Gorgeous of Bromo

Wuw, udah lama yak nggak nulis blog. Lagi nggak konsisten nih, terlalu sibuk . hehehe. Sebenernya nggak juga sih, tapi untuk menimbulkan hasrat untuk menulisnya itu loh yang lagi rada-rada nggak mood. Bingung mau nyeritain apa. Nggak bisa juga kan semua hal disharing ke blog (kalo menurut saya). Tapi setelah membaca, mengamati dan menelaah ternyata saya belum cerita tentang pengalaman saya waktu bekpekeran ke Bromo sama temen-temen nemu di jalan saya. Hehehe, padahal seru banget loh.

Jadi gini ceritanya, waktu itu saya sebetulnya ada acara dinas dari kantor di Surabaya, karena acaranya hari Senin, saya memutuskan hari Jum’at sore sudah terbang ke Surabaya buat travelling. Memang sih Surabaya kota besar, dan banyak mall kalau saya mau, bisa saja saya keluar masuk mall belanja. Tahu sendiri kan di Palu cuma satu mall yang nangkring disini. Tapi tentu saja saya masih lebih tertarik jalan-jalan ke alam donk. Belum ke Jawa Timur kalau belum Bromo. Yup….BROMO.

Bromo^^
Bromo^^
Jalan menuju Roma...ups Bromo^^
Jalan menuju Roma...ups Bromo^^

Sebelum berangkat saya memang sudah hunting gimana caranya ke Bromo, berhubung yang paling dekat dan sudah berpengalaman adalah guru bekpeker saya yaitu Bude, otomatis pertama saya nanya dia, gimana caranya kesana. tapi saya masih belum merasa PD kalo kesana sendiri, nggak mungkin juga nyulik temen kantor yang beda aliran, akhirnya cek dan ricek milist FBI (Forum Backpaker Indonesia) nemu juga tuh tiga orang temen-temen yang mau kesana. satu dari Surabaya, yang dua dari Jakarta. Akhirnya kontak-kontakanlah kita dengan tempat dan waktu yang telah ditentukan (berasa nulis undangan). Hehehe
Awal sampai Surabaya saya nebeng dirumahnya temen saya. Saya cerita tentang rencana saya yang mau bekpekingan ke Bromo sama temen-temen yang “nemu di jalan” mereka syok. Sebagian besar bilang, “ nggak takut loe entar kenapa-kenapa, nggak kenal pula” digituin mulu, awalnya sih rada-rada gimana ya, apalagi ini pertama kalinya juga jalan bareng sama orang-orang yang belum dikenal sebelumnya. Tapi yo wislah modal percaya aja.
Kita berempat janjian kumpul diterminal Gubeng. Berhubung teman-teman saya ini baek banget dan sangat khawatir sama saya makanya saya dianter ke terminalnya sampai ditungguin orangnya dateng, kata mereka mau lihat dulu. Kalau kelihatannya nggak banget, mending langsung ikutan pulang lagi. Dibegituin saya merasa terharu….untung yang dateng Monik duluan jadinya mereka percaya kalo Monik nggak bakal nyulik saya kan. Hehehe, terlalu berat soalnya. Hahaha.

Setelah itu giliran nunggu Zikri sama Pandu dari Jakarta, ternyata kereta mereka telat boo, padahal saya sama Monik udah ngerasa lumutan disitu saking lamanya nungguin. Dan nggak disangka, ternyata kereta sempet kecelakaan, tapi untung nggak kenapa-kenapa. Mereka bertiga ternyata asik loh, sepanjang perjalanan seru-seru aja, dan ternyata saya yang paling tua, bwahahahhaa, tapi untungnya muka masih umur tujuhbelas. Hehehe.
Akhirnya kita bareng-bareng naik bis ke terminal Bungurasih naik patas AC, liat tanggul Porong Sidoarjo. Jadi dari Bungurasih , kita harus ke Probolinggo, tepatnya sih terminal Bayu Angga. Bis patas AC Cuma Rp. 20.000, kalau mau ekonomi lebih murah lagi Rp. 14.000. murah banget kan. Dari terminal Bayu Angga Probolinggo harus naik Bison. Kalo di kampung saya sih biasa disebutnya kolt. Sebenarnya mau naik angkutan apapun saya nggak masalah, tapi yang bikin kesel itu ngetemnya itu loh, luaaama banget. Nunggu penumpang bener-bener penuh sampe kegencet-gencet. Bayarnya sih Cuma Rp. 25.000. Tapi setelah jalan beberapa ternyata menyenangkan juga yak, pemandangan di kanan kirinya indah banget. Belum nyampe aja udah meleleh begini, gimana kalo udah nyampe. Perjalanan kita kira-kira 1,5 jam, kelamaan nunggunya sih. Di bison itu ada satu bule cewek loh, sendirian pula. Saya salut aja, mereka berani kemana-mana sendiri. Nggak takut apa yah “diculik” seperti yang temen-temen saya suka khawatirkan. Hehehe.

Akhirnya sampe juga dan langsung nyari penginapan namanya Wisma YOG cuma Rp. 90.000 per dua orang. Jadi perorang Cuma Rp. 45. 000 murah kan. Disitu ternyata ketemu bule dari Netherland namanya Daniele sama Wendy. Saya langsung puter otak buat SKSD kali aja bisa sharing jeep. Soalnya kalo mau ke gunung Bromonya harus naik jeep yang satu jeep itu isinya 6 orang. Harga sewanya Rp. 300.000 per jeep jadi per orang Rp. 50ribu doank. Kan lumayan kan. Ngirit boo.

Dengan bahasa Inggris plus bahasa tarzan (jadi inget Zikri…wakakakak) ternyata mereka mau di ajakin. Mumpung hari masih sore kita jalan-jalan dulu menikmati alam gitu deh. Brrrr, dingin juga, pemandangannya cantik, bunga lagi banyak bermekaran, apalagi disitu adatnya masih kental banget, berasa di Bali soalnya setiap rumah ada tempat sembayangnya. Kebun sayurnya terhampar luas dan seger banget, pokonya cantik dan ternyata ada yang shooting film, coba ada yang nyari figuran, kita bersedia dah (ngarep).

Foto-foto, naik kuda yang gratis, makan di warungnya Tante Telly yang ternyata banci. OMG, lumayanlah anget-anget buat ganjel perut. Secara besoknya harus bangun jam 3 subuh. Ini bener loh jam subuh. Jangan ditanya pas waktu malem dinginnya kayak apa. Dua jaket tebel nggak mempan.

Menunggu penumpang
Menunggu penumpang

Jam 3 subuh kita bener-bener dibangunin demi sunrise di Pananjakan, walaupun mata masih kiyip-kiyip 5 watt. Oh yah, ada bule dari Jerman Michelle yang satu bison sama kita ternyata nginpe di tempat yang sama, karena kasihan nggak ada temennya akhirnya kita ajakin juga. Setelah berjejal didalem jeep, akhirnya kita nyampe di Pananjakan yang udah full banget sama manusia. Awalnya udah semangat, tapi ditunggu lama kok mataharinya nggak muncul-muncul. Akhirnya kita turun lagi dah. Kalo saya sih udah desperate aja tapi ternyata kata bapak nya ada spot yang bagus buat lihat sunrise selain Pananjakan, akhirnya kita buru-buru ngabur deh, dianterin ke site lain (lupa nama sitenya) backgroundnya G. Batok sama G. Bromo. Pokoknya keren sampai nggak bisa berkata-kata (lihat deh di foto PP saya, hehehe) . Nah karena keburu waktu kita harus ngejar ke Bromo kalo kesiangan, indahnya nggak nampol. Ternyata Bromo gunung yang nggak terlalu tinggi. Sampe-sampe bisa dibikin tangga dari ujung ke ujung. Saya seneng banget, sampai loncat-loncat kayak anak kecil, soalnya indahnya bener-bener bikin takjub sampai melongo. Disitu ada tempat ibadahnya juga, hamparan pasir, kuda-kuda sewaan, pengunjung berbagai usia dan bangsa tumplek blek jadi satu. Nggak kebayang sebelumnya sampai seindah ini, karena biasanya Cuma lewat TV atau gambar atau internet, ternyata aslinya jauh…jauh… jauh lebih bagus.

Pura di tengah Bromo
Pura di tengah Bromo

Temen-temen saya yang turis itu juga takjub banget. Indonesia bener-bener indah. Nggak ada di bumi belahan lain yang punya kayak gini. Oh iya donk, Indonesia…. hehehe, jadi terharu….

Setelah puas foto-foto, mengamati sekitar ada seneng, tapi ada juga rasa kasihan juga. Ada orang yah, jualan minuman sampe puncak Bromo (jadi inget waktu pas di Gunung gede Pangrango, ada juga yang jual nasi sampe puncak…how come gitu loh) ada yang jual edelweiss yang warna-warni.
Setelah menikmati indahnya alam Bromo, akhirnya saya harus pulang dan berpisah dengan teman-teman baru saya yang seru. Indah dan seru, dua kata yang bisa saya gambarkan untuk perjalanan saya kali ini. Terima kasih teman-teman (Monik, Zikri, Pandu) kalo ada sumur di ladang boleh kita menumpang mandi, kalau ada umurku panjang boleh kita berjumpa lagi (lah…jadi pantun).

Sampai di Surabaya saya buru-buru, akhirnya sampai juga di hotel. Puluhan pasang mata memandang ketika saya baru masuk lobby hotel terutama rekan-rekan kerja saya. Lainnya mah rapi-rapi, cantik-cantik, ganteng-ganteng,wangi. Lah saya baru buka pintu dah keliatan kucel, pake jeans sama kaos sendiri, acak kadut ditambah lagi belum mandi. Hehehe, Nggak tahan mandi di Bromo pak…ampun dinginnya.

3 thoughts on “Gorgeous of Bromo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s