Kesombongan mendekatkanmu pada kejatuhan

Judul diatas berasa “jleb” banget buat saya. Kadang sewaktu kita meraih secuil saja keberhasilan, jadi lupa belajar lagi dan mensyukurinya yang ada malah jadi sombong. Nilai assignment saya yang kedua bener-bener jelek. Saya berasa ditampar sekeras-kerasnya. Walaupun masih termasuk lulus, tapi sungguhpun begitu sedikit saja saya tergelincir mungkin saya tidak akan lulus. Mungkin tanpa pertolongan Tuhan saya tidak lulus mata kuliah itu. Sekarang saya masih was-was dengan nilai lainnya.

Flash back lagi, ternyata saya memang tidak terlalu serius mengerjakannya. Saya merasa “bisa” dan akhirnya mengerjakan seenak udel sendiri. Nantilah, maleslah, masih lama dead linenyalah, dan serangkain alasan lain yang saya buat. Akhirnya, serangkaian assignments belum beres saya malah maen jauh-jauh ke London sampai 8 hari. Pulang dari sana dapet chicken pox. Saya mengerjakan assignment dalam keadaan penyakitan yang pastinya nggak bakal maksimal. Tahu kan rasanya caca air gimana gatel, panas, lemes, nggak ada keluarga. Waktu itu ngerasa bener-bener sendiri aja sih. Jadi kayaknya saya nggak punya tenaga buat mikir.

Nulis seadanya dengan deadline yang mepet itu sangat tidak efektif bener-bener bikin rugi. Ah, saya baru sadar kalau saya tidak “sepintar” itu. Jangan sombong Tika, kamu akan tergelincir dan akhirnya jatuh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s