Gembel 3 Negara (Malaysia, Singapore, Thailand)

We did it! Akhirnya kesampean juga ide gila 3 dara ini. Aku, Dinar, sama Ari. Temen SMA yang dulu deket, yang udah bertahun-tahun nggak ketemu, akhirnya malah reuni di 3 negara. Hahaha. Dan langsung bikin rencana agak gila, backpakeran langsung ke tiga negara, padahal belum pernah sekalipun.

gelang Persahabatan Qtah...^^
gelang Persahabatan Qtah...^^

Perjalanan start dari Kuala Lumpur Malaysia, pesen tiket udah beberapa bulan sebelumnya, nyari promo di Air Asia. Rajin-rajin aja browsing, terus sediain kartu kredit buat booking (aku suka kartu ajaib ini, bener-bener ajaib…xixixi). Aku sendiri berangkat dari Makasar dapet tiket 675ribu. Sebenernya ini masih termasuk mahal sih. Kalau lagi untung bisa dapet 0 rupiah (berdoa, kapan yah maskapai Indonesia bisa kayak gini)
Dari Makasar makan waktu 3 jam sampai di LCCT Malaysia. Dari sini aku harus naik bus lagi ke KL Sentral sekita satu jam, cuma bayar 9 rm. Berhubung temen-temenku yang lain udah nyampai duluan. Kami menginap di Backpaker traveller’s inn, Cuma sekita 15 rm permalem. Yah namanya juga hostel murah jadi seadanya. Tapi untungnya sekamar ada yang bertiga, jadi nggak perlu pisah deh kita. (mau cari hostel murah lainnya, cari di mbah google yah “hostelworld”)

Ternyata tempat nginep kami itu di Chinatown deket sama station Puduraya. Jadi pas banget waktu mau ke Genting kan naik busnya dari Puduraya. Jalan kaki cuma 5 menit. Masuk kesana berasa beda banget. Counternya kan banyak banget gitu yak, kita sempet bingung tuh. Dipanggil sama orang-orang didalem kounter tuh. Dipanggil “ De, mau kemana?” (jadi berasa 17 tahun). Akhirnya setelah muter-muter dapet juga tuh. Yang jagain cowok gendut yang pendiem. Satu orang tiket busnya 28 rm, berangkat jam 8.30 pagi. Sarapan nasi lemak Cuma sekitar 4 rm kok. Lauknya bisa ambil sendiri. Ada ikan, kerang, ayam. Kalau minum yang dingin-dingin harganya 1,5 rm.

Terminal Puduraya KL
Terminal Puduraya KL

Terus kita harus ke platform 3, soalnya bus nya disana. Jadi modelnya kayak dibawah tanah gitu. Nongkrong diruang tunggu, baru duduk sebentar udah ada yang nanya-nanya . Jadi bingung, emang kita udah kelihatan kayak orang Malaysia yah. Apalagi yang nanya mbak-mbak orang Malaysia sama bule. Haha, berarti kita udah membumi dalam sekejap.

Akhirnya busnya dateng juga, on time. Perjalanan sekitar 1 jam. Jalanannya tuh sepi, nggak macet. Jalannya juga dua arah sih. Coba di Bogor dibikin dua arah yang lebar-lebar kayak gini. Pasti nggak macet. Nyampe sana, ternyata dingin banget. Padahal udah pake dua lapis baju. Sampe situ ternyata perjalanan belum selesai. Kita harus naik skybridge alias gondola alias kereta gantung (terserah mau nyebut apaan). Awalnya bingung juga sih, nih beli tiket dimana. Eh ternyata, udah jadi satu paket sama tiket bus tadi. Awalnya sih sempet deg-deg an. Soalnya udah lama banget nggak naik ginian. Mungkin terakhir pas ke TMII yah. Berapa tahun yang lalu tuh. Jadi gondolanya nyebrang gunung-gunung gitu, dibawahnya masih hijau banget. Yang kelihatan ya cuma tiang-tiang penyangga gondola. Jadi mikir cara bangunnya yak. Padahal tuh tiang gede and tinggi banget. Gimana cara bawanya, gimana cara pasangnya,padahal masih ditengah hutan loh. Ckckckck. Sekitar 15 menit kita takjub diatas, sampai akhirnya sampai! Di taman wisata Genting. Ada museum galeri nya loh, gratis (nyari yang gratisan dulu). Ada dua tema disini, yang outdoor atau indoor. Sebenernya sih kayak dufan yah kalau di Indonesia, semuanya permainan gitu. Cuma, kalau disini setiap maen itu harus bayar sekitar 20 rm. Kayak sky venture itu 32 rm (normalnya 50rm), snow world 23 rm, flying coaster 10 rm (normalnya 12 rm).

