Cerita ibu kota (2)

Tulisan saya sekarang udah mulai random eh atau memang dari dulu yak. Hehehe
Mau gimana lagi, waktu menulis malah lebih enak di kantor yang jaringan inetnya lumayan cepet. Kalau dirumah… ah jangan ditanya deh.
Well, berhubung saya udah kembali ke kehidupan nyata buat mencari sesuap nasi dan selembar tiket buat jalan-jalan ya jadinya bener-bener jadi mbak-mbak kantoran biasa lagi. Bukan mahasiswi yang kerjaannya kuliah, perpus, city centre, jalan-jalan dan ngecengin cowok cakep. Sekarang ngga bisa ngeceng euy. Wakakak. Lah kalau disana kan tukang bangunan aja kan udah cakep, sopir bus aja juga cakep. Hahaha.

Jadi belum sempet maen kemana-mana nih sekarang, makanya lebih suka nyeritain kehidupan kota aja yang kadang absurd, kadang bikin ketawa, kadang bikin kesel, dan kadang bikin melas. Sebulan lebih saya disini, ngeliat kondisi masyarakatnya kok ya trenyuh ya, sedih deh.
Tahu donk jalan dari Ragunan-Mampang kalau pagi macetnya kayak apa. Nah saya salah satu peserta marathon para pencari sesuap nasi di dalam gerombolan itu.
Jalur busway itu dan stationnya itu dibuat itu sebagai sarana naik turunnya penumpang kan, tapi perhatiin deh banyak juga orang yang nunggu bus trans Jakarta dan sejenisnya di pinggiran jalan. Mending pinggir jalan yang di trotoar itu. Bukan, bukan yang itu. Jadi mereka nunggu dijalur busway tapi nggak lewat stationnya itu, mungkin karena terlalu malas buat naik turun tangga. Kemon… itu bahaya banget loh boo! Ditambah lagi bus yang terutama ijo-ijo itu (bukan metromini ya…) mau aja naik turunin penumpang disitu. Ya bisa jadi karena bentuk busnya nggak kayak bus trans Jakarta yang biasanya yang nggak tinggi. Jadi nggak sulit buat naik turunin penumpang disitu.

Pada kebayang nggak sih, ornag-orang itu nunggu, bus di tengah jalan raya gitu. Kalau lagi apes gimana. Kadang kita yang hati-hati aja, kalau orang lain nggak hati-hati bisa kena juga. Memang sih, kalaupun orang-orang ini mau ditilang juga nggak mungkin. Kayaknya undang-undang kita agak susah buat nerapinnya. Solusinya, bikin semua bus yang lewat busway itu tinggi-tinggi. Jadi mau nggak mau orang harus naik ke stationnya itu. Saya aja suka sebel sendiri kalau ada metromini atau kopaja yang ngerem mendadak atau nurunin orang sembarangan di tengah jalan. Pengin nabok rasanya, sayangnya nabok pantat bus itu malah tangan saya yang sakit sendiri. Hehehe

Polisi paling capek

Bagian ini nih yang kadang bikin saya merasa melas. Kayaknya di seluruh Indonesia polisi yang paling capek itu ya di Jakarta. Gimana nggak, dari pagi buta sampai malam yang gelap gulita arus lalu lintas disini selalu rame. Kadang ada beberapa polisi yang nggak pakai masker harus terpanggang matahari di pagi hari atau malam hari. Walaupun saya tahu, pasti mereka ada sistem rolling. Tapi tetep aja, berpanas-panas terik di tengah jalan dan diserbu asap kendaraan bermotor dari segala penjuru itu bukan kerjaan yang enak. Saya yang cuma setengah jam dari rumah ke kantor aja naik motor berasa udah ngap-ngapan sama asepnya. Gimana mereka coba, akumulasi bertahun-tahun. Semoga diberi kesehatan selalu ya Pak Polisi.

Saya nggak mau bahas polisi yang “nakal” ya… Itu cerita lain lagi. Soalnya saya pernah juga kok ketemu polisi baik. Jadi waktu itu saya di Blok M pas nunggu lampu merah, no. plat saya mungkin agak aneh kali yak dan si bapak mengenali itu. Disuruh deh saya minggir. Memang sih seharusnya saya harus udah ganti plat nomer dari Jakarta ke Bogor karena mutasi tapi belum kesana alias males. Hahaha. Alhasil, digiring deh ke pinggir. Dalam hati saya, wah udah pasti nih ditilang. Pasrah aja lah. Eh ternyata kali itu di maafin, yang penting harus langsung ganti plat nomer. Horaaayyyyy, tuh kan masih ada polisi yang baik. Hehehe. Semoga ini menular ke bapak polisi semuanya yak.

