Sulawesi Tengah bukan selalu tentang “ITU”

Saya agak jengah akhir-akhir ini kalau baca tivi atau nonton koran. Eh kebalik yak.Kalau nyadar berarti lulus SD. Hehehe. Gara-gara berita tentang Sulawesi Tengah.

Disebelah sini kerusuhan, disebelah sana rumah dibakar, tawuran, orang mati ketembak, bom bunuh diri, bom bunuh orang (kalau ada bom bunuh diri harusnya ada bom bunuh orang donk!!!) atau apalah nama kegiatan yang merusak itu. Suka kesel sendiri, ini orang kagak ada kerjaan yak.

Masalahnya pun kadang sepele. Bayangin cuma gara-gara rebutan lahan parkir atau anak muda yang saling ngeledek bisa merembet perang antar kampung. Sebenernya apa sih yang ada di otaknya mereka itu. Herman deh!!!

Jadi paradigma orang lain tentang Sulawesi Tengah itu serem banget kayak medan perang. Kalo kesini harus bawa rompi anti peluru atau jimat sekalian. Eleh-eleh-__-

Blue Sky of Hammer City
Blue Sky of Hammer City

Saya hidup disini udah 3 tahun. Denger berita buruk kayak gitu udah jadi sarapan tiap hari. Tapi alhamdulillah selama ini saya merasa aman-aman saja. Wong yang kerusuhan itu tempatnya itu-itu aja. Dendam kesumat mungkin. Datengin Eyang Subur aja kali yak. Biar disulap jadi anteng semua. Palu jadi penghasil PAD tertinggi dibanding daerah lain. Perkelahian Antar Desa ya boo… bukan Pendapatan Asli Daerah.

Padahal menurut saya masih banyak di Palu yang indah-indah, cantik-cantik dan orangnya juga ramah-ramah kok. Makanya saya sering tulis tentang wisata disini. Tujuannnya satu: Biar orang lain itu tahu, Palu aman-aman saja dan “sangat layak” untuk dikunjungi. Sulawesi Tengah secara keseluruhan indah sekali. Hanya daerah-daerah tertentu saja yang suka keluar dari jalurnya. Hehehe. Asal kita nggak keluar jalur juga, dipastiin Sulawesi Tengah itu aman kok.

Pantainya, Lautnya, Air terjunnya, Pulaunya, Gunungnya, Langitnya, Sungainya, Pokoknya alamnya keren deh. Terus Palu terkenal jadi spot paralayang paling oke se-Indonesia, tepatnya di Wayu Matantimali. Apalagi yang kurang coba!!! (Kurang bioskop deng… Hehehe)

I'm like a bird @ Matantimali
I’m like a bird @ Matantimali

Please donk itu berita-berita juga berimbang kalau mau kasih informasi. Bolehlah yang jelek diberitain, tapi yang bagus-bagus juga donk. Biar orang-orang nggak takut atau parno.

Masih inget banget awal-awal disini emak saya langsung heboh nelpon untuk memastikan saya baik-baik saja. Teman-teman yang nun jauh disana juga begitu. Ada juga Sekarang sih udah nggak seheboh dulu lagi. Hehehe. Ada wisatawan dari luar ngemail saya nggak jadi kesini gara-gara rusuh. Akhirnya malah melipir langsung ke Manado. Padahal dia mau ke Togean. Coba bayangin kalau semua orang yang mau dateng kesini nggak jadi gara-gara berita-berita gitu mulu, berapa banyak pendapatan yang hilang. ckckckck…

^Peace^
^Peace^

Saran saya sih manusia-manusia yang pada perang sendiri itu yang nggak ada kerjaannya itu mending cari kerjaan. Kalo ngerasa nggak ada yang dikerjain mending cari ikan, gampang banget loh nyari ikan disini atau bersihin pantai, kelola itu tempat wisata biar bersih akhirnya kan dapet duit. Daripada cuma nongkrong dilorong. Tapi kalau gengsi mending kelaut aja tuh, nyemplung sama ikan. Mereka lebih terhormat soalnya nggak gangguin orang *kagak nyambung ya*

#Coretan disore hari sambil mantengin tipi liat Pengawu-Duyu bakar-bakaran rumah kayak bakar ikan aja#

Iklan

2 thoughts on “Sulawesi Tengah bukan selalu tentang “ITU”

  1. betuuuul! sebel dah itu tawuran mulu sampe jarang ada yg berani ke tempatku coz terkenal tawuran sampe masuk tv (dan kau tonton).. padahal aman sentosa loh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s