DSC05091

2

Ada kejadian yang lucu waktu mau ke yang indoor. Nah papan penunjuknya ke atas, nah jadinya kita pikir harus naik lift, tapi sampai diatas eh malah ketempat galeri itu tadi. Lah ini gimana sih. Hahaha, bolak-balik turun lagi, sampai malu diliatin orang-orang. Makan siang disini cuma makan KFC . agak mahal sih, tapi yang penting aman.

Jam 3 an kita udah balik ke Kuala Lumpur. Ada KL tower yang harus di kejar (padahal ngejogrog aja disitu towernya). Balik, istirahat dulu. Jam 5 sore udah cabut lagi, jalan kaki. Megang-megang peta. Yang bikin kita heran banget. Kenapa jam di Malaysia aneh yah. Kalau lihat di peta kan sama kawasannya kayak di Indonesia bagian barat, tapi kok jamnya samanya malah Indonesia Tengah, jamku aja nggak aku ubah. Makanya sholat maghrib aja disana jam 7.30 malem. Aneh yah. Hahaha.

KL Tower dari bawah
KL Tower dari bawah

Sampai di KL tower kaki kita gempor. Kalau mau naik bayarnya 55 rm. Mungkin rasanya sama aja kayak di Monas. Aku nggak naik, soalnya terlalu mahal, mending ngejar menara Petronas aja alias Twin Tower. Hehehe. Dalam perjalanan kita ngelewatin Muzium Telekom. Pulangnya jalan-jalan ke Bukit Bintang sampai malem, sampai encok kaki. Tapi seneng, soalnya disepanjang jalan kita dimanja sama lampu-lampu yang dicantolin dipohon-pohon, gedung-gedung gede yang lucu-lucu. Macem-macem orang, terus yang lebih asyik lagi ada seniman jalanannya juga. Ada yang jadi patung badannya di cat semua, bergerak kalau kita masukin koin, terus ada juga yang maen alat musik ngelukis, dll. Tempat ini memang cocoknya buat wisata belanja sama cuci mata.

Hari pertama selesai, pulang ya jalan kaki lagi. Pulang-pulang langsung blek sek alias tepar dengan sukses karena kaki cenat-cenut. Besoknya kita ke Menara Petronas alias Twin Tower, jalan kaki lagi, megang-megang peta lagi, berdebat lagi, celingak-celinguk lagi. Hahaha. Akhirnya nyampe juga jam 9 pagi tapi sayang tiket udah abis. Whoaaa…kurang pagi. Perhatian kalau mau kesini kayaknya harus dari jam 6 pagi deh. Yang ngantri banyak banget booo.
Daripada mati gaya akhirnya kita muter-muter aja di mall situ. Di lantai yang paling atas nemu Petrosains,akhirnya kita masuk situ deh bayarnya cuma 12 rm. Awalnya sih dikira kayak tempat pendidikan anak-anak yag ngebosenin gitu, tapi ternyata nggak sama sekali. Seru malah. Masuk aja kita harus naik kapsul, disetiap tempat ada tema-tema nya sendiri.

Dari jaman dinosaurus yang bener-bener ada dinasaurus gedenya dan sumpah nih dinosaurus kocak banget, bisa nyanyi kalau ada tamu yang masuk, sambil ngegoyangin tangan sama kepala. Tapi malah ada anak TK yang ketakutan, nggak mau masuk. Kocak deh digeret-geret ibunya gitu. Ada juga diorama, kaca-kaca yang bisa bias sampai berapapun bayangannya, permainan-permainan yang semuanya tuh sifatnya edukasi. Aku aja yang udah nggak sekolah lagi seneng apalagi anak-anak. Dari perosotan yang didalam tabung itu, sampai maen rally bareng. Pokoknya disitu semua benda bisa kita pegang dan kita maenin. Sampai-sampai ada simulasi gempa sama angin puting beliung. Hahaha. Kocak deh. Yang paling seru tuh ngendaliin batu pikiran. Jadi ada permainan yang bisa nggerakin benda dengan pikiran. Dan eh bener-bener jalan. Gimana caranya yak. Ajibbb!

