Paragliding a.k.a Paralayang

Nyoba hal baru euy, agak telat kali yah. Udah setua ini baru maen paragliding a.k.a paralayang. Tapi mending telat daripada nggak sama sekali kan. Biasanya kita maennya di pantai atau di gunung sekarang nyoba di udara. Nah saya nyoba minggu kemaren nih sama kelompok paralayang di Palu yang namanya Maleo. Seperti biasa kami pergi serombongan, temen-temen yang suka jalan .. Start terbangnya di desa Wayu. Wuw apa rasanya yak, ternyata deg-deg an juga. Tapi pilotnya selalu bilang aman kok. Malah katanya di atas bisa sambil ngopi…ckckckck, how come gitu loh.

Persiapan kudu kenceng^^
Persiapan kudu kenceng^^

Giliran pertama yang beruntung adalah saya. Jadi saya dipasangin alat-alat yang buat tandem itu, dipasangin tali sana-sini, tas gede banget dipunggung yang fungsinya buat dudukan juga. Eh, disuruh tiduran ditanah, terus di coba di angkat, nyaman nggak buat duduk.
Akhirnya waktu buat terbang pun tiba, angin udah oke, peralatan udah siap. Saya dikasih aba-aba, “lari, jangan berhenti, jangan lompat!” inget banget tuh kata-kata sampai diluar kepala. Akhirnya pilot bilang 3 kata sakti itu…deg-deg an banget euy!! Eh nggak nyangka ternyata udah di langit aja. Horay terbang juga ternyata.

Deg-deg an euy!!!!!!!!

Cantiknya Palu dari atas
Cantiknya Palu dari atas

Rasanya apa yah, seneng, walaupun deg-degan. Kirian kalau naik paralayang itu bakal terombang-ambing kena angin, ternyata nggak. Adem ayem stand by diatas kok. Malah bisa ngopi-ngopi sambil terima telepon (lebay!). Tapi beneran, yang ditandem itu bisa lepas tangan, jadi saya juga bisa pegang video atau kamera. Berasa keren banget dah diatas. Hihihi, ketahuan noraknya yak. Biarin yang penting seneng. Hehehe.

Puas diatas, angin juga udah nyuruh turun akhirnya kita pelan-pelan turun. Kita turunnya di lapangan bola gitu, dan ternyata dibawah udah banyak anak kecil nungguin kita. Ruame banget. Nah pas diatas udah dikasih instruksi sih. Kalau pak Asgaf yang turun duluan berarti saya angkat kaki terus turunnya duduk, tapi kalau saya duluan yang turun berarti saya harus jalan aja. Sebenernya masih bingung juga sih apa maksudnya. Tapi ya sudahlah anggep aja ngerti, pokoknya iya-iya aja (sok tau!)

Untung nggak nyangkut di pohon^^
Untung nggak nyangkut di pohon^^

Saat itu pun tiba, ternyata Pak Asgaf dulun yang turun, jadi aku Cuma diteriakin “angkat kaki!” and we did it! Kita berhasil turun dengan sukses. Hehehe. Seneng banget deh. Langsung deh itu anak kecil ngerubungin kita kayak semut. Ada lagi yang foto-foto saya, berasa artis. Hahaha.

"Pendaratan"
"Pendaratan"

Walaupun muka pulangnya merah gara-gara kebakar matahari diatas, kepala agak pusing waktu mau turun, tapi Palu dari atas ternyata keren. Doa saya terkabul, alhamdulillah nggak nyangkut di pohon.
Saya juga berhasil meracuni teman-teman buat nyobain olahraga yang agak ekstrim ini. Cuma karena paralayang tergantung sama cuaca terutama angin, kita harus sabar biar cuaca baik sama kita. Ada satu teman saya nungguin dua hari berturut-turut buat tandem sampai akhirnya nggak jadi gara-gara cuaca. Ckckckck, kasihan juga, nggak temenan sih sama angin. Hehehe
My new adventure absolutely cool^^

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s