Stonehenge dan cantiknya country side, Amesburry.

Stonehenge kayaknya fenomenal banget ya. Padahal bisa dibilang masih bagusan Borobudur atau Prambanan di Indonesia kemana-mana, bahkan masih bagusan Arca Tadulako di Taman Nasional Lore Lindu. Tapi travelling itu bukan cuma karen objeknya aja kan, bisa jadi karena perjalananya, bisa jadi karena persahabatannya, bisa jadi karena cerita dibalik itu semua *nyari alesan.

Waktu ke Stonehenge kami berlima, dari London harus naik bus dengan jurusan ke Salisburry, karena beli tiket busnya mendadak yaitu satu hari sebelum keberangkatan jadinya lumayan  mahal, £ 27 return dengan jarak tempuh sekita 3 jam sekali jalan. Nah, kalau naik kereta lebih mahal lagi. Hihihi. Berhentinya di Amesburry, dari situ kita harus jalan kaki. Kalau lihat di peta sih deket , ternyata lumayan jauh juga yak. Dingin-dingin jalan kaki, rombongan, pakai ransel, tampang kucel, banyak orang yang melihat kami sampai buka kaca mobil. Helow, kami bukan alien kok, swear deh!

Yang lebih kocaknya lagi, karena kami jalan kaki di pinggir jalan besar, ada orang bule sampai buka kaca and nanya, “Are you from Malaysia?” tentu saja kami jawab ” kagak bu, Indonesia asli.”. Yah bukannya apa sih, kadang ngerasa sebel juga sih. Seneng banget ngira  saya orang Malaysia atau orang Cina. Sipit aja enggak, Indonesia belum terkenal kah? Hehehe

Sejauh mata memandang, ternyata masih jauh!!!
Sejauh mata memandang, ternyata masih jauh!!!

Kami jalan terus, mau ambil jalan pintas ternyata di pagari, dari jauh sudah kelihatan sih. Tapi apa daya, pintu gerbangnya jauh bener. Sampai sana udah agak gelap dan ternyata  tutup pemirsa,  argghhh!!! Disekitar situs banyak parkir van yang ternyata orang-orang gypsi yang tinggal disitu. Seru juga kayaknya camping disitu, tapi dinginnya nggak nahan boo . Ditambah lagi disambut puluhan mungkin ratusan domba-domba, ah pengen meluk satu-satu, soalnya kayak di film-film. Cantik deh.

Akhirnya, kami sampai spotnya, tapi tetep ga bisa  masuk. Errrr, tapi walaupun masuk juga nggak bisa pegang sih, tetap aja di pagari, tiket masuknya £6, kami muka-muka gratisan, kalau disuruh masuk juga ogah. Apalagi dikasih tahu, kalau ada spot  yang bisa foto dari dekat tapi nggak usah masuk. Ah lumayan terobati lah rasa capeknya setelah jalan kira-kira 3 miles mungkin. Untung teman saya yang jago photo bawa tripod. Udah deh, jeprat jepret disitu sampai diusir sama petugasnya pakai lampu sorot. Tenang aja, kagak bakal nyolong itu batu, ngapain juga, udah berat di Indonesia juga banyak.

Dingin plus tamparan angin :p
Dingin plus tamparan angin :p

Agak kabur ya. Lah wong, anginnya kuenceng banget sampai mau kebawa-bawa. Udah gitu foto jadi kayak hantu gitu. Hahaha. Nggak tahu pakai teknik apa, yang jelas habis foto katanya sang fotografer harus kabur. Begini deh hasilnya. Itupun tripodnya harus dipeluk kenceng-kenceng karena bisa-bisa terbang. Hahaha.

Pulang gelap-gelapan, dan ternyata kami baru tahu kalau pagar kayu yang dipinggir jalan itu bisa dilewatin dan kagak di kunci. Yaelah, ternyata kita jalannya muter jauh bener. Ampun dah. Udah nggak ada lampu jalan plus kagak tahu jalan, sempurna buat nyasar. Soalnya kami  mau ke nginep di tempat temen, jadi harus ketemu tuh apapun caranya. Nah, ditengah jalan kami disapa sama orang yang nggak keliatan saya udah mau loncat aja, kirain “penampakan” tapi untungnya beneran orang. Ah, country side memang selalu ramah. Untungnya nemu rumahnya mbak Nur. Mbak Nur ini udah 20 tahun lebih tinggal di Amesburry dan menikah sama orang Al-Jazair. Kami disambut bagai tamu agung disini, padahal manusia-manusia yang mau numpang tidur. Mendengar ceritanya Mbak Nur yang asli Malang ini seneng deh, jadi tahu suka dukanya hidup di perantauan yang beda negara ini.

Ada kejadian lucu saat malam kami hunting “langit”.  Saya jalan bareng orang-orang yang punya passion  foto langit terutama malam hari. Alhasil saya juga penasaran. Memandang gugusan bintang saat malam dengan mata telanjang saja, saya rasakan itu indah, apalagi diabadikan dalam foto. Amesburry salah satu tempat yang cocok, karena tidak ada polusi udara. Jadilah, kami berempat sekitar tengah malam malah keluar buat jeprat-jepret langit. Cantiknya emang ajib bener, tapi saya nggak kuat dinginnya. Eh nggak berapa lama, ternyata ada suara anjing yang ternyata ngejar-ngejar teman saya bertiga. Wakakak, merekapun jadi lari terbirit-birit donk, untung kagak ada yang kena gigit. Akhirnya harus disudahi deh huntingnya. Wakakak.

Senengnya jalan sama tukang foto eh fotografer adalah mereka suka bikin eksperimen, dan tadaaaa!!! inilah hasilnya

Amesburry, cheers!!!
Amesburry, cheers!!!

Paginya, baru keliatan deh cantiknya Amesburry. Apalagi rumah mbak Nur ini belakangnya kebun ada sungai yang bersih banget, benar-benar berasa di Inggrisnya, karena jarang imigrannya dan mereka sangat ramah. Kalau di Manchester atau London orang-orang sudah cenderung cuek, berbeda dengan disini. Semua orang menyapa, walaupun bisa dibilang kami orang asing. Dari yang jalan kaki, naik sepeda sampai naik mobil.

Backgroundnya rumah Mbak Nur and Keluarga
Backgroundnya rumah Mbak Nur and Keluarga
Rumah tradisional di Amesburry, ataspnya masih pakai ijuk loh
Rumah tradisional di Amesburry, ataspnya masih pakai ijuk loh
:D
😀

Kalau yang suka ketenangan, Amesburry cocok deh buat refreshing. Tempatnya cantik dan damai😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s