Tawa di Bantimurung

Mumpung lagi nggak ngapa-ngapain dan akhir-akhir ini saya belum kemana-mana dalam kondisi idle, saya cuma bisa cerita jalan-jalan saya yang lalu. Walaupun sebenernya pasti semua berlalu dulu baru saya nulis. Hehehe. *wadesigganyambung*
Jadi inget pas akhir tahun 2009 kemaren saya terdampar di kota Makasar, kota terbesar diwilayah Indonesia Timur. Memang lumayan ramai dan besar sih dan macet pastinya. Kali ini saya nggak mau cerita tentang Makasar, tapi tentang TN Bantimurung di Maros, kira-kira 30 menit lah dari bandara Sultan Hasanudin. Pertama kali kesana itu saya bareng keluarga baru saya yang β€œnemu” di Makasar yang baik hati dan tidak sombong yaitu Ibu Kardi dan keluarga. Lumayan rame sih dan bareng teman perjuangan saya. Karena pakai kendaraan pribadi saya nggak tahu deh kalau pakai angkutan umum berapa biaya, yang jelas tiketnya murah kok, Cuma 10 ribu buat orang dewasa dan 5 ribu buat anak-anak. Nah kalo bule, 20 ribu.

Kupu-kupu raksasa^^
Kupu-kupu raksasa^^

Masuk ke gerbangnya kita bakal liat monumen kupu-kupu sama monyet yang guede banget. Apa hubungannya yak. Sebelum masuk ke loket karcis juga banyak dijual hiasan dinding yang isinya kupu-kupu, cantik-cantik banget deh. Setelah masuk saya baru tahu kalau TN Bantimurung memang surganya kupu-kupu. Baru aja masuk, udah disambut segerombolan kupu-kupu yang beterbangan, warna-warni cantik sekali. Pantesan dipasang monumennya. Hehehe. disebelah kanan pintu masuk juga ada penangkaran kupu-kupu juga kok, dan disitu juga banya monyet. Awalnya sih saya kejar-kejar tuh kupu-kupu dan saya pun tersadar saya yang paling norak. Maklum walaupun di Jawa ada tapi nggak sebanyak ini.

Jadi inget masa kuliah dulu yang disuruh nyari kupu-kupu buat di awetin terus diidentifikasi. Nyarinya aja setengah mati, padahal jaringnya udah segede gambreng, tapi susah banget dapet, karena emang jarang. Udah gitu, harus disuntik mati diawetin. Kasihan sih, tapi demi ilmu pengetahuan. Hehehe. Dan saya jadi tahu kenapa banyak sekali hiasan kupu-kupu disini, memang disini surganya. Semoga walaupun itu si kupu-kupu cantik dimanfaatin tapi tetep inget sama kelestariannya yah….amiennn. Alam itu sebenernya nggak apa-apa kalau dimanfaatin asal nggak ngerusak, tetep dijaga kelestariannya, dilindungi dengan baik juga. Kalau gitu kan sama-sama enak. Alam lestari, manusia juga untung. Intinya alam jangan dimusuhi dan diberlakukan semena-mena kan.

Bantimurung Waterfall
Bantimurung Waterfall

Back to topic,setelah masuk ke pintu gerbang disebelah kanan kirinya dikelilingi sama tebing-tebing yang tinggi banget, lama-lama terdengar suara air. Saya kira air terjunnya masih jauh, ternyata didepan mata kita. Nggak perlu mendaki gunung dulu (biasanya kan gitu). Gede banget lagi. Untungnya lagi nggak terlalu deras, jadi kita boleh maen-maen dibawahnya. Wuihhhh, seger abis loh. Mau pake gaya apa aja juga bisa. Sampe-sampe ada anak kecil yang maen pake ban ramean terus prosotan dari situ. Berasa lihat tumbing, tapi asli seru.

Goa dan para penghuninya (ups, teman-teman saya maksudnya)
Goa dan para penghuninya (ups, teman-teman saya maksudnya)

Nah setelah puas maen di air terjun, kita naek tuh ke tangga liat aliran sungainya dan ternyata disana juga ada goanya. Widih, kita berempat takjub aja. Untung ada guidenya yang mau nganterin kita,jadi bisa masuk kedalam. Sewa senter plus guide, boleh deh kita masuk. Sewa senter Cuma 10 ribu kok. Walaupun kalau masuk goa itu agak serem, tapi seru kok. Banyak relief yang aneh-aneh, ada yang bentuk orang, kerucut kembar, apa lagi yah…banyak deh. Harus nunduk-nunduk n hati-hati. Apalagi disitu banyak kelelawarnya, jadi baunya agak sedap gimana gitu…

Waktu perjalanan kedua saya ke Bantimurung dalam rangka outbond jadi bisa dibilang lebih seru. Karena kita harus berangkat pagi-pagi buta (pagi punya mata ya?!) naek mobil militer ramai-ramai, malah ujan-ujanan pula. Dari olahraga ringan sampe berat. Apalagi kalau inget Haris temen satu angkatan saya yang kocak abis yang bokongnya bisa goyang-goyang n bikin kita nggak bisa berhenti ngakak, mindahin karet gelang dari mulut ke mulut, ups pake sedotan maksudnya, kotak kecil seuprit yang harus muat sampe 10 orang alhasil sampe harus gendong-gendongan, kalau pas yang digendong pas kurus sih mending, yang kasihan kalau pas gede, apa nggak encok-encok tuh. Hehehe. sampe diceburin ke lumpur coklat campur aduk jadi satu, fying fox pas di bawahnya air terjun Bantimurung, jadi berasa gimana gitu, hemmm apalagi yah, pokoknya banyak! Dan memang seru abis. Pulang-pulang kita udah jadi adonan coklat tinggal di masukin oven.

Pokoknya banyak tawa di TN Bantimurung, yang menjadi awal petualangan saya di daerah Sulawesi.

3 thoughts on “Tawa di Bantimurung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s