I’m stuck, and then I found out why

Masih ada satu assignment yang harus diberesin, sebelum konsen ke dissertasi. Ampun Sir!!!
Seharian ini ceritanya udah didepan laptop, bolak-balik buku, buka tutup jurnal, ngopi aja udah sampai dua gelas, makan aja sampai bawa ke kamar biar nggak ribet cuma makan indomie rebus * Indonesia bingitsss
Tapi mood buat nulis itu kok ya nggak muncul-muncul. Otak rasanya mandeg, bebal, baca buku malah tambah bingung.
Pusing deh, akhirnya ke kamar mandi malah punya ide buat bersih-bersih kamar mandi, kali otak bisa bersih juga abis bersih-bersih kamar mandi. Sampai kinclong bener tuh kamar mandi dan harum mewangi sepanjang hari. Lah giliran depan lapito lagi, nggak tahu apa yang mau ditulis lagi. Matiii kutuuu dijeee!!!

Introduction aja udah dihapus berapa kali stuck di 200 kata. Itu mah belum apa-apa kakak!!! Akhirnya memutuskan untuk mandi, padahal jarang-jarang tuh mandi sehari dua kali *buka aib sendiri deh* Nah biasanya kalau udah mandi otak jadi ikutan seger juga yak. Eh sampai detik inipun belum juga datang “nyawa” buat nulis. Ini deadlinenya hari kamis loh. Mabok banget sih, bisakah dipanggilkan ambulance biar dikorek dulu otaknya terus kali aja ada yang nyangkut disitu. Tapi itu kan impossible.

Ambil kwaci, sambil baca, kwacinya abis, eh otaknya masih error. Ohhh Tuhan, apa yang harus saya lakukan, haruskah saya membentur-benturkan kepala, kali ada sekrup yang longgar di otak makanya error seharian. Huhuhu.
Terus cari cara lagi, kali aja karena lagi nggak mood butuh ketawa dulu sejenak jadinya nonton Stand Up Comedy di youtube. Nontonya kali sampai 5 episod, ngakak abis gara-gara Mongol. Balik lagi ke meja belajar, komat kamit nulis dikit, eh bingung lagi.

Apakah saya harus kayang dulu Tuhan?! Whoaaa Ini kayaknya ada baut yang ilang
Iseng-iseng bongkar file foto dan ternyata tadaaaa…

Kangen mama, yang cerewetnya minta ampun n suka bikin bahasa sendiri. Hanya orang-orang terpilih yang tahu bahasa mama. Kalau saya sebagai anaknya sih udah tahu dari dulu, sekarang aja suka senyum-senyum sendiri kalau inget.
Contoh nih ya. mama itu suka nyebut meja rias di kamar itu toilet. Entahlah dia dapet wangsit atau kamus darimana bisa nyebut meja rias itu toilet. Suami saya tuh awalnya suka bingung.
“Mas Aan, itu tolong ambilin “sesuatu” di toilet!”

well, otomatis suami nurut donk, kan biar jadi menantu idaman atau biar nggak dibacok sama mama (yang ini boong donk, hehehe) dalam kamus bahasa manapun yang namanya toilet itu kan WC ya, tentu saja sang misua ngubek-ngubeknya di WC. Sampai gajah bertelur pun nggak bakal ketemu “sesuatu” itu di WC.

“Nggak ada bu!” Jawab sang misua
“Ada kok, barusan mama naruh disitu…” Mama jawab dengan yakinnya.

Mungkin karena kasihan nggak nemu-nemu sang mama, akhirnya ngambil sendiri. Terus dengan takjubnya mamaku ngasih “sesuatu” apapun itulah ya lupa bendanya apa.

“Ini loh mas aan di toilet”. Tentu sang misua cuma bisa melongo. Sang mama nunjuk toilet ke meja rias.
Well, nggak nyalahin misua juga sih. Maklum keluarga kami punya bahasa yang abstrak, jadi kalaupun mau maen kode-kodean nggak ada yang tahu.

Mau tahu penciptanya siapa. MAMA 😀

Kangen mama yang selalu bilang makan banyak nggak apa-apa, yang penting sehat. Ya nggak apa-apa sih asal nggak jadi karung beras aja nantinya. Hehehe.
Kangen mama yang suka lama kalau dandan. Janjinya jam 8 pagi bisa-bisa berangkat jam 10.
kangen mama kalau suka goreng tempe tepung abis duluan sebelum jadi lauk makan.
Kangen mama yang suka nganiaya anaknya buat dandan waktu dulu masih tomboy banget, sekarang sih udah sadar sendiri:p. Korbannya sekarang ganti sang adik perempuan yang ketularan tomboy.
Kangen mama kalau beliin baju suka rame banget, kayak penyanyi dangdut. Hahaha
Kangen mama yang dulu pas SMA waktu belajar sampai larut malem tetep nemenin begadang and bikinin teh sama cemilan. Padahal anaknya kadang nggak beneran belajar tapi baca novel atau komik:p
Kangen mama yang malah lebih rajin puasa kalau anaknya lagi ujian daripada sang anak sendiri
Kangen mama yang suka nyari barang diskon bareng-bareng sampai ngubek pasar
Kangen mama masakin sayur asem, ikan, sambel trasi sama mendoan.
Kangen mama walaupun udah punya mesin cuci tetep itu semua baju harus disikat dan dibilas 3 kali di bak gede, abis itu digiling dimesin cuci. Baru dikeringin. Perjalanan yang panjang untuk sang baju.
Kangen mama, walaupun udah diajak ke hotel bagus yang ada bathtub sama showernya tetep aja nyari gayung. Terpaksa tempat makanan tupperware dijadiin gayung. Hihihi.
Kangen mama yang waktu diajakin ke Bali, suka banget foto sama bule. Hahaha. Ini juga kelakuan anaknya juga dulu waktu masih SMA sih, noraknya sama. Hihihi
Kangen mama dulu suka makan bareng langsung nasi goreng langsung dari ulekannya. Itu nasi goreng tergurih didunia

Kangen mama yang dengan kasih sayangnya selalu mendoakan anak-anaknya untuk dunia dan akhirat.
Kadang sampai nggak tidur buat tahajud and berdoa sampai pagi.

Mama terbaik and mama terhebat.

Sehat selalu ya mama dan semoga selalu dalam lindunganNya.
Nanti pulang kita makan duren yang banyak sampai mabok ya. Hehehe
sebagai anak, maaf belum bisa kasih yang terbaik.
Satu ujung kuku pun belum bisa membalas kasih sayang mama.

Miss u ma..
Miss u juga hubby..
Miss u my family 😥

3 thoughts on “I’m stuck, and then I found out why

  1. tika, hahah tau gak sih, ibukku pun nyebut meja rias itu toilet atau tolet.
    jadi dari aku lahir pun berpikir itu istilah yang umum dipakai
    hahahah toss buat mama dan ibu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s