Berasa di Inggris^^
Berasa di Inggris^^

Ketemu temen FBI (Forum Backapaker Indonesia) disini namanya Abu, yang ngajarin kita naik LRT (sumpah kenapa nggak kepikiran dari hari pertama, biar kaki nggak encok, hahaha). LRT nggak mahal kok, Cuma sekitar 1,5 rm- 2 rm. Mungkin awal-awalnya bingung yak apalagi baru pertama kali kayak kita. Soalnya disana ada beberapa jalur, yang beda-beda. Setiap jalur tuh beda warnanya. Agak ribet kalo mesti pindah jalur. Harus rajin-rajin liat peta. Stationnya padahal ada tuh deket penginapan kita disamping terminal Puduraya ada station kereta nya namanya Plasa Rakyat. Cap cay deh, coba tahu kan, tadi pagi ke Twin Tower nggak jalan kaki sampai akhirnya telat gini. Tapi nggak apa-apa ambil positifnya jadi tahu jalan. Hahaha. Makan siang, makan Nasi Kerabu. Nasinya warnanya ijo. Nggak tahu dari apa, udah gitu di kasih irisan daging, sama sayuran. Rasanya biasa aja sih. Yah namanya di mall jadi agak mahal yah sekitar 8-10 rm.

Sebenernya planning awal itu besoknya mau langsung ke Melaka, tapi yang namanya backpakeran yang namanya rencana nggak bisa matok itu aja. Harus ada rencana cadangan. Gara-gara lihat jadwal kereta di KL Sentral nggak sinkron (kita harus ngejar Singapore dan Hat Yai gitoh….) tiket ke Singapore juga keabisan buat besoknya, akhirnya kita memutuskan malam ini jam 11 malam waktu Malaysia langsung ke Singapore. Tiketnya cuma 34 rm. Oh yah beli tiket semua bisa dari KL kok. Untungnya beli disini, gampang, udah gitu lebih murah timbang beli di Singapore yang kursnya lebih mahal. Setelah itu, kita grabak-grubuk banget dah. Pulang ke penginapan jam 8 malem, jam 9 malem kita harus balik lagi ke KL Sentral buat ke Singapore. Perjalanan sekitar 5 jam. Enak sih keretanya ber AC, tapi tetep aja susah tidur, ganti-ganti posisi juga ga enak, wong sebelahku bapak-bapak. Ari sama Jeneng jadinya enak. Untungnya bapak-bapakku disebelahku baik, saking baiknya dia ninggalin aku sendiri yang dari tadi blingsatan nyari posisi buat tidur. Hahaha. Horey, satu kursi buat sendiri. Jam 5 pagi nyampe di imigrasi istilahnya check point. Namanya Woodlands, artinya sekitar 30 menit lagi udah nyampe di Singapore. Yippy!

Singapore, aku datang!Singapore is a Fine city, I’m coming! Ternyata kita jauh dari pusat kota. Belum punya peta pula. Akhirnya setelah tanya sana-sini akhirnya nemu juga station MRT. Masuk kesitu kayak gembel bener deh. Bayangin aja, kita tuh udah semaleman di kereta belum mandi boro-boro ganti baju dengan tas gede dipunggung celingak-celinguk. Apalagi itu jam sibuk, kayak lautan manusia disitu semua, necis-necis, wangi-wangi. Padahal mereka mau ngantor tapi bajunya bisa juga ke pesta. Jadi kayak liat deretan fashion show di station. Hahaha. Satu lagi yang bikin kita bingung, Gimana caranya naik nih MRT. Kok counter tiketnya nggak ada. Eh giliran nemu masih tutup,GUBRAK piye iki…padahal harus ke China town.

Emang bener yah terkadang bantuan tuh selalu datang disaat yang tepat, kemaren kaki udah pegel-pegel ketemu Abu yang ngajarin naik LRT, sekarang giliran mau naik MRT ternyata aku udah punya tiga kartu pass buat naik kereta. Jadi gini ceritanya,dari Bosku yang cantik, baik hati, rajin menabung dan tidak sombong aku dikasih kartu pass itu, pas lagi jumlahnya ada 3. Dia udah bolak-balik maen kesini, berasa Jakarta-Bogor aja. Hehehe, Thank u Bude…
Nah abis itu kita bingung cara makenya, perlu beli isinya nggak, sedangkan counter tiketnya masih tutup. Liat orang dimesin-mesin kotak itu akhirnya kita ngeh. Mereka isi nya di mesin itu.

