hotel, hostel atau yang lainnya. Kalau saya, karena jalan cuma berdua gini dan ingin suasana yang tenang lebih milih hotel. Walaupun agak mahal tapi tenang kalau mau ngapa-ngapain *eh. Soalnya gini loh kalau pasangan kan kadang butuh yang privasi and ketenangan. Kalau ramean dengan teman-teman saya memang lebih hostel, apalagi kalau pengin sekalian cuci mata and nambah temen (apalagi kalau ada yang ganteng, hihihi) kalau hostel memang lebih cocok.

4. Barang Bawaan. Well, kalau boleh jujur bagian yang paling enak kalau jalan sama pasangan adalah bawaan kita bisa berkurang, kan ada pasangan (Ini kalau kamu cewek yaaa). Soalnya kita bakal bisa ber argue kalau cowok kan lebih kuat, lebih keker, jadi harus bisa bawa yang lebih berat donk. Hihihi. Nah, kalau jalan sama temen mau barang banyak, mau barang dikit ya tanggung sendirilah. Saya anaknya itu berantakan, dan bisa dibilang ceroboh. Kadang nggak bisa ngatur barang bawaan, suka mauk-masukin sendiri. Nah kalau jalan sama suami itu, malah suami saya yang tersayang yang menata semua barang saya biar muat di tas atau koper. Saya cuma ngeluarin barang yang ingin saya pakai aja. Hihihi.

5. Debat tentang arah. Pernah donk ngalamin beginian, apalagi ke tempat yang belum pernah dikunjungi. Saya itu orangnya suka disorientasi arah. Kalau sama temen-temen cewek biasanya saya iya-iya aja ngikut kemana. Tapi kadang kalau jalan sama pasangan itu sifat keras kepala saya itu muncul, entah kenapa. Nah, disaat itulah biasanya jadi debat tuh soal jalan ke arah mana. Padahal udah tahu suka nyasar sendiri. Nah makanya, kalau emosi saya lagi stabil, saya selalu inget-inget lagi buat ngikutin kata pasangan kalau masalah arah. Hihihi.

6. Siapin baju cantik (buat cewek) buat nge-date. Jalan-jalan ngegembel bukan berarti baju kita juga kayak gembel. Apalagi kalau tempatnya spesial. Makanya saya bela-belain bawa baju cantik buat foto-foto bareng misua. Kapan lagi coba kesempatan kayak gini nggak bakal dateng sering. Mungkin bisa kesana lagi tapi mungkin keadaannya udah beda. Makanya baju itu juga penting. Pilih baju yang cantik, tapi ringan dibawa. Kemaren minimal satu negara harus ganti satu baju. Walaupun pada akhirnya kekurangan baju, tapi paling tidak foto-foto kita bakal tetap bagus. Hehehe

7. Siapin peralatan fotography lengkap. Well, saya termasuk orang yang narsis. Dimanapun suka foto,nyambung yang tadi diatas. Bawa baju yang bagus ya buat foto. Karena kami jalan cuma berdua akhirnya saya bawa tripod dan memory card kapasitas besar. Nggak mungkin soalnya harus minta tolong difotoin sama orang lain mulu kalau mau foto. Apalagi kalau nggak ada orang. Hehehe

8. Kenali kondisi tubuh masing-masing dan saling mengingatkan. Maksudnya ini buat jaga-jaga. Beda tempat, beda cuaca, beda makanan kadang mempengaruhi kondisi badan kita. Nah karena itu harus bawa obat-obatan dasar. Kalau kemana-mana saya selalu bawa tolak angin dan minyak kayu putih. Itu pengobatan dasar buat saya. Suamipun gitu Kondisi tubuh seseorang kan kita sendiri yang tahu. Jangan sampai giliran mau happy-happy malah sakit, ih nggak banget deh.

Cerita ke empat negaranya abis ini yah. Hehehe

9 thoughts on “Tips jalan-jalan bareng pasangan

  1. Baju cantik?? OMG..keknya sebelum jalan harus belanja dulu -,-
    Biasanya juga mau jalan 3 hari apa seminggu bawa cuma 3 baju.
    Untung tuh mas embul nurut kamu yg heboh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s