Ngikut Budaya Indonesia (Jakarta) lagi

Well, I am back to Indonesia!!!

Happy sih pasti, karena bisa ketemu keluarga lagi dan saat ini saya ditugaskan ke Kantor Pusat di Jakarta. Sebenarnya saya ingin cerita tentang Eurotrip saya yang masih terpending entah berapa lama lagi. Tapi belum sempet euy, masih harus beradaptasi dengan ibu kota yang ternyata masih bikin saya melongo. Ciyus deh, saya kadang merasa bego banget disini. Walaupun pasti banyak yang bilang, “loe hidup di Jakarta ya harus terima macetnya Jakarta, cerita lama itu cyiiin!”

Ada yang bilang kalau orang Indonesia dipindahin ke luar negeri kayak Eropa atau UK atau minimal Singapur lah kita bisa kok beradaptasi, tapi giliran balik lagi ke Indonesia (lebih tepatnya Jakarta) kelakuan bar-barnya kambuh lagi. Mungkin termasuk saya. Salahkah😛

Pertama, dalam berkendara. Selama setahun yang lalu selama ini saya jalan kaki kemana-mana seperti ke kampus atau city centre. Kami para pejalan kaki diberi tempat terhormat untuk  menggunakan jalan. Jarang sekali mendengar klakson,mobil atau motor ngambil jalan orang, pokoknya intinya semua tertib dan terarah. Nah, pernah saya sekali naik kendaraan umum dari Blok M ke Buncit pengin nyobain rasanya gimana naik angkutan umum lagi, tapi hasilnya ternyata saya nggak sanggup. Bukannya sombong, disiang terik itu, panas nya nggak ketulungan, macetnya ampun-ampunan, belum lagi baunya yang bikin mual. Gimana saya nggak tepar! Alhasil sekarang mending saya kemana-mana naik motor, lebih cepet, lebih bisa nyelip-nyelip diantara mobil dan saya lebih waras. Memang sih saya salah, tidak membiasakan diri pake angkutan umum. Tapi yak gimana yak, daripada pingsan ditengah jalan yak (lebay deh saya).

Masih suka merasa amaze sama orang-orang yang pekerjaannya di tengah jalan. Bukan ini bukan polisi, tapi orang biasa yang ikut-ikutan ngatur arus lalu lintas terutama di jalanan macet. Nah kalau mobil biasanya harus ngasih tip ke mereka minimal Rp.2000. Salah, nggak juga sih. Budaya orang Indonesia (Jakarta) yang susah diatur membuat pekerjaan ini ada. Pasti sering lihat kan kalau dipertigaan yang nggak ada lampu lalu lintasnya pasti ada aja bapak-bapak ini ngatur lalu lintas, soalnya kalau nggak bisa dipastiin bakal macet karena nggak ada yang mau ngalah. Betul? Betul! Nggak usah ngomongin yang nggak ada lampu merahnya deh, yang biasanya ada aja tetep aja jalannn terusss. Kalau yang begini saya nggak berani loh. Suka serem sendiri kalau tiba-tiba ada kecelakaan. Saya tetep pilih aman deh.

Selain transportasi yang perlu diperhatikan disini tuh makanan. Yup, sebagai bentuk dasar kebutuhan manusia pasti semuanya butuh makanan. Tapi makanan yang mana dulu yang layak dimakan. Perah suatu ketika saya ke pasar bareng misua. Pas, ditempat penjualan ikan kami melihat seorang bapak ngambilin kepala ikan tongkol yang sudah dibuang pemiliknya. Well, saya kira dia ngumpulin ikan itu karena mau dibuang, tapi saya sadar saat suami bilang kalau ikan itu dikumpulin mungkin saja untuk dijual kembali. Masuk akal sih, karena kalau sampah biasanya bakal mereka sapu bukan diambil pakai tangan dan tentu saja ikannya tidak dicuci. Bayangin donk, kalau ikan itu masuk ke perut kamu…. hiyyyyy… entah bakal jadi apa itu. Makanya jangan tergiur makanan yang terlalu murah tapi yang make sense lah. Ato kalau mau lebih sehat sih mending masak sendiri. Selain sehat, hemat lagi😀