Segini dulu yak, saya mau kerja lagi. Hihihi. Udah lumayan melek sekarang.

Cerita Ibu Kota

Halo… ketemu saya lagi yang mau cerita ditengah hiruk pikuk kerjaan *timpuk

Cerita tentang ibu kota lagi boleh lah yah. kalaupun nggak boleh ya sudah bodo amat. Tulisan-tulisan saya, blog-blog saya kenapa situ yang sewot *lah kok hadi nyolot* kayaknya salah minum obat nih.

Sebenarnya sih ini nggak boleh ditiru, salah banget dah pokoknya. Tapi apa daya… *alesan. Sudah tahu kan sekarang saya jadi anak motor lagi, bukan cabe-cabean loh yah. Maksudnya anak motor ya, yang kerjaannya kemana-mana pakai motor. Hehehe. Udah pada tahu donk kalau Jakarta macetnya nggak ketulungan kalau pagi. Nah berhubung daerah saya dilewati jalan busway, jadi kadang kalau pagi biar nggak macet-macet banget saya ngikut deh dibelakang bus trans jakarta lewat jalur busway. Padahal kan yah, udah ada penjaga pintu surga dan neraka itu loh. Pintu surga adalah jalur busway yang lancar jaya, pintu neraka adalah jalur setan dimana mobil pribadi, angkot, motor tumplek blek satu disitu. Tapi ada triknya nih (kalau pas beruntung) jadi kami pengikut trans jakarta ini, nunggu busnya lewat terus memposisikan diri dibelakang bus. Otomatis masuk deh, toh penjaga pintu nggak bakal nutup pintunya seketika itu juga :p Hadudududu, memang tak elok dan membahayakan sebenarnya tapi kayaknya saya telah tersedot di genk motor penerobos jalan busway. Suwer, yang ginian saya nggak lakukan tiap hari loh, pas beruntung ajah *eh. Walaupun jadinya kita kayak anak-anak yang lagi pawai dibelakang bus, tapi  nggak apa-apalah anggap aja jadi genk motor sesaat. Inget bukan cabe-cabean atau terong-terongan loh ya.

Pesan saya : jangan ditiru yak, kecuali kepepet :p

Nah, yang kedua saya mau cerita ternyata masih ada orang baik di Jakarta yang benar-benar menolong tanpa pamrih loh. Walaupun saya tak tahu siapa itu orangnya, kenal aja nggak, bbm atau wa apalagi. Jadi gini tahu donk, kalau salah satu kelengkapan berkendara selain SIM, STNK itu ada yang namanya plat nomer. Plat nomer depan saya memang sudah hilang dari beberapa hari yang lalu, nah akhirnya dengan pedenya saya pindahin plat nomer belakang ke depan. Tapi berhubung keahlian saya dalam pertukangan itu cetek, ternyata bautnya longgar. Waktu itu ketahuannya waktu saya mau ada meeting di JS Luwansa Hotel, pas banget di pintu masuknya kontrang– kontrang eh ternyata copot. Ya elah, gimana ini pulangnya kalau nggak ada plat nomer, apalagi bautnya ilang semua.

Sempet kepikiran kalaupun nggak bisa masang sekarang, saya bakal pegangin tuh plat pakai dengan tangan kiri ke atas dan tangan kanan tetep nyetir. Hahaha. Jadi kalau ada polisi dia tetep lihat saya ber plat nomer walaupun dengan gaya aneh begitu :p. Nah disela kebingungan itu, akhirnya saya iseng manggil orang yang jalan lewat parkiran.

S = saya

M = mas-masnya

S: ” Mas tolongin donk, plat nomer saya copot semua nih.” Dia pun mengecek dan mengotak-atik saya eh… maksudnya plat nomer saya

M: ” Waduh iya ya mbak, hati-hati loh mbak polisi disini ganas” Idih, miripi macan kali yak tuh polisinya

S:” Makanya saya bingung”

M : “Tenang mbak, saya akan jadi penyelamat hidupnya mbak” (Bagian ini saya boong ding, hahaha)

“Mbaknya mau nungguin disini nggak?” saya mau ambil baut sama mur.” ( Ini yang benernya)

S: “Mau banget pak.”

