LDR suami istri

 

Kalau ada yang bilang singkatan LDR itu Long Distance relationship saya rasa bukan. Singkatannya itu Long Distance Ribet. Abisnya emang ribet. Hahaha.

LDR pas pacaran sih biasa kan yak, kalo nggak ada pacar bisa hang out bareng sama temen. Dulu waktu pas pacaran juga LDR an tapi ya nggak mellow-melow banget karena kegiatan dan temen-temen saya banyak termasuk cowok-cowoknya. Jadi ya nggak kesepian banget. Apalagi saya suka kegiatan outdoor yang tiap minggu bisa bikin otak seger, nyemplunk sama paralayang misalnya dan rata-rata mereka itu kan cowok, ceweknya dikit. Kadang kita para cewe malah diperlakukan kayak queen, hihihi.

Lah giliran nikah baru sebulan saya ditugasin buat belajar disini, ya seneng sih. Siapa juga yang nggak mau dapet bonus ke Manchester buat jalan-jalan belajar. Tapi ya itu akhirnya langsung LDR an lagi. Melow donk, apalagi kalo moodnya lagi turun, suka mewek sendiri. Lebay deh eke! Tiap hari sih tetep skype an Cuma kalau suami lagi tugas keluar kota  kampung yang nggak bersinyal, ya harus ke kota yang ada sinyal Hahaha. Tragis yak. Jadi kangennya ditunda dulu. Paling banter cuma kirim message via fb. Kami nggak nggunain Line, Kakao Talk atau yang lain. Ya kadang WA sih. Pertama males daftar-daftar lagi, udah gitu kalau kebanyakan aplikasi malah keder makenya, yang penting real time aja dan menghindari HP nge hang. Nggak kebayang orang dulu yang harus kirim surat berbulan-bulan. Cape deh 😀

Disini nggak bisa nyemplunk karena nggak punya laut, ada sih kolam renang tapi saya nggak mau ambil resiko membeku dibawah sana apalagi pas winter gini. Hehehe. Nggak mungkin juga paralayang, langitnya aja selalu mendung kok. Jadi ya enjoy Manchester aja dengan temen-temen cewek tentunya. Ada sih temen cowok,  cuma kalau nggak ramean dan tujuannya nggak jelas, mending saya minggir saja. Hanya ingin menjaga diri saja. Awal kesini temen flat ngajakin clubbing atau nge pub. Bukannya nggak sopan tapi emang dia nggak ngerti apa artinya hijab kan, jadinya ya ga bisa disalahin juga sih. Bisa-bisanya kitanya aja. Yang awalnya dateng kesini berhijab dilepas juga ada soalnya 🙂

Back to topic, LDR bareng suami. Pengin nulis ini karena banyak pasangan yang nasibnya sama deh kayak kami. Temen-temen deket saya pun awalnya gitu. Yah karena tuntutan pekerjaan sih pertama, tapi siapa sih yang nggak mau bareng-bareng apalagi suami istri. Sebelum nikah, saya dulu cuma jadi pendengar aja apa yang mereka rasain eh sekarang ngalamin sendiri. Xixixi. Untung ini ngetiknya masih di pagi hari dan tadi tidur saya nyenyak jadi mood saya masih stabil, kalau nggak saya bakal melow nggak jelas nih nulisnya. Bakal dibarengin isak tangis (mulai deh lebay lagi).

