Awkward moment adalah

Kayaknya udah beberapa kali saya ngalamin ini deh.
Udah jadi resiko hidup di luar kali yak *ngeles
Kalau di Indonesia buat “say hello” itu biasanya salaman.
Baru kenalan, atau baru ketemu, atau nitip amplop biasanya lewat salaman. Kondangan, ramah tamah dan sebagainya deh

Lah kalau disini, suka awkward sendiri deh, nyodorin tangan eh malah dipeluk. Foto bareng malah dipeluk juga. Untung ga dicium. Soalnya ada beberapa temen gitu juga. Cupika-cupiki kalau di bahasa kita. Budaya mereka gitu sih. Artinya sebenernya sama sih kayak salamannya di Indonesia, tapi kalau yang nggak biasa ya rasanya aneh. Pernah waktu itu ketemu temen yang asal Prancis, dia kocak banget sih emang orangnya. Waktu ngelihat saya malah tangannya udah kebuka duluan, sambil manggil nama saya. Kayak udah pisah berapa lama aja. Padahal cuma beda waktu semalem doank ya elah. Kalau udah tangannya direntangin gitu, biasanya dia udah mau meluk tuh. Udah gitu saya bilang, “jangan meluk! jangan meluk” Ini otaknya yang separo atau kurang sajen yak, eh malah disangka guyon. Di peluk kenceng, sampai kepala saya nggak bisa napas. Maklum, tinggi dia ampun-ampunan. Eh malah bilang kangen, ya elah mas bule lebaynya kebangetan ah.

awal-awal saya juga kaget kok orang sini manis-manis banget ya, suka manggil “love” , ” darling” (dadar guling kali) atau sweet heart. Kalau dikita mungkin bahasanya “Cyiinnn” kali yak. Well, jangan ke GR an duluan loh kalau ada temen yang manggil gini. Itu bukan berarti suka, tapi mereka emang suka gitu. Bahkan, waitress atau penjual-penjual toko suka banget manggil itu juga. Bisa dibilang kayak ngerayu juga sih biar beli, hehehe. Kalau yang nggak tahu bisa-bisa melting deh. Jadi hati-hati aja, terutama buat orang Asia karena mereka tahu orang Asia suka banget bule. Wong orang yang jaga toko mirip Brad Pitt aja ada😀

Orang British itu terkenal lebay juga, apa-apa dibilang briliant, gorgeous, amazing pokoknya yang gitu-gitu deh. Padahal menurut saya biasa-biasa aja. Contoh nih , essay saya dibilangnya briliant, lah tapi nilainya segitu doank. kalau briliant tuh mbok ya kasih nilai jangan pelit-pelit :p

Oh yah, kalau yang baru pertama banget kesini jangan harap American english kita bisa diaplikasikan dengan baik. Yah, karena selama ini sistem pendidikan di Indonesia rata-rata pakai American English kan ya. Padahal beda bangeeettt cyin, sama British English. Awal-awal kesini dan ngomong sama programme director saya, beuuhhh aksennya itu loh bikin sakit kepala. Asli kadang kagak tahu ngomong apa deh. Abisnya huruf “t” nya ilang semua. Hahaha. Yah, walaupun sekarang nggak bisa dibilang jago tapi lumayan bisa ngerti dia ngomong apa. Tapi nggak tahu kenapa ya, ngedengernya tuh berasa asik deh. Ya yang paling gampang ya, coba deh lihat film Harry Potter, gitu gitu tuh aksennya. Itu pun menurut saya agak mendingan daripada yang asli :p

Yak segitu dulu cerita malam ini, lumayan bisa nulis lagi. Nulis gini tuh jadi salah satu obat saya kalau mental lagi nggak stabil (Sakit jiwa donk!). Hihihi. Sebenarnya lagi melow nggak jelas aja. Tapi kalau nulis yang sedih-sedih jadinya malah tambah melow, jadi saya mikir apa ya yang kira-kira nggak ngambil porsi otak dan emosi biar rada-rada ringan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s