Edisi jalan-jalan yang paling sering adalah dari mal ke mal. Hahaha. Isinya rata-rata sama yang membedakan paling kelasnya. Kalau mau yang elit mainlah ke Grand Indonesia, Plaza Senayan atau One Pacific Place. Kalau mau yang biasa-biasa aja banyak banget mall disetiap sudut kota. Mau gimana lagi, ke laut atau hutan pun jauh.Hasilnya, ya berasa keren aja sih plus duit abis :p

Hemm.. apalagi yak, oh iya jadi inget waktu pas perayaan Idul Adha kemaren. Seumur-umur saya hidup baru nih ngerayain Idul Adha di Jakarta. Kalau dibilang spesial nggak juga sih, karena kebiasaan saya waktu pas ngumpul bareng keluarga inti hilang. Nggak bisa bakar-bakar sate atau ngegosip bareng ibu-ibu waktu masak rame-rame. Yang aneh waktu perayaan Idul Adha adalah orang yang seharusnya menjadi panutan karena dinilai mempunyai ilmu agama yang lebih tinggi malah bikin warga merasa dicurangi. Jadi kemaren itu yang korban kambing sampai 35 ekor, sapi 9 dan kerbau 1 hanya untuk 1 RT RW. Bisa dibayangin berapa banyaknya daging-daging itu, tapi kenyataanya setiap warga cuma dibagi 1 kg/keluarga. Itupun sistem nya sehari sebelumnya warga diberi kupon dan harus antri pada hari H nya. Disisi lain  malah banyak warga yang melihat dengan mata kepala sendiri melihat panitia membawa berdus-dus daging dibawa pulang. Hahaha. Miris ya boo!! dan ngga tahu malu. Mending kalau dibagiin ke panti asuhan atau ke fakir miskin daerah lain. Ini nggak ada loh. Ah, semoga yang makan daging yang bukan hak mereka itu jadi .. kodok!

Well, saya sih nggak mau fakir daging. Bukannya sombong, tapi bener deh kalau mau qurban mending di kampung yang bener-bener kampung. Orangnya masih amanah. Kalau sistem pembagian kurban di kampung saya, setiap rumah didatangi satu persatu pakai becak, dengan begitu nggak ada orang yang antri yang kesannya orang antri itu nggak bernilai dan kadang menimbulkan kericuhan. Ditambah lagi, jika jumlah daging memang mencukupi biasanya sampai diantar ke kampung lain. Memang panitia punya hitungan sendiri karena membantu jalannya prosesi qurban tadi tapi tak sebanyak orang-orang itu. Di kampung saya, biasanya para ibu panitia memasak bersama di pelataran masjid untuk selanjutnya dimakan bersama-sama.

Well, pandangan saya dengan manusia-manusia yang “kelihatannya” sok cuci itu turun drastis (bukan karena ini saja sih). Kalau dibilang sekarang saya skeptis mungkin bisa jadi. Baju, penampilan atau mungkin ngajinya, sholatnya keren itu bukan jadi patokan orang baik buat saya. Entah kenapa mereka yang “jengkang-jengking” dengan jubah kesuciannya kadang berlaku lebih kotor daripada preman kampung. Jiah ini jadi melebar kemana-mana yak.

13 thoughts on “Ngikut Budaya Indonesia (Jakarta) lagi

  1. Welcome home! Ngerti banget deh, perasaan orang Indonesia yang baru balik kampung…. Aku aja yang gak jauh- jauh, cuma di Singapur, setiap pulkam suka kena culture shock, haha… Terus dibilang sombong😦 Setuju banget deh tentang manusia-manusia “sok suci” itu…. Semakin banyak emang yang seperti itu. Penampilan udah hebat bener, ibadah siang malam, tapi hati dan kelakuan ke sesama manusia memalukan…..

    1. Hihihi, susah ya kalau digencet masa kita mau diem aja…jadi ngikut deh. and masalahnya ibadah itu cuma ritual aja, bukan diterapkan untuk kehidupan sehari-hari. U knowlah… ini culture kah? entahlah

  2. Nggak melebar ke mana-mana kok, emang cakupannya lebar soalnya.🙂 Biar lebih lega lagi (karena makin lebar), coba antri busway di halte stasiun kota pas jam sibuk (pulang kantor). Nah, selamat menikmati ngantri ala professional Jakarka: belum maju, udah didorong!:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s