Saya menunggu dengan dag dig dug kayak orang mau kawinan aja, daripada ditangkep pak pos. Dan akhirnya mas-mas yang super misterius ini muncul juga, dengan bawa obeng dan mur-mur di tangannya. Akhirnya dica coba deh tuh oprak-aprek plat nomer saya lagi dan tadaaaaa terpasang lagi. Giliran saya mau ngucapin terima kasih dan cupika cipiki plus selipan duit, eh malah dia nggak mau. Ini nggak mau dikasih duitnya atau dia alergi sama saya. Wakakak. Kidding. Intinya sih, masih ada kok orang baik di Jakarta yang membantu kita tanpa pamrih, walaupun mungkin jumlahnya sangat sedikit sekali. Semoga sih nambah terus ya..

Inget loh, kebaikan itu ibarat menabung kebaikan juga. Mungkin hasilnya tidak bisa di nikmati langsung tapi suatu saat kebaikan itu akan berbalik kepada kita lewat orang lain. Hehehe, sok wise sekali sayah

Lah kalau kasusnya yang busway gimana tuh *tutup mata aja deh.

Ngikut Budaya Indonesia (Jakarta) lagi

Well, I am back to Indonesia!!!

Happy sih pasti, karena bisa ketemu keluarga lagi dan saat ini saya ditugaskan ke Kantor Pusat di Jakarta. Sebenarnya saya ingin cerita tentang Eurotrip saya yang masih terpending entah berapa lama lagi. Tapi belum sempet euy, masih harus beradaptasi dengan ibu kota yang ternyata masih bikin saya melongo. Ciyus deh, saya kadang merasa bego banget disini. Walaupun pasti banyak yang bilang, “loe hidup di Jakarta ya harus terima macetnya Jakarta, cerita lama itu cyiiin!”

Ada yang bilang kalau orang Indonesia dipindahin ke luar negeri kayak Eropa atau UK atau minimal Singapur lah kita bisa kok beradaptasi, tapi giliran balik lagi ke Indonesia (lebih tepatnya Jakarta) kelakuan bar-barnya kambuh lagi. Mungkin termasuk saya. Salahkah :P

Pertama, dalam berkendara. Selama setahun yang lalu selama ini saya jalan kaki kemana-mana seperti ke kampus atau city centre. Kami para pejalan kaki diberi tempat terhormat untuk  menggunakan jalan. Jarang sekali mendengar klakson,mobil atau motor ngambil jalan orang, pokoknya intinya semua tertib dan terarah. Nah, pernah saya sekali naik kendaraan umum dari Blok M ke Buncit pengin nyobain rasanya gimana naik angkutan umum lagi, tapi hasilnya ternyata saya nggak sanggup. Bukannya sombong, disiang terik itu, panas nya nggak ketulungan, macetnya ampun-ampunan, belum lagi baunya yang bikin mual. Gimana saya nggak tepar! Alhasil sekarang mending saya kemana-mana naik motor, lebih cepet, lebih bisa nyelip-nyelip diantara mobil dan saya lebih waras. Memang sih saya salah, tidak membiasakan diri pake angkutan umum. Tapi yak gimana yak, daripada pingsan ditengah jalan yak (lebay deh saya).

Masih suka merasa amaze sama orang-orang yang pekerjaannya di tengah jalan. Bukan ini bukan polisi, tapi orang biasa yang ikut-ikutan ngatur arus lalu lintas terutama di jalanan macet. Nah kalau mobil biasanya harus ngasih tip ke mereka minimal Rp.2000. Salah, nggak juga sih. Budaya orang Indonesia (Jakarta) yang susah diatur membuat pekerjaan ini ada. Pasti sering lihat kan kalau dipertigaan yang nggak ada lampu lalu lintasnya pasti ada aja bapak-bapak ini ngatur lalu lintas, soalnya kalau nggak bisa dipastiin bakal macet karena nggak ada yang mau ngalah. Betul? Betul! Nggak usah ngomongin yang nggak ada lampu merahnya deh, yang biasanya ada aja tetep aja jalannn terusss. Kalau yang begini saya nggak berani loh. Suka serem sendiri kalau tiba-tiba ada kecelakaan. Saya tetep pilih aman deh.

Selain transportasi yang perlu diperhatikan disini tuh makanan. Yup, sebagai bentuk dasar kebutuhan manusia pasti semuanya butuh makanan. Tapi makanan yang mana dulu yang layak dimakan. Perah suatu ketika saya ke pasar bareng misua. Pas, ditempat penjualan ikan kami melihat seorang bapak ngambilin kepala ikan tongkol yang sudah dibuang pemiliknya. Well, saya kira dia ngumpulin ikan itu karena mau dibuang, tapi saya sadar saat suami bilang kalau ikan itu dikumpulin mungkin saja untuk dijual kembali. Masuk akal sih, karena kalau sampah biasanya bakal mereka sapu bukan diambil pakai tangan dan tentu saja ikannya tidak dicuci. Bayangin donk, kalau ikan itu masuk ke perut kamu…. hiyyyyy… entah bakal jadi apa itu. Makanya jangan tergiur makanan yang terlalu murah tapi yang make sense lah. Ato kalau mau lebih sehat sih mending masak sendiri. Selain sehat, hemat lagi :D

