Lost In Bali

Kenapa saya kasih judul Lost In Bali, karena memang kerjaannya nyasar mulu nyari jalan. Maklum gaya jalan-jalan saya memang seperti Dora, bermodalkan peta dan mulut. Kenapa mulut karena mulut yang buat nanya jalan. Hehehe. ke Bali naek motor bersama mama sama adik. Kenapa nggak naek mobil, karena hawa jalan-jalannya nggak bakal berasa kalo pake mobil (ngeles padahal mah nggak punya duit buat sewa mobil). Akhirnya karena keseringan naek motor sendiri jadi hapal jalan sendiri deh. Banyak oleh oleh saya dari hasil perburuan saya kali ini, walaupun kata orang Bali itu biasa, tapi menurut saya ini perjalanan yang tidak terduga. Hehehe.

Tanah Lot pasang*
Tanah Lot pasang*

Okeh, perjalanan saya yang pertama adalah ke Tanah Lot. Kenapa Tanah Lot, karena awalnya saya nyasar mau ke Garuda Wisnu Kencana, bisa-bisanya bablas ke Tanah Lot. Lumayan juga pula jauhnya. Seperti biasa Tanah Lot indah, sayang sedang pasang. Jadinya saya dan keluarga nggak bisa ke gua yang biasanya ada di bawah pura itu. Atau kenalan sama ular. Tapi saya beruntung karena nemuin orang yang lagi foto prewedding. Hehehe. Pulang dari Tanah Lot akhirnya nemu juga tuh Garuda Wisnu Kencana. Jangan tanya ulang gimana caranya balik lagi ke Tanah Lot, karena saya nggak tahu. Hehehe.

Garuda Wisnu Kencana mengingatkan saya sama teman saya Ocin yang kesana 4 tahun yang lalu, ngebolang di Bali abis penelitian di Komodo. Maen ke temen yang kuliah di Universitas Udayana. Nyangkut di Kuta n Legian sampai subuh *ups* jangan bilang-bilang mama yah. Dengan gaya yang sama ngebolang juga di Bali pake motor cuma berdua.

Nah sekarang bedanya saya bawa mama sama adik saya. Mama saya dengan segala kepolosannya, suka ngeliatin bule dengan tatapan mata yang aneh karena pakaiannya terutama, dan permintaannya yang bikin saya sama adik saya Cuma bisa geleng-geleng kepala adalah “ Mba Ia , mama mau donk foto sama bule, nanti biar bisa dipasang dirumah” Saya Cuma bisa ketawa ngakak sama adik saya. Maklum ditempat asal saya memang nyaris nggak pernah ada bule sih. Jadi mungkin menurut mama saya bule adalah mahluk asing atau alien yang perlu diabadikan. Memang sih saya juga dulu pernah ababil gitu, ngerasa foto sama bule itu keren. Cuma, kayaknya masa-masa itu udah lewat ya, kecuali kalau ada yang memang gimana gitu. Hehehe

Akhirnya mama kesampean juga foto sama bule ^^
Akhirnya mama kesampean juga foto sama bule ^^

Back to Garuda wisnu Kencana, hari itu adalah hari Sabtu dan saya dapat keberuntungan lagi, akhirnya nonton tari kecak loh. Free lagi. Cuma bayar tiket masuknya aja 30ribu/orang. Seingat saya dulu saya masuk gratis, hehehe. foto-foto, loncat-loncat, ngeliat wajah mama sama adik saya yang udah lama saya nggak liat merupakan kebahagiaan tersendiri buat saya. Apalagi melihat mereka ketawa tambah bahagia saya. Ternyata yang nonton tari kecak ini jumlahnya banyak banget untungnya kita dapet didepan persis, jadi puas deh. Ooh iya, waktu itu hujan loh sampe sore. Untung mama saya hebat, dia bukannya mau pulang ke hotel malah minta lanjut terus. Sepertinya hobi jalan-jalan saya didapat dari beliau.

Siska jump jump ^^
Siska jump jump ^^

Datengnya pas...dapet deh Tari Kecak ^^
Datengnya pas…dapet deh Tari Kecak ^^

Berhubung perginya sama mama jadi nggak mungkin saya sama adik saya kelayapan tengah malem di Kuta, padahal hotel kita itu bener-bener di Kuta. Tapi lumayanlah bisa tidur nyenyak. Oh iya saya nginep di Ap Inn Kuta, letaknya di Poppies 1. Tempatnya lumayanlah, harga roomnya sekitar 280ribu, untuk ukuran Kuta lumayanlah. Aksesnya gampang, dapat breakfast yah walaupun menunya nggak terlalu bervariasi. Udah gitu bisa langsung sewa motor disitu. Perharinya cuma 50 ribu. Besoknya saya sambil nungguin teman blanja ke Kresna, seperti pusat oleh-oleh gitu. Ini adalah penyesalan saya yang paling besar. Kenapa, katanya kan Krisna ini udah murah-murah banget yak, ternyata masih ada yang jauh-jauh lebih murah yaitu Pasar Seni Sukowati. Nanti saya cerita lebih lanjut yak.

Pusat Oleh oleh Kresna
Pusat Oleh oleh Kresna
Ap Inn Kuta tempat nginep kita.
Ap Inn Kuta tempat nginep kita.

