Merinding nonton Yonex All England langsung di Birmingham

Norak ya… ember kapan sih saya nggak norak. Wajar donk, kan baru pertama. Hehehe *ngeles

Nggak kebayang sebelumnya bisa nonton All England LIVE!

Dulu saya  harus rebutan tv sama adek saya gara-gara dia masih kecil dan nggak suka nonton badminton. Padahal kalau saya sama bapak seneng banget nonton badminton. Sebelnya gara-gara posisi saya sebagai kakak, jadinya saya harus ngalah deh.

Kemaren saya nonton pas perempatfinal di Birmingham. Maunya sih ikut semua sampai final tapi banyak pertimbangan. Pertama, pesimis kalau nanti nonton sampai final malah nonton negara lain, bukannya pemain Indonesia. Kedua, masih ada assignment, yah walaupun bisa juga sih dikerjain jauh-jauh hari, tapi the power of kepepet kadang lebih menggoda daripada bikin jauh-jauh hari *jangan ditiru. Ketiga, ini alasan utamanya, kagak ada duit boo! Saya dari Manchester ke Birmingham paling nggak 2 jam. Belum lagi makan dan maennya yah walaupun bisa nginep di rumah temen, tetep aja mahal. Hahaha *edisi kere

Nyesel juga nggak nonton final soalnya Liliana/Tantowi sama Ahsan menang. Tapi ga masalah juga sih yang penting saya bisa foto bareng Kido sama Gideon yeay!!! di Indonesia aja belum tentu nemu tuh. Mereka baik banget loh padahal baru selesai tanding, kan cape. Sampai bule aja ikutan ngantri buat foto bareng. Keren, ternyata bukan hanya jadi idola di Indonesia. Kalo Liliana sempetlah foto bareng walaupun cuma sama bannernya doank. Hahaha

Bareng akang Kido and Gideon ^^

Bareng akang Kido and Gideon ^^

Saya berangkat dari Manchester pagi karena mau muter-muter Birmingham dulu. Birmingham itu kota kedua di Inggris yang paling banyak orang Indonesianya loh. Kalau dibandingin Manchester lebih seru Manchester sih, lebih banyak tempat maennya. Birmingham lebih kecil. Saya sehari aja udah abis :p Tapi lumayan loh, nemu buffet buat makan siang itu cuma £5  enak lagi dan yang jelas halal. Yah walaupun semuanya harus dilayani sendiri. Jadi kita cuma dilepas aja, wong yang mempersilahkan masuk, yang bersihin meja, yang jadi kasir cuma satu orang. Hahaha. Keren deh, padahal rame loh. Pas banget buat mahasiswa seperti saya. Hihihi

Back to All England lagi yak. Emang yah dimana-mana kalau orang Indonesia ngumpul pasti rame, ribut and heboh sampai-sampai yang diliput media suporter Indonesia mulu. Gimana nggak heboh, muka dicoreng-coreng, foto-foto disetiap sudut, apapun itu difoto, udah gitu ributnya nggak ketinggalan padahal pertandingannya aja belum dimulai. Kita udah heboh duluan diluar. Tambah seru lagi karena ketemu temen-temen Indonesia dari berbagai kota. Jadi kayak reuni, walaupun awalnya nggak kenal. Hihihi

Pertandingan dimulai kita udah siap perlatan tempur, dari bendera, terompet sama *pemukul (aduh saya nggak tahu istilahnya dua benda panjang putih yang bisa ngeluarin bunyi keras kalau dipukul, terbuat dari plasti :D) Inget banget kemaren yang pertama kali maen Kido sama Gideon, kita teriak-teriak tuh. Asli merinding saya neriakin INDONESIA. Perasaan kalau nyanyi Indonesia raya nggak semelow ini rasanya, mungkin karena bukan di Indonesia dan melihat orang sedang memperjuangkan nama Indonesia. Jadi walaupun suara habis buat teriak-teriak, seneng deh. Eh Kido belum selesai Liliana sama Tantowi yang maen. Perhatian kita jadi terbelah donk. Apalagi Kido sempet ketinggalan Liliana juga, lah mau dukung yang mana nih. Bingung boo!

Mungkin the power of teriak-teriak kali yak, percaya nggak sih waktu Liliana ketinggalan terus  kita teriakin Butet! entah itu berapa kali, lama-lama bisa ngejar loh. Ngerasanya tuh seneng deh, teriakan-teriakan norak kita ternyata nggak sia-sia. Hahaha. Kalau dibandingin sama tuan rumah yang jumlahnya mungkin berpuluh kali lipat dari suporter Indonesia, mereka itu adem ayem tentrem, paling cuma tepuk tangan aja. Kagak ada itu acara teriak-teriak. Paling satu dua, itu pun cuma “Go England” akhirnya kami yang orang Indonesia malah ikut-ikutan teriak ‘Go England!’ Abisnya kalau nggak ada yang nyaut kan kasian. Udah gitu temen bilangnya biar nggak diusir dari stadion. Eh beneran loh, dua bule yang duduk di sebelah saya nggak tahan sama teriakannya and hebohnya superter Indonesia. Jadinya mereka pindah deh. Wakakak, kocak deh kalau inget itu

dan sampai akhirnya Liliana and Achsan menang deh. Apalagi buat ganda putra, setelah 11 tahun akhirnya emas bisa kembali ke Indonesia. Saya bangga, punya jawara badminton seperti kalian semuanyah😀

 

Indonesia!!!!! prok prok prok
Indonesia!!!!! prok prok prok

 

Disudut City Centre Birmingham
Disudut City Centre Birmingham

 

 

 

 

2 thoughts on “Merinding nonton Yonex All England langsung di Birmingham

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s