Merindukan Makanan Khas Tegal-Slawi

Saat ini saya masih di daerah perantauan di Celebes Island. Tempat yang sebenarnya menakjubkan karena alamnya begitu indah, tapi tetap saja selalu rindu kampung.

Kalo saat ini saya merindukan makanan dan minuman khasnya, yang tidak bisa saya temui di semua tempat. Kampung saya di Slawi, Kabupaten Tegal.
Makanan-makanan yang terngiang-ngiang di kepala saya saat ini antara lain:

1. Teh poci

Teh poci
Teh poci

Setiap pagi di rumah saya, mama pasti bakal bikinin minuman yang menyegarkan ini. Teh poci yang wasgitel (wangi, sepet, legi n kenthel). Sebelum beraktivitas teh poci ini adalah hidangan wajib yang bisa bikin hari-hari selalu semangat.

2. Nasi Lengko

Nasi lengko
Nasi lengko

Suasana pagi di rumah biasanya yang paling ramai, karena semua orang sibuk untuk beraktivitas. Bapak, mau ngantor, saya dan adik saya sekolah. Terkadang kalau mama nggak sempet masak, pasti bakal beli Nasi lengko. Dulu sih harganya cuma Rp. 1000 satu bungkus. Nasi lengko itu nasi, tauge, tahu, sama bumbu lengko, plus kecap. Bumbunya itu yang bikin nggak bisa berhenti makan, soalnya enak banget. Kadang ditambah tempe goreng. Pokoknya kenyang.
Ada juga yang nasi lengko yang enak, tepatnya depan alun-alun Tegal. Kalo itu porsinya lengkap banget. Biasanya kalo dari Pantai Alam Indah (PAI) nongkrong dulu disitu buat sarapan. Sedaaappp!

3. Soto Tauco

Soto ini khas banget di Tegal, terutama soto Sedap Malam yang ada di Mejasem. Ajibbb! Walaupun porsinya seuprit tapi cukup nendang kok. Bisa pilih isi, mau soto ayam atau soto babat. Kalau saya sih paling suka soto babat, hehehe..

Soto
Soto

4. Tahu aci

Pasti ada yang baru denger nih yang namanya tahu aci. Yah, emang betul makanan ini cuma ada sekitaran Tegal-Brebes aja. Tahunya beda dari tahu yang lain, lebih gurih dan lebih enak. Saya nyari jenis tahu seperti itu agak susah kalo sudah keluar dari area Tegal. Paling enak kalau di makan sama cabe rawit atau dalam bahasa Jawanya “Nyigit” dimakan sembari minum teh atau kopi. Pernah coba-coba bikin sendiri tapi rasanya tetep aja beda.

Tahu aci
Tahu aci

Kalau inget tahu aci, inget adik kecilku yang namanya Bagas, suka banget sama acinya. Jadi acinya dilepas semua dari tahunya, baru dia makan. Dulu suka sebel kalau dia kayak gitu, tapi sekarang malah rindu:)

5. Tempe Mendoan

Tempe mendoan
Tempe mendoan

Kalau ngomongin tempe mendoan, kayaknya udah banyak yang tahu sih. Tempe tipis yang digoreng setengah mateng dengan bumbu yang khas (beda banget sama tempe goreng tepung biasa), paling enak kalau dihidangkan panas-panas, temannya minum bajigur atau wedang jahe. Biasanya baru lima menit dihidangkan, eh udah abis semua. Ckckckck…keluargaku, miss u:)

6. Krupuk Antor.

Krupuk Antor
Krupuk Antor

Krupuk ini khas banget dari Tegal. Soalnya identik dengan krupuknya orang miskin, karena digoreng pakai pasir (pasti ada yang geli yak), harganya murah meriah lagi. Kalau saya malah suka tuh. Cocok banget dimakan sama bakso, mie ayam, nasi goreng atau cemilan. Ngobrol sambil makan krupuk ini, tambah asik sampe muka belepotan bumbu pasirnya.

7. Kupat Glabed

Kupat Glabed
Kupat Glabed

Sekilas mirip sama lontong sayur yak, tapi beda banget deh. Sumpah (segitunya…). Ini adalah makanan wajib kalau saya pulang kampung dan saya punya langganan tetap kalau mau makan disitu, sampai-sampai harus janjian dulu. Soalnya kalau nggak, bakal kehabisan. Hehehe. Satu keluarga bakal naek mobil menempuh waktu kurang lebih setengah jam dari Slawi ke Tegal cuma buat makan kupat glabed yang ajib ini. Kenapa saya bilang ajib, karena emang enak banget. Santannya lebih kentel, dagingnya pake daging bebek, sambelnya juga beda, krupuknya. Pokoknya bisa habis dua piring kalau makan kupat glabed ini. Hehehe:)

8. Kacang Bogares

Kacang Bogares
Kacang Bogares

Sebenarnya Bogares itu adalah nama sebuah daerah di Kabupaten Tegal, tapi karena banyak industri rumahan yang membuat kacang yang berbeda yang rasanya asin dan gurih dan tidak bisa ditemukan di tempat lain, maka disebut kacang bogares. Kacang bogares ini udah terkenal, jadi kalau saya pulang kampung pasti orang-orang inginnya saya bawa kacang bogares.

Andaikan bisa berandai-andai (loh?) saya ingin semua makanan itu ada didepan saya sekarang, sebagai pengobat rasa rindu akan tanah kelahiran, walaupun momentnya nggak akan pernah terulang terutama dengan keluarga.

4 thoughts on “Merindukan Makanan Khas Tegal-Slawi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s