Edisi jalan-jalan yang paling sering adalah dari mal ke mal. Hahaha. Isinya rata-rata sama yang membedakan paling kelasnya. Kalau mau yang elit mainlah ke Grand Indonesia, Plaza Senayan atau One Pacific Place. Kalau mau yang biasa-biasa aja banyak banget mall disetiap sudut kota. Mau gimana lagi, ke laut atau hutan pun jauh.Hasilnya, ya berasa keren aja sih plus duit abis :p

Hemm.. apalagi yak, oh iya jadi inget waktu pas perayaan Idul Adha kemaren. Seumur-umur saya hidup baru nih ngerayain Idul Adha di Jakarta. Kalau dibilang spesial nggak juga sih, karena kebiasaan saya waktu pas ngumpul bareng keluarga inti hilang. Nggak bisa bakar-bakar sate atau ngegosip bareng ibu-ibu waktu masak rame-rame. Yang aneh waktu perayaan Idul Adha adalah orang yang seharusnya menjadi panutan karena dinilai mempunyai ilmu agama yang lebih tinggi malah bikin warga merasa dicurangi. Jadi kemaren itu yang korban kambing sampai 35 ekor, sapi 9 dan kerbau 1 hanya untuk 1 RT RW. Bisa dibayangin berapa banyaknya daging-daging itu, tapi kenyataanya setiap warga cuma dibagi 1 kg/keluarga. Itupun sistem nya sehari sebelumnya warga diberi kupon dan harus antri pada hari H nya. Disisi lain  malah banyak warga yang melihat dengan mata kepala sendiri melihat panitia membawa berdus-dus daging dibawa pulang. Hahaha. Miris ya boo!! dan ngga tahu malu. Mending kalau dibagiin ke panti asuhan atau ke fakir miskin daerah lain. Ini nggak ada loh. Ah, semoga yang makan daging yang bukan hak mereka itu jadi .. kodok!

Well, saya sih nggak mau fakir daging. Bukannya sombong, tapi bener deh kalau mau qurban mending di kampung yang bener-bener kampung. Orangnya masih amanah. Kalau sistem pembagian kurban di kampung saya, setiap rumah didatangi satu persatu pakai becak, dengan begitu nggak ada orang yang antri yang kesannya orang antri itu nggak bernilai dan kadang menimbulkan kericuhan. Ditambah lagi, jika jumlah daging memang mencukupi biasanya sampai diantar ke kampung lain. Memang panitia punya hitungan sendiri karena membantu jalannya prosesi qurban tadi tapi tak sebanyak orang-orang itu. Di kampung saya, biasanya para ibu panitia memasak bersama di pelataran masjid untuk selanjutnya dimakan bersama-sama.

Well, pandangan saya dengan manusia-manusia yang “kelihatannya” sok cuci itu turun drastis (bukan karena ini saja sih). Kalau dibilang sekarang saya skeptis mungkin bisa jadi. Baju, penampilan atau mungkin ngajinya, sholatnya keren itu bukan jadi patokan orang baik buat saya. Entah kenapa mereka yang “jengkang-jengking” dengan jubah kesuciannya kadang berlaku lebih kotor daripada preman kampung. Jiah ini jadi melebar kemana-mana yak.

Hollow Meadows and Peak District National Park

Kali ini jalan-jalannya beda loh *pamer. Pertama karena kami tidur di caravan, kedua di musim yang udah mulai dingin ini sekitar 13 derajat, dalam caravan nggak ada pemanas cuma duve doank. Ketiga adalah jalan-jalannya bareng misua hehehe. Sebenarnya jalan-jalan ini masih serangkaian yang ke Edensor itu karena masih satu daerah. Totalnya cuma dua hari satu malem

Jadi ceritanya saya lagi iseng-iseng nyari tempat nginep di Peak District NP. Soalnya mikirnya sayang kan, selama ini jalan-jalan dari kota ke kota mulu, sekali-kali yang alam-alam gitu deh biar bisa ngebandingin juga hutan di Inggris sama di Indonesia itu gimana sih. Maklum, kami berdua dulunya adalah orang hutan, eh maksudnya kuliah di fakultas kehutanan. Jadi jiwa-jiwa pengin menyasarkan diri ke hutan itu masih ada gitu loh. *halah bahasa gue*