Bayangin donk, 3 cewek kumel ngegrombol di mesin kotak itu (entah apa istilahnya), debat gimana caranya ngisi. Hahaha. Apalagi di belakang kita ada orang-orang yang ngantri sampai akhirnya mereka pindah ketempat lain, saking kelamaannya kita. Hahaha. Disitu ada pilihannya 5 – 50 usd. Aku pencet aja yang 10 usd. Lah terus duitnya dimasukin ke mana. Ada tempatnya nggak. Eh ternyata ada di pojok sebelah kanan. Waktu dimasukin duit 10 usd eh ternyata beneran masuk. Yippy berhasil!Akhirnya diikutin sama Dinar sama Ari. Hore..hore berhasil. Teknologinya bener-bener ketinggian buat kita. Hahaha (atau kitanya yang terlalu norak yah) di Indonesia belum ada sih.

Ngisi pulsa udah, pulsa buat MRT, hehehe. Nah sekarang bingung cara masukinnya. Soalnya nggak kayak di Malaysia yang dimasukin disemacam lubang dan ternyata cuma ditempel aja, nanti secara otomatis pulsanya berkurang sendiri. Yippy! Sistemnya sama sih kayak di Malaysia. Mereka punya beberapa jalur, dan setengah jam kemudian kita sampai di China town. Dan nggak disangka di kira, disaat udah capek, udah keringetan, beban perasaan tambah berat, ternyata dan ternyata hostel kita depan China town persis. Thank’s God…nggak perlu ngegembol tas ini lagi yang bikin pundak sama punggung kayaknya mau patah semua.

Nama hostelnya Beary Goods Hostel tarifnya cuma 26 usd semalam, plus sarapan. Murah kan. Satu room itu 12 bed alias mix dorm. Tapi kita nggak masalah sih, sebagian besar waktu kita kan buat maen. Nyampe hostel cuma buat tidur doank n naruh barang yang segambreng itu. Pagi itu habis check in kita langsung mau ke iconnya Singapore, yup nggak salah lagi patung Merlion. Patung yang aneh itu, badannya ikan tapi kepalanya singa, yang dari mulutnya itu keluar air mancurnya. Hihihi. Dari China town turun di station Lavender. Nah kita ngikutin apa kata Lee nih, staff di hostel. Katanya dari Lavender bisa jalan kaki n nikmatin pemandangan kota. Eh bener juga loh. Walaupun udah agak siang tapi panasnya itu nggak terlalu terik banget. Udah gitu enak suasananya buat jalan kaki. Jalanannya bersih, gedung-gedungnya keren, terus yang paling penting lagi orang-orang yang punya mobil disana ngehormatin pejalan kaki. Biasanya mobil-mobil nggak sabaran yah, nah ini malah kita yang disuruh jalan duluan (apa emang muka kita yang kelihatan polos, jadi orang disana kasihan. Hahaha). Dalam perjalanan nemu gedung yang jendelanya warna-warni, ngelewatin sungai yang bersih banget, terus ke gedung parlemenya Singapore. Eh nggak berasa ternyata udah nyampe aja. Foto-foto dulu di taman kan yang backgroundnya Esplanade sama Singapore Flyer. Hihihi. Waktu mau jalan masuk ke patung Merlionnya (free loh) yah ternyata dan ternyata turisnya kebanyakan rombongan orang Indonesia, cape deh!!!. Merhatiin disitu berasa lucu aja. Satu rombongan di guide in sama mas-mas , dan semuanya heboh banget. Yah maklumlah, maen ke luar negeri ceritanya kan. Hahaha (padahal kita juga norak sih)

Setelah puas nikmatin bangunan disitu kita memutuskan buat nyari makan, akhirnya jalan ke mall terdekat. Agak susah nyari makanan halal disini, tapi prinsip kita selama masih ada, kalau bisa jangan makan KFC lagi. Hehehe. Diputerin tuh foodcourt setelah nanya sana-sini yang “no pork” nemu makanan macem-macem jamur. Enak deh, tapi mahal, sekali makan sekitar 8 usd. Namanya Yong Thau. Kuahnya sih hambar, tapi lumayanlah kalau di bubuhin lada sama sambel.

Perjalanan lanjut ke Bugis street. Kayak pasar gitu sih, pusat oleh-oleh. Biasa aja sebenernya. Masih bagusan Tanah Abang Jakarta malah. Hahaha. Setelah ngublek isinya nyari oleh-oleh yang rata-rata 10 usd tiga macem (ada juga yang lebih mahal), kita lanjut ke Istana Park.
Kadang masih suka ketawa sendiri kalau inget naik MRT di Singapore, kan mereka pake 3 bahasa yah. Inggris, Melayu, China. Ada pengumuman yang kalau ngedenger tuh kocak banget buat kuping orang Indonesia. Kita bertiga selalu ketawa sendiri
“Isilah gerabak-gerabak yang kosong (atau apa gitu)” cape deh, nggak sekalian gerobak sekalian yah. Hahaha. Habis dari Istana Park, kita ke Masjid Sultan. Disini banyak orang muslimnya, dan salah satu masjid tertua juga. Masjidnya sih nggak terlalu gede yah. Cuma ornamennya didalamnya tuh bagus loh. Ada kayak papan pengumuman buat cerita sejarahnya di Singapore juga.

