Banana Boat Herman di Kampung Nelayan Talise Palu

Akhirnya setelah sekian lama, setelah ditunggu dengan peluh, rintihan dan doa-doa banana boat di Palu akhirnya ada juga (okey, yang ini sangat lebay). Tahu kan , saya sempat kecewa waktu dulu ke Lombok nggak sempet maen pisang raksasa ini. Nah baru tadi pagi tuh nemu juga akhirnya.

Jadi gini ceritanya, setiap hari minggu pagi saya bersama ibu-ibu pkk yang lain ikutan senam di Anjungan Talise (tolong digarisbawahi, sebenarnya kami masih sangat muda, tapi ibu-ibu wanna be, soalnya yang ikutan senam kebanyakan ibu-ibu boo!) lumayan ikutan senam jantung sama senam hip hop, ngeluarin keringet biar sehat. Nah selesai senam, saya, Ino dan K Inci, nyari putu. Putu itu sejenis ketan putih atau merah yang dikasih kelapa, dan biasanya dicocol pake sambel yang ada ikan kecil-kecil, orang-orang disini sih nyebutnya Rono, padahal kalo ditempat saya “Rono” itu, “sana” hahaha.

Sambil makan putu dengan nikmatnya di Pantai Kampung Nelayan, eh berseliweran tuh pisang orange-orange, saya kira apa gitu kok gede banget dan akhirnya saya pun tersadar dengan nyaris berteriak “ Itu banana boat!” Teman saya pun langsung takjub, akhirnya nemu juga di kota Palu tercinta ini. Cepat-cepat kita ngabisin makanan, langsung mencari operatornya. Setelah sampai pojokannya kampung nelayan, nemu juga tuh mas-mas yang pake pelampung orange ngejreng. Sempet bingung juga biasanya kan ada basecamp atau apa gitu yak buat tempat daftar kek, atau alat-alat kek, ga ada tuh. Bingung juga mo nanya,akhirnya pede-pede aja nanya sama mas-mas pelampung orange sebut saja “Bunga” emm, maksud saya ternyata namanya Herman. Dia emang bagian dari crew banana boat itu. Yippy, saya langsung jingkrak-jingkrak dong.
Dan mau tahu harganya berapa sekalia naik, kalo kemaren di Lombok 50ribu/orang, di Bali 80ribu/orang, di Palu di kota ini Cuma 25ribu/orang. Saya sempat syok, sempet kedap-kedip nggak percaya. Soalnya udah parno duluan, bayangin aja. Ini banana boat satu-satunya disini, belum ada tandingan tapi murahnya ampun.

Terombang ambing di tengah lautan
Terombang ambing di tengah lautan

Akhirnya saya nggak pikir panjang lagi. Saya sama K Inci langsung daftar, Ino nggak mau basah-basahan. Saya sih sebodho teuing ah, yang penting naik. Xixixi. Nah akhirnya kita ada berenam yang naek. 2 cowok, 4 cewek. Saya yang paling depan, biar seru! Akhirnya petualangan seru pun dimulai. Kami pun akhirnya ditarik, awalnya sih pelan, lama-lama cepet, tambah lama tambah cepet udah gitu belok-belok. Ini nih bagian yang paling seru, dijatohin!! Alhasil byurrr basah kuyup dah. Tapi ada ribetnya nih, K Inci panik abis, dia bukannya berenang ke kapal malah manggil-manggil nama saya. Alhasil saya nyebur lagi, udah mo berenang bareng eh tangan saya dipegangin kenceng banget, lah gimana saya mo berenang yak. Padahal udah jelas-jelas pake pelampung loh jadi nggak bakal tenggelem. Tapi mungkin panik kali yak, akhirnya sang operator pun turun tangan. Hahaha, kocak gara-gara itu badan saya jadi lemes buat berenang lagi. Mo berenang ditarik-tarik mulu.

Baru mau ditarik
Baru mau ditarik

Kami dijatohin 3 kali, yang kedua dan yang ketiga K inci udah tau tujuannya mau kemana. Hahaha, gud job! Serunya kalo yang naik muda semua nih gini, jadi semuanya maunya dijatohin mulu. Udah gitu yang cowok-cowok sengaja banget dia miring-miringin badannya biar jatuh, yang cewek teriak-teriak histeris tapi maunya dijatohin juga, kalo saya tenggorokan sakit gara-gara teriak-teriak juga, tapi karena serunya. Akhirnya waktunya udah habis, tapi semuanya belum mau turun, semuanya mau lagi, lagi dan lagi.. Sampe-sampe bilang, bayar lagi dah. Cuma ya nggak mungkin, yang dibelakang udah ngantri boo!

Jadi banyak pilihan wisata di Palu kan, nggak perlu deh jauh-jauh ke Bali atau ke Lombok Cuma buat naik banana boat. Udah gitu pemandangannya ajib banget, dikeliling pegunungan yang isinya emas (contohnya:Poboya), air lautnya masih jernih, liat dasarnya aja masih keliatan ikan-ikan berenang tuh. Sayangnya cuma satu, tolong habit buang sampah sembarangan di kurangi kalo bisa sih diilangin, yah walaupun susah tapi dicoba pasti bisa. Sayang loh alamnya indah banget gini.

Saya dan teman saya akhirnya bertekad (lebay!) bakal bikin agenda mingguan naik banana boat. Soalnya selain murah meriah, bisa ngilangin stress, soalnya bisa teriak-teriak dan sensasinya itu loh. Agenda berenang kita masih jalan setiap Jum’at sore di Jazz hotel, minggu senam di pantai Talise dilanjut naik banana boat, selain ngumpul-ngumpul buat arisan tentu saja. Hahaha, ibu-ibu PKK yang sibuk!

4 thoughts on “Banana Boat Herman di Kampung Nelayan Talise Palu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s