Abis ketemu Monik, temen backpaker saya ke Bromo yang sekarang tinggal di Bali, akhirnya kita tancap gas ke Uluwatu The Paradise of Macaca. Monyetnya boo, banyaknya dan mama saya termasuk yang agak apes karena digodain monyet terus. Hehehe. Abisnya kalo dibilangin nggak percaya sih. Dari kacamata yang diambil sampai penyangganya itu digigit, narik-narik baju, sampai-sampai topi yang dipegang aja jadi korban. Kalau mau diambil balik yah harus ada gantinya, pokoknya buah-buahan gitu. Biasanya masyarakat lokal tahu itu, jadi mereka sengaja keliling kali ja ad ayang apes bisa tukar satu pisang sama duit 10ribu dan itu seperinya pisang termahal yang pernah mama saya beli. Hehehe

Udah dikasih penggantinya tetep aja masih rebutan ~_~
Udah dikasih penggantinya tetep aja masih rebutan ~_~
My sista n Monik in Uluwatu
My sista n Monik in Uluwatu

Dari Uluwatu deket loh ke Dreamland. Itu loh pantai yang di pakai Michael Learns To Rock buat bikin video klip. Cuman saya agak kecewa, dream land sekarang kok kotor yah. Terutama disamping hotel itu. Masa airnya sampe ijo udah gitu banyak sampah pula. Perasaan terkahir saya kesini sama Ocin masih cantik aja. Mungkin semakin banyak orang yang nggak bertanggung jawab kali yah. Padahal kawasan elit tuh.Yang nggak bisa dilewatin adalah foto-foto didepanpintu gerbang itu. Yang patung dewanya gede banget.

Gayanya Siska semakin abstrak -_-
Gayanya Siska semakin abstrak -_-

Kalo bawa emak-emak pasti yang dicari pertama itu adalah oleh-oleh. Jadinya berangkatlah kita ke arah Sukowati. Kirain jaraknya deket ternyata 3 jam sama nyasar-nyasarnya. Hahaha. Pantat berasa panas boo. Tapi kalao mau ngerasain Bali yang sesungguhnya menurut saya inilah tempatnya. And do u know, harga disini itu bukan namanya banting harga lagi, tapi udah dibanting dipecah-pecah pula. Nggak percaya coba datang aja sendiri. Makanya saya nyesal belanja banyak-banyak di Krisna. Bayangin aja kaos barong yang di krisna harganya 25 ribu dan itu kayak saringan tahu, di pasar seni ini harganya Cuma 10 ribu, bahannya pun lebih tebel. Sampai saya nggak tega sama satu orang penjual ibu-ibu. Dia ngejual dress cantik Cuma 30 ribu. Awalnya saya udah nggak mau beli lagi sih, Cuma kata temen saya kalo disini harus nawar sampae 50%, jadi saya nurut aja. Awalnya dia nawarin 60ribu, saya iseng-iseng nawar 30 ribu, awalnya sih nggak boleh. Tapi dengan muka memelas dia bilang gini.
“Tolong di beli, disini sudah sepi pembeli. 30 ribu nggak apa-apa. Yang penting ada yang terjual , walaupun modalnya aja. Udah jam segini nggak ada yang beli mba.”
Kasihan kan, ya udah akhirnya saya beli. Padahal saya udah beli dress banyak di Krisna harganya 90ribuan. Ini saya dapet 30ribu. Kalau saya lihat-lihat memang pasar Seni Sukowati ini sepi pengunjung. Mungkin karena jaraknya jauh dari kota, sudah begitu di kota sekarang banyak banget pusat oleh-oleh yang katanya sama murahnya, walaupun pada kenyataannya tidak. Jadinya penjual disini kasihan deh nggak ada yang beli.

Sepi nya Pasar Seni Sukowati
Sepi nya Pasar Seni Sukowati
Galeri lukisan di Pasar Seni Sukowati , dijamin murah ^^
Galeri lukisan di Pasar Seni Sukowati , dijamin murah ^^

Satu peristiwa yang membuat saya beruntung maen ke Sukowati yaitu lihat Ngaben. Bener-bener Ngaben. Seumur-umur belum pernah saya lihat mayat dibakar dan ini jarang loh. Mana kita tahu ada orang mau mati kan, dan ini saatnya. Saya jadi punya perasaan gimana yah, emmm susah sih dijelasin sama kata-kata. Apalagi saat lihat orang yang udah mati bukannya di kubur malah di bakar. Saya sampai kedepan tempat pembakarannya loh, sambil jeprat-jepret saya nggak sadar kalau kakinya itu keliatan mencuat keluar. Gimana nggak merinding. Udah gitu ada bunyi pletak pletok yang katanya isi perut sama isi kepalanya. Wuw bikin saya merinding, tapi beneran pengalaman yang nggak bakal bisa dilupain.

Hayoo cari mana kakinya .... awas merinding ~_~
Hayoo cari mana kakinya …. awas merinding ~_~
Saat masih utuh atau sebelum dibakar
Saat masih utuh atau sebelum dibakar

Disatu sudut Pura Pasar Seni Sukowati
Disatu sudut Pura Pasar Seni Sukowati

Perjalanan dilanjut Ubud lanjut ke Istana Tampak Siring yang jauhnya ampun, udah gitu ujan gede lagi. Saya sih khawatirnya sama mama, untung mama sehat-sehat aja. Karena mama saya mama yang hebat. Oh iya, akhirnya keinginan mama buat foto bareng bule kesampean juga. Pas di Uluwatu , akhirnya saya luluh buat ngomong sama bulenya buat foto bareng. Hehehe. nggak apa-apa deh yang penting mama saya nyengir.
Mungkin cerita saya ke Bali cukup segini dulu yak, dijelasin lagi satu-satu tempat lainnya pasti udah bosen. Apalagi kalau yang diceritain Kuta, Sanur, dan kawan-kawannya. Soalnya saya masih punya cerita lain masih dalam satu rangkaian cerita liburan saya.

2 thoughts on “Lost In Bali

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s