Bedanya Indonesia sama Manchester itu…

Nggak berasa udah hampir 20 hari hidup disini. Harusnya sih ngubek-ngubek bahan buat bikin assignment yang udah mau deadline. Apa mau dikata, moodnya belum mampir, eh malah pengin ngeblog. Udah lama banget sih nggak nengok. Diribetin sama tetek bengek kuliah. Gayane poll.  Jadi pengin sharing deh tentang kehidupan disini.

Beneran deh, banyak sesuatu yang di Indonesia disini nggak ada dan sebaliknya sih.

1. Bahasa

Nggak usah ditanya deh, gimana cas cis cusnya orang disini dengan aksen Britishnya yang kenceng, sedangkan saya masih au au au nggak jelas ditambah ilmu Englishnya masih cetek. Awalnya susah ya pasti, sampai sekarang kadang masih ngerasain. Dua hari pertama kuliah aja saya rekam itu suaranya professor, tapi ternyata percuma juga, nggak didengerin lagi buat gaya-gayaan doank anak rajin. Hehehe. Sampai sekarangpun saya masih bawa kamus kemana-mana. Jangan bayangin kamus yang bisa dijadiin bantal gitu ya, kan sekarang udah jamannya online. Itu penting loh serius, soalnya banyak bahasa jurnal yang saya nggak ngerti. *PlakGayaLoeTik*

2. Transportasi

Dari flat saya menuju kampus saya harus pake bus, kira-kira 15 menit perjalanan lah. Kalau mau jalan kaki bisa sih tapi satu jam. Sampai kampus gempor, nyari tukang pijet. Jadi rata-rata orang disini pakai bus kemana-mana. Hitungannya mahal sih. Tapi ada berbagai paket yang ditawarkan kok kalau mau murah. Ada yang setahun 200 pounds namanya uni rider, ada juga yang seminggu 12,5 pounds namanya mega rider, yang seharian 4 pounds juga ada.  Sistemnya itu kita harus bener-bener di bus stop gitu, nggak bisa nyetop sembarangan kayak kopaja di Indonesia. Berhentinya juga sama. Uniknya lagi busnya ada dua lantai loh (gedung kali). Jadi seru!!!

Kalau ditanya disini banyak mobil atau nggak. Ya yang jelas nggak sebanyak Jakarta lah. Orang disini bisa dibilang agak males punya mobil kalau nggak perlu-perlu amat. Soalnya pajaknya tinggi, bensinnya mahal, parkir nggak bisa sembarangan, giliran parkir bayarnya mahal. Lah wong parkir sekitar 4 pounds itu kan berarti 80 ribu, mending buat beli tempe :p Selain itu ada trem, kereta, motor dikit banget, sepeda lumayan banyak.

3. Toilet

Sebagus-bagusnya negeri orang kalau toiletnya nggak ada kran airnya menurut saya sama aja. Mending wc jongkok deh. Saya kurang nyaman pakai tissue yak, jadi kemana-mana bawa botol deh kayak anak TK. Udah gitu jangan salah, nggak semua toilet itu bersih. Nggak tahu deh manusianya ada yang jorok. Paling sebel deh kalau kena jackpot. Agak nggak ngerti juga sih, katanya go green tapi kok masih pakai tissue. tissue itukan dibuat dari pohon kan. mending pakai air deh, toh air disini banyak udah gitu lebih bersih lagi daripada pakai tissue doank. menurut saya sih itu jorok >_<

4. Air Minum

Air minum disini bisa diambil langsung dari kran, langsung diminum deh. Enaknya sih gitu, sebutannya tap wate r Kalau mau makan di restoran terus nggak bayar minuman biar hemat, minta aja air kran sama waitressnya . Hehehe. Pengelolaan air disini udah bagus sampai segitunya kan. Di Indonesia, kayaknya saya nggak berani deh, daripada saya sakit perut. Kecuali kalau pas di hutan yang lebat yang jauh dari manusia, yakin deh airnya belum tercemar. Jadi curiga nih jangan-jangan alokasi air buat di toilet beralih ke tap water. Hahaha. Becanda dink, itu bagian dari budaya sih. Nggak tahu deh bakal bergeser atau nggak. Mungkin bisa, karena komunitas muslim disini udah banyak.

