Ngos-ngosan Ke Air Terjun Wera

Indahnya alam Sulawesi memang belum banyak yang terekspos. Padahal keindahannya nggak kalah sama yang lain. Mau tahu, mau tahu, mau tahu dimana itu? Udah ditulis di judulnya tuh, wakakka, sekitar 20 km dari Palu. Aksesnya gampang kok, tinggal naik motor. Saya sudah tiga kali kesana, tapi baru yang terakhir bener-bener nemu air terjunnya. Yang pertama,saya pergi sendiri. Iya sendiri jalan ditengah hutanyang sepi, kata orang sana sih saya rada-rada. Rada-rada gila. *gubrak!* untung nggak digigit macan (boong dink, di Sulawesi nggak ada macan yang ada kadal).

Yang kedua sama temen-temen saya berlima, jalan sendiri tanpa peta tanpa guide, pake feeling, nggak ada orang yang bisa ditanya pula. Jadi waktu ada air terjun yang tingginya cuma 3 meter kita kira kita udah nyampe. Udah heboh aja disitu, foto-foto dengan berbagai gaya, mandi-mandi, sampai makan besar disitu sambil ngerayain kemenangan. Berasa piknik aja bawa bekel. Udah seneng-seneng waktu balik ke desa buat ngambil motor (motor nggak bisa ditenteng ke dalam hutan, jadi harus dititipin) cerita-cerita sama warga disana, katanya air terjun wera sampai 30 meter. Dengan muka kaget kita serentak bilang “apah!” mata melotot dan muka tegang. Bayangkan 3 meter ama 30 meter itu kan bedanya jauh banget. Terus yang tadi itu air terjun apa? Itu mah cuma pancuran aja kali yak.*gigitsandal* kita cuma bisa ngakak bareng-bareng dan teman-teman saya menyalahkan saya. Katanya guidenya nggak becus. Hahaha, meneketehe kalau air terjunnya segede itu. Belum ada di kamus perpariwisataan Indonesia sih. Xixixixi.

Air Terjun Wera
Air Terjun Wera

Nah yang ketiga ini baru berhasil. Awalnya maju mundur juga waktu mau pergi, takut nggak dapet lagi. Tapi dengan semangat 45 yang berkobar-kobar, bantuan dari dunia ghaib (doa maksudnya), dan pencarian harta karun yang tersembunyi tersebut maka kita bertekad harus bener-bener nemu. Kali ini timnya dirombak semua yang tetap cuma dua orang. cuma saya sama Kak Ida, lainnya new comer dalam menjelajah hutan ini. *whueeekk cuihcuih*. Kayaknya bau-bau keberuntungan udah mulai ada nih. Sebelum masuk hutan saya ketemu temen yang lagi ngadain camping disitu. Katanya sekitar 500an meter lagi masuk hutan. Dalam benak saya 500 meter itu pendek kan. Ah itu mah kecil. Tapi ternyata 500 meter nya nanjak dan berbatu abis boo, saya bener-bener ngos-ngosan. Napas rasanya mau putus ditengah jalan. tapi ada yang bikin saya takjub dan sekaligus malu. Ada anak-anak kecil, mungkin kelas 3 atau 4 SD jalan di bebatuan yang nanjak itu sambil lari. Bisa-bisanya yah mereka, saya aja yang mengerahkan segala daya dan upaya udah mau copot aja rasanya paru-paru. Mereka malah nunjukin dimana air terjunnya. Finally, ketemu oiii dan bener-bener tinggi. Kayaknya sih lebih dari 30 meter deh, tinggi banget. Wuw, puas rasanya. Nggak rugi jalan ngos-ngosan. Nggak tahan sama airnya, saya langsung nyebur aja disitu, berkubang, guling-guling, sampai minum. Soalnya asli airnya seger banget, dingin pula dan lagi kalau sampai perjalanan yang ketiga ini nggak sampai ke air terjun Wera yang sebenarnya saya mau nelen sendok, dan untung nggak jadi. Hehehe.

Saking gedenya air terjunnya, teriak-teriak disana juga nggak kedengeran. Padahal tahu sendiri kan suara saya ngelebihin desibelnya klakson truk gede. Arusnya juga lumayan gede, sampai-sampai saya sempet mau kebawa. Untung ditariik sama temen saya. Apes aja yak temen saya yang narik saya, berat soalnya 

Bernasis ria
Bernasis ria

Mau tahu tiket masuknya berapa, cuma 1500. Saya perjelas yah, seribu lima ratus rupiah. Bayangin dengan uang segitu daripada buat beli rokok aja nggak dapet atau beli gorengan cuma dapet 2 biji doank. Tapi kalo kesini, udah liat air terjun yang seindah itu, nikmatin udara seger, badan sehat pula soalnya olahraga jalan kaki.

Oh iya pesan saya, perjalanan ini tidak dianjurkan untuk anak-anak dibawah 10 tahun kecuali kalo dari bayi udah dibesariin sama orang utan, atau emang anak asli disitu. Kedua, harus lebih dari satu orang, selain menolong dari segala bentuk disorientasi arah dan meminiimalisir tingkat nyasar, jalan sama temen sangat membantu waktu pas kita di jalanan yang nanjak dan berbatu besar. Kadang harus ada yang narik dari atas atau dorong pantatnya dari bawah, dan satu lagi, ada yang motoin. Hehehe *nyakaraspal*

Team jalan saya*
Team jalan saya*

Dengan semua tantangan itu, jangan pernah takut buat travelling n nyoba hal baru. Seru lagi, bikin hidup lebih hidup. Satu lagi, sampahnya jangan lupa dibawa pulang lagi yak. Taruh di tas lagi, kalo buang sampah sembarangan teganya dirimu….teganya…. *gaya Mansur S*

3 thoughts on “Ngos-ngosan Ke Air Terjun Wera

  1. Minggu ini free, tapi bude ngajak ke Bada Valley (cuman belum pasti)

    Terserah kapan^^ kayaknya emang saya harus bikin agen perjalanan wisata deh, hehehehehe…
    mari nikmati alam enjoy Celebes Island^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s