Di China Town ada juga loh masjid, kamar mandi sama tempat wudhunya malah lebih bagus dari Masjid Sultan. Hehehe. Pokonya kalau mau nyari makan yang aman yah deket masjid. Deket masjid Sultan tuh ada masakan Padang. Akhirnya ada yang cocok sama lidah. Berasa nikmat banget.
Abis makan, kenyang, isi tenaga lagi kita langsung ke Orchard Road. Jalanan yang terkenal di Singapore. Sama aja kayak Bukit Bintang sih sebenernya. Deretan mall, hotel, semua gemerlap kota ada disini. Dan yang jelas kita nggak belanja disini, mahal boo. Dan perjalanan kita pun malam itu ditutup sampai disitu. Sampai di ChinaTown lihat barang-barang, lah kok banyak yang lebih murah dari Bugis Street, ahhh ya sudahlah, kita belanja lagi aja disitu. Hahhaha, tahu begitu tadi di Bugis street nggak belanja banyak.

Pertanyaan yang muncul selama di Singapore dan selalu diperdebatkan sama tiga orang ini.hehehe. Setiap station MRT itu rata-rata kan di mall yah.
“Yang dibangun duluan itu mallnya dulu atau station plus relnya dulu?” Kalo menurutku sih relnya dulu, nah mallnya nyusul tuh. Tapi kalau kata Dinar pasti mallnya dulu, entar dibolongin dibawah. Kalo kata ari, abstain. Hadeuhhh.

Saking penasarannya sama MRT, kenapa bisa tuh MRT tepat waktu terus pintunya pas banget ngebuka di station., “siapa yang nyetir, ada masinisnya nggak?” ternyata kita sampai di bela-belain d gerbong paling depan dan ternyata nggak ada yang nyetir. Buset dah keren amat. Kalo di Indonesia kereta sering telat, ada masinis yang nyetir aja bisa kecelakaan kok, parkir aja kadang nggak pas sampai nubruk kereta lain. Hebat bener yak teknologinya. Ckckckck….bisa nggak yah Indonesia niru kayak gitu. Minimal biar nggak telat deh. Hehehe.
Besoknya kita harus balik ke KL naik bus dari Lavender, ujan-ujan pula. Kehujanan deh. Soalnya agak jauh dari station Lavender, ongkosnya cuma 57 rm, beli tiketnya pun di KL. Kalau dirasain, sebenernya lebih enak kalau naik bus dari KL-Singapore atau sebaliknya. Malah lebih cepet loh. Yang bikin lama sih waktu di imigrasinya. Kalau naik bus kan cuma sedikit orangnya jadi nggak lama, kalo naik kereta , nggak tahu deh nungguin berapa ratus orang.
Dari KL kita langsung ke Hat Yai Thailand. Nggak sempet balik ke hostel dulu. Berangkatnya jam 9 malem waktu KL. Perjalanan sekitar 14 jam. Yah dengan sukses kita tidur di kereta api tut tut tut. Ongkosnya cuma 48 rm.

Setelah dirasakan dan diresapi, semakin kesini tantangannya semakin naik, tingkat kesulitannya semakin tinggi. Bayangin aja turun di Hat Yai station, orang disana nggak ada yang bisa bahasa Inggris, Melayu juga. Udah gitu tulisannya kayak huruf Jawa. Aku aja yang orang Jawa nggak ngerti, apalagi ini bahasa Thailand….mati dah (sambil nepok jidad)

Giliran ada yang bisa bahasa Inggris itu pun kita susah banget ngertinya (sumpah lebih susah dari tes TOEFL), eh ternyata orang itu agen travel yang ngotot banget mau nganterin kita, padahal udah bilang dari awal kita nggak mau. Sampe diikutin keluar coba. Maksa banget dah pokoknya. Kita kan bawa peta dari stationnya, mau ke Sleeping Budha, terus karena nggak bisa tulisan yang keriting itu, kita minta tolong entah itu satpam, atau penjaga kita nanya pake tulisan abjad kan. Masa dia cuma ngeliatin doank samb monyong-monyongin mulutnya. Hadeuuhhh, bener-bener deh, tulisan abjad aja mereka nggak bisa. Setelah pada titik ini kita bener-bener ngerasa terdampar di negeri antah berantah, nggak tahu mau nanya sama siapa. Ya udah jalan aja kayak anak ilang (memang udah menghilangkan diri sih, hehehe) muterin kota yang nggak jelas tujuannya mau kemana.