Nah, iseng-isengnya nyari di air bnb, salah satu aplikasi di android yang menyediakan rumah, hotel , sampai caravan diseluruh dunia. Dari yang dikelola sendiri sampai yang dikelola profesional ada semua disitu. Nah, sampai akhirnya ketemu yang hitungannya murah dibandingin yang lain, Cuma 29 pounds permalem untuk maksimal dua orang. Yang lebih seru lagi, caravan itu milik petani disana yang lahan pertaniannya membentang dari ujung ke ujung. Udah gitu dia punya banyak sapi lagi. Namanya Hollow Meadows Farm. Awalnya sempet rada takut juga, soalnya itu tempatnya jauh, udah gitu bisnya cuma ada 2 jam sekali. Untung orang-orang Inggris emang baik-baik. Bilang aja mau turun di Hollow Meadows Farm, nanti ditunjukin kok. Walaupun disitu nggak ada tempat nunggu bisnya, Cuma ada plangnya doank. Sampai sana sekitar jam 5 sore dan kami langsung disambut sama ibunya Rebecca (Rebecca ini yang masarin caravan di air bnb). Disitu juga ada kakek neneknya Rebecca, jadi disini ada tiga generasi. Nah didalam caravan situ walaupun sempit tapi lengkap. Udah ada alat masak, gula teh, kopi (kami tetep bawa makanan sendiri sih) dan kasurnya harusnya meja yang dijadikan tempat tidur, tapi karena ribet dan nggak muat akhirnya kami tidur dibawah saja. Anggep aja camping :D Hahaha

Welcome to Hollow Meadows Farm :D

Welcome to Hollow Meadows Farm :D

Asli sekali saya menginjakkan kaki saya disini, saya happy banget. Tempatnya indahhhhh banget….fuh.. nggak tau mau di gambarin kayak gimana lagi. Bayangin aja, depan caravan ada kebun bunga yang warna-warni, udah gitu ada rumah hobbit yang imut-imut nan cantik, ga usah deh ke New Zealand buat liat rumah hobbit doank :p. Beda-beda dikit nggak apa-apalah *maksa* Udah gitu ada peternakan sapi tapi nggak bau, bersih dan pemandangan yang membentangpun cantiknya luar biasa.

Hobbit House KW

Hobbit House KW

Itu syal sama sarung tangannya imut banget sih warnanya *hahaha* pizz misua

Itu syal sama sarung tangannya imut banget sih warnanya *hahaha* pizz misua

Mungkin yang agak ribet itu kalau ke WC ya, karena ada dibagian bawah jadi harus jalan sebentar. Masalahnya daerah ini dingin banget. Maklum udah masuk daerah dataran tinggi dan hutan, suami saya sampai double jacket. Tapi tetep yah… walaupun dinginnya udah menggigit saya nggak mau kehilangan moment donk. Akhirnya sang misua yang saya suruh buat foto-foto. Hehehe. Mumpung masih terang walaupun udah jam 7 malem.

Nah besoknya kami memutuskan untuk jalan-jalan. Walaupun awalnya bingung mau kemana. Masa mau ke Edensor atau Bakewell lagi. Untung pemiliknya baik banget, dia ngasih tau kita kalau ada hutan disebarang pertanian ini yang masuk area Peak District NP. Horeee…dapet Bonus!

Awalnya saya Cuma nanya-nanya tentang kumpulan bunga ungu yang ada diatas bukit, ternyata namanya Heather (Calluna vulgaris) yang Cuma berbunga dibulan Agustus. Gimana saya nggak merasa wow, saya beruntung banget bisa lihat mereka berbunga . Kata si kakek, kami bisa menuju ke perbukitan itu walaupun agak jauh kira-kira 2 jam. Kenapa nggak, kapan lagi coba.

Jadi batas antara taman nasional dengan tanah milik penduduk Cuma dibatasi sama batu-batu yang nggak terlalu tinggi, loncat doank aja nyampe.Turun kesitu kami nemu sungai yang bersih, pohon pinus yang tumbuh tinggi dan batu-batu hitam yang gede-gede. Pantesan rata-rata rumah disini kebanyakan terbuat dari batu. Footpathnya jelas, tanda-tanda penunjuk arahnya pun jelas, jadi nggak bakal nyasar deh.

