Bermain di Air Terjun Salodik n Pantai Dongin Banggai

Liburan natal tahun ini sebetulnya saya mau ke TN Togean (again!?) tapi terpaksa gagal karena satu dan lain hal. Libur 3 hari, kalo nggak ngapa-ngapain tangan sama mata saya bakal terkena gatal-gatal deh, ga bisa cuma di rumah duduk diem anteng. Untungnya saya punya teman-teman baru yang nemu di kaskus (terima kasih kaskus) yang berdomisili di Luwuk, dan mereka bersedia menculik saya. hehehe. Bahan-bahannya terdiri dari Mas Thoe, Mas Khaidir, dan mama gaul kita Mba Puji.

Okeh, di Luwuk ini ternyata banyak tempat indah juga kok. contohnya kita bisa wisata industri (glekkk, tolong jangan ditiru, soalnya pulang bersin-bersin kena debu, mandi kembang tujuh rupa), kedua Air Terjun Salodik dan yang ketiga Pantai Dongin. jadi tiga hari libur, tiga tempat saya jabanin. Dari ketiga tempat itu yang paling suka adalah Air Terjun Salodik sekitar 45 menit dari Luwuk ke arah Pagimana. Berempat kita kesana. Awalnya sih niatnya mau maen air doank, tapi lihat airnya yang ajib banget, nggak nahan deh buat nyebur. Padahal bawa baju ganti aja kagak. Alhasil, basah-basah seluruh tubuh…ah ah ah..mandi air terjun… (dangdut mode on)

Adem banget hawanya
Adem banget hawanya

Airnya itu warnanya ijo, kata orang sih biasanya kalo ijo banyak lumutnya jadi licin, tapi enggak tuh. Terus nggak terlalu dalem juga (walaupun saya tetep parno buat nyelem ke bawah. hehe). Serunya lagi di air terjun dalamnya ada guanya gitu deh. Kalo yang berani masuk, bisa aja masuk. Dan kita berempat berhasil masuk, walaupun saya yang terakhir masuk, resiko jadi tukang poto. tapi nggak apa-apa lah, seru juga.

Salodik Waterfall
Salodik Waterfall

Sebenernya air terjunnya ada beberapa. Cuman yang laennya belum teruji. Kayaknya belum pernah ada yang ngukur gitu deh. Sayangnya kemaren saya nggak bawa meteran. Hehehehe. Pas disitu ada juga loh yang foto prewedding, lumayanlah cuci mata dikit, walaupun gayanya aneh-aneh, hehehe. Tapi ada juga yang bikin kesel, masa disitu dibuat mabok-mabokan. Gerombolan anak muda yang nggak jelas kayaknya sih masih SMA, lagi pada nyekek botol #wadesig# Mau jadi apa bangsa ini, kalau anak mudanya tingkahnya kayak gitu (sok wise).

Ada cerita lucu di Air Terjun Salodik ini, berhubung saya dan Mbak Puji nggak bawa baju ganti, tapi nekat basah-basahan, akhirnya kita berjemur deh. Mbak Puji berjemurnya sambil nungging nyari matahari, Kalo saya sih berjemur biasa aja (nyari alibi, hehehe) Kan disitu ada yang lagi foto prewedding yak yang kameranya panjang benerr, kami sempet curiga jangan-jangan mba Puji kena candid camera dalam posisi nungging, wakakakak. Pizz mba!
Terus ada cerita tragedi juga, berhubung penyakit ceroboh dan petakilan saya kambuh, kaki saya nginjak kayu, serpihan-serpihan kayu kecilnya masuk dah ke kaki saya. Asli perih euy!!!

Disudut yang lain
Disudut yang lain

Kalo Pantai Dongin itu letaknya di Toili sekitar 2 jam dari Luwuk, sayang saya nggak sempet ambil fotonya. Sebenernya kalo dibandingin Tanjung Karang yah masih bagus Tanjung Karang. Tapi bagi yang nggak suka sama karang dan ikan, pantai ini lumayan buat ngelepas penat atau mencari suasana baru. Dasarnya itu cuma pasir hitam, saya yang bawa snorkle aja nggak lihat ikan satu ekor pun, tapi serunya sampai ke tengah nggak terlalu dalam. Buat yang belajar berenang Pantai Dongin bisa jadi pilihan lah. Oh iya, saya mau cerita tentang Toili, menurut saya kota kecil ini unik, mungkin hampir sama dengan kota-kota transmigran diseluruh Indonesia sih, tapi karena saya mengalami sendiri jadi rasanya gimana gitu. Hehehe. Walaupun berada di Sulawesi Tengah tapi berasa di tanah Jawa (mohon dicatat hanya “berasa”) Soalnya semuanya ngomong pake bahasa Jawa. Yang lebih unik lagi muatan lokal untuk bahasa daerah malah Bahasa Inggris, keren kan. Soalnya gurunya juga orang Jawa semua kok. Hehehehe.

Dari perjalanan ini ada yang saya sayangkan. Pertama, baik di air terjun Salodik maupun di Pantai Dongin sampahnya bertebaran dimana-mana, jadi nggak enak dipandang mata. Coba dikelola dengan baik, pasti lebih banyak yang tertarik untuk berkunjung. Bayarpun nggak masalah kalau emang manajemennya bagus (*plak ). Coba ada tempat outbondnya lebih seru lagi kali yak. hehehe. Yang jelas keindahan alamnya keren banget,walaupun capek, encok, berdarah-darah (okey yang ini sangat lebay) tapi liburannya seru.

Selesai menghitamkan diri, kami harus menyudahi liburan kami yang mendadak itu tapi lumayan seru ini. Terima kasih buat Mbak Puji yang bersedia saya culik dari sang suami, dan menyuguhkan soto yang enaknya tiada tara. Terima kasih buat duet maut Mas Thoe sam Mas Khaidir, yang udah bersedia jadi guide saya selama di Luwuk. Kalo ada waktu mari kita jalan-jalan lagi yah…^^

6 thoughts on “Bermain di Air Terjun Salodik n Pantai Dongin Banggai

  1. Padahal ada satu lagi t4 wisata paling favorit di Luwuk bahkan lebih mantap ketimbang air terjun Salodik, Batu Tikar, cuman mungkin tdk sempat kesana bangkali…!

  2. Mau ah ke sana tutup taon ini (kalo dapat tiket). Teman2 yang mau ke sana boleh gabung ? Satu ganjelan, itu kayu2 tumbang di tengah2 kolam dari dulu kok gak ada yang nyingkiri ya ? Bikin buruk pemandangan. Hijl…

    1. pasti dpt tiketnya😀
      Tapi sayangnya saya sudah tidak di Sulteng lagi. Nanti kalau mau saya kenalin temen yg ada disana.
      Nah memng kurangnya obyek wisata ini belum ada yg mengelola secara serius, padahal bagus yaaa😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s