Setelah kebingungan baca peta, akhirnya kita nyampe di bangunan yang tulisannya “Police Station” Ya Allah tolonglah hambaMu ini , kataku dalam hati. Akhirnya setelah dorong-dorongan bertiga siapa yang mau masuk duluan, akhirnya kita masuk. Disambut sama bapak-bapak yang ramah banget. Dan kita cuma melongo waktu mereka ajak ngomong.
“Excuse me, do u know Sleeping Budha?” Kataku, sambil tangan ditangkupin di taruh dipipi, gaya tidur.
“^%*&%^$%$^^^$^$@$jjj” Jawab Polisinya.
Dalam hati kita bertiga cuma bisa bilang mati……………..hahahha.
“Do u speak english or Melayu?”
“yt^&*%$YGHFTY0&&%&&^” dipanggil semua personil polisi disitu, ditanyain satu-satu ada yang bisa bahasa Inggris or Melayu nggak. Semua cuma geleng-geleng kepala. Kita tunjukin peta sambil ambil akting kayak budha tidur, tangan di tangkupin sambil ditempelin di pipi sambil acting tidur-tidur an di kursi.bener-bener bahasa tarzan. Mereka tahu itu tempatnya dimana. Tapi giliran mau ngejelasinnya sama kita.

“U*^%&%%#KJGHFE@&()7GIjjdjsfu” cape deh…..kita nggak ngerti sama sekali.

Terus ternyata di panggilin orang Melayu yang kemungkinan office girl disitu, tapi dia juga nggak tahu. Hadeuhhh. Dengan tiba-tiba untung keluar satu polisi yang bisa bahasa Inggris (Ya Allah matur nuwun sanget). Dia malah bilang mau dianterin sama temen polisinya ke Sleeping Budha. Haduh, kitanya yang jadi nggak enak. Udah bikin rusuh di kantor polisi, mau dianterin polisi lagi. Hahaha, sebenernya mereka baik banget sih, tapi nggak kebayang kalo naik mobil mereka, nyampe dijalan malah dikiran tahanan. Hahaha.

Akhirnya kita ngomong mau pake tuk tuk aja. Ya elah, polisinya manggilin tuk tuk sendiri sampai depan kantor. Keren banget kan, bener-bener pelayan masyarakat kalau polisi kayak gini. Hihihi. Nggak lupa kita ngucapin makasih, terus kita minta foto bareng. Aduh kalian keren banget sih pak, jasamu abadi pak. Hehehe. Coba seluruh polisi diseluruh dunia kayak kalian…aman deh.

Gara-gara Sleeping Budha ini nih...
Gara-gara Sleeping Budha ini nih...

Waktu mau naik tuk tuk, tuh polisi kayaknya bilang ke tuk tuknya “anterin ke Sleeping Budha, yang bener yah, nggak boleh di apa-apain. Nggak boleh disasarin, pokonya harus nyampe tempat nya.” Hahahaha, itu perkiraan kita sih, soalnya ngomongnya agak keras gitu sambil telunjuknya nunjuk-nunjuk gitu. Pokonya polisi Thailand T.O.P B.G.T abis! Keren!
Nah kita bener-bener sampai di Sleeping Budha cuma bayar 20 bath bayar tuk-tuk. Pokoknya sekali jalan 20 bath. Masuk juga nggak bayar. Setelah puas foto-foto, makan rujak (20 bath), beli oleh-oleh. Kita memutuskan buat nyari masjid. Deket situ juga banyak yang jual makanan halal. Akukan pesen bakso, tapi mienya kok mie kwiteaw yah, udah gitu rasanya aneh. Hehehe. Ada juga sih disudut-sudut Hat Yai daging-daging aneh bergelantungan, hahaha. Agak ekstrim liatnya.

Hat Yai Station
Hat Yai Station

Akhirnya sorenya kami ke stasiun lagi buat pulang ke KL. 14 jam lagi, tapi walaupun seharian doank puas kok. Nggak kebayang aja kalau berhari-hari di Hat Yai dengan kesulitan bahasa kayak gitu. Ampun!