Batas antara tanah pertanian dan hutan

Batas antara tanah pertanian dan hutan

Inside the caravan

Inside the caravan

Bendungannya :D

Bendungannya :D

Kami juga nemu bendungan loh. Nemu bendungan dulu daripada bukit berbunganya. Bendungannya cantik, bersih, disitu ada rumah yang bagus banget lagi.Banyak orang olahraga dihutan ini, dari jogging sampai naik sepeda. Ada pula yang Cuma jalan-jalan aja. Yang bikin salut itu, kami ketemu pasangan orang tua, mungkin umurnya sekitar 80 tahunan kali yak, si Bapaknya aja malah pake tongkat tapi masih mau naik bukit-bukit gitu dan istrinya pun mau nuntun coba….Ah so sweet… saya sampai cubit-cubit suami saking senengnya ngeliat pemandangan gitu. Memang sih rata-rata orang tua disini itu masih suka jalan kaki atau olahraga makanya mereka umurnya panjang-panjang.

Nggowes yuk!

Nggowes yuk!

So sweet ^^

So sweet ^^

Yang bikin lebih terharu lagi, kalau liat itu kakek nenek jalan gandengan padahal udah tegluk-tegluk sama-sama susah jalan tapi masih saling support and jalan-jalan. Saya juga mau gitu ah.. walaupun nanti udah tua, harus tetep hebring, jalan kemana-mana. Biar nggak stress and awet muda *halah.

Memang yah, nggak di Inggris, enggak di Indonesia orang ramah-ramah itu biasanya Cuma ada di desa-desa. Kalau di kota besar urusannya udah loe-loe gue-gue. Setiap kami ketemu orang mereka selalu nyapa, minimal say hello lah. Kadang malah jadi nggak enak sendiri kalau yang nyapa yang tua duluan.

Setelah jalan muter-muter puter sana puter sini, akhirnya saya nemu juga bukit dengan bunga Heathernya… Nggak tahu mau ngomong gimana lagi,pemandangan dari atas itu bener-bener gorgeous. Dari atas bisa lihat pertanian tempat saya menginap, jalan, bukit, sama sapi (tapi kueeecciilll) seru pokoknya :D

gorgeous!

gorgeous!

Eat, Laugh, Travel and Heather :D

Eat, Laugh, Travel and Heather :D

Ah, semoga berjodoh lagi dengan tempat ini

Edensor, anggota laskar pelangimu datang !!!

Ah, maaf baru kali ini sempet menulis di blog ini. Setelah semua malam-malam dengan kopi dan hari-hari dengan buku membuat saya menjadi lupa untuk menulis di blog ini. Sebetulnya itu karena rangkaian mimpi-mimpi saya juga, karena itu saya harus berjuang dengan apapun itu. Capek, tentu tapi semoga hasilnya memuaskan :D

Okeh, back to cerita travelling.
Kali ini tempat yang sangat saya damba karena cerita Laskar Pelangi. Disitu Andrea Hirata menceritakan Edensor adalah destinasi terakhir yang sangat indah. Setiap membaca novel itu bayangan saya tentang Edensor tak pernah pudar. Mimpi-mimpi tentang tempat terindah ada di Edensor.

Nangkring dulu di tempat indah ini ^^

Nangkring dulu di tempat indah ini ^^

Well, dan ternyata oh ternyata Edensor ada di dekat Manchester, tempat dimana saya belajar. Mungkin ini yang dinamakan takdir. Takdir Tuhan yang tidak pernah salah. Masyarakat local membaca Edensor dengan Ensor . Edensor ini sebenarnya bagian dari Peak District National Park yang ada di daerah Sheffield, tempat Andrea Hirata dulu pernah bersekolah. Sudah dua kali saya maen ke tempat indah ini.
Dari Manchester saya naik kereta menuju Sheffield. Sampai di Sheffield saya harus naik bus 281 jurusan Chatsworth House. Memang Sheffield ini unik, cantik dan mempesona (kayak cewek aja). Sepanjang jalan kita bakal dimanja sama pemandangan khas countryside nya England. Kumpulan domba dan sapi, padang rumput, rumah khas berdinding batu yang cantik, kontur tanah dan bukit yang menakjubkan… ah saya kehabisan kata-kata. Satu jam menuju Edensor tidak terasa karena mata begitu dimanja. Mau tidur aja rasanya malah sayang. Hihihi.
Oh iya, kalau bingung bilang aja sama supirnya turun di Edensor, bus stop sebelum pemberhentian terakhir. Supirnya ramah-ramah kok, lebih tepatnya rata-rata orang asli ramah terutama di countryside.

Sheffield Station

Sheffield Station

Nah, kalau sudah pernah lihat cover novelnya pasti langsung kenal deh kita sudah sampai di Edensor. Desa kecil ini cantik, walaupun tidak sespecial yang dikatakan di novel karena rata-rata country side di UK ya seperti ini. Turun di Edensor, kita akan disambut bangunan gereja tua yang unik dan rumah cantik menggemaskan dengan taman yang dipebuhi bunga-bunga indah dan nyatanya bangunan ini dibangun ratusan tahun yang lalu. Terlihat dari prasasti yang tertempel di masing-masing rumah.