Tapi yang saya ingat ini semua ujian dari Allah SWT kalau Dia ngasih ujian, Insyaallah tidak akan melampaui batas kemampuan hamba-hambanya. Komunikasi (kata-kata dari misua) dan saling percaya itu kuncinya. Saling mendukung juga, ya soalnya suami istri itu tetep aja pribadi yang berbeda. Mereka tetap punya interest masing-masing. Selama itu positif dan masih menjaga utuh rumah tangga kuncinya ya saling mendukung. Kok saya berasa tua banget ngomong ginian. Hahaha

Biasanya yang lebih butuh perhatian itu istri, yang biasanya dimanja kalau dekat suami yah kalo LDR an nggak bisa. Hahaha. Makanya suami juga harus sensitive sama hal ini. Walaupun nggak dekat dengan kata-kata yang baik dan bisa menghibur dia minimal jadi pendengar yang baik kalaupun tidak menemukan solusi, istri akan merasa lebih baik atau kasih surprise yang nggak diduga-duga, bunga, boneka, masakin buat istri itu juga menyenangkan. Datang kekotanya (kalau beda kota), atau datang ke pulaunya (kalau beda pulau) atau datang ke negaranya (kalau beda Negara-> yang paling ribet). Intinya selalu kasih perhatian, kalau nggak entar ilang loh. Mungkin sisi positifnya kalau menurut saya nih, kalau ketemu jadi jarang berantem. Kalopun berantem rasanya sayang aja waktu yang sedikit buat berantem.

Wanita itu mahluk yang sensitive. Menangkan selalu hatinya, jangan lupa untuk jatuh cinta setiap hari, yang gitu-gitu deh. Lah kok kayaknya istrinya terus yang dibahas bagian suami mana. Yah suami juga sama, karena saya perempuan jadi lebih kesudut pandang perempuan. Nah yang jadi wanita juga harus selalu jaga diri walaupun jauh dimata.

Soalnya gini loh, saya tahu beberapa kasus ya suami istri LDR akhirnya cerai juga (amit-amit) yah walaupun faktanya yang tinggal satu rumah aja cerai banyak. Mungkin karena hilangnya kasih sayang sama perhatian dari keduanya. Bahkan ada pula yang dalam tugas belajar loh, ngeri kan. Sesibuk apapun pokoknya tetap kasih perhatian dan saling percaya. Walaupun sekedar menanyakan kamu dimana, dengan siapa, sekarang berbuat apa (lah kayak lagunya Kangen Band) yah senyamannya ngasih perhatian deh.

Tapi kita nggak bisa mencampuri hidup orang lain, cukup menjadi pelajaran saja. Yang saya petik adalah manusia itu setiap waktu bisa berubah, tentang apapun itu. Cinta pun ternyata sifatnya nggak abadi kalau tidak dipupuk setiap hari, dia bisa layu atau tumbuh subur. Buat para suami istri jangan malu atau gengsi menunjukan cinta kalian, biar orang berkata apa (kayak lagu aja) asal nggak lebay sih. Hahaha.

Disini saya suka deh ngeliat kakek nenek yang masih suka jalan bareng, nonton bareng udah gitu selalu gandengan tangan. Bahkan masih ada yang panggil “baby atau honey” so sweet banget kayaknya. Kalau ngeliat anak muda gitu mah biasa aja kan. Nah kalau kakek-nenek ituloh rasanya ikutan adem n seneng gitu. Yah walaupun mungkin kalau di Indonesia culturenya nggak kayak gitu, tapi kalau yang baik kenapa nggak ditiru. Xixixi

Ini kenapa saya nulisnya jadi kayak psycholog gini yak. Hahaha.  Pokoknya semoga para LDR’es berhasil dan segera berkumpul kembali dengan keluarga masing-masing. AMIEN

 

Iklan

8 thoughts on “LDR suami istri

  1. nikmatilah saat-saat LDR dengan tantangan jarak dan kepercayaan ini
    kalo ntar tinggal serumah bakal ada tantangan lain lagi (kata bijak dari ojob)
    at least jadi tahu dan lebih menghargai waktu untuk bersama, jadi melek teknologi cara pake skype dan socmed lainnya, dan menumbuhkan kepercayaan satu sama lain.
    selalu ingat tujuan awal mengapa memutuskan menikah dengannya
    begitulah kira-kira ceramah mamah dedeh hari ini 😀
    semoga sukses buat kita!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s