Geylang, red distrik Singapore dan saya nyasar kesana.

Warning: untuk 22 tahun keatas

Geylang sepatu geylang… stop! Ini bukan nyanyian anak-anak yak.
Tapi suatu daerah di Singapore yang “sesuatu”.
Jadi begini ceritanya, melanjutkan cerita saya yang lalu tentang maen ke Singapore.

Dan pake travel *sensor* yang odonk banget jadi travel, karena nggak professional.

Padahal yang dibawa itu bapak-bapak sama ibu-ibu yang udah berumur, kecuali saya tentunya #plak!#
Kita dinepkan di Geylang boo! Alasannya sih hotel yang daerah Bugis sebelumnya di janjiin penuh.
Errr, kenapa nggak konfirmasi sebelumnya.
Apalagi kita markir bis disitu malem-malem, pantesan *hawanya* aneh begitu.

Bikin bulu kuduk merinding berdiri sendiri.

Here we goes….

Geylang itu red distriknya Singapore yang artinya itu daerah prostitusi. Kalo di Jawa ada Doli atau Sarkem, Singapore punya Geylang daerah legal buat prostitusi dan itu memang diatur. Herannya lagi, deket situ juga ada masjid loh. Sayang saya lupa namanya.

Praktek ini buka-bukaan loh. Hotel saya namanya HOtel 81 , nah sembari nongkrong depan situ sekitar jam 8 an malam lah udah banyak tuh yang berseliweran pake yang seksi-seksi dan mini-mini. Rata-rata cantik dan putih loh. Kalo cowok pasti seneng deh. Bos saya aja yang lagi nungguin mobil jemputan eh dicolek-colek. Untungnya bawa istri, kalo nggak… ehem… *pizz bos becanda! Secara boss saya kan walaupun udah tuir tapi gagah n ganteng, apalagi kalo pake jas. Beuh:D Nggak heran deh banyak yang nawarin.

"tempat parkir"
“tempat parkir”

IMG_4454

Disitu dibagi beberapa lorong yang disingkat lor. Saya nginep di lor 2 pas diperempatan. Pas juga ditempat berkumpulnya para “ayam”. Cewek-cewek udah bertebaran disitu sambil nyari mangsa deal juga disitu. Katanya sih mendingan nyari yang dirumah bordir gitu jangan diemperan karena kalo yang dirumah bordirnya itu ada bos yang koordinir. Jadi mereka juga wajib periksa HIV AIDS atau penyakit kelamin sebulan sekali.

Nah kalo nemu yang diemperan mereka kerja sendiri, jadi belum terjamin steril atau nggak (obat kali yak).
Tarifnya beda-beda boo, tergantung. Katanya sih sekitar 50 USS untuk shorttime, hitungannya murah yak, dibandingin biaya hidup diSingapore yang lumayan tinggi. Terus tamunya kalo orang local seperti Asia atau Bule harganya beda lagi. Lebih mahalan bule. Mungkin diasumsikan bule banyak duitnya kali yak. Hihihi. Kalo mau lama hitungannya beda lagi Wakakak. Saya pake “katanya” takut dikira mucikari lagi. Ini kan hasil obrolan sama orang-orang disana :p

dipilih-dipilih
dipilih-dipilih

Enaknya disini rame banget sampe 24 jam, cuman ya itu, saya nggak berani juga jalan-jalan malem apalagi sendiri, takut ditawar! Udah gitu saya baru tahu yang namanya sex shop, dengan segala bentuk dan kegunaannya #halah. Saya juga nggak berani makan disini. Cuma cuci mata aja. Hotel-hotel disini hitungannya lebih murah dibanding ditempat lain. Mungkin itu sebabnya travel saya yang odonk itu mindahin kita seenaknya kesini. Tapi ya itu, menurut saya hotelnya agak kurang nyaman mungkin karena biasa buat tempat “gituan” baru aja buka pintu langsung bau rokok, ternyata dibawah ranjang masih ada puntung rokok. Udah gitu ranjangnya sempit, kamarnya juga sempit. Temen saya, pulang-pulang kena herpes. Disinyalir karena kebersihan kamarnya kurang. Hiyyy…serem ya cyinnn !!!

Untung saya nggak denger suara yang aneh-aneh seperti temen saya. Hanya saja ada waktu pas di lift ada tuh bapak-bapak cina udah tuir banget sama cewe masih muda banget. Kayaknya mereka baru deal gitu. Terus ngobrol, tuh bapak nanyain umurnya, ternyata baru 15 tahun boo!!! Pantesan masih imut banget. Mungkin tuh aki-aki 50 tahun kali yak. Lebih pantes jadi anaknya kali!!!

Saya nggak bisa bilang tempat ini rekomended atau nggak, karena setiap orang punya passion masing-masing. Kalo saya pribadi sih cukup sekali nyasar kesini deh. Hehehe .

Oh iya, gambarnya agak burem,soalnya candid nih… hihihi :p

How about u…?!

7 thoughts on “Geylang, red distrik Singapore dan saya nyasar kesana.

      1. Wah, aku sih gak ada apa-apanya kalo soal jalan-jalan haha. Semoga kelak bisa nulis topik itu lebih banyak (artinya bisa jalan-jalan lagi hehe)

  1. Geylangnya Hotel 81 yg mana tuh?? emang sih malem harinya banyak yg setengah2..coz disitu ada 2 Hotel 81nya. saia kemaren nginep disana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s