Lovely house... I want this one :D

Lovely house… I want this one :D

Coba hitung sudah berapa tahun sekarang?

Coba hitung sudah berapa tahun sekarang?

Satu lagi yang unik disini, ada penjual jam atau selai dan cookies tapi tak ada penjualnya. Menjualnya pun diluar rumah dipinggir jalan. Mereka menjual dengan modal kepercayaan. Jadi kalau kita mau beli ambil sendiri barangnya, dan uangnya dimasukan ke kaleng yang sudah disediakan. Saking percayanya orang disini dan rasa kekeluargaan yang tinggi, mereka berani menjual dengan system begini. Salut! Saya mencoba membeli cookies yang isinya kacang-kacangan, enak kok.

Kedai Kejujuran

Kedai Kejujuran

Me in action (upsss... again*)

Me in action (upsss… again*)

Edensor bagi saya bukan Cuma tempat yang indah atau sekedar jalan-jalan biasa di luar negeri. Edensor adalah cerita tentang mimpi-mimpi saya, gunung yang harus saya daki, jalan yang sulit, dan hari-hari dengan pengharapan serta doa yang tidak pernah putus. Edensor memberi bukti kepada saya, kalau saya percaya, saya pasti bisa. Mimpi-mimpi ini tak pernah saya lepas sedetikpun dari hati, pikiran, otak, dan seluruh tubuh saya.

Tuhan tahu, hanya sedang menunggu

Saya tahu, Tuhan hanya menunggu

Menunggu saya untuk belajar lagi

Menunggu saya untuk lebih bersyukur lagi

Menunggu saya untuk lebih sabar lagi…

Saya tahu, Tuhan sangat menyayangi saya

dan saya yang tak tahu diri ini tidak ada seujung kuku pun dapat membalas mencintainya

Walaupun saya tahu, tanpa cinta saya Tuhan tak pernah kekurangan cinta.

Selama ini Tuhan memberikan semua yang saya ingin

Bahkan memberi saya sesuatu diluar imajinasi saya.

Keluarga dan suami yang menyayangi saya

dan mimpi-mimpi aneh saya waktu kecil dulu satu persatu terwujud

Saya tahu, Tuhan sangat sayang saya.

Saat ini Tuhan hanya menunggu…

Menunggu saya siap adanya.

Mungkin…

Kisah Cinta Sejati di Kursi Roda

Kadang kita sebagai manusia suka lupa, lupa akan ‘sesuatu’ yang masih benar-benar adanya.
Kita sebagai manusia awalnya menganggap ‘sesuatu’ ini biasa saja.
Saat kehilanganlah baru sadar kalau ‘sesuatu’ itu sangat berarti.
Apa sesuatu itu… sesuatu itu adalah kasih sayang dan cinta.

Sering kita banding-bandingkan kehidupan kita dengan kehidupan orang lain.
“Si A sudah punya ini ya” atau “si B ternyata begini ya” Selalu saja kita manusia mencari celah untuk mencari perbandingan-perbandingan itu. Terutama kekurangan orang lain.
Sadar atau tidak, kadang sayapun merasa begitu.
Kalau ingat itu saya jadi merasa sangat bodoh sekali, sejatinya kebahagian yang asli bukan dilihat dari materi.
Tapi rasa syukur akan pemberian Tuhan dan orang-orang terkasih.
Kelihatannya simple, hanya saja banyak orang yang tidak menyadarinya.

Kiblat kisah percintaan sejati kita selalu saja Romeo dan Juliet yang orangnya sudah jelas-jelas sudah tidak ada, itupun cerita fiksi. Atau mungkin bapak kebanggaan kita, BJ Habibie, hanya saja kita mengetahuinya ketika Ibu Ainun sudah tidak ada. Tidak adakah role model kisah cinta sejati yang benar-benar masih hidup didunia ini. Sehingga saat kita melihat merekapun, tanpa mendengar ceritanya kita sudah merasakan hangatnya pancaran cintanya

Well, beberapa hari lalu saya belajar tentang cinta sejati laki-laki normal dan wanita cacat.
Maaf, mungkin kata-kata saya terlalu kasar untuk menyebut seorang wanita cantik namun tak mampu berjalan karena hidupnya ada dikursi roda.
Teman baru saya ini bernama Mas Udin dan Mbak Wuri, pasangan cinta sejati dari Jawa Timur yang bersekolah di Hull University UK.
Jangan salah, mbak Wuri ini sedang mengejar gelar PhDnya loh dengan semua keterbatasan yang ada.
Pertanyaanya adalah, untuk apa mas Udin ikut kesini.
Jawabannya simple, karena ingin menjaga Mbak Wuri cinta sejatinya yang sudah 12 tahun menikah.

