Cerita Ibu Kota

Halo… ketemu saya lagi yang mau cerita ditengah hiruk pikuk kerjaan *timpuk

Cerita tentang ibu kota lagi boleh lah yah. kalaupun nggak boleh ya sudah bodo amat. Tulisan-tulisan saya, blog-blog saya kenapa situ yang sewot *lah kok hadi nyolot* kayaknya salah minum obat nih.

Sebenarnya sih ini nggak boleh ditiru, salah banget dah pokoknya. Tapi apa daya… *alesan. Sudah tahu kan sekarang saya jadi anak motor lagi, bukan cabe-cabean loh yah. Maksudnya anak motor ya, yang kerjaannya kemana-mana pakai motor. Hehehe. Udah pada tahu donk kalau Jakarta macetnya nggak ketulungan kalau pagi. Nah berhubung daerah saya dilewati jalan busway, jadi kadang kalau pagi biar nggak macet-macet banget saya ngikut deh dibelakang bus trans jakarta lewat jalur busway. Padahal kan yah, udah ada penjaga pintu surga dan neraka itu loh. Pintu surga adalah jalur busway yang lancar jaya, pintu neraka adalah jalur setan dimana mobil pribadi, angkot, motor tumplek blek satu disitu. Tapi ada triknya nih (kalau pas beruntung) jadi kami pengikut trans jakarta ini, nunggu busnya lewat terus memposisikan diri dibelakang bus. Otomatis masuk deh, toh penjaga pintu nggak bakal nutup pintunya seketika itu juga :p Hadudududu, memang tak elok dan membahayakan sebenarnya tapi kayaknya saya telah tersedot di genk motor penerobos jalan busway. Suwer, yang ginian saya nggak lakukan tiap hari loh, pas beruntung ajah *eh. Walaupun jadinya kita kayak anak-anak yang lagi pawai dibelakang bus, tapi  nggak apa-apalah anggap aja jadi genk motor sesaat. Inget bukan cabe-cabean atau terong-terongan loh ya.

Pesan saya : jangan ditiru yak, kecuali kepepet :p

Nah, yang kedua saya mau cerita ternyata masih ada orang baik di Jakarta yang benar-benar menolong tanpa pamrih loh. Walaupun saya tak tahu siapa itu orangnya, kenal aja nggak, bbm atau wa apalagi. Jadi gini tahu donk, kalau salah satu kelengkapan berkendara selain SIM, STNK itu ada yang namanya plat nomer. Plat nomer depan saya memang sudah hilang dari beberapa hari yang lalu, nah akhirnya dengan pedenya saya pindahin plat nomer belakang ke depan. Tapi berhubung keahlian saya dalam pertukangan itu cetek, ternyata bautnya longgar. Waktu itu ketahuannya waktu saya mau ada meeting di JS Luwansa Hotel, pas banget di pintu masuknya kontrang– kontrang eh ternyata copot. Ya elah, gimana ini pulangnya kalau nggak ada plat nomer, apalagi bautnya ilang semua.

Sempet kepikiran kalaupun nggak bisa masang sekarang, saya bakal pegangin tuh plat pakai dengan tangan kiri ke atas dan tangan kanan tetep nyetir. Hahaha. Jadi kalau ada polisi dia tetep lihat saya ber plat nomer walaupun dengan gaya aneh begitu :p. Nah disela kebingungan itu, akhirnya saya iseng manggil orang yang jalan lewat parkiran.

S = saya

M = mas-masnya

S: ” Mas tolongin donk, plat nomer saya copot semua nih.” Dia pun mengecek dan mengotak-atik saya eh… maksudnya plat nomer saya

M: ” Waduh iya ya mbak, hati-hati loh mbak polisi disini ganas” Idih, miripi macan kali yak tuh polisinya

S:” Makanya saya bingung”

M : “Tenang mbak, saya akan jadi penyelamat hidupnya mbak” (Bagian ini saya boong ding, hahaha)

“Mbaknya mau nungguin disini nggak?” saya mau ambil baut sama mur.” ( Ini yang benernya)

S: “Mau banget pak.”

Saya menunggu dengan dag dig dug kayak orang mau kawinan aja, daripada ditangkep pak pos. Dan akhirnya mas-mas yang super misterius ini muncul juga, dengan bawa obeng dan mur-mur di tangannya. Akhirnya dica coba deh tuh oprak-aprek plat nomer saya lagi dan tadaaaaa terpasang lagi. Giliran saya mau ngucapin terima kasih dan cupika cipiki plus selipan duit, eh malah dia nggak mau. Ini nggak mau dikasih duitnya atau dia alergi sama saya. Wakakak. Kidding. Intinya sih, masih ada kok orang baik di Jakarta yang membantu kita tanpa pamrih, walaupun mungkin jumlahnya sangat sedikit sekali. Semoga sih nambah terus ya..

Inget loh, kebaikan itu ibarat menabung kebaikan juga. Mungkin hasilnya tidak bisa di nikmati langsung tapi suatu saat kebaikan itu akan berbalik kepada kita lewat orang lain. Hehehe, sok wise sekali sayah

Lah kalau kasusnya yang busway gimana tuh *tutup mata aja deh.

One thought on “Cerita Ibu Kota

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s