Nah besok paginya kita melanjutkan perjalanan yang tertunda. Berangkat jam 6 pagi dari hostel , naik MRT dari Plasa Rakyat ke KLCC, buat ke Petronas Twin Tower. Ya ampun, ternyata udah penuh banget yang ngantri booo, pantesan kemaren kita kehabisan tiket. Dari jam 7 pagi, baru dapet tiket jam 10, nunggu 3 jam. Ga boleh duduk pula sama penjaganya (sombong banget emang!)tiketnya sih murah cum 10 rm kalau cuma mau naik ke Skybridge nya aja. Naiknya paling lama 30 menit. Memang bener-bener perjuangan. Pertamina nggak bikin kayak gini sekalian yah (hush, nggak boleh latah!)

Udah gitu jam 11 kita langsung ngejar MRT ke TBS (Terminal Bersepadu Selatan) Ngejar bis ke Malaka. Dari KL Sentral ke TBS harus naik komuter 1 rm, naik bisnya cuma 12 rm. Perjalanan kira-kira 2 jam. Ternyata Melaka itu World Heritage Site loh (kayak komodo donk!). jadi disitu tuh ada komplek bangunan-bangunan tua peninggalan Portugis sama Belanda yang masih berdiri kokoh. Rata-rata dijadiin museum sih. Yang lebih unik lagi becak-becak disana itu dihiasi bunga-bunga yang jadinya tuh cantik banget, full music pula. Pasti romantis kalo naik becak berdua (ngayal!) hahaha, apalagi kalau malem. Bwahahahaha. Ternyata ada juga loh speed ke Indonesia kalau dari Melaka ini, ke Batam tepatnya. Cuma satu jam aja. Pantesan di beberapa becak itu ada yang nyetel musik Keong Racun atau Cinta satu Malam, sampai dangdut. Cape deh….hahaha. tapi kocak kok. Banyak juga kuburan jaman dulu, sama benteng-benteng gitu. Makanya banyak yang ngejadiin tempat ini buat foto pre wedding.

Perpisahan aku sama temen-temen nggak direncanain. Bener-bener ngedadak banget. Jadwal kita juga ada yang berubah-berubah tergantung sikon. Ternyata harus bener-bener nyiapin rencana A, B, C sampai Z namanya juga backpaker, nggak pake agen perjalanan, penginnya banyak tapi kebentur di waktu. Berhubung pulang ke Melakanya kemaleman, jam 10 baru nyampe KL Sentral. Ari sama Jeneng memutuskan langsung ke bandara malam itu juga. Untung tas dititipin di loker yang bayarnya cuma 10 rm. Soalnya pesawat mereka jam 6 pagi. Yah dasar nasib sendirian deh. Untung penyakit disorientasi arahku lagi nggak kumat, jadinya pulang ke Hostel nggak nyasar. Huhuhu, sedih tapi gimana lagi.

Walaupun badan sama kaki udah pegel-pegel tapi sayang kalau nggak jalan-jalan di Petaling Street. Sendiri juga dijabanin. Hehehe. Nyari oleh-oleh disini banyak loh. Cuma jangan sekali-sekali makan disini bagi yang muslim, hehehe. Do u know lah. Banyak yang bergelantungan. Hehehe.
Akhirnya hari terakhir pun tiba, aku harus pulang. Semua petualangan kita seru. Ngalir aja seadanya, ngerasa ternyata kita bisa kok, Hahaha.walaupun budget nggak gede, tapi tiga negara akhirnya bisa dilalui dengan sukses. Semua berawal dari mimpi dan keberanian ngambil keputusan.
Kadang kita memang harus berpikir agak gila sedikit untuk melakukan sesuatu. Walaupun banyak yang meragukan and bilang “emang bisa atau kalian kan cewek” aduh sekarang itu udah nggak ngaruh deh. Kalau bener-bener mau pasti ada jalannya kok. Hehehe.

Buat pertimbangan aja kisaran nilai tukar mata uang 1 rm = Rp 3000, 1 usd = Rp. 7000, 1 bath = Rp. 300.