5. Sistem Pendidikan

Sistem pendidikan disini emang bagus, ya pengajarnya, tempatnya, librarynya yang kayak istana kepresidenan  sampai hand out kuliah yang ngopiin tuh lecturernya. Hahaha, awalnya aneh sih. Bayangin aja dulu kita kuliah yang nyari bahan ya kita sendiri kan. Disini nggak udah dikasih semua sisa mau dibaca atau nggak. Yah, setiap sesi nggak kurang dari 5 artikel atau jurnal harus dibacalah (kalo dibaca:p) Kali aja misal seminggu ada 5. yaaa, bisa buat bantal kalau malam lah.

6. Sopan Santun

Saya agak ngerti dengan yang satu ini. Saya masih mengacungi jempol anak-anak Indonesia deh. Menurut saya sepinter-pinternya kita kalo nggak punya sopan santu, manner atau apalah sebutannya saya rasa ada yang kurang. Ngeliat mahasiswa kakinya satu diangkat diatas kursi duduk paling depan sementara dosen lagi ngajar kayaknya dianggap biasa. Sambil ngomong sama dosen kakinya masih diatas, itu nggak diapa-apain.Ini saya yang datang dari dunia lain atau memang mereka nggak punya manner. Yah nggak semua sih, kayaknya sih buat dosen yang asli orang bule aja, karena kalau dosennya orang timur nggak ada yang berani. Apa mannernya mereka begitu?

7. Makanan

Hemm, ini yang agak susah dijelasin. Kalau mau dibilang selera orang beda-beda ya bener karena lidah itu kan tergantung siapa yang membentuk pertama kali, karena saya dari Indonesia jadi saya ngerasanya  makanan disini hambar, nggak ada rasanya. Kemaren class gathering campuran dari berbagai negara saya malah keder makan apa. untung temen saya yang dari China bawanya tumisan tahu sama jamur. Laennya walaupun dari segi bentuk kalau dilihat enak giliran dimakan… errrr Makanya saya lebih suka masak sendiri, selain hemat rasanya masih mending masak sendiri lah. Oh yah, nggak susah kok nyari makanan halal disini. Banyak kedai makanan halal

8. Ruang Terbuka Hijau

Dulu waktu pas saya kuliah RTH ini susah banget ditemui di Indonesia kan. Indonesia itu cuma perencanaan doank tapi implementasi untuk RTH adalah bagian penting di kehidupan belum kelihatan secara nyata (ceilah bahasa gue cin). Seriously,soalnya disini keberadaan taman, pohon-pohon itu penting banget. Kalau mau dibandingin hijau mana Manchester sama Jakarta misalnya, jauh cyinn. atau Bogor lah yang punya satu Kebun Raya Bogor. Disini disetiap sudut kota ada taman hijau, karena mereka udah sadar pentingnya RTH buat kehidupan.

9. Bentuk Bangunan dan Rumah

Ada satu yang awalnya saya nggak habis pikir tentang bangunan disini. Bentuk, warna, ukuran rata-rata hampir sama semuanya disini. Apa mereka nggak bosen apa yah, di Indonesia aja setahun bisa 5 kali ganti cat tergantung hari raya apa. Wakakak. Awalnya sih bingung loh, apalagi kalau belum tahu jalan bisa nyasar-nyasar tuh. Katanya sih disini udah ada aturannya ukuran, bentuk sampai warna temboknya yang rata-rata bata merah itu sama. Jadi ternyata pemerintah disini itu ngatur sampai ‘segitunya’ gitu loh. Misalnya nih, kalau ada rumah lagi dibangun dan mau ditempatin itu bener-bener dicek satu-satu nggak bisa langsung ngejogrok tinggal disitu. Ada departemen di pemerintah yang ngurusin begituan (nggak tahu namanya) Kurang satu colokan listrik aja, jangan harap bisa nempatin tuh rumah. Lah kalau di Indonesia kan ini rumah gue, tanah-tanah gue, gue yang bayar, kenapa situ yang repot. Yah kasarnya sih gitu, walaupun harusnya ada sih tapi setahu saya cuma IMB itupun nggak semua.

Kayaknya sementara segini dulu deh, nanti kalau nemu lagi saya kasih tahu deh.  Mumpung mata saya masih melek. Hehehe.

Tapi secantik-cantiknya negeri orang saya masih cinta Indonesia❤

6 thoughts on “Bedanya Indonesia sama Manchester itu…

  1. hi kak tika😀
    seru yaa bacanya. hehe. aku boleh nanya2 gk ttg manchester? soalnya ada rencana mau lanjut kuliah di sana. kalo boleh minta e-mail kak tika ya😀 terima kasih😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s