Love in wheelchair

Love in wheelchair

sumber:

Walaupun kisah hidupnya tidak diceritakan oleh mereka sendiri karena kami disini larut dalam euforia wisudaannya Mbak Lilis, tapi sungguhpun begitu, saya ingin meneteskan air mata saat diceritakan tentang mereka berdua.
Awalnya saya pikir Mbak Wuri itu sakit atau cacat sesudah menikah, mungkin terkena kecelakaan atau hal lainnya. Namun kenyataanya, mereka menikah sewaktu Mbak Wuri sudah mengalami kecelakaan itu.
Mbak Wuri dan Mas Udin yang sama-sama pecinta alam sama-sama mendaki gunung saat masih kuliah, namun tak terduga Mbak Wuri kecelakaan saat manjat. Ternyata akibatnya parah, kedua kaki mbak Wuri tidak berfungsi lagi.
Apa yang dirasakannya Mbak Wuri dulu pastilah sangat berat. Bayangkan, disaat umur masih muda, saat masih ingin belajar, maen sampai hura-hura, hantaman keras menimpa hidup Mbak Wuri. Boro-boro mau naik gunung lagi, jalan saja tidak mampu.
Bagaimana dengan kuliah mbak Wuri?
Bagaimana dengan kehidupan mbak Wuri selanjutnya?

Tapi yang dilakukan mas Udin saat itu sangat menyentuh, selalu disisi mbak Wuri. Sebagian kampus di Indonesia jarang ada yang menyediakan fasiitas elevator/lift. Kampus sayapun dulu begitu, entah sekarang ya sepertinya sih sudah banyak berubah (mungkin)
Mas Udin akan mengantar dan menjemput mbak Wuri ke kampus. Kalau kelasnya dilantai atas, mas Udin lah yang akan membopong mbak Wuri ke atas. Bisa dibayangkan itu? Kuliah dengan keadaan sehat saja kadang kita malas, apalagi harus bopong orang lain.
Ah, nyatanya ada…
mungkin untuk laki-laki biasa dia tidak akan mau seperti itu,apalagi jaman sekarang saat kebanyakan laki-laki berpikiran sempit tentang wanita. Jika tidak karena cintanya Mas Udin yang begitu besar atau mungkin ada sesuatu yang dimiliki Mbak Wuri yang luar biasa yang tidak dimiliki wanita lain walaupun mempunyai keterbatasan pada tubuhnya.

Saya rasa dua-duanya memang saling memberikan semangat untuk terus hidup satu sama lain, menopang satu sama lain, memahami kekurangan dan kelebihan satu sama lain. Intinya saling mencintai dan menyayangi satu sama lain. Klise banget yah… tapi itu yang saya rasa.
Cinta bukan hanya fisik belaka. Percaya deh, fisik itu 20 tahun lagi juga bakal luntur, bakalan keriput-keriput dan lemah tapi keteguhan hati, rasa saling menerima dan memberi itu yang tidak akan hilang apapun yang terjadi entah 10,20 atau bahkan 100 tahun lagi. Kadang orang berpikir menyayangi akan lebih mudah jika punya apa-apa, sayangnya kita bisa melihat seseorang benar-benar sayang kepada kita adalah saat orang tidak punya apa-apa. Itulah tingkatan tertinggi dari cinta (menurut saya, hehehe)

Cinta itu bukan tentang apa yang kau punya, lalu saya beli
Cinta itu bukan tentang aku cantik, dan kamu ganteng
Cinta itu bukan tentang aku sehat maka akupun mau
Cinta itu juga bukan siapa kamu, anak siapa kamu, atau sekaya apa kamu

Cinta itu tentang memberi dan saling melengkapi.
Cinta itu tentang saling memahami dan mengerti
Cinta itu tentang komitmen dan keikhlasan

Saya salut atas cinta mereka yang bisa bertahan sampai sekarang, saling support satu sama lain walaupun dengan keterbatasan. Andaikan dibuat filmnya antara Mas Udin dan mbak Wuri pasti lebih romantis dari film-film Korea yang saya tonton. Bisa-bisa sepanjang film saya bisa nangis sesenggukan.

Cerita ini saya tulis untuk mereka yang sedang mencari cinta sejatinya.

*Halah apa sih Kul :p

Selamat mencari