26 thoughts on “Gembel 3 Negara (Malaysia, Singapore, Thailand)

  1. Tikaa…merinding.. padahal blom baca blogmu
    masih kata pengantar tapi..hiii kebayang.. aku pengen kesana cepettt…
    jangan bosen kalo aku nanya mulu ttg trip-mu, deg degan kayak mau nikah *lho

  2. hehehe, makasih…jadi terharu ^^
    boleh..boleh…kalo awal mo trip ke luar pasti begitu, dulu juga kok, tapi waktu udah dijalanin ya seru-seru aja.
    pokoknya ada sensasi tersendiri gitu deh….^^
    monggoh kalo mo nanya2

  3. Waahh..Mbak Tika…seru banget…jadi enggak sabar pengen segera kesana

    Rencananya mau akhir tahun n tahun baru ke tiga negara tu Mbak…Doain ya, smoga lancar n gak kalah seru dengan pengalaman Mbak…

    Yang jelas..Ngegembel ala backpacker itu keren..^_____^

  4. seru bacacanya….kayanya enak juga tuh,,,,abis selama ini aku backpeck dalam negeri….jadi pengen….nti kalo mau nanya boleh yaah…..oy….keseluruhan berapa hari….n dana yang habis berapa????thaanks///

    @abu : help me jg yaah…ktka sampe sana…
    thanks

  5. Feelnya emang beda kalo baru pertama kali ke luar negeri… hehehe ^^.
    Monggoh kalo mo nanya-nanya. kemaren sekitar 8 hari dana ga banyak abis kok. temen yg dari jakarta cuma habis 3 jutaan, kalo saya dari Palu mungkin agak mahal sedikit, karena harus ke Makasar dulu.

    @Abu: kayaknya bakal ada tamu lagi nih buuu…hehehe, maaf merepotkan.^^

  6. tulisannya keren bisa bikin aku senyum2 sendiri bayangin petualangan kalian hehehe.
    tp sayang ke thai nya cuma hatyai,knp gak lanjut ke phuket ato sekalian ke bangkok

    1. Hi Randi, paling gampang memang tiga negara itu.
      Kalo negara Asean ga perlu visa kok, cuma passport aja.
      harga resminya itu 275 ribu dari imigrasi Indonesia, semoga sih ditempatmu masih harga resmi. xixixi.
      Datang aja ke kantor imigrasi terdekat.
      Kalo dana waktu sy ngembel itu cuma sekitar 4 jutaan. Itupun mahal karena waktu itu sy hrs berangkat dari Palu-Makasar, Teman sy yg dari Jakarta cuma habis 3 jutaan kok.

      Happy Travelling😀

  7. saya dan temen2 pernah ke Thailand(Bangkok), udah lama juga sekitar 6 thn yg lalu😀, memang rata2 orang2 disana jarang yg bisa english ,pengalaman waktu itu kita mau tanyain nama kantor yg ada di suatu gedung.kebetulan gedungnya dah ketemu, pas kita tanyain nama kantornya, dia sepertimya ngerti dan langsung jalan cepat di depan kami sambil nunjuk2(karena kesulitan bahasa), eehh dianterin juga sampe ke tempatnya, akhirnya kita sampe juga di kantor itu , hihihi..baek banget , n bagus banget pelayanannya .

    Nah ini ceritanya lain lagi, kita lagi jalan2 di kotanya , mungkin waktu itu kita keliatan turis yang lagi celingukan sambil bawa2 peta, akhirnya kita disamperin seorang ibu yg baik hati dan ternyata bisa english, mungkin ibu itu duta pariwisatanya😀, soalnya kita diarahkan ke tempat belanja yang asli (resmi pemerintah x), namanya apa sudah lupa😀, dan si ibu juga yang pesenin tuk2 dan ngomong ke si abangnya dan ngasi tau harus bayar berapa? wuiihh…akhirnya kita sampe dech kesana, dan dapet pengalaman berharga, kita masuk toko tempat perhiasan dan batu2 mulia, kita diterangin dari awal proses pembuatannya,dan ada juga produk kerajinan lainnya dan ramah sekali pelayanannya.padahal kita gak beli(baca:gak mampu beli) hihihihi…
    udah dulu yaa..kepanjangan..
    tik ateacool seneng baca blog ini ..seruuu!!!..

    1. Halo Annie..
      Wahh senengnya punya pengalaman yang sama dinegara yang sama pula.
      Kita jadi nggak kapok ya kalau mau kesana lago. Soalnya membekas dihati sih. Semoga ketemunya sama orang-orang baik terus😀
      Atau mungkin ini udah buadayanya mereka, semoga orang Indonesia juga bisa niru yaa..
      Keramahan begini biasanya cuma ada di desa-desa sekarang.

  8. Hey girlllzssss
    Ada yang pengen aku nanyain banget nih …
    Bisa minta pin bbm kalian ato line kalian …
    Soalnya bulan desember ini aq sama temen” aku pengen jalan” ke3 negara ini dan kayaknya aku butuh kalian bertiga banget … Minta pin bbm kalian ato ngga line kalian ya girlssss

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s