The Land Of Cemetery – Tanah Toraja

Yeay! Akhirnya kesana juga. Saya penasaran banget sama tempat ini karena betul-betul unik dan tidak ditemukan ditempat lain. Wisata kuburan boo! Jadi saya memanfaat waktu libur natal kemaren untuk disempet-sempetin kesana. sempet deg-degan juga karena pas libur natal dan sebagian besar orang pasti pulang kampung ke Toraja. Untung dicariin tiket sama Aldi dan akhirnya dapet walaupun agak mahal sih Rp. 150.000 karena biasanya Rp. 80.000 ya karena mau natal itu pake bis Bintang Prima.

Temen saya yang asal Toraja bilang kalau bis kesana itu keren ngelebihin fasilitas pesawat. Saya rasa ada benarnya juga. Bisnya rata-rata masih baru. Udah gitu ada tempat kakinya, jarak antar kursi jauh, jadi bener-bener bisa istirahat dikasih selimut sama bantal pula. Ditambah lagi minum antimo, saya tidur dengan sukses. Sadarnya pas udah pagi aja. Jadi bisnya berangkat dari perwakilan itu jam jam 9 malem, ke terminal baru berangkat beneran jam 11an malam.

Tugu pahlawan di Kolam Makale
Tugu pahlawan di Kolam Makale

Bangun-bangun udah digunung aja. Ga berasa tuh tikungan-tikungan yang kata orang ekstrim. Pokoknya mata udah seger aja. Toraja itu dibagi dua Toraja Utara dan Toraja Selatan. Saya turun di Makale yang patokannya Cuma kolam. Dalam otak saya itu yang namanya kolam ya kolam ikan yang kecil ternyata kolam ikannya gede boo! Depannya kantor DPRD pula. Di situ saya nungguin Upi adiknya temen CS saya yang ternyata cowo (saya kira cewek loh) walaupun nggak masalah juga sih. Maen ke rumahnya, dan akhirnya cus kita muter-muter pake motor sama dia.

Ketekesu.

Bisa dibilang Ketekesu adalah tempat yang paling lengkap kalau mau lihat kebudayaan Toraja. Disitu ada Tongkonan yang rumah tradisional Toraja, kubur batu walaupun nggak terlalu banyak, yang banyak malah tengkorak sama tulang belulang manusia yang tersebar kemana-mana. Awalnya serem loh, tapi karena banyak orang jadi seru aja. Ada juga gua yang bisa dimasuki disitu juga ada makam orang asli sana. Ketemu juga kebo belang yang harganya 200 juta dan sudah sold out! Itu dapet mobil satu, tapi malah buat beli kebo. Gila kaya bener yak.

Tumpukan tulang belulang manusia "asli
Tumpukan tulang belulang manusia “asli

Peti mati dan tengkorak
Peti mati dan tengkorak
Sesajen buat almarhum
Sesajen buat almarhum
Dulu gimana ya...
Dulu gimana ya…
Kebo 200 juta
Kebo 200 juta

Sebelum masuk saya pasti tanya pantangannya apa dulu. Jangan sampe salah-salah bisa berabe. Kata Upi sih nggak ada asal nggak ngomong yang aneh-aneh. Eh malah disuruh ngelus-ngelus tengkorak. Gila apa! Kata dia, kapan lagi. Terus dia ngasih contoh. Takut-takut nyoba juga. Cuma ngelus sama megang tulangnya doank kok. Kata dia yang penting jangan dipindahin. Kenapa juga saya kena dijahilin Upi coba. Ternyata kata Gege (teman CS saya yang laen) nggak boleh. Errr… Upi!

Lemo
Tempatnya nggak terlalu jauh dari Ketekesu. Kalo ini khusus kuburan batu yang ada dibukit gitu. Jadi satu bukit kuburan semua dan tentu saja ada patung-patungnya yang mirip-mirip banget sama orang aslinya. Serem juga yak.

Kubur Batu di Lemo
Kubur Batu di Lemo

Setelah dua tempat ini saya pindah ke temen CS yang lain yang namanya Gege. Untungnya dia cewe soalnya kan mo nebeng tidur dirumahnya. Satu yang saya salut dari orang Toraja ini. Toleransi antar sesamanya tinggi loh. Gege dan keluarganya adalah keluarga kristen yang mau natalan pula, tapi masih mau nerima saya. Udah begitu mereka kan tahu saya muslim, saya dimasakan ditempat yang berbeda dan menu yang berbeda pula. Inget banget kata-kata ibunya Gege. Dia bilang “Kami memang orang kristen tapi kami juga tahu dosa. Jadi nggak mungkin kami sajikan yang nggak boleh dimakan sama sodara muslim” Cess, adem hati saya ngedengernya. Serius! Itu hal kecil yah, tapi dari situ saya tahu persaudaraan masyarakat Toraja yang majemuk dengan berbagai agama pasti erat. Semoga Indonesia dibagian bumi sebelah manapun bisa ngikutin yah. Damai kan hidup kalau begitu.

