Tour de Boscha n Tangkuban Perahu

Ceritanya tadi sih ngantuk sangat, tapi gara-gara sariawan ini bener-bener sakit dan harus saya obati pake abotil, jadi melek lagi deh.perihnya itu loh…rrrrrr, sampe ke sungsum rasanya. Bayangkan, tiga loh sariawan saya, jadi keliatannya bibir saya seseksi bibirnya Angelina Joli deh *jeber*

Akhirnya saya memutuskan mau cerita tentang jalan-jalan saya aja deh. Masih di Indonesia tapi nggak kalah keren sama tempat lain di sekitaran Bandung lebih tepatnya. Masih inget sama film masa kecilnya Sherina kan, yang shootingnya di Boscha, dari pertama film itu muncul, pengin banget kesana ternyata baru kesampean sekarang. Akhirnya saya kesampean kesana juga. Di Boscha selain tempatnya yang unik karena teropong bintangnya ditempat itu pula saya Fall In Love. Yippy (Korban kebanyakan nonton film drama romantis…ckckckck)

Kubah  Boscha
Kubah Boscha

Tiket masuknya murah loh cuma Rp. 7.500 per orang. Buka dari hari Selasa sampai Sabtu, yang jelas kalau hari minggu sama hari libur tutup, nah kalo hari senin buat perawatan (teropongnya di lap-lapin kali yak).

Waktu pas mau beli tiket ternyata dikira masih mahasiswa loh, dipanggil “Dek” pula (sombong…). apalagi ada peserta tur yang mahasiswa dari ITB, yo wis sekalian cuci mata, kan banyak brondong “ihir” Sebelum masuk ke kubah yang gede itu yang ada teropong bintangnya, kita diajak nonton ke bioskop kecil gitu, jadi dijelasin satu-satu tentang Boscha dan ilmu perbintangan sekitar 15 menitan. Nggak ngebosenin kok, soalnya yang ngasih kuliah cowok ganteng , betah deh saya “wadesig!”

Teropong bintang n mas-mas yg ganteng, hahay*
Teropong bintang n mas-mas yg ganteng, hahay*

Setelah itu baru deh kita diajak liat teropong bintang yang gedenya segambreng, gueeeede banget. Atap kubahnya juga bisa dibuka, tapi kalo pas malem, namanya juga mau lihat bintang jadinya kan bisa dilihat jelas kalo malem. Eh ada yang unik lagi, ternyata pondasi atau alasnya bisa dinaik turunin loh. Padahal kan lumayan gede yak. Jadi tambah takjub aja. Katanya sekarang susah kalao mau pengamatan bintang, soalnya dari bumi udah terlalu banyak lampu dan banyak polusi cahaya. Jadi bintangnya agak kabur. Hemmm…ternyata begitu yak. Tapi memang sih kalau di kota besar pasti udah susah lihat bintang pake mata telanjang. Enaknya lihat di kampung-kampung begitu, yang masih bisa gelap-gelapan di pojokan.

Setelah puas ngedengerin mas-masnya ngomong, saya keluar deh. Apalagi kalau bukan foto-foto mumpung yang masih mahasiswa belum pada keluar jadi masih sepi. Xixixixi. Hawanya yang sejuk, walaupun dari bawah jalan kaki, tapi nggak berasa capek, paling ngos-ngosan aja apalagi buat saya yang jarang olahraga (bagian ini jangan ditiru yak).

Dari Boscha nggak jauh dari situ ada yang namanya Gunung Tangkuban Perahu, sekitar setengah jam naik angkot. Disini saya mulai kesel plus sebel . Pokonya ati-ati sama angkot disini. Banyak yang nipu. Jadi saya pergi berdua dengan teman saya yang sama-sama baru pertama kali. Awalnya sih naik angkot sampai depan jalan aja, karena kata orang yang saya tanya turun aja disitu. Tapi dasar yah, namanya bujuk rayu seekor eh seorang supir angkot dan kaki tangannya yaitu keneknya memang lebih manis. Katanya tuh kalo dari bawah masih 20 km lagi, widih jauh banget yak, kita pikirnya gitu. Dia nawarin berdua bayar 120ribu aja, jadi perorang cuma 60ribu udah sama tiket masuk. Memang sih dianterin sampe atas. Tapi ternyata waktu pas pulangnya pake kayak mobil travel gitu, kebawah cuma 25ribu perorang. Jiahhh, kita kena dua kali lipatnya. Tiket masuknya aja cuma 13ribu. Cape deh.

Gunung Tangkuban Perahu nggak kayak gunung lain yang harus didaki kalo mau lihat kawahnya. Sampe atas sana kita udah bisa lihat kawahnya langsung kok, sampai-sampai bau belerangnya juga. Jadi kalo yang mau ke puncak gunung tapi males jalan, saya merekomendasikan Gunung tangkuban Perahu, hehehe, dari anak kecil sampe kakek nenek juga bisa. Sayangnya mobil disana banyak yang parkir sembarangan, jadi nggak bebas deh buat jalan-jalan.

Gunung Tangkuban Perahu
Gunung Tangkuban Perahu

Habis jalan-jalan pasti laper donk, pengin yang anget-anget donk, pengin yang beda donk. Yup, sepanjang jalan Lembang banyak kuliner yang bisa bikin ngiler kok. Tapi pilihan saya jatuh sama jamur. Mau tumis jamur, sate jamur, sup jamur ditambah teh manis anget emang mak nyus banget.

One thought on “Tour de Boscha n Tangkuban Perahu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s