Acungan Jempol buat PT. KAI

Wow keren!
Itu kata pertama yang saya keluarkan, karena PT. KAI benar-benar sudah membuat terobosan baru yang inovatif, walaupun belum semua berjalan baik tapi saya akan acungi jempol karena kerja kerasnya.

Saya adalah salah satu pengguna setia kereta api di Jawa. Terutama rute Tegal – Jakarta. Inget banget yah waktu jaman masih kuliah, kalo duit cekak terpaksa saya naik Tegal Arum yang umpel-umpelan itu (gencet-gencetan). Dari bau tahu sampai bau pesing campur aduk jadi satu. Manusia tidak memanusiakan manusia menurut saya karena bener-bener deh dicampur aduk kayak ayam yang diumpel-umpelin (gencet-gencetan lagi) jadi satu. Orang bisa aja berjejalan di lorong, pedagang ikutan juga naik dikereta dari ujung ke ujung, atau duduk di wc (kebayang nggak gimana bau dan bentuknya >_<) tambah pengaplah itu gerbong. Ada sih ditiketnya tulisan nomer bangku tapi ya, cuma buat pantes-pantesan doank, nggak kepake. Kalo naik ekonomi ya harus berebut, apalagi pas lebaran sampe-sampe ada yang naik jendela, OMG! Tragis tapi itulah kenyataanya. Belum lagi resiko keamanan karena banyak sekali yang kecopetan dan saya pernah mengalaminya. Semoga nggak lagi soalnya saya harus mengeluarkan kekuatan saya jadi power rangers *eh.

Pokoknya naik kereta waktu pas itu kayak persiapan maju ke medan perang deh. Harus kuat fisik dan mental, asli!

Tapi sekarang beda asli beda (bukan asli enak yah), walaupun saya sekarang bukan pengguna kelas ekonomi lagi (bukan maksud hati sombong, tapi karena dicariinnya memang udah kelas bisnis atau eksekutif) dan saya mendengar, merasakan juga perubahannya.

Awalnya mungkin ada pro dan kontra, tapi menurut saya itu biasa. Disetiap lini kehidupan pasti ada aja. Untuk menuju yang lebih baik ya memang harus ambil resikonya. Ini nih contoh-contoh perubahannya:

1. Kereta ekonomi ac walaupun berlabel ekonomi dapet tempat duduk boo! nomer duduknya bukan cuma pemanis tiket semata. Jadi dijamin pasti dapet deh, nggak perlu rebutan kursi lagi sampe-sampe ada yang naik jendela. Saya suka ngeri kalo liat orang-orang yang nekat begitu. Memang sih mudik itu penting, tapi lebih penting nyawa kan.

2. Tiket sama KTP dan orangnya harus sama. Jadi biar tertib, awalnya sistem ini bikin "riweuh" buat sebagian besar manusia Indonesia. Tapi menurut saya bagus juga, bukan hanya maskapai penerbangan aja yang ketat, kereta api juga harus ketat donk. Jadinya menghindari calo juga. Lebih untung kan.

3. Pedagang cuma boleh masuk pada saat kereta berhenti aja, nggak boleh ngikut kalo udah jalan. Tahu sendiri kan, kadang jumlah penumpang sama yang jualan lebih banyak dan itu bikin galau *ehhh* maksudnya kadang kita juga was-was karena ada oknum penjual ini merangkap menjadi pencuri. Walaupun saya kangen sama teriakan "tarahu-tarahu "pecel-pecel" "kopi-kopi" deelel.

4. Ada regu pengaman juga, apalagi kalo ada yang ganteng tambah jadi merasa aman dan nyaman deh *ihir* atau mas-mas nya suruh jagain saya aja. Hahaha.

5. Layanan tiketnya udah online sekarang loh, bisa lewat telepon, indomart, alfamart, dan untuk lebih lengkapnya bisa dilihat di http://www.kereta-api.co.id/

Monggoh dipesen tiketnya
PT KAI sudah lumayan kan. Ayo kita kasih semangat biar tambah oke lagi pelayanannnya, jadi penumpang senang, keluarga tenang, PT. KAI juga untung 😀

Saya sudah 2 tahun ini meninggalkan Pulau Jawa,yang bikin saya penasaran sih kereta Jabotabeknya yah. Semoga saja moda transportasi kayak MRT bisa segera di realisasikan. Mengangkut banyak dengan waktu yang singkat

Ayo cemangka PT KAI!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s