Eh lanjut yang jalan-jalannya yak. Jadi saya nginep di Rantepao ditempatnya Gege ini. Buat jalan-jalan enakan nyewa motor yang sehari Rp. 60.000 karena daerahnya ke gunung-gunung. Sebelum berangkat ibunya Gege ngasih bekal makan kami. Padahal rencananya saya mau makan diluar. Tapi tetep aja dimasakin sayur sama ikan, katanya nggak ada warung makan disana udah gitu, andaikan ada untuk saya yang muslim pasti susah cari makanan halal. Terharu saya ngedengernya *ngambiltisu *srootttt!*

Tujuan pertama adalah ke Kalimbuang Bori Kec Sesean. Ini adalah situs purbakala yang isinya kuburan batu, batu menjulang (saya lupa namanya) yang biasanya dipake buat upacara adat buat ngiket kerbau, dan baby grave atau pohon bayi. Jadi baby grave ini tempat penguburan bayi yang belum tumbuh gigi yang ada didalam pohon. Jadi pohon dilubangi terus bayinya ditaruh disitu. Ditutup pake ijuk-ijuk. Semakin tinggi posisi bayi semakin tinggi pula stratanya karena menurut kepercayaan mereka semakin dekat dengan matahari berarti kedudukannya lebih mulia. Hemm…

di tengah Batu yg menjulang tinggi *bukan kita yg mau dikorbankan ya*
di tengah Batu yg menjulang tinggi *bukan kita yg mau dikorbankan ya*
Baby Grave
Baby Grave

Adu kerbau atau Rambu Ulo
Ini adalah hari keberuntungan saya. Pada saat itu tanggal 24 Desember 2012. Sehari sebelum natal. Biasanya acara seperti itu diadakan setelah natal sampe-sampe keluarga Gege bilang disuruh extend sampe tahun baru. Hihihi, bisa sih tapi habis itu saya liat nisan saya di kantor, waktu itu nggak sengaja muter-muter setelah dari Kalimbuang nggak nyangka kita dipanggil sama bapak-bapak. Rumah yang punya acara yang ada lantangnya atau bangunan bambu untuk menampung keluarga letaknya ada dibawah. Hampir saja tidak terlihat. Ternyata ada 13 kerbau yang akan diadu dan salah satunya kerbau belang. Mau tahu harganya berapa. Sebelum saya menyebutkan angkanya saya harus tarik nafas panjang sambil gemetaran. Satu kerbau belang harganya adalah…. emm mau tahu aja atau mau tahu banget. Hehehe. tarik nafas, hirup dalam-dalam,keluarkan perlahan. Harganya adalah Rp.550 juta. Iya, saya ulangi Rp.550juta. buset dah bisa beli mobil atau rumah tapi ini dibeliin kebo!

Kebo 550 juta
Kebo 550 juta

Apa keunikannya saya juga nggak terlalu ngerti, perbedaan yang saya lihat Cuma di belangnya aja. Jadi warnanya putih dan hitam. Kata Gege rasa dagingnya sama aja,semoknya juga sama. Saya tanya mungkin ada filosofinya, dia juga kurang tahu.

Jadi sebelum diadu ada ritualnya dulu, setelah kerbau diarak, keluarga almarhum yang cewek jalan pake kain merah yang dibentang diatas kepalanya yang dipegang bareng-bareng terus ngelilinngin lingkaran kecil sama kerbaunya di tengah lapangan, dan lagi-lagi saya kurang tahu apa namanya. Pemimpin upacara pake bahasa daerah memulai adu kerbau. Seru loh. awalnya sih aman-aman saja, tapi lama-lama agak rusuh yak, karena bukan adu 2 kerbau aja. Kadang kerbau yang awalnya diikat ikutan lari ngeliat ada kerbau yang berantem. Akhirnya kejar-kejaran ada yang sampe 5 kerbau. Kita harus hati-hati juga ambil tempat. Salah-salah kerbau malah yang akhirnya kejar kita. Ada loh orang yang sampe jatuh, untung nggak apa-apa. Paling bagus sih dari atas bukit, biar nggak kena. Adu kerbau ini keren banget loh. Kata Gege pernah ada yang sampe mati, kepalanya dikubur dilapangan itu juga.

Para keluarga wanita
Para keluarga wanita
Adu kerbau
Adu kerbau

Abis itu kami muter sampe ke desa yang paling atas, sambil ngeliat pemandangan Toraja dari atas. Keren banget deh. Hamparan padinya, rumah-rumah adat-adat, dimana ada batu disitu ada kuburannya. Mau tahu berapa biaya buat lubang kuburan di batu itu. Rp. 300 juta boo! Itu Cuma satu lubang loh.

Kalo mau lihat Tongkonan yang dari jaman purba dan masih ditinggali itu ada di Pallewa. Harusnya saya mau ke Londa tapi berhubung ujan nggak berhenti terpaksa nyangkut dipasar dan akhirnya nongkrong makan bakso dan kopi toraja.

tongkonan di Pallewa
tongkonan di Pallewa

Uniknya Toraja ini, mereka masih memegang teguh adatnya. Walaupun menurut saya agak ekstrim yah. Gengsi disana masih gede dan strata masyakarakat ditentuin oleh itu juga. Biaya penguburan yang ngabisin ratusan juta bahkan milyaran tetap mereka lakukan, selain untuk menghormati almarhum juga untuk menunjukkan status sosialnya kepada masyarakat. Seluruh keluarga akan saling membantu, sampai ada yang namanya hutang kepada anak cucu. Beratkah,menurut mereka sih tidak. Malah lebih meningkatkan semangat kerja. Kebanyakan merantau di bidang kelautan atau tambang kayak di freeport (sumber Gege,Sony, Kamal anak CS)

Kalau ada yang menjudge orang Toraja boros-borosin atau pamer kekayaan atau apalah terserah itu hak mereka. Kalau saya sih netral dengan adat yang mereka pegang. Maksudnya gini, itu adat budaya asli Indonesia, mereka yang punya. Mau sebesar apapun acaranya itu kan duit-duit mereka, nggak minta sama kita ngapain kita yang pusing. Hehehe . Kita malah bisa menikmati budayanya sampe sekarang menurut saya itu adalah keuntungan sendiri.

Indonesia itu kaya kawan!!!😀

2 thoughts on “The Land Of Cemetery – Tanah Toraja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s