Cacar Air atau Chicken Pox di Negeri Orang

Ada yang tahu chicken pox. Bukan itu bukan nama makanan loh. Tapi nama penyakit yaitu cacar air.

Sebenarnya saya mau nulis tentang perjalanan saya di London, Salisbury dan Stonehenge kemaren yang seru abis walaupun gem to the por  GEMPOR. Tapi pulang-pulang dapat kado natalnya cacar air, dinegeri orang lagi, sendiri, nggak ada keluarga, untung masih punya teman. Ngenes deh kalau pas sakit gini nggak ada keluarga, rasanya nggak enak Cyinn. Bisanya cuma mewek doank. Huhuhu.

Awalnya nggak sadar, karena ngerasa demam, and nggak enak badan aja. Jadi saya pikir, mungkin karena kecapean. Paling-paling saya minum tolak angin, biasanya besoknya saya langsung sembuh. Lah tapi lama-lama kok ada yang aneh. Muncul bintik-bintik merah dan gelembung. Saya kira jerawat, tapi dibadan juga. Udah gitu rasanya gatel banget. Nggak sadar saya garuk donk. Makin lama kok makin banyak. Kepala udah mulai pusing, menggigil dan sariawan. Serem kan. Akhirnya saya googling, kemungkinan itu cacar air. Syok saya, soalnya seumur-umur saya belum pernah kena cacar air.  Pikiran saya waktu itu cuma satu. Assignment saya yang belum kelar bagaimana nasibnya kalau saya drop (lah ini malah nge-blog).

Untuk mastiin bener atau nggaknya saya tanya temen yang kebetulan dokter disini. Via WA aja sih, eh malah disuruh kirim foto yang bintil-bintil itu. Ditanya ini itu dan kata dia, memang cacar air. Ampun dok >_<  Nah disuruh check up langsung ke dokter. Lah wong christmast piye, untung Manchester Royal Infirmary buka.

Ditemani seorang teman yang baik hati akhirnya kesana. Sebenernya disini harus udah register ke NHS dulu semacam Askes kalau di Indonesia, jadi periksa gratis, Saya kira bakal ribet mau bagaimana. Ternyata nggak sih. Tinggal ngeluarin kartu mahasiswa, register deh. Paling yang bikin nggak enak hati, disuruh nunggunya di koridor yang nggak ada kursinya gara-gara chicken pox ini. Emang sih penyakit menular, tapi nggak segitunya juga kali. Saya pakai jaket yang setebal duve. *ngeles.

Ketemu dokternya, diperiksa sana-sini . Dikasih obat : Paracetamol and Ibuprofen buat fever and pain diminum tiga kali sehari. Piriton  atau chlorphenamine, dan terakhir.  lactocalamine buat dioles. Dokter disini sangat hati-hati ngasih antibiotik, yang ngasih antibiotik saya malah dokter temen saya dari Indonesia. Kalau saya yang penting cepet sembuh. Mungkin setiap orang dosisnya beda-beda ya. Jadi mending konsul ke dokter deh.

Sekarang, masih ngerasain demam sih, udah gitu yang nggak nguatin itu gatelnya dan rasa panas dan perih, mau digaruk harus saya tahan. Malah jadi batuk. Tapi menurut dokter, memang cacar akhir banyak komplikasinya: batuk, demam, flu.

Satu yang saya pelajari hari ini. Dinegara maju pelayanan kesehatannya sudah sedemikian rupa, nggak perlu ribet dan gratis.

Semoga Indonesia menyusul ya. Semoga BPJS kesehatannya berhasil mengcover seluruh rakyat Indonesia.

Untuk saya, semoga dikuatkan dan cepat sembuh ya. Assignment masih nunggu * Huhuhu*

 

 

 

 

2 thoughts on “Cacar Air atau Chicken Pox di Negeri Orang

  1. hadiah natal yg menakjubkan, chicken pox! untung bukan pork :p
    btw ngomong2 ttg BPJS, jadi keinget mumu yg tiap hari pulang malam dalam rangka persiapan BPJS. Untungnya kamu ga di sini😀
    Get well soon!

    1. makasih kk😀 udah agak mendingan sekarang.
      Xoxoxo, pasti lagi pada riweuh bt transformarsi.
      berdoa aja, semoga semua sesuai rencana
      dan program bisa diimplementasikan dgn baik.

      fighting for all kru of BPJS😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s