Spot Jantung ke Danau Lindu

Sebenarnya sejak akhir tahun yang lalu saya travelling ke Danau Lindu, sudah dua kali pula. Perjalanan yang pertama cuma sendiri, modal nekat doank, tepatnya bulan Maret 2010. Soalnya masih anak baru dan saya ditinggal pergi sama orang kantor ke Bandung. Jadi lah saya penasaran ke Taman Nasional Lore Lindu, dan alhasil kayak anak ilang, pergi sendiri tapi seru abis!

Yang kedua bulan Desember kemaren, udah rame-rame sama orang kantor apalagi ada bule Jerman yang namanya Martina (udah stay di Togean selama 10 hari). Jadi dari Palu naik mobil avanza ke Desa Sidaunta cuma 2 jam, Pak Mansur, Citra, K ida, Bude, Martina dan K alam sama Pak Anto naik motor. hari itu lagi rame-ramenya orang sibuk, soalnya mau ada festival Lindu.

Untuk menuju danau Lindu harus menempuh perjalanan ke hutannya kira-kira 4 jam jalan kaki, tapi kalau mau cepet ya naik ojek, cuma satu jam PP 100.000.
Kalau dipikir-pikir kelihatannya sih mahal. Tapi petualangan sebenarnya menurut saya dimulai dari ngojek ini, ketimbang naik perahu nyusur danau Lindu atau mancing ikan gurame. Ngojek adalah kegiatan wisata terseru di Lindu. Hehehe.

Danau lindu
Danau lindu

Bayangin aja, kita ngebonceng motor lewat jalan hutan yang cuma setapak, nggak ada semeter mungkin lebarnya. Sebelah kiri tebing, sebelah kanan jurang, kepleset sedikit aja bisa masuk jurang dengan sukses.

Walaupun medannya bener-bener “gila” tapi tukang ojek disini nggak takut mati. Jalannya malah kebut-kebutan, ngejar setoran kali yak. Apalagi banyak tamu kayak sekarang. Dan yang menurut saya lebih “edan” lagi, mereka cuma pake sandal jepit, kaos oblong, celana pendek. Padahal jalanannya berlumpur loh. Kalau ngerem kan susah, sempet saya terlunta-lunta diatas motor gara-gara ngerem mendadak. Para tukang ojek ini boro-boro pake perlengkapan keamanan, mereka pake helm aja udah syukur. Tukang ojeknya aja nggak pake, apalagi saya yang ngebonceng. Jadilah saya berkibar-kibar spot jantung dibelakang. Sambil nyetir sempet-sempetnya ngajakin ngobrol, dari asal, nama, tempat lahir (mirip pegawai kelurahan).

Tukang Ojek: “Mba, dulu transportasi disini pake kuda, tapi kuda sekarang udah jarang. semuanya beralih ke motor”
Saya: ” Oooo, kok sekarang nggak di pake pak?” nanya sambil loncat-loncat di sadel sambil pegangan kenceng banget.
Tukang Ojek:”Kuda kurang praktis. Dulu walaupun pakai kuda banyak juga kuda masuk jurang (ngomongnya tuh gampang banget, nadanya datar kayak ngomong tentara masuk desa)
Saya : “Ooo”
Tukang ojek: “Sebulan yang lalu, ada temen saya yang jatuh ke jurang mba. Untungnya nggak meninggal, tapi tulang punggungnya remuk mba.”
Saya: “Tukang ojek pak?”
Tukang Ojek: “Iya”
Saya: Cuma bisa melongo nelen ludah. Tulang punggung remuk masih untung. How come gitu loh. Cuma bisa membaca doa berkali-kali dalam hati.
Saya: “Pak, nggak usah ngebut-ngebut nggak apa-apa deh pak”
Tukang ojek :” Ini saya nggak ngebut kok mba, masih normal”
Saya: Cuma bisa diem, berasa badan terbang melayang dibawa si tukang ojek. Pipi aja sampai berasa goyang-goyang. Segini aja nggak ngebut. Gimana Kalau ngebut. ckckckck.

Korban banjir nyebrang Danau Lindu
Korban banjir nyebrang Danau Lindu

Kalau ada motor dari arah berlawanan, harus ada salah satu yang ngalah berhenti dulu. Karena medannya yang berbukit, kadang kalau persimpangan nggak kelihatan, mengklakson itu sangat amat penting. Bahaya kalo nggak, lupa klakson bisa-bisa ada kecelakaan. Dalam hati sebenernya kasihan juga sama bapak ojek saya. Pasti cape ngeboncengan saya yang nggak kecil ini alias besar. Coba saya bawa punya sepatu boot, biar nggak licin buat si bapak.

Saya sendiri kalau naik motor suka ngebut, sampai-sampai teman saya K ida bilang, mending naik Express Air yang gludak gluduk daripada naik Tika air, saking ngebutnya. Tapi itu kan jalannya normal, jalan raya gitu, bukan gunung yang lebarnya kurang dari satu meter sebelahnya jurang maut.

Tapi dibandingin tukang ojek di Danau Lindu, saya nyerah ngaku kalah deh (Kibarkan bendera putih).

Wahana apa yang paling seru di Dunia Fantasi Jakarta coba. Kayaknya sensasinya masih kalah sibandingin ngojek abang-abang di Danau Lindu deh. Kalau mereka balapan di road race pasti menang. Penontonnya semua cuma bakal melongo. Soalnya tempat latihan mereka paling ekstrim sedunia, dibalik gunung.

Rumah di Lindu
Rumah di Lindu

Tapi saya salut sama penduduk disini, mereka nggak gentar walaupun taruhannya nyawa, nggak jarang saya lihat motor mereka penuh barang kanan kiri sampai meninggi. Berjuang untuk hidup dari keterbatasan.
Sayang nggak sempet foto, soalnya loncat-loncat diatas motor, nggak sanggup megang kamera, cuma bisa pegangan sadel motor.

Iklan

7 thoughts on “Spot Jantung ke Danau Lindu

  1. skrng ngga perlu lagi khawatir,. soalnya akses jalan kesana lagi dalam peroses pengerjaan, meskipun hanya dapat diakses dngan kendaraan roda 2,. tapi setidaknya jalannya udah ngga licin lagi. terus infrastruktur di sana semuanya dah di benahin,.

  2. jelas masi bisalah,.. terus kalo bagi yng butuh cottage bisa hubungi no 08134127666. apalagi skrng ada pembuatan jogging track di sekitar cottage yng kebetulan sy yng tanganin proyek pengerjaan nya ,. jadi klo kesana bisa